Miracle is Everywhere

Break dulu ya dari cerita soal Natal dan mudik ke Medan. Hari ini saya mau cerita tentang sebuah kejadian yang termasuk ‘sederhana’ tapi sebenarnya mengingatkan bahwa yang namanya mujizat, keajaiban, serta pertolongan Tuhan itu selalu ada di mana-mana dan selalu merupakan bagian dari kehidupan kita sehari-hari.

Ceritanya tadi pagi, seperti biasa di rumah kami kalo udah jam 5 tuh udah rame karena anak-anak udah pada bangun. Seperti biasa juga, si abang setelah bangun kemudian berdoa dilanjut pipis, akan turun ke ruang makan untuk sarapan. Sementara si adek, karena dia masih belum sekolah maka kegiatannya setelah bangun di pagi hari masih random. Kadang langsung main. Kadang belajar dan baca buku. Kadang ngintilin abangnya. Tapi lebih sering ngerecokin aktivitas mamanya yang lagi bersiap mo ke kantor.

Tadi pagi, si adek memilih kegiatan yang terakhir saya sebutkan di atas. Seperti biasa, kalo dia udah kayak gitu maka akan rada saya cuekin, ladenin sekedar aja pokoknya, toh lama-lama dia akan baik dengan sendirinya juga setelah sadar kalo berbagai triknya untuk membuat mama tinggal di rumah tak akan berhasil 😛 .

Setelah merengek-rengek dan minta segala macam, si adek akhirnya bilang dia mau turun dan mau baca buku aja di bawah. Sebuah buku ensiklopedi luar angkasa pun diambilnya, trus langsung menuju tangga. Saya sudah berada di pintu kamar mandi ketika ngeliat si adek berada di depan tangga saat itu.

Sebenarnya, si adek udah terbiasa naik dan turun tangga sendiri. Adek sudah besar, tidak perlu lagi dikawal ke sana ke mari saat berada di dalam rumah. Dia juga udah biasa naik turun tangga sambil membawa sesuatu di tangannya. Yang perlu kami lakukan paling hanya ingetin si adek untuk berhati-hati saat jalan di tangga.Tadi pagi, ketika saya liat dia di depan tangga, seperti biasa saya bilang ke dia untuk hati-hati turunnya. Tapi entah kenapa, tadi pagi itu seperti ada yang mendorong saya untuk berbalik dari depan pintu kamar mandi kemudian menyusul si adek yang langsung menggandeng tangan saya begitu saya berdiri di sampingnya. Kebiasaan si adek memang begitu, setiap kami jalan bareng pasti tangannya akan menggandeng tangan saya. Manis manja menggemaskan memang adek ini 😀 .

Kami berdua pun akhirnya turun bersama dan saya terkejut sekali ketika mendapati ada genangan air di 6 tangga terakhir. Sepertinya itu air dari gelas minum abang yang dibawanya turun tadi (anak-anak memang kami biasain untuk bawa gelas minum ketika akan tidur dan untuk bawa turun lagi gelasnya setelah bangun). Mungkin karena tadi abang masih agak ngantuk jadi gak sadar kalo sebagian air dalam gelas minumnya tumpah di tangga.

Saat menemukan genangan air di keenam anak tangga itu, saya baru menyadari mengapa tadi saya didorong untuk nemenin si adek turun di tangga ini. Kebayang kan kalo si adek jalan sendiri, kemungkinan besar dia gak sempat merhatiin genangan air ini, dan mungkin sekali bisa bikin dia tergelincir. Oh Tuhan, seramnya. Tak sanggup rasanya saya membayangkan apa yang akan terjadi kalo si adek sampai tergelincir di tangga seperti itu. Langsung saya genggam erat tangan si adek, sambil dalam hati memuji Tuhan karena kuasa-Nya pagi ini telah membuat si adek luput dari bahaya. Puji Tuhan. Puji Tuhan. Puji Tuhan. Pertolongan Tuhan memang selalu nyata bahkan dalam persoalan yang tampak kecil seperti itