Adek’s First Music Class

Mau update singkat nih, pengen cerita tentang salah satu perkembangan si adek di antara sekian banyak perkembangannya yang ya ampun, tak sempat-sempat juga saya tuliskan di sini. Bener-bener deh, setahun terakhir (atau malah mungkin 2 tahun?) blog ini bisa dibilang hampir mengarah ke terbengkalai. Lupakan soal rajin blogwalking seperti dulu karena bisa nulis aja udah syukur bukan main. Bukan karena kurang semangatnya, tapi memang karena waktu yang dulu biasa saya pakai untuk ngeblog harus saya alokasikan untuk kegiatan lainnya. Ya sudahlah, lagi-lagi, asal bisa sesekali menulis di sini, itu pun saja sudah sangat bersyukur šŸ™‚ .

Kali ini, saya mau bercerita tentang kelas musik pertama si adek.

Udah lama sebenarnya kami ingin memasukkan adek ke kelas musik, udah dari tahun lalu tuh saya tanya-tanya ke sekolah musiknya tentang kelas Music Wonderland (MW). Tapi sayang, tahun kemarin kelas MW gak dibuka. Nah, tahun ini kelas MW kembali dibuka karena peminatnya mendadak membludak. Syukurlah, puji Tuhan, lebih tepat memang waktunya sekarang dibanding tahun kemarin di mana si adek masih terlalu kecil untuk kelas MW.

O ya, mungkin ada yang masih asing dengan istilah Music Wonderland.

Saya jelaskan dikit, Music Wonderland ini adalah kelas musik Yamaha untuk tingkat usia 3 tahun. Iya, sama seperti si abang, si adek juga kami masukkan ke sekolah musik Yamaha. Alasan utamanya masih sama, yaitu karena di Yamaha, kurikulum pembelajarannya jelas dan sejauh ini dari pengalaman bersama abang, kami cocok-cocok aja dengan pembelajaran musik di Yamaha. Di Palembang, lisensi sekolah musik Yamaha dipegang oleh dua lembaga. Swara Indah dan Ecayo. Swara Indah lebih dulu hadir di sini ketimbang Ecayo dan si abang pun dari dulu belajar musiknya di Swara Indah, jadi si adek juga kami masukkan ke situ.

Di Yamaha, tingkat belajar musik diawali dari Music Fantasy (MF) untuk anak usia 2 tahun. Lanjutannya ada Music Wonderland (MW) untuk usia 3 tahun yang kemudian dilanjutkan dengan Junior Music Course (JMC) selama 4 semester dan dilanjutkan lagi dengan Junior Extension Course (JXC).

Sama seperti si abang dulu, kami juga memilih memasukkan si adek di sekolah musik dari tingkat MW. Pertimbangannya karena kalo MF di usia 2 tahun sepertinya terlalu dini, bukan apa-apa, sayang dengan waktu mamanya yang otomatis kudu nganter-nganterin les…hehe…. Mulai dari MW lebih pas rasanya karena anak udah berada di usia yang siap untuk berkonsentrasi belajar namun belum dibebankan dengan pelajaran musik yang berat seperti ngapalin not dan letak not pada tuts piano. Di kelas MW anak-anak masih berada pada tahap diperkenalkan pada musik dan saya sebagai orangtua melihatnya sebagai tahap untuk melihat minat anak. Apakah memang ada minatnya di musik ataukah tidak. Kalo ternyata sama sekali gak ada, maka kan bisa segera dialihkan pada pembelajaran lain yang lebih sesuai dengan minatnya.

Sebenarnya sebelum kelas pertama dimulai, dari sekolah musik membuka kesempatan untuk trial sekali. Sebelum kelas trial dibuka, saya udah dikasih info dari Swara Indah. Sayang, karena trialnya di hari Minggu dan pas di jam ibadah Gereja, jadi si adek gak kami ikutkan. Meski begitu, tetap aja si adek saya daftarkan ke kelas MW. Pede-pede aja pokoknya si adek akan mau mengikuti kelas ini. Untuk biaya pendaftarannya sendiri si adek dapat diskon 50% berhubung punya abang yang udah terdaftar sebagai siswa di sini.

Tanggal 9 Februari yang lalu, kelas pertama si adek akhirnya dimulai.

