Cerita Tentang Sakit Anak-Anak Kemarin

Penghujung bulan Mei udah di depan mata, nih. Bener-bener gak kerasa yaaaa….si ‘tahun baru’ 2017 udah di pertengahan sekarang. Ampun deh, cepet banget waktu ini berlari ya πŸ˜€ . Terakhir saya nulis tuh di awal Mei, dan sekarang bulan ini udah mo berakhir. Meski udah berencana agar di bulan ini saya bisa lebih rajin nulis, tapi apa daya, keseharian saya hampir selalu saja sibuk jadi susah untuk ngeblog. Bener kok, bukan karena kurang niat, tapi karena memang sangat sibuk.

Salah satu yang bikin saya sibuk di bulan ini adalah sakitnya anak-anak, topik yang mo saya ceritain sekarang. Bakal panjang nih ceritanya, soalnya hampir sepanjang bulan Mei ini ada aja sih kejadiannya, ya gak apalah ya nulis panjang-panjang, anggaplah jadi jurnal buat pelajaran ke depannya πŸ™‚ .

Sakit barengan…

Cerita sakitnya anak-anak ini udah dimulai sejak tanggal 22 April, sehari sebelum si abang ikut Essex Indonesia Piano Competition. Waktu itu tenggorokannya meradang dan bikin dia demam. Namun dengan hanya mengandalkan Tempra dan Triaminic, kurang lebih 3 hari dia udah sembuh dan udah bisa aktivitas seperti biasa. O ya, sakit si abang waktu itu karena tertular dari saya yang sebelumnya udah sakit duluan…hehe… Waktu itu karena baik saya maupun si abang bisa sembuh tanpa perlu obat-obatan khusus dari dokter, maka meski sakitnya lumayan berat (demam tinggi dan sakit kepalanya itu duh ampun bikin tepar banget) tapi hanya saya anggap sebagai batuk pilek biasa.

Gak disangka, hari Jumat tanggal 5 Mei, pulang sekolah si abang mulai mengeluh sakit lagi. Awalnya cuma kepala yang berasa gak enak, tapi menjelang sore tenggorokan mulai ikut sakit, dan di malam hari dia mulai demam tinggi.

O ya, kalo soal demam, anak-anak saya udah terbiasa ngalamin yang namanya demam tinggi hingga mencapai 41 derajat Celcius, tapi puji Tuhan sampe sekarang gak pernah ngalamin yang namanya kejang demam (jangan sampe lah ya). badan mereka memang sepertinya termasuk santai menghadapi yang namanya demam. Kalo demam masih di bawah 39,5 derajat Celcius, asalkan tidak disertai sakit kepala hebat, maka mereka akan tetap aktif seperti biasa dan sama sekali gak nampak seperti sedang sakit. Nah, kalau sudah mendekati angka 40 derajat Celcius, barulah mereka akan tampak lesu.

Kalo gitu kapan saya kasih obat penurun demamnya?

Jawabannya tergantung.

Bila saya bisa cepat tanggap dan bisa segera tau bahwa mereka sedang demam, maka asalkan suhu tubuh mereka sudah di atas 38,5 derajat Celcius, pasti langsung saya beri penurun panas semacam Paracetamol.

Namun seringnya, karena mereka tetap aktif meski sedang demam, maka saya baru ngeh setelah suhu tubuh mereka melewati angka 39 derajat Celcius yang mana sering pula terjadi, meski sudah dikasih penurun panas, tapi demamnya belum mau turun juga sebelum mencapai angka 41 derajat Celcius. Memang sih sampe sekarang yang namanya kejang demam gak pernah mereka alami ya, tapi tetap saja setiap mereka demam tinggi gitu saya deg-degan nungguinnya.

Malam itu, seperti sebelum-sebelumnya, si abang hanya saya kasih Paracetamol (Tempra) aja sambil berharap agar demamnya jangan sampai terlalu tinggi.

Lagi kesakitan pun tetep ganteng yak..wkwkwkwk

Esoknya, Sabtu tanggal 6 Mei, si adek juga mulai ikutan sakit. Hampir sama dengan abang, tenggorokannya sakit dan bikin dia demam.

Udah mulai demam, tapi masih aktif

Hari Minggu, kondisi mereka berdua masih sakit tapi menjelang malam kenaikan suhu tubuhnya gak begitu tinggi lagi, jadi asumsi saya ya ini udah masuk ke tahap anti klimaks.

Lagi iseng aja mereka kayak gini…hehe

Hari Senin, mereka sudah jauh lebih baik. Masih terbatuk-batuk, meler, dan badan juga agak anget sih, tapi suhunya main-main di 38,5 – 39 doang jadi mereka pun sudah bisa aktif seperti biasa.

