Si Adek dan Sekolah

Sejak hari pertama tahun ajaran 2016, si adek sudah kami daftarkan namanya untuk jadi calon siswa di sekolah yang sama dengan abangnya, yaitu Sekolah Palembang Harapan. Iyes, pendaftaran untuk siswa baru memang sudah dibuka dari sejak hari pertama tahun ajaran sebelumnya karena saking banyaknya yang antri masuk ke sekolah ini πŸ˜€

Puji Tuhan proses pendaftaran berjalan lancar dan hari itu antrian pendaftaran belum banyak, jadi sebentar saja saya udah bisa masuk ke ruang administrasi sekolahan buat daftarin si adek. Waktu itu sih daftarnya belum pake formulir khusus ya, hanya hampir seperti mengisi buku tamu saja. Yang dimasukkan hanya nama, tanggal lahir, dan nomor telepon orang tua yang bisa dihubungi saja. Tapi meski begitu, proses awal ini sangat menentukan lho karena urutan pemanggilan untuk penyerahan formulir pendaftaran resmi akan berdasarkan urutan pada buku tamu tersebut.

Beberapa minggu setelahnya saya ditelepon untuk datang mengambil formulir pendaftaran. Formulir itu kami isi di rumah, kemudian besoknya langsung saya serahkan ke pihak sekolah.

Selanjutnya pada bulan November 2016, beberapa hari setelah ulang tahun si adek yang ketiga, lagi-lagi saya dihubungi oleh pihak sekolah yang memberitahukan bahwa jadwal observasi si adek ditetapkan pada hari Jumat tanggal 18 November.

Jadi untuk masuk ke sekolah ini, untuk tingkat pra-TK (kalau di sekolahnya disebut K1) memang tidak ada tes ya, tapi anak akan tetap diobservasi dulu untuk melihat perilaku dan kesiapannya bersekolah.

Walo judulnya hanya observasi, tapi tetep aja lho, saya deg-degan ketika hari itu makin dekat. Ada rasa kuatir si adek bakal nangis berada di antara para guru yang notabene adalah orang asing buat dia. Kuatir dia bakal bikin-bikin dan manjanya kumat. Kuatir juga nanti waktu ditanya-tanya dia gak mau buka mulut sama sekali saking bete-nya ditanyain sama orang asing.

Dan yang saya rasain itu ternyata dirasain juga oleh pak suami. Ya maklum, karena adek ini orangnya manja banget. Apalagi sama saya. Haduh, betul-betul lah, anak mama banget bocah ini! Sampe-sampe saya dan suami memutuskan untuk observasi itu saya gak akan pergi ikut nganterin si adek, cukup pak suami aja untuk menghindari bawaan manjanya muncul kalo sama saya πŸ˜€ .

Jadilah hari itu si adek diantar papanya ke sekolah sementara saya dengan deg-degan menanti kabar dari pak suami.

Waktu baru nyampe, di parkiran sekolah.

Foto di atas itu yang dikirim pak suami pertama kali ke saya, dan waktu liat muka si adek terus terang kekuatiran saya bertambah. Soalnya liat deh, muka dia kayak yang gak mood gitu kaaannn. Haduuhh…

Foto kedua yang dikirim pak suami, si adek lagi duduk tenang menanti gilirannya. Pas liat foto ini hati saya trenyuh. Ini kali pertama si adek harus menghadapi sesuatu sendiri. Dia akan bertemu orang-orang baru dan diwawancarai oleh orang yang gak dia kenal, dan dia harus sendiri. Mikirin itu bikin saya tambah kenceng berdoa dalam hati supaya si adek bisa semangat dan bisa melewati observasi ini. Lebay mungkin perasaan saya ya, tapi namanya juga orangtua… ya beginilah.

Foto ketiga yang dikirim pak suami, adalah menjelang si adek masuk ke dalam. Mukanya mulai senyum, bikin saya sedikit merasa lebih tenang…hehe…

Sehabis ngirim foto itu, suami ngabarin kalo si adek udah masuk ke dalam didampingi salah satu guru. Saya langsung tanya soal gimana waktu si adek masuk, ada sempat keliatan ragu atau sempat gak mau gak waktu mo dibawa sama gurunya?

Pak suami bilang sama sekali gak tuh. Si adek asik-asik aja waktu dipanggil namanya trus waktu digandeng tangannya untuk masuk ke dalam sama gurunya dia juga dengan santai bilang ke pak suami, “Wav masuk duyu ya pa…bye-bye papa…”

πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€

Sumpah, aslinya saya gak percaya banget sama cerita pak suami. Masak sih si adek bisa sesantai itu??? Saking gak percayanya, saya sampe nanya pak suami berkali-kali, bikin pak suami kesel jawabnya πŸ˜€ .