Meski saya pede bahwa si adek akan mau mengikuti kelas ini, namun tetap aja terselip sedikit rasa khawatir apalagi karena si adek tipikal yang lebih suka belajar sendiri ketimbang diajari. Yang khawatir gak cuma saya, tapi si abang juga. Saking khawatirnya, dari sejak seminggu sebelum kelas dimulai, si abang udah wanti-wanti ke si adek kalo nanti di kelas harus mau diajari dan gak boleh bilang-bilang, “bukan gitu, gini yang benar…”, seperti kebiasaan si adek kalo diajarin di rumah. Anak ini memang suka ngeyel, walopun memang sih tanpa diajarin pun dia bisa sendiri…hehe…

Gak cuma bolak-balik ngasih wejangan ke si adek, pas hari H mo berangkat juga si abang yang mimpin doa karena dia pengen khusus doain biar si adek pintar diajarin di kelas. Udah jadi kebutuhan kami memang, setiap mo keluar rumah berdoa dulu. Biasanya sih yang mimpin orangtua, tapi kemarin itu abang menawarkan diri untuk memimpin doa dan doanya itu detaiiill banget. Terharu rasanya. Puji Tuhan….

Hari itu memang abang ikut nemenin ke sekolah musik (padahal siangnya dia baru dari sekolah musik juga untuk kelas piano…hehe…mamanya yang tukang nganter bolak-balik deh jadi kerjaannya šŸ˜€ ). Suami sedang gak bisa ikut nganterin, jadi ya kami bertiga aja.

Tiba di sekolah musik masih harus nunggu dulu, tapi gak berlama-lama, kelas pun dimulai. Yang sekelas dengan si adek ternyata cukup banyak. Rame jadinya kelas si adek….hehe…

Untuk hari pertama ini, kami puji Tuhan bisa dapat tempat di paling depan dan lebih puji Tuhan lagi, karena di hari pertama ini bisa dibilang semua berlangsung dengan amat sangat lancar untuk si adek.

Lancar karena si adek pinter banget ternyata mengikuti instruksi dari gurunya (yang tak lain dan tak bukan adalah lifetime music teacher-nya si abang, miss Mira…hehe). Sepanjang kelas berlangsung, si adek bener-bener yang ngasih perhatian. Dia sama sekali gak ada ribut lho, apalagi jalan kesana-kemari dalam kelas, malah pernah sekali saya lagi ada ngomong sesuatu ke si abang, eh ditegor dong sama si adek dengan ngasih tanda sshhh pake jari di mulutnya…hehe…. Dia hanya turun dari kursinya ya ketika disuruh maju ke depan oleh miss Mira. Pinter….pinteeerr banget…hehe. Dulu waktu abang pertama kali ikut kelas musik, statusnya memang udah jadi murid sekolahan, jadi sudah terbiasa duduk tenang. Tapi ini adek kan belum ya, dia justru baru akan sekolah bulan Juli nanti, makanya surprise ngeliat dia yang udah paham untuk duduk tenang dan ngasih perhatian selama proses belajar di kelas. Puji Tuhan. Melihat dia yang begitu serius dan semangat, segala kekhawatiran saya pun lenyap. Ah, adek memang kayak gitu. Suka banget ngasih kejutan šŸ˜€ .

Bangga juga sama abang. Dia masih kecil, tp sikapnya dewasa banget sebagai abang buat adeknya. Puji Tuhan…

Sampai kelasnya berakhir, si adek tetap penuh perhatian. Bahkan ketika pulang pun dia semangat bilang mau datang lagi ke kelas musik. Puji Tuhan….puji Tuhan. Semoga terus semangat dia belajar musiknya seperti si abang dan kelak bersama-sama si abang, talenta serta kemampuan bermusik mereka bisa dipakai untuk memuji Tuhan. Amiiinn….

Iklan

11 thoughts on “Adek’s First Music Class

  1. Lagu fav Conrad dulu hongky, Ibu Marika sama yang si awan putih…langit biru di angkasa…lupa judulnya..

    Selamat ngeles adek šŸ™‚

  2. Hahaha abaaaang! Ah seneng ya punya kakak perhatian šŸ™‚ adek jg lucu bgt. Sudah sudah tante ga kebanyakan komen, ntr berisik trs di-ssshhhh sama adek…. *kabur makan siang*

  3. Juli nanti adek masuk toddler ya, Mbak? Aku mau lihat Juli nanti kesibukan sekolah gimana baru putusin masuk ke Yamaha yg dekat sini. Kalau di dekat kami ada Yamaha & Purwacaraka. Tapi teman & kenalan rekomend Yamaha.

  4. Waaahh senangnya denger kemajuan si dedek, asik nih kapan2 bisa duet sama abangnya šŸ˜›

    Btw abang belum main piano di gereja, kak? Aku dulu mulainya dari kelas 2 SMP sih, tapi di gerejaku ada yang baru kelas 3 SD udah diajarin pelayanan di bidang musik juga

  5. hai Lis….aku kembali lg Bw nih setelah sekian lama vacuum. Waah banyak banget perkembangan Raja dan adek yabng terlewatkan. happy belated bday buat abang ya moga sehat selalu. Buat adek juga semoga seneng terus ya ama belajar musiknya

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s