Nampak udah sangat sehat kan? Padahal ini suhu tubuh mereka masih di angka 38,5 – 39 derajat Celcius lho

Selama sakit mereka juga makan tetap seperti biasa, gak ada muntah atau hilang selera makan, jadi saya pun bertambah tenang dan tetap dengan asumsi bahwa ini hanya batuk pilek biasa saja.

Muka si adek bengkak…

Siang hari Senin itu kami tidur siang bersama (saya gak ngantor, sengaja ijin karena masih ngerasa perlu ngejaga anak-anak). Sekitar jam 4, saya dibangunkan oleh si adek yang terbatuk-batuk sambil ngeluh bilang bibirnya sakit. Saya yang masih agak ngantuk saat itu terpaksa membuka mata dan alangkah terkejutnya saya mendapati bibir si adek terlihat sangat jontor!

Langsung saya bangun dan periksa kondisi si adek. Benar, bibirnya bengkak. Dan bukan cuma bibir, dahinya juga terlihat lebih maju dan kedua matanya terlihat mengecil. Meski aneh, tapi saya masih mencoba menenangkan diri kalau mungkin itu hanya efek dari tidur siang yang kelamaan, padahal sih ntah apa hubungannya ya bibir jontor dengan tidur siang yang kelamaan -____-” .

Jam 5, si adek makan sore. Dan di sinilah si adek makin tampak aneh. Berulang kali dia menolak makanan yang disuapin ke mulutnya, sambil bilang kalo dia gak suka dengan ikannya. Waktu itu saya sambil bertelepon dengan pak suami yang posisinya lagi di Jakarta buat cerita tentang bagaimana kondisi si adek. Pak suami yang denger si adek bolak balik nolak makanan dan bilang gak suka dengan ikannya, langsung tanya ke saya apa jangan-jangan si adek alergi dengan ikan yang dia makan hari itu?

Saya pun teringat, hari itu ikan yang dimakan si adek adalah ikan Trout yang saya beli bukan dari supermarket langganan. Jadi ceritanya sudah dua minggu saya gak nemu Salmon di tempat langganan yaitu di Diamond PTC dan satu kali waktu jalan ke supermarket yang lain, saya nemu Trout yang tampaknya segar dijual di situ. Dengan asumsi kalo Trout dan Salmon itu ‘bersaudara beda bapak beda ibu tapi satu nenek’, maka saya pun langsung membungkus dua potong Trout. Jujur, waktu itu memang saya agak ragu karena setau saya di supermarket tersebut jarang ada barang fresh yang betul-betul fresh (ngerti kan ya maksud saya…hehe), tapi entah kenapa, waktu itu saya tertarik sekali membeli Trout yang warnanya nampak cerah dengan daging yang tebal.

Senin siang itu adalah pertama kalinya si adek makan ikan Trout yang saya beli itu dan ternyata reaksinya cukup cepat, beberapa jam setelah makan siang gejala alerginya mulai muncul. Entah karena jenis ikan Trout tidak cocok dengan si adek ataukah karena ikan yang saya beli hanya nampaknya saja segar padahal sebenarnya tidak benar-benar segar.

Sadar kalo si adek udah salah makan, makanannya sore itu langsung saya ganti dengan yang baru. Kali ini tanpa ikan Trout.

Sayang, meski makanannya sudah diganti, namun efek alergi masih terus berlangsung. Semakin lama bibir si adek semakin bengkak, dahinya semakin maju, dan matanya semakin mengecil.

Sedih…sedih banget lihatnya. Saya sampe gak ada ambil foto si adek lho, saking gak teganya liat mukanya 😦 .

Si abang bahkan bilang kalo dia takut ngeliat si adek karena gak tampak seperti adeknya. Kata dia, adek 98% bukan adek lagi. Hanya 2% saja yang masih milik adek karena suaranya masih tetap sama. Sedih banget waktu denger abang ngomong gitu karena yang dia omongin memang benar. Adek tampak berubaaahhh banget. Bener-bener seperti bukan dia T___T .

Sehabis mereka makan dan mandi, kami pun menuju RS Hermina. Bagaimanapun si adek harus diobati supaya efek alerginya cepat pergi. Sungguh saya gak tega liat adek seperti itu 😦 .

Setelah diperiksa, si adek pun diresepkan obat anti alergi juga vitamin. Puji Tuhan kata dokter ini memang murni karena alergi dan seharusnya gak berbahaya asalkan efek alerginya tidak berlangsung lama, dalam artian seharusnya esok pagi efeknya sudah jauh berkurang atau bahkan hilang sama sekali. Setelah obat diambil, kami pulang.

