Dikiranya….

Pengen semangat ngeblog lagi, pengen cerita soal liburan belum lama ini, pengen blog walking, pengen ini, pengen itu, tapi waktunya belum pas…hehehe… Jadi sekarang mau cerita yang ringan-ringan dan singkat-singkat saja sambil nunggu agenda berikutnya yang harus saya lakukan hari ini.

#1

Beberapa waktu lalu, saya dan suami lagi ngobrol sama orang yang baru sekali itu bertemu dengan kami. Dari soal kerjaan, obrolan lanjut ke soal keluarga. Orang itu pun mulai nanya-nanya soal anak. Pas saya bilang kalo anak kami yang pertama usianya 8 tahun, orang itu kaget. “Lho, udah besar ternyata anaknya?”

Kami juga kaget liat orang itu kaget, perasaan usia 8 tahun itu masih kecil deh, jangan-jangan dia salah denger. 8 tahun jadi 18 tahun πŸ˜€ .

Suami pun ngomong, “Masih kecil lah, masih 8 tahun.”

Trus orang itu bilang, “Iya sih memang masih kecil. Cuma tadinya saya pikir anak-anak mbak sama mas baru satu dan masih bayi.”

Kami pun tertawa dengernya, lega karena ternyata orang itu gak salah dengar. “Kami nikah udah mo hampir 10 tahun kok mbak,” lanjut saya.

“Hoooo….”, dia langsung nanggapin trus malah nanya lagi, “Jadi mbak sama mas ini umurnya udah lewat 30 ya?”

Spontan kami berdua langsung jawab, “Ya iyalah!”

“Ini berapa tahun lagi 40, mbak,” kata saya sambil nunjuk ke pak suami. Abis nunjuk dia, saya baru sadar, kalo bukan cuma dia yang beberapa tahun lagi bakal masuk ke usia 40, saya juga tuh…hihihi…kan sekarang saya udah di pertengahan 30-an, berlalunya waktu tuh cepat jadi pasti tanpa terasa usia 40 itu akan segera menjelang.

“Oalah…” kata orang itu, “Perlu liat langsung KTP mbak-mas baru bisa tau usia kalian yang bener. Sumpah lho, tadi mikirnya mbak-mas masih masih 20-an, paling tua 28-an tahun lah. Gak nyangka aja udah 30-an gitu…..”

Saya dan suami pun kemudian tersenyum sambil bilang terima kasih kalo melihat kami lebih muda dari usia kami yang sebenarnya.

Ge-er?

Ngggg….senang sih iya ya, namanya ada yang memuji kan (dibilang terlihat lebih muda adalah salah satu bentuk pujian dong yaaa), harus senang dan berterima kasih dong ya, tapi gak sampe ge-er lah.

Pasangan muda πŸ˜›
Tua…muda….yang penting mah bahagia πŸ™‚

#2

Saya lagi nungguin si abang ikut masterclass piano dengan duduk di koridor sekolah musik. Gak berapa lama datang seorang ibu mengantarkan anaknya latihan piano untuk tampil di salah satu acara yang diadakan sekolah musik. Ibu tersebut duduk di samping saya dan kemudian ngajak saya ngobrol. Setelah lama ngobrol, ibu itu pun mulai nanya-nanya soal anak. Begitu tau kalo anak saya semuanya cowok, terjadilah percakapan singkat ini.

C : “Ooo…cowok galo? Dak galak tambah sikok lagi? Sapa tau dapat cewek”

S : “Caknyo sih dak lagi, ce, umur la segini nah, mikir-mikir aku kalu nak hamil lagi”

C : “Memang berapo umur kau? Duo puluh berapo? Delapan? Sembilan?”

S : “Hah?? Idaklah ce. Mano ado aku duo puluhan. La hampir tigo limo aku ni ce.”

C : “Heh?? Nian apo??

S : “Nian lah ce, 82 aku ni lahir ce.”

C : “Iyo ye… tapi kok mudo nian rai kau ye?”

S : “Aii…cece ni pacak nian….”

Ngerti gak ya percakapan kami di atas? Hehe…sehari-hari saya memang berusaha membiasakan diri berbicara bahasa sini sama orang yang ngajak ngobrol saya pakai bahasa sini juga. Saya bukannya sudah lancar banget, kadang malah masih suka gak ngerti kalo lawan bicara terlalu cepat ngomongnya, tapi tetap saya berusaha lah untuk bisa ngomong pake baso Plembang supaya gak sia-sia udah lama tinggal di sini πŸ˜€ .

Walaupun teman-teman yang baca ini tidak sepenuhnya mengerti dengan percakapan yang saya tulis di atas, tapi mungkin bisa nangkep lah ya intinya apa, yaitu si ibu mengira saya masih berusia dua puluhan.

Ge-er?

Gak lah….lagi-lagi cukup senang saja, karena berarti wajah saya di hari itu cukup ‘cerah’ hingga bisa membuat saya terlihat lebih muda πŸ˜€ πŸ˜€

Yakin gak mau nambah anak lagi, mbak? YAKIIINNN! πŸ˜€

#3

Saya lagi santai sama anak-anak di depan TV. Mereka nonton, saya baca-baca artikel di HP. Isi artikelnya kurang penting, jadi hanya saya baca sebentar lalu langsung mau saya tutup, tapi tiba-tiba ada yang nahan tangan saya, ternyata si abang.

Wait…wait…ma, is that you? When did you take the picture??”, tanya dia heran dan penasaran.

“Heh??”, jawab saya bingung, “It’s not me in the picture.

Then who??“, si abang masih gak santai caraΒ  nanyanya sambil ngambil HP saya dan mandangin gambar orang di halaman web yang belum sempat saya tutup itu. Beberapa detik kemudian terdengar dia ngomong, “Ah, so she’s actually somebody else. I thought it’s you because she really looks like you.

Setelah itu dia dengan santainya balikin HP ke saya yang justru bengong setelah mendengar kalimat terakhirnya tadi.

Bengong, karena gambar orang yang dikiranya saya itu adalah Gal Gadot.

Kali ini saya ge-er.

Punya anak cowok yang sangat mengidolakan mamanya itu, memang membahagiakan ya! πŸ˜€

Makasih udah bilang kalo Gal Gadot mirip mama (bukan sebaliknya) yaaaaa….wkwkwkwk

 

 

 

Iklan

33 thoughts on “Dikiranya….

  1. Aku ngerti bahasa Palembang, kak.. Walopun gak fasih juga ngomongnya hehe. Keluarga dari pihak mama ada yang tinggal di Jambi, jadi aku bisa ngerti percakapan #2 lah ya πŸ˜€

    Cieeee yang Gal Gadot mirip kak Lisa, bahagianya ampe langit ke tujuh nih! wkwkwk

  2. Aku ngerti, Mbak yang #2. hehehehe

    Aku be idak nyangko nian umur ayuk ni la tigo limo, muko ayuk ni cak duo puluan nian la. Dak aneh la kalo banyak yang nyangko ayuk ni masi mudo nian.:D

  3. keinginannya sama kayak aku..pingin aktif ngeblog lagi…..hiks kapan yah…emang bener lho jeng masih kelihatan masih muda 20 tahunan *siap siap dilempar limapuluhribuan sama mama raja..palagi kalo lihat pic dirimu yang polos tanpa make up atau pas itu rambut di iket keatas kayak aku pernah liat pas di instagrammu..hehe kayak masih abg

  4. Kalau aku ketemu dirimu di mall pas jam sekolah, pasti aku marah-marahin kukira bolos sekolah…. wkwkwkwkw.. piss maakk….. tetap berjiwa muda yaaa…

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s