Celotehan Mereka

Si Adek

Celoteh #1

Ceritanya saya lagi di dapur sementara si adek lagi main di lantai atas, trus tiba-tiba teringat kalo sering kejadian si adek nahan pipis akibat keasikan main sampe pipisnya keluar dikit di underwear-nya dan kalo udah gitu baru deh dia kelabakan teriak-teriak mau pipis karena dia anaknya jijikan banget, celana kena pipis dikit dia jijik. Makanya gemes kaaann…udah tau dia jijik bahkan cuma sama setitik pipis di celana, tapi tetep aja pipisnya ditahan-tahan demi terus main.

Karena itulah, saya kemudian ngingetin si adek lagi. Pake suara yang agak kencenglah, karena posisi kami kan lagi jauh-jauhan..hehe… “Dek, kalo main jangan keasikan sampe pipisnya ditahan-tahan yaaa…”

Kemudian langsung terdengar jawaban si adek dari atas, “Iya…”

Belum ngerasa puas, saya bilang lagi, “Kalo berasa pengen pipis, langsung kasih tau mama yaaa…jangan sampe bocor duluan pipisnya yaaa….”

Si adek lagi-lagi langsung jawab dari atas, “Iya…”

Masih belum puas, saya tambahin lagi wejangannya, “Jangan cuma iya aja dek yaaaa…”, dengan maksud ngasih tau ke dia untuk gak cuma ngomong iya doang tapi abis itu gak dibikin. Biasanya saya memang bilang begitu ke anak-anak sehabis ngasih tau atau nyuruh mereka ngelakuin sesuatu, soalnya taulah anak-anak, biasanya agar supaya cerewet mama lekas berhenti langsung aja cepet-cepet bilang iya, tapi bakal dilakuin ato gak ya liat-liat nanti (pengalaman pribadi dulu waktu jadi anak-anak juga gitu…hehehehe).

Sehabis saya bilang itu, seperti yang sudah-sudah, langsung terdengar jawaban dari atas tapi kali ini nadanya lebih keras dan agak ditarik belakangnya, “Iyaaa…”, lalu si adek berhenti sejenak, kemudian sambung lagi, “….mama….”, dan trus dilanjut dengan cekikikan usil khas si adek, “hehehehehe…”

Pas denger itu, saya sadar udah salah ngomong sama anak ini.

Kenapa salah?

Karena seharusnya tadi saya bikin kalimat lengkap seperti ini, “Jangan cuma bilang iya di mulut aja dek, tapi bener-bener dilakuin yaaaa…”

Kenapa begitu?

Karena kalo saya cuma bilang, “Jangan cuma iya aja dek yaaa….”, maka si adek bisa berpikir cepat, “Oh, gak cuma iya aja kan? Ya udah nih kutambahin kata ‘mama’ di belakang.”

Hehehe…dasar anak ini, memang suka banget ngerjain mamanya. Gemeeeesss!!! ๐Ÿ˜€

Btw, pas sadar udah salah ngomong, saya pun cuma bisa ikut cekikikan bareng dia, trus bilang ke dia kalo iya tadi mama udah salah ngomong tapi maksud mama tuh bla..bla…bla… Dan terakhir dia cuma ngomong sambil nyengir, “Iya, Wav tau…”. Tuh kaaann…memang cuma mo ngerjain mamanya kaaannn ๐Ÿ˜€ .

Celoteh #2

Ceritanya saya baru selesai mandi, mo siap-siap pergi bawa mobil ke tempat cuci mobil, trus si adek pas liat saya keluar dari kamar mandi, langsung menyerbu ke kamar sambil bawa mainan dan langsung naik ke atas tempat tidur. Saya paling sebel kalo anak-anak main di tempat tidur apalagi bukan di jamnya tidur, gak suka aja gitu liat tempat tidur berantakan dan spreinya gak ketarik rapi. Maka pas liat dia langsung naek ke tempat tidur, saya pun langsung tegur dia, “Deeekkk….gak main di tempat tidur mama yaaa!” .

Eh, denger saya ngomong gitu si adek dengan gerakan cepat mengubah posisinya yang tadinya duduk jadi tengkurap trus abis itu bilang, “Wav enggak main kok…”

Kesel, saya tanya, “Trus itu apa???”