Malam itu, kondisi si adek mulai normal. Terutama yang terlihat di bagian dahi yang gak menonjol lagi meski bibirnya masih agak jontor dan si adek juga masih terlihat kurang nyaman makanya agak-agak rewel dan tambah manja sama saya.

Saya baru berani ambil foto si adek setelah bengkak di dahinya turun dan ukuran matanya mulai normal. Kayak gini aja mukanya masih terlihat beda ya karena bibir atasnya masih bengkak gitu.

Bener aja, besok paginya yaitu hari Selasa, si adek bangun dengan kondisi wajah yang udah jauh lebih baik. Wajahnya pun sudah kembali terlihat seperti wajah si adek…hehe…. Puji Tuhan…. Bahagia dan legaaaa banget lihatnya.

Si abang gak bisa jalan…

Pada Selasa pagi tanggal 9 Mei itu seharusnya semua sudah baik-baik saja. Si abang bener-bener sudah gak demam lagi meski batuknya masih kenceng terdengar, karena itu masih saya suruh untuk istirahat di rumah saja sekalian juga supaya gak nular sakitnya ke temen-temennya di sekolah. Si adek juga sudah bener-bener normal suhu tubuhnya dan terutama bengkak di mukanya sudah turun.

Seharusnya, hari itu anak-anak tinggal istirahat aja supaya kondisi tubuh benar-benar pulih dan siap beraktivitas normal kembali seperti biasa.

Tapi ternyata cerita sakit ini gak berhenti sampai di situ saja.

Pagi itu, sekitar jam 9 si abang bermain piano. Semua tampak normal, sampai dia beranjak dari kursi pianonya untuk ngambil minum. Pas kakinya menginjak lantai, dia langsung mengeluh kakinya sakit dan langsung berusaha mencari topangan. Yang terdekat adalah meja makan dan dia pun berdiri sambil bertopang di situ dan lalu sama sekali gak bisa berpindah tempat lagi. Saya kemudian bantu dia untuk duduk selonjoran di sofa karena awalnya saya pikir kakinya cuma pegel aja sambil tanya-tanya ke dia bagian kakinya yang mana yang sakit. Menurut si abang, kedua kakinya sakit di tempat yang sama, yaitu di tungkai di sepanjang betis.

Beberapa saat selonjoran di sofa, dia tetap mengeluh kakinya sakit sekali. Saya coba pijit pake minyak telon, berharap ada perubahan, tapi ternyata gak. Setelah itu saya topang dia menuju ke kamar atas supaya lebih bisa beristirahat. Waktu itu meski kakinya sakit sekali, tapi si abang masih bisa jalan bahkan naik tangga dengan cara ditopang walo yah saya harus kuat banget nopangnya karena terasa benar memang kakinya hampir tidak ada tenaga lagi.

Di atas, si abang saya rebahkan di tempat tidur saya dan bilang ke dia supaya kakinya diangkat ke atas bantal karena siapa tau bisa membantu mengurangi sakitnya.

Si adek nemenin si abang dengan membawa segala macam mainan πŸ˜€

Tapi ternyata dengan begitupun sakitnya gak juga berkurang. Malah semakin lama semakin bertambah sakit 😦 .

Saya pun coba cara lain yaitu dengan kompres air hangat. Saat mengompres kaki si abang dengan air hangat inilah saya perhatikan kalo di sepanjang tungkainya terdapat bintik-bintik merah yang sekilas terlihat seperti kalo lagi demam berdarah. Saya cek bagian tubuhnya yang lain, bintik-bintik merah kayak gitu gak ada. Jadi memang bintiknya hanya keluar di bagian yang sakit saja, yaitu di kedua tungkainya.

Saat saya lagi memperhatikan kakinya, tiba-tiba si abang bilang dia pengen pipis. Langsunglah saya bantu dia untuk berdiri dengan maksud mo saya topang ke kamar mandi. Tapi kali ini, si abang udah bener-bener gak sanggup lagi berdiri. Dia sempat mo coba maksain, tapi bener-bener gak bisa, meski dia udah saya topang tapi begitu dia mencoba memijakkan kakinya ke lantai, dia langsung rubuh sambil menjerit kesakitan dan bilang, “Gak bisa maaaa….kaki abang gak bisaaaa….”. Hikksss….sedih banget dengernya….rasa tersayat hati ini denger dia jerit kayak gitu 😦 .