Sepuluh menit kemudian pak suami ngabarin kalo si adek udah kelar diobservasi. Guru yang nganterin dia keluar memang gak cerita dengan spesifik soal gimana si adek tadi, cuma wajah si guru itu cerah karena sambil becanda-becanda dengan si adek. Trus laporan singkat dari bu guru adalah si adek anaknya berani sekali, hebat pokoknya.

Lagi-lagi, saya antara percaya gak percaya. Tapi cerita pak suami bikin saya pengen nangiiisss…. O ya ampun, ternyata anak yang manja ini, anak yang maunya nempel sama mamanya ini, bisa juga dia berani ngadepin apa yang harus dia hadapi sendiri. Puji Tuhan…puji Tuhan banget. Saya gak nyangka dan bersyukur sekali si adek ternyata bisa dan kekuatiran saya sama sekali gak ada yang terjadi. Puji Tuhan, terima kasih Tuhan….

Di jalan pulang si adek ditanyain papanya tadi waktu di dalam ngapain aja. Kata si adek, dia ada ketemu sama ibu dan bapak juga ada main-main sama shapes dan blocks πŸ˜€

Esoknya, saya bertemu dengan salah satu orang tua teman si abang yang anak bungsunya juga ikut diobservasi di hari yang sama dengan si adek dan dia langsung bilang kagum sama keberanian si adek karena anak-anak lain (termasuk anaknya juga) pake acara nangis-nangis waktu mo diajak masuk. Beberapa anak malah akhirnya ditemani dulu sama orangtuanya ke dalam karena gak mau masuk sama sekali…hehehe….puji Tuhan, bikin bangga banget deh sama anak ini πŸ˜€ .

Tanggal 24 November, saya ditelepon sama pihak sekolah dan dapat pemberitahuan kalo si adek lulus tahap observasi. Cihuuuyyy!!! Asli, bahagia banget dengernya!!

Trus…trus… waktu si abang sakit dan dirawat di rumah sakit, kan guru-guru sekolahnya ikut datang jenguk dan waktu ketemu sama si adek, mereka langsung cerita kalo si adek ini lucu banget pas observasi kemarin itu. Jadi dia waktu masuk, tanpa diperintah dia langsung salamin satu per satu semua guru yang ada di ruang observasi itu, trus lagi-lagi tanpa diperintah dia langsung duduk di kursi yang ada di tengah ruangan. Duduknya duduk manis, tangannya ditaro di paha, trus dengan tenang dia tersenyum manis ke semua guru yang ada di depannya yang bikin guru-guru yang seharusnya mengobservasi dia sampe kehilangan kata-kata. Gak tau apa yang mo ditanyain karena anaknya terlalu berani sekaligus sangat manis sikapnya. Hahahahahahaha…..

Sumpah, kami waktu dengar cerita guru-guru itu juga kaget lho. Kok bisa si adek kayak gitu??? Padahal dia gak kami ajarin lhooo. Ya soalnya kami juga kan gak pernah tau gimana situasi dan suasana observasi itu karena kami gak pernah ikutan masuk saat observasi begini sejak jaman si abang dulu. Duh, dengernya bikin tambah bangga dan bersyukur. Aiiih…sepertinya memang anak ini sudah benar-benar siap untuk sekolah.

Tanggal 7 April, si adek ke sekolah lagi, kali ini diantar oleh saya, dalam rangka fitting baju seragam. Hepi banget lho dia diajak ke sekolah, kayak yang bangga banget gitu karena bentar lagi jadi anak sekolahan kayak abang πŸ˜€ .

Tanggal 20 Juli, saya ke sekolah untuk ngambil buku-buku serta keperluan sekolah anak-anak. Lagi-lagi saya terharu liatnya. Puji Tuhan, abang sudah kelas 3 SD dan sekarang si adek juga akan segera bersekolah.

Tanggal 24 Juli adalah hari pertama sekolah dimulai. Si abang masuk dari pagi sampai sore, sementara si adek dari siang sampai sore. Saya harus bolak-balik nganterin mereka ke sekolah, tapi masih bersyukur karena jam pulangnya masih sama πŸ˜€ .