Dan dia pun menjawab dengan santai, “Ini tiduyan…”

Adeeeekkkk!!! Ampun deh anak ini. Gemeeess rasanya. Pinternya kadang kelewatan…hihihihi…

Celoteh #3

Ceritanya kami lagi main-main di lantai atas, trus karena gemes liat tingkah si adek yang lucu banget, saya pun bilang, “I love you, Ralph….”

Biasanya kalo saya ngomong seperti itu, dia hanya akan menjawab, “I love you too, mamma…”

Tapi tidak kali itu. Si adek malah menghambur ke arah saya, trus sambil peluk erat dan cium saya, dia bilang, “I love you soooo much too, mamma!!”

Awww…..

Dan saya pun meleleh….

Si Abang

Celoteh #1

Si abang dan pak suami lagi jalan dengan mobil, suami nyetir sementara si abang duduk di kursi penumpang di samping pak suami, trus tiba-tiba si abang bilang gini, “When I’m bigger I want to learn how to drive too.”

Pak suami nimpali, “Yes of course. You must.

Trus abang bilang lagi, seperti biasa dengan wajah dan nada datar, “Sure, so that I can teach my wife how to drive just like you taught mama.

Dan pak suami pun terdiam sebelum terkikik geli…. aidah abaaangg…jauh amat pikirannya, sayaaangg! ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€ . Haduh, mikirin abang makin gede bentar lagi masuk usia remaja aja mama udah pusing lho, karena ada sebagian hati mama yang belum rela sebenarnya abang cepet banget gedenya. Lah ini abang kok udah mikir istri aja???? Huhuhuhu….mama belum rela mikir sejauh itu, sayaaanggg…. Biarkanlah mama menikmati masa-masa di mana mama jadi yang terpenting buat abang seperti sekarang yaaa…

Celoteh #2

Suatu kali si abang lagi makan bareng saya dan teman-teman kantor saya. Trus ada salah satu dari mereka yang nanya, “Bang, mama suka cerewet gak sama abang?”

Trus dijawab dong dengan jujur oleh dia, “Iya, mamanya abang tuh suka cerewet.”

Si temen kantor masih usil lagi nanya, “Sering marah-marah juga?”

Dan tentu saja dijawab dengan sangat jujur lagi oleh si abang, “Gak sering sih, kalo abang bikin salah besar baru mama marah.”

Si temen masih belum puas karena masih pengen ngusilin saya, nanya lagi, “Trus abang sedih gak kalo mama marahin abang?”

Si abang jawab, “Sedih, tapi bukan sedih karena mama marah. Abang sedih karena udah bikin salah. Mama marah kan karena mama sayang ke abang.”

Sampe di sini, jawaban dia masih bikin saya senyum-senyum, sambil liatin si temen yang nanya-nanya dengan pandangan, “tuh…anak aku tuuuhh! Sayang banget dia sama mamanya!” .

Tapi ternyata gak berhenti sampe di situ aja, karena si temen masih nanya lagi, “Kalo mama lagi marah-marah, mama pasti tambah cerewet ya? Kalo mama udah cerewet gitu, abang bisa ngerti gak tuh apa yang mama omongin?”

Pertanyaan itu dijawab oleh si abang begini, “Sebagian yang mama omongin tuh gini, ” si abang bikin gerakan pake tangan kanan yang diangkatnya setinggi telinga di depan wajah trus tangannya itu bergerak dari depan telinga kanan lalu tepat di tengah wajah berbelok 90 derajat ke arah atas. “Tapi lebih banyak lagi yang kayak gini, ” kali ini gerakan tangannya dari arah telinga kanan bergerak lurus ngelewatin wajah ke arah depan telinga kiri.

Dan semua pun terbahak.

Tak terkecuali saya.

Hehehehe….

Btw, ngerti kan ya maksud si abang dengan gerakan tangan dia? Kalo gak ngerti, coba aja dipahami sendiri yaaa…hehe…

Celoteh #3

Ini masih dalam momen yang sama dengan Celoteh #2 di atas, setelah nanya-nanya soal kecerewetan mamanya, teman yang lain nanya ke si abang soal kejadian dia yang nangis karena saya lama pulang dari Siantar waktu kami mudik ke Medan dalam rangka tahun baru kemarin.

Si temen nanya alasan kenapa si abang sampe harus nangis karena mama lama pulang.

Tau gak jawaban abang gimana?