Sadar ini udah gak bener lagi, saya pun langsung pesen Go-Car buat ke rumah sakit. Kondisi abang kayak gini, rasanya saya gak bisa untuk nyetir mobil sendiri dan ngurus segala macam parkiran lagi di rumah sakit.

Dengan persiapan seadanya kami kembali pergi ke RS Hermina pake jasa Go-Car. Si adek terpaksa saya tinggal di rumah bersama si mbak.

O ya, karena si abang sama sekali gak bisa jalan meski ditopang sekalipun, maka dia akhirnya saya gendong ke mana-mana. Termasuk ketika kami akan pergi ke rumah sakit, saya gendong dia dari lantai atas turun tangga sampai ke dalam mobil. Setelah semua berlalu, baru saya sadar kalo yang namanya ibu itu memang mahkluk paling kuat. Si abang beratnya 30 kilogram tapi ternyata bisa saya gendong depan kemana-mana. Si mbak yang liat aja heran, katanya dalam hatinya dia bilang, “Ibu ini kuat juga ternyata…” πŸ˜€ .

Di rumah sakit, si abang masuk ke IGD sambil menunggu diperiksa oleh dokter anak yang lagi bertugas. Karena kondisi si abang sudah seperti ini, maka dia gak bisa lagi ditangani oleh dokter umum, harus dengan dokter anak.

Waktu diperiksa oleh dokter anak, saya sempat tanya apakah ini semacam sakit demam Cikungunya gitu. Dokternya bilang bisa jadi, tapi dia ragu karena gejalanya agak sedikit berbeda. Karena belum bisa memastikan apa-apa, dokter nyaranin untuk langsung cek darah dan supaya lebih aman merekomendasikan supaya si abang dirawat inap saja.

Rekomendasi dokter itu langsung saya setujui. Pak suami juga langsung saya hubungi dan dia langsung cari tiket untuk pulang sore itu juga. Aslinya dia masih harus kerja sampai hari Rabu di Jakarta, tapi namanya ini udah soal anak kaaan… Saya butuh pak suami ada di sini supaya bisa ganti-gantian bertugas. Bagaimanapun si adek gak bisa hanya kami biarkan seharian dan semalaman hanya bersama si mbak kaannn, jadi salah satu dari saya dan pak suami harus jagain abang di rumah sakit sementara satunya lagi harus jagain si adek di rumah.

Bintik-bintik merah di kakinya seperti ini
Waktu nunggu di IGD

Setelah nyetujuin rekomendasi dokter, saya pun langsung ngurus segala macam berkas perawatan inap si abang. Syukurlah dia mau saya tinggal di ruang IGD selagi saya ngurus ini itu, tapi tetep sih saya bolak balik juga ke IGD untuk ngecek dia sekalian juga untuk bolak balik ngomong ke perawat untuk liat-liatin si abang. Puji Tuhan dalam kondisi seperti ini kami juga dibantu sama tim di kantor. Untuk urusan kesehatan anak-anak, kantor menanggung mereka di bawah nama pak suami. Tapi karena pak suami unit kerjanya bukan di Palembang maka perlu ada semacam surat pengantar dari unitnya ke unit yang di Palembang sini yaitu tempat saya bertugas. Jadilah surat pengantar dari unit kerja pak suami ke unit kerja di sini diurus sama stafnya dia dan surat pengantar dari unit kerja saya di sini untuk ke rumah sakit dibantu diurus ke bagian SDM sama staf saya *thank youuu semua buat bantuannya yaaaa…. * .

Setelah semuanya beres, si abang pun diantarkan pake tempat tidur ke kamar perawatan. O ya, saat itu kondisi kaki si abang udah semakin parah karena bahkan dibelai pun bisa bikin dia kesakitan dan dia juga udah gak bisa lagi duduk dengan posisi kaki menggantung. Meski begitu, saya tetap bangga dengan si abang karena dia berani sekali waktu mo diinfus. Sempat sih dia tanya gimana rasanya, saya jawab ya sakit dan gak nyaman, tapi namanya kita mau cepat sembuh ya harus mau susah sedikit. Puji Tuhan si abang bisa berusaha untuk berani setelah sebelumnya minta supaya saya doakan…hehe…

Di kamar perawatan

Puji Tuhan, sebelum jam 7 malam pak suami udah tiba di rumah sakit. Tak berapa lama setelah itu, hasil tes darah si abang keluar dan hasilnya cukup mengejutkan.

Lihat deh itu angka-angkanya, terutama di bagian LED (Laju Endap Darah), ASTO (Anti-Streptolysin Titer O), serta CRP (C reaktive protein). Semua menunjukkan angka yang sangat fantastis kaaannn…berlipat-lipat lho dari angka normal 😦 . Dari hasil itu bisa keliatan kalo si abang ngalamin peradangan serta infeksi bakteri namun apa penyakitnya secara jelas belum kami dapatkan informasinya.

Malam itu, si abang di rumah sakit ditemeni pak suami sementara saya pulang untuk jagain si adek di rumah.

Esok paginya saya kembali ke rumah sakit, ganti shift dengan pak suami πŸ˜€ .

Waktu saya tiba di rumah sakit, kondisi si abang masih sama seperti kemarin. Kakinya masih sakit dan belum bisa jalan sama sekali. Sekitar jam 10 dia mulai mengeluh kalo telinganya sakit. Awalnya telinga kiri tapi lama kelamaan ke telinga kanan juga. Begitu diperiksa oleh dokter THT, ternyata peradangannya sudah sampai ke telinga. Puji Tuhan obat penurun rasa sakit bisa membantu si abang hingga tetap bisa makan dengan baik dan bahkan bisa tidur siang cukup lama meski maunya tidur di pangkuan saya saja sambil minta saya usap-usap kepalanya.

Selama dia tidur di pangkuan saya itu, saya terus menerus doain dia supaya lekas sembuh, supaya sakit di kakinya segera hilang, dan si abang bisa berjalan kembali.

Sore sekitar jam 4 si abang terbangun karena ingin buang air kecil. Sebelumnya, karena dia gak bisa jalan maka proses buang air dilakukan di tempat tidur dengan memanfaatkan ceret penampung. Sebenarnya bisa sih dia kami gendong ke kamar mandi, tapi ribet sama cairan infusnya, kecuali kalo pas ada saya dan pak suami sekaligus di situ.

Tapi sore itu si abang tiba-tiba bilang ingin mencoba jalan sendiri ke kamar mandi, mungkin karena dia merasa sakit di kakinya sudah berkurang. Saya oke-in dan ternyata puji Tuhan, meski masih agak tertatih, tapi dia bisa jalan sendiri, bahkan tanpa ditopang. Haleluya!

Yang bahagia udah bisa jalan sendiri πŸ˜€
Sebelumnya jangankan jalan, duduk kayak gini aja si abang gak bisa lhooo

Sore itu meski kami masih di rumah sakit, tapi rasanya betul-betul lega dan bahagia melihat kemajuan si abang. Keluarga besar yang menanti dari jauh kabar tentang si abang juga merasa sangat bahagia dan bersyukur.

Sore itu juga guru-guru si abang juga datang berkunjung. Syukurlah mereka datang setelah si abang udah bisa jalan sehingga kondisinya gak tampak terlalu mengkhawatirkan lagi…hehe…

Malam hari, dokter anak dengan sub spesialis imunitas (eh apa ahli imunologi ya? Lupa saya…hehe) datang ke ruangan untuk memeriksa kondisi si abang, tapi lagi-lagi kami belum dapat info yang jelas tentang apa sakitnya si abang ini.

Esoknya, Kamis tanggal 11, pagi-pagi saya belum langsung ke rumah sakit karena harus nganterin si adek sekolah musik dulu.

Tetap semangat sekolah musik, meski abang lagi dirawat di rumah sakit

Sekitar jam 10, dokter anak yang nanganin si abang dari sejak awal si abang tiba di IGD datang ke ruangan dan bertemu dengan pak suami. Menurut beliau, abang didiagnosa menderita Henoch-Schenloin Purpura, nama penyakit yang seumur hidup baru kali ini saya dengar. Haiyaahh…aneh-aneh aja sakit jaman sekarang ini. Katanya bisa jadi sakit ini dipicu oleh radang di tenggorokan yang kemudian jadi tempat bakteri berkembangbiak. Karena gak ditangani, maka bakteri itupun menyebar ke aliran darah dan dalam kasus si abang, nyerangnya ke bagian tungkai.

Setelah dijelaskan soal itu, pak suami kemudian tanya apa si abang dengan kondisinya yang sekarang ini sudah bisa pulang ke rumah atau belum. Tapi sama beliau masih belum diperbolehkan, katanya masih harus tunggu 7 hari lagi.

What???

7 hari???

Asli, kaget banget waktu denger si dokter ngomong gitu. Gak kebayang ya kalo si abang harus nginep selama 7 hari (berarti in total 10 hari) di rumah sakit. Bukan masalah biaya sih, karena puji Tuhan semua ditanggung kantor tanpa kami harus ngeluarin biaya sepeser pun. Kami hanya kasihan dengan si abang yang nampak bosan sekali berada di rumah sakit. Kasian juga dengan si adek yang harus bolak balik kami tinggal karena harus jagain si abang di rumah sakit.