Karena si adek masuk siang, maka jadwal keseharian dia pun juga harus disesuaikan. Sejak mulai bersekolah, dia harus sarapan paling lama jam enam pagi, trus sekitar jam setengah sembilan pagi dia harus tidur lagi, bangun kurang lebih jam sepuluh langsung dilanjutkan dengan makan siang sebelum siap-siap ke sekolah. Jadi si adek ke sekolah dalam kondisi udah tidur dan makan siang, jadi gak ada acara ngantuk atau lapar lagi di sekolah. Bekal yang dibawa pun hanyalah makanan ringan kayak biskuit atau sayur semacam wortel khusus untuk veggie day (dalam seminggu ada sehari di mana bekalnya harus berupa sayur).

Puji Tuhan si adek dari sejak hari pertama sekolah bisa ngikutin jadwal dengan baik ya dan dia selalu semangat setiap kali udah mo siap-siap ke sekolah.

Di sekolah pun dari sejak hari pertama udah lancar banget, gak ada drama sama sekali dari si adek dan puji Tuhan dia gak terpengaruh dengan teman-temannya yang masih nangis dan yang masih ditemani orangtua di dalam kelas. Jadi sejak hari pertama pun dia udah langsung saya tinggal πŸ˜€ .

Hari pertama masuk sekolah. Tanpa drama sama sekali. Sebaliknya si adek begitu semangat menanti hari ini
Tuh liat deh senyumnya. Cerah banget kaaann
Pertama kalinya masuk dalam kelas. Saya hanya antar sampai ke depan kelas aja dan dia langsung masuk sendiri. Puji Tuhan, anak manja ini ternyata berani banget πŸ˜€
Bubaran sekolah hari pertama

Puji Tuhan setelah hari pertama yang lancar itu, hari-hari selanjutnya juga lancar dan si adek sampai hari ini masih tetap sangat semangat ke sekolah. Puji Tuhan πŸ™‚ .

Setiap Jumat terakhir di setiap bulan, mereka wajib pakai batik ke sekolah dan inilah si adek di hari Jumat terakhir di bulan Juli. Batik yang dia pake ini adalah lungsuran dari si abang. Masih keliatan seperti baru ya, padahal usia baju ini udah hampir 5 tahun lho
Senyum cerah anak Indonesia

Dalam rangka 17-an, pake baju tema merah-putih
Ke sekolah dengan semangat dan bahagia. Anak mama udah gede!
Main dengan teman-teman dalam kelas. Ruang kelasnya ada dua lantai. Lantai atas diperuntukkan untuk ruang istirahat buat anak-anak kalau ketiduran..hehe
Kalo ini pake baju olahraga ke sekolah

Si adek pulang sekolahnya sore, jadi setelah saya jemput, dia dan abang ke kantor dulu baru kemudian pulang atau lanjut dengan aktivitas yang lain seperti les (karena mereka pulang sore, jadi semua les dijadwalkan di sore menjelang malam).

Les musik sepulang sekolah. Si abang juga latihan piano di jam yang sama, kalau sudah selesai latihan di ruang piano, biasanya abang ikut masuk ke dalam kelas adek ini
Pulang sekolah, main dulu di kantor mama πŸ˜€
Cerianyaaaa πŸ˜€
Untung di kantor mama banyak spidol, jadi deh mereka bisa menggambar

Selesai main-main di kantor, baru deh di jam pulang kantor saya mereka ikut pulang ke rumah dan biasanya mereka ketiduran di jalan karena bawaan capek dan tentu saja ngantuk! πŸ˜€

Saking capeknya, gaya tidur mereka terutama si adek suka ajaib! Lucuu liatnya πŸ˜€

Biasanya dari yang pas mo berangkat pulang ceria-ceria gini, tar gak berapa lama satu per satu ketiduran πŸ˜€
Tidur sambil meluk botol tissue basah πŸ˜€
Kalo yang ini termasuk normal, karena dia masih inget nyari bantal dulu sebelum ketiduran πŸ˜€
Ketiduran dalam posisi jongkok…hihihihi
Gak keburu nyari bantal, abang aja dijadiin bantal πŸ˜€

Kalo sudah liat mereka tertidur begitu, rasanya kasian ya, karena pasti capek banget. Tapi aktivitasnya memang sudah harus begitu, jadi mau gak mau dijalanin. Yang penting toh tetap dipastikan, waktu istirahat mereka cukup, makanan yang masuk memenuhi keperluan gizi mereka, dan mereka juga masih tetap punya waktu untuk bermain dan bersenang-senang πŸ™‚ .

