Yang Hanya Bisa Dinikmati Sesaat….

Akhir pekan panjang dalam rangka Jumat Agung dan Paskah minggu ini, selain diisi dengan ibadah, juga saya isi dengan beres-beres dan bersih-bersih ruang aktivitas anak-anak.

Yang saya maksud di sini bukan hanya sekedar bersihin ruangannya ya, tapi semua yang ada di dalam ruang aktivitas mereka yang mana itu berarti membersihkan dan merapikan semua lemari, rak, kotak, keranjang termasuk membersihkan satu demi satu mainan serta buku mereka (terutama yang dipajang) mulai dari ruang main dan belajar sampai ke kamar tidur mereka. Haiyaaahhh!! Kerja berat banget lhoooo tiap kali udah waktunya beres-beres dan bersih-bersih ruangan mereka kayak gini. Asli deh butuh waktu berjam-jam sampai semuanya beres (kebayang dong yaaa ngelapin satu demi satu mainan dan buku anak-anak πŸ˜€ ). Capek bukan main. Apalagi karena saya kondisinya baru sembuh dari sakit jadi capeknya berasa kayak dua kali lipat.

Tapi secapek-capeknya, tak dapat dipungkiri bahwa hasil kerja keras itu amatlah sangat memuaskan. Melihat semua rak juga lemari sampai ke dalam-dalam dan sudut-sudutnya bersih, melihat semua mainan dan buku bebas dari debu, serta terutama melihat semua sudah kembali tertata dan tersimpan pada tempatnya tanpa ada satu pun yang nyasar ke tempat lain, itu luar biasa puas dan bahagia rasanya. Segala capek pun hilanglah sudah.

Rapiiii πŸ˜€

 

Puaass rasanya kalo abis ngelapin semua ini satu per satu πŸ˜€
Mengkilap, bersih! Hehehe
Penyejuk mata banget kalo liat yang berjejer rapi kayak gini

Rak dalam kamar mereka
Rak mainan di kamar tidur mereka
Another rak mainan dalam kamar…hehehe

Tapi sayang, sebagai ibu dari bocah-bocah yang termasuk sangat aktif, tentu saja kepuasan dan kebahagiaan melihat ruang aktivitas anak-anak rapi itu tak bisa bertahan lama.

Seperti biasanya, sebagaimana yang terjadi setiap hari, kerapian dan keteraturan itu hanya bisa saya nikmati sesaat saja, yaitu pada malam hari hingga pagi hari benar sebelum mereka bangun.

Ketika mereka sudah bangun dan mulai beraktivitas di ruangan ini, maka ya sudahlah…. Yang bisa saya lakukan hanya pasrah melihat ruangan mereka jadi begitu berantakan πŸ˜€ .

Yah, gimana lagi, gak mungkin dimarahin ya karena memang ruangan ini didedikasikan untuk dibuat berantakan oleh mereka. Di rumah ada aturan di mana mereka tidak boleh main di sembarang ruangan. Yang bukan ruang untuk bermain ya gak boleh dijadikan tempat main apalagi diberantakin, konsekuensinya kalo dilanggar adalah pasti kena omel…hehehe…. Nah, untuk ruangan ini memang mereka kami bebaskan, terserah mereka mau ngapain (asal jangan corat-coret dinding dan ngerusakin mainan, kalo itu udah pasti bakal kena omel lagi πŸ˜› ), jadi seberantakan apapun, saya yang aslinya pusing kalo liat yang berantakan cuma bisa elus dada aja liatnya πŸ˜€ . Toh, anak-anak juga kami wajibkan untuk beresin ruang aktivitas mereka sebelum tidur, walopun hasilnya tidak serapi yang saya inginkan dan biasanya setelah mereka tidur saya masih beres-beresin lagi, cuma seenggaknya mereka udah tau apa yang jadi tanggung jawab mereka.

O ya, biasanya kalo ruangan ini jadi seberantakan seperti gambar-gambar di atas, maka itu berarti pelakunya tak lain dan tak bukan adalah si adek. Gak mungkin si abang, karena abang kalo main lumayan terarah dan teratur. Apa yang mo dimainkan ya itu yang dikeluarkan. Beda dengan si adek yang modelnya demi mendapatkan sebiji mainan maka seluruh mainan dalam kotak yang sama akan dikeluarkannya, sudah gitu sekali main pengennya semua-semua dimainkan…duh, capek deh!