Bosen banget di rumah sakit, sampe controller tempat tidur pun jadi mainan πŸ˜€

Akhirnya setelah nego dengan dokter anaknya, kami pun sepakat kalo keputusan apakah si abang akan pulang atau tidak, akan diambil setelah dilakukan cek darah ulang. Kalau hasilnya masih seperti sebelumnya, maka ya kami pun jelas gak akan nawar-nawar lagi, si abang harus dirawat daripada terjadi hal-hal yang gak diinginkan. Tapi kalo hasilnya sudah jauh lebih baik, maka si abang akan diijinkan oleh dokter untuk rawat jalan saja.

Jadilah siang itu si abang diambil darahnya lagi dan sore hasilnya udah keluar.

ASTO, dari yang sebelumnya 3200, turun ke angka 1600

CRP, dari yang sebelumnya >120, turun ke angka 88

Lekosit, dari yang sebelumnya 12.700, turun normal di angka 10.440

LED, dari yang sebelumnya 95, turun ke angka 40

Dari hasil itu tadinya dokter masih tetap nganjurin untuk rawat inap, tapi kami berkeputusan untuk rawat jalan saja, dengan pertimbangan:

  1. Si abang kondisinya terlihat sudah sangat baik. Dia gak ada demam, bintik-bintik merah di tungkainya sudah hilang semua, dan kakinya tidak lagi ngerasain sakit sedikitpun.
  2. Selama berada di rumah sakit, terapi pengobatan dilakukan secara oral (infus hanya untuk cairan aja), yang artinya itupun bisa dilakukan di rumah.
  3. Pemberian antibiotik (juga secara oral) baru dilakukan pada hari Rabu setelah si abang diperiksa oleh dokter THT dan ditemukan peradangan pada telinga, hidung, dan tenggorokannya. Itu artinya si abang baru menerima antibiotik selama 24 jam terakhir dan itu pun sudah sangat membantu menurunkan tanda-tanda infeksinya seperti yang terlihat dari hasil cek darah terakhir.

Dengan mempertimbangkan ketiga hal itu (dan setelah berdoa juga tentunya), maka bulat sudah keputusan kami untuk check out dari rumah sakit sore menjelang malam saat itu juga. Setelah tanda tangan surat pernyataan, kami pun segera mengurus proses check out, puji Tuhan gak pake lama ya, kira-kira jam setengah 6 semua sudah beres dan kami pun bisa langsung pulang dengan bawa bekal obat-obatan dari rumah sakit.

Perawatan Lanjutan

Karena memutuskan untuk rawat jalan, maka si abang diharuskan oleh dokter untuk secara rutin setiap minggu kontrol.

Kontrol pertama, hari Senin tanggal 15 Mei.

Ijin keluar kantor buat bawa dua bocah ini periksa ke dokter

Kondisi abang secara fisik terlihat sangat baik dan tidak tampak ada sakit sedikit pun. Untuk memastikan, si abang kembali dicek darahnya dengan tambahan pengecekan untuk kultur darah.

Hari itu, selain untuk memeriksakan si abang, saya juga sekalian bawa si adek yang masih ada batuk-batuknya, supaya bisa lebih tenang, jangan sampai kejadian kayak si abang. Setelah diperiksa, ternyata tenggorokan si adek ada radang juga, jadi diresepin antibiotik dan dirujuk untuk diuap juga karena kedengeran ada grok-grok di napasnya.

Adek waktu diuap. Walo pengalaman pertama, tapi dia pinter kok, gak ada nangis sama sekali.

Hasil cek darah si abang pada kontrol pertama itu saya terima di hari Jumat tanggal 19 Mei via email. Hasilnya ternyata masih sama dengan waktu si abang keluar dari rumah sakit. ASTO-nya masih bertengger di angka 1200. O ya, dari kontrol pertama itu, si abang juga dibekali dua botol antibiotik (bukan diminum secara bersamaan, melainkan satu per satu dihabiskan).

Kontrol kedua, hari Senin tanggal 22 Mei.

Si abang kembali dicek darahnya. Kali ini hasilnya sudah keluar di sore harinya, bersamaan dengan hasil cek kultur darah yang dilakukan seminggu sebelumnya (untuk kultur darah memang lama pengecekannya). ASTO-nya udah turun ke angka 800 sementara untuk kultur darah hasilnya negatif artinya tidak ada perkembangbiakan jamur atau bakteri dalam tubuhnya. Meski begitu, dokter tetap menyarankan untuk dirawat inap karena katanya angka ASTO-nya itu masih sangat tinggi.