Sampe rumah, kelar mandi, langsung ceria lagi deh. Puji Tuhan πŸ™‚
Udah dari sekolah trus ke tempat les trus si abang bikin PR Kumon dan belajar buat tes di sekolah. Tapi puji Tuhan masih ada waktu serta energi untuk main dulu sebelum siap-siap tidur πŸ™‚
Si bayi, tidur lelap πŸ™‚

Trus, perkembangan apa yang terjadi ke si adek setelah sebulan sekolah?

Puji Tuhan cukup banyak ya.

Pertama, si adek jadi terlihat lebih percaya diri di depan orang.

Kedua, si adek jadi jauh lebih sering berbahasa Inggris dibanding sebelumnya, karena bahasa utama di sekolahnya adalah bahasa Inggris. Sebelum-sebelum ini memang si adek udah cukup sering ya berbahasa Inggris di rumah terutama sama abangnya, tapi dengan ditambah program sekolahnya seperti itu, maka kemampuan dan kosakatan dia pun jadi banyak peningkatannya.

Ketiga, si adek jadi jauh lebih mandiri karena memang fokus utama kelas playgroup di sekolahnya ini adalah meningkatkan kemandirian anak. Homework untuk anak-anak juga gak jauh-jauh dari mengajarkan kemandirian, seperti pake dan lepas sepatu sendiri, diaper-free dan bisa ke toilet sendiri, juga makan sendiri, tar kalo anaknya bisa, orangtuanya disuruh kasih stiker di lembar kerjanya. Lucu, seru, dan sangat bermanfaat! Puji Tuhan kalo untuk ketiga hal di atas si adek udah gak nemuin kendala lagi, karena memang dia udah bisa pake sepatu sendiri, diaper juga udah sejak jaman dulu kala dia udah gak pake lagi, urusan makan sendiri juga gampang lah karena dia memang udah bisa kok pake sendok dan garpu sendiri.

Keempat, si adek jadi mau nyanyi! Hahahahaha….. Ini nih yang kerasa banget. Si adek ini kan anaknya malas nyanyi ya. Di sekolah musik aja dia malas lho buka suara, kalo pun mau, suaranya keciiill banget. Nah, setelah sekolah ini entah kenapa dia jadi sering nyanyi. Kaget aja gitu denger dia tiba-tiba nyanyi-nyanyi di jalan pulang dari sekolah. Puji Tuhan ya dek πŸ˜€

Keempat, dia udah hapal nama guru-guru dan teman-temannya. Sebelumnya adek ini anaknya cuek. Mau itu di sekolah musik atau di sekolah minggu, dia sama sekali gak ada ketertarikan mengenal teman-temannya. Sebelumnya juga kalo diajak ke kantor saya, dia gak ada kemauan menghapal nama teman-teman kantor saya. Yang mau dikenalnya cuma karakter-karakter yang dia suka, semacam yang di Thomas, Cars, Mario, dan sebagainya. Kalo itu mah cepet banget dia hapal. Nama-nama planet dan bintang-bintang besar aja dia hapal. Tapi kalo untuk nama teman, beuuhh….gak peduli banget dia. Nah, puji Tuhan, setelah sekolah ini dia udah hapal nama temannya dan mau peduli sama temannya. Pas pulang sekolah, liat ada temannya di jalan pasti dia langsung bilang, “Hey, that’s my friend!”, trus abis itu pasti dia langsung manggil nama temannya sambil say bye-bye. Nama guru-gurunya juga udah hapal dia, padahal guru-gurunya lumayan banyak. Sekali masuk dalam kelas bisa ada 5-6 guru di dalam, tapi si adek hapal semua. Puji Tuhan….

Puji Tuhan banget memang semua ini. Si adek bisa bersekolah di sekolah yang sama dengan si abang adalah hal yang sangat kami syukuri. Si adek bisa mulai bersekolah tanpa drama, itu adalah hal yang patut mendapatkan seruan haleluya dari kami. Dan si adek bisa mengikuti jadwalnya setiap hari dengan bersemangat, juga adalah sebuah mujizat bagi kami.

Puji Tuhan juga dengan kondisi saya bekerja sementara suami jauh dari kami, saya masih bisa memenuhi kebutuhan aktivitas anak-anak. Hal ini juga amat sangat kami syukuri. Dan meski capek, tapi saya tetap bersyukur masih diberi kesempatan serta kemampuan oleh Tuhan untuk mengurus anak-anak seperti ini πŸ™‚

Buat adek, selamat jadi anak sekolahan ya sayang. Semoga adek selalu semangat sekolah, bertambah hikmat serta kecerdasannya yaaa…. Bapa di surga memberkatimu selalu dek. Love you much!

 

 

5 respons untuk β€˜Si Adek dan Sekolah’

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s