Tuh dia pelakunya πŸ˜€
Sampe malam pun, masiiih maen T__T
Abang juga aslinya ikutan pening kalo liat ruangan ini terlalu berantakan
Kalo kendali mainnya dipegang sama abang biasanya gak terlalu berantakan karena gak terlalu banyak mainan yang keluar

Biasanya kalo ruangan ini udah berantakan banget, abang suka protes ketika disuruh beresin karena ngerasa tanggung jawab dia harusnya gak sebanyak itu. Wajar sih karena dia cuma mainnya dikit tapi akhirnya yang harus diberesin jadi banyak banget gara-gara si adek. Mana mamanya gak mau tau lagi, pokoknya sebelum tidur semua harus beres…hehehe…. Jadilah si abang suka marah-marah kalo udah gitu dan sampe pernah nempelin memo di pintu kamar saya yang isinya begini πŸ˜€ .

Memo protes dari si abang πŸ˜€

Sejak terima memo itu dari si abang, saya jadi lebih strict lagi ke si adek untuk urusan beres-beres sebelum tidur. Tadinya kan mereka saya wajibkan beresin bareng, tapi sejak memo itu saya baca, saya sadar kalo si abang ngerasa gak diperlakukan dengan adil (maafin mama ya baang…hehe). Aturannya kemudian berubah, masing-masing beresin yang dimainin. Jadilah tugas si adek tiap malam banyaaakk banget buat ngeberesin. Hasil kerja dia sih ya gitulah, lamaaa banget proses ngeberesinnya (yang nungguin capek…hehehe) dan ujung-ujungnya teteplah saya harus kembali menyempurnakan hasil kerja dia, cuma yah seenggaknya dia udah makin ngerti tanggung jawab meski anaknya sejauh ini masih belum kapok sih, teteepp aja kalo main ngeluarin mainan tanpa tanggung-tanggung πŸ˜€ .

Demikianlah pemirsa, cerita saya hampir tengah malam ini. Dua hari berturut-turut nih update blog tengah malam, bisa kayak gini karena sekarang lagi gak perlu lembur buat coding…hehe…

O iya, besok udah Paskah yaaa…. puji Tuhan, hari peringatan anugerah luar biasa dari surga itu datang juga. Anak-anak ada acara spesial nih di Gereja besok, gak sabar rasanya karena pasti acaranya memang spesial banget πŸ™‚ .

Selamat tidur yaaa semua, mimpi indah yaaa…. Tuhan memberkati kita semua πŸ™‚ .

Iklan

24 thoughts on “Yang Hanya Bisa Dinikmati Sesaat….

  1. emg bener klo udh rapih rasanya pgn rapih trs,tp mana mungkiinn hahaha akhirnya mending difoto aja jd bisa dlihat2 kapan aja bahwa ruangannya prnh rapih πŸ˜€
    naira jg suka protes klo dia yg hrs beresin maenan yg adiknya bongkar,ujung2nya mama lg,krn arfan kdg msh susah disuruh beresin,walopun ya mau jg,1 maenan ditaruh,eh dia ambil 2 maenan lg >_<

  2. bagus sekali kak ruangannya.. jadi terinspirasi, harus ada ruangan bermain, yang bersedia jadi kapal pecah. hehehehee.. πŸ˜€

    Akupun dulu merasakan jadi abang, adik yang bermain lebih banyak, tapi ikut kena getah beresin. cuma namanya mamak jaman dulu, gak ada deh bisa protes2 segala. makin protes, makin diomelin. hahahaha..

    1. Betul, ruang khusus anak bermain itu perlu banget, seenggaknya anak punya tempat untuk bebas bermain tapi gak bikin seisi rumah jadi berantakan πŸ˜€

      Hahaha..iyaaa jaman dulu mah mana berani ya kita protes. Boleh sih protes, tapi siap2 aja tanduk mama keluar lebih banyak πŸ˜€

  3. Keren ruang aktivitasnya, kalo bian ruang main ya kamarnya kelak (karna LDR sama suami emaknya butuh temen tidur sekamar..hhe..). Anak-anaknya mbak lisa jago english ya.. itu ngelatihnya gimana mbak? Pas ngajakin ngobrol 2 bahasa (ditranslate langsung) atau gimana? Trims sharingnya mbak..

    1. Kalo kayak adek yang masih 3 tahun, bahasanya masih lebih banyak bahasa indonesia aku pake, tapi sering ku ajarin bahasa inggris juga, caranya translate langsung, abis ngomong dalam bahasa inggris langsung ditranslate ke bahasa indonesia. Lama2 diomongin yang inggris tanpa translate juga dia udah tau jawabnya. Selain itu belajarnya juga dari tontonan (90% tontonan anak2 dalam bahasa inggris) dan keuntungan si adek karena udah ada abang yang aktif ngomong inggris jadi secara gak langsung dia belajar juga dari dengerin abangnya ngomong

  4. waaaaaw rapinya, kamu memang paling jago kalo soal urusan kerapian gini jeng lis..:D
    hihihi si abang sudah bisa protes juga, tapi memang bener sih yaa apa yang diprotes sama si abang.

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s