Sampai di sini lagi-lagi saya bingung sendiri, apalagi setelah saya cari tau ternyata memang angka ASTO itu bisa tetap menunjukkan hasil yang positif bahkan hingga 2-4 bulan setelah terjadinya infeksi. Itu artinya sebenarnya masih wajar dong ASTO di darah si abang masih tinggi karena kan kejadiannya infeksinya aja belum ada lewat sebulan.

Akhirnya kami putuskan untuk cari opini lain, kali ini pilihnya ke dr. Elvietha yang memang sebenarnya adalah DSA langganan kami.

Sabtu tanggal 27 mei kemarin, akhirnya kami bawa si abang ke dokter Elvietha yang praktek di rumah sakit yang sama (Hermina). Menurut dokter Elvietha, memang angka ASTO yang tinggi itu bisa bikin khawatir karena bisa jadi menyerangnya ke jantung, tapi karena dari hasil tes awal rhematoid factor-nya negatif maka untuk kemungkinan itu bisa dianggap gak ada. Dokter Elvietha juga ngasih rujukan lagi untuk cek urine karena HSP bisa jadi berefek ke ginjal. Puji Tuhan, hasil tes urine semuanya baik. Raja kemudian hanya diberi antibiotik lagi dan hari Sabtu nanti rencananya mau dicek darah lagi. Syukurlah ya, anaknya berani, jadi bolak balik diambil darahnya pun gak begitu masalah πŸ˜€ .

Jadi begitulah pemirsa, hari Sabtu nanti kami masih harus ketemu dokter lagi, semoga aja hasilnya sudah jauh lebih baik yaaa…. Seenggaknya sekarang udah lebih tenang, karena sampai sekarang si abang terlihat sangat baik kesehatannya. Puji Tuhan…

Bersih-Bersih Rumah

Setelah si abang keluar dari rawat inap di rumah sakit, saya dan suami tiba-tiba terpikir untuk lebih bersih-bersih lagi di rumah. Walo kami selalu berusaha jaga kebersihan, tapi tetap saja masih ada bagian-bagian rumah yang gak bisa kami bersihkan sendiri. Yang paling dekat dan yang selalu ‘berinteraksi’ dengan orang seisi rumah adalah tempat tidur dan inilah yang jadi perhatian kami. Entahkah ada hubungannya atau gak antara sakit batuk pilek anak-anak yang merembet ke mana-mana itu dengan kebersihan tempat tidur, tapi yang pasti kami hanya ingin rumah jadi lebih bersih lagi.

Setelah cari-cari di Instagram, ketemulah saya dengan yang namanya Power Clean Palembang yang memang spesialisasi jasanya adalah di bersih-bersih rumah pake vacuum. Apa aja bisa dibersihin, mulai dari spring bed, karpet, sofa, gorden, sampai dinding rumah pun bisa. Pas nih, ini yang saya cari. Jadilah janjian untuk datang ke rumah hari Sabtu tanggal 13 Mei.

Pagi sebelum jam 10 mereka udah datang dan langsung mulai bersih-bersih.

Bersihin karpet ruang tamu, yang sebenarnya rajin di-laundry tapi tetap, ada aja ternyata debu yang sembunyi di balik bulu-bulunya πŸ˜€
Kalo yang ini lagi bersihin karpet yang dari ruang keluarga
Sela-sela sofa ruang tamu juga dibersihin
Kalo yang ini bersihin sela-sela sofa ruang keluarga
Yang ini waktu bersihin tempat tidur anak-anak. Ada 3 biji spring bed yang dibersihkan di sini

 

Yang dibersihin gak cuma spring bed tapi juga bantal-bantal dan berhubung di kamar anak-anak ada boneka, maka boneka-boneka mereka juga dibersihkan satu per satu πŸ˜€
Gorden di kamar anak-anak juga dibersihkan
Bersihin kasur di kamar kami
Mereka bersihinnya detiiillll
Setiap sudut disisir dan dibersihin pokoknya πŸ˜€
Hasil sedot pertama dari spring bed kami…kuotoooorrr
Di atas lemari di kamar kami juga dibersihkan

Total kemarin itu yang dibersihkan 2 karpet, 2 sofa, 5 spring bed di 3 kamar tidur, 3 gorden di 3 kamar tidur, sama satu atas lemari. Banyak ya, gak heran mereka kerja dari jam 10 pagi sampe hampir jam 3 sore (sempat break juga untuk makan siang yang kami siapkan di rumah).