Jawaban dia pendek aja sih, cuma kayak gini, “Because I know that I can’t live without her,” sambil tangannya menunjuk ke arah saya.

Awwwww…..

Meleleh habis hati ini dengernya.

Ah, abang! Segitu manisnya dirimu, sayang, bikin mama terharu sampe pengen nangis rasanya…huhuhuhuhu…

Celoteh #4

Kali ini si abang, saya, dan dua teman kantor saya lagi dalam perjalanan dari sekolah si abang menuju ke rumah. Di tengah perjalanan itu, mereka bertiga lagi bahas soal si abang yang minggu depannya lagi mo libur sekolah selama seminggu. Temen-temen kantor saya bilang kalo si abang tuh asik banget bisa libur lumayan lama kayak gitu.

Eh gak taunya ternyata si abang malah bilang kalo libur nanti tuh bakal kurang asik.

Ngerasa heran, teman-teman saya nanya, “Memang kenapa bang kok kurang asik?”

Si abang jawab, “Iya, kurang asik karena mama masih harus ngantor. Abang tuh kalo di rumah trus mama gak ada di rumah rasanya kurang enak, kurang complete perasaan abang.”

Denger dia jawab gitu, saya jadi ikut menimpali, “Lho, tapi kan kalopun mama ada di rumah biasanya mama sibuk juga bang sama kerjaan rumah.”

Si abang jawab lagi, “Iya, tapi walopun mama sibuk sama kerjaan rumah, tapi asal abang bisa liat mama, abang udah senang, perasaan abang bisa deh jadi 100%.”

Lagi dan lagi, hati saya terasa meleleh…..

===================================

Sebagai ibu, saya memang jauh dari yang namanya sempurna. Saya sering lupa. Saya juga bisa jadi sangat galak dan cerewet ke anak-anak. Iya, saya tau, saya suka cerewet, apalagi karena memang sudah bawaan saya cerewet. Saya juga sadar kok, kadang kalo udah marah banget saya bisa ngomel panjaaanggg dan lama lebih dari choky-choky (masih ada gak sih snack ini?). Lucunya ya, walo pas lagi marah-marah gitu saya tau saya ngomelnya udah kepanjangan, tapi teteeepp aja ini mulut nyerocos…hihihihi… Untuk bagian ngomel kepanjangan saya masih terus dalam usaha untuk dikurangi (usahanya udah dari abang kecil sih, tapi sampe sekarang masih yaaaa…begitulah…hihihihi), tapi untuk bagian cerewetnya saya gak mau ngurangin karena toh pernah baca dan dengar kalo ibu yang cerewet cenderung menghasilkan anak yang cerdas dan sukses…hahahaha…gak tau deh bener apa gak, tapi yang pasti saya memang aslinya udah cerewet jadi yang udah biarin aja, anak-anak juga pasti bisa dong menerima mamanya apa adanya ๐Ÿ˜€ .

Meski punya banyak kekurangan, tapi saya tau pasti kalo anak-anak sadar bagaimana perjuangan saya buat mereka dan mereka pun pasti tau bahwa saya selalu berusaha ngasih yang terbaik buat mereka. Apapun akan berusaha saya lakukan asalkan itu demi kebaikan mereka. Dan di atas semuanya, mereka pasti tau dan bisa selalu merasakan betapa besar rasa sayang saya buat mereka. Saya gak sempurna, tapi terus berusaha untuk jadi lebih baik buat mereka. Dan puji Tuhan banget, saya dikasih anak-anak yang luar biasa. Mereka anak-anak yang baik dan cerdas, yang meski sering merepotkan, tapi mereka jugalah saluran sukacita dari Tuhan buat saya….

ย 

 

Iklan

14 thoughts on “Celotehan Mereka

  1. Aaaahhh… abang sama adek bikin meleleh… seneng bgt ya kak kalo anak2 bisa tumbuh baik dan sayang bgt sama mamanyaa.. Obat bgt dikala pikiran sama perasaan yg lagi gak beres…

  2. sweet banget keluarganya…… adek semakin lucu ya!…… liat foto -fotonya adek makin gemes dan abang semakin dewasa dan tambah ganteng….. ๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜Š

    jbu

  3. Aku juga meleleh ๐Ÿ˜๐Ÿ˜, btw Mbak, beli wallpapernya yang peta dimana ya? Aku udah keliling ga ketemu-ketemu, makasih ๐Ÿ™๐Ÿ™

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s