Puji Tuhan, setelah semua selesai, rasanya jadi lebih lega karena berasa kalo rumah jadi lebih bersih. Itu tempat tidurnya saya tepok-tepok, gak ada satupun debu yang keliatan terbang lhooo…huehehehe….

Jaid lebih tenang melihat mereka main di karpet ini karena bersihnya udah yang benar-benar bersih πŸ˜€
Kinclongnya bener-bener kinclong karena gak ada lagi tuh debu-debu yang sembunyi di kasur πŸ˜€
Selamat tidur di kasur yang lebih bersih ya naaakkk
Kamar ini juga, jadi lebih bersiihh

Setelah ini tinggal gimana supaya pembersihannya bisa rutin dilakukan. Mungkin untuk spring bed bisa kali ya disedot debunya kurang lebih 6 bulan sekali. Kalo untuk perawatan sehari-hari sih paling dengan cara ditepok-tepok setiap hari dan sprei seperti biasa, tiap minggu atau paling lambat dua minggu sekali diganti.

============================

Demikianlah pemirsa, jurnal soal sakit selama bulan Mei tahun 2017 ini.

Doanya semoga setelah ini kami sekeluarga bisa selalu sehat karena sungguhlah kalo udah sakit estafet dan lama kayak gini tuh bikin pusing dan kepikiran banget. Tapi yah sudahlah, selalu ada hikmah di balik segala peristiwa. Dan peristiwa sakit selama sebulan ini juga ngasih kami pengalaman dan pelajaran baru.

Buat teman-teman semua juga semoga selalu sehat-sehat yaaa…. Dan selamat berpuasa juga bagi yang sedang menjalankan ibadah puasa yaaa….

Ini karena masih dalam tahap pemulihan, jadi mainnya jangan dulu yang bikin capek banget. Main dengan cat air kayak gini pun sudah cukup fun buat mereka
Selamat tidur, anak-anak. Senangnya liat kalian bisa tidur nyenyak tanpa terganggu oleh batuk dan pilek
Sehat-sehat kita selalu yaaa

 

Iklan

20 thoughts on “Cerita Tentang Sakit Anak-Anak Kemarin

  1. Saluuttt. Jangan remehkan ibu2, karena dalam kondisi mendesak bisa berubah jadi supermom. Hehe.
    Selama ini saya pakai alat vacuum yang hits itu untuk vacuum bed, sofa, & sudut2. Boleh juga search jasa vacuum di Jakarta.
    Cepat pulih untuk abang & adik 😘

    1. Hehe..iya Fran, ibu2 kalo udah terdesak utk kepentingan anak, rasanya bisa bikin apa aja πŸ˜€

      Aku juga ada vacuum buat bed, cuma ternyata msh kurang bersih Fran. Kalo alat vacuum yang kmrn mereka pake tuh pake air jadi debu2 bener2 terperangkap gak bisa terbang lagi keluar dair vacuum-nya πŸ˜€

      Thank you yaaa..sehat2 juga untuk dirimu dan keluarga yaaa

      Thank you ya Fraann..

  2. Halo duo R…kiranya proses pemulihan semakin baik ya oleh berkat Tuhan. Papa dan Mama duo R juga diberkati ketangguhan luar biasa. Salam sehat

  3. ya ampun si abang sampe gak bisa jalan gitu serem banget ya lis…
    jadi akhirnya beneran cikungunya atau gimana lis? gua kayaknya pas baca gak ngeliat akhirnya diagnosanya apa… apa gua kelewatan ya pas baca?

    moga2 abis ini semuanya sehat2 ya lis…

    1. diagnosanya dia kena Henoch-Schenloin Purpura, Man. Udah ada di atas aku tulis…kepanjangan sih ya jadi gak semua kebaca πŸ˜€

      Iya Man, serem, bikin panik. Puji Tuhan gk knp2, next time bakal lebih perhatiin lagi kalo anak sakit walo cuma batuk pilek pun, karena ternyata dampaknya bisa kemana2 juga.

      Thanks ya Man, sehat2 juga yaaa

  4. Mbaaa. Alhamdulillah skrg sudah membaik semua yaa. Iya nih kayanya skrg batpil aja gbs diremehin ya. Smg sehat2 terus ya semuanya. Thanks for sharing :*

  5. Aduh sedih sekali liat abang adek sakit kayak gitu, kebayang pasti mama sedih dan panik, mana pas suami ga ada juga.. Puji Tuhan semuanya sudah terlewati ya kak. Cek upnya lama juga ya, harus berapa kali lagi tuh kak?
    Semoga cepat tuntas dan sehat semua ya.. Tuhan Yesus jaga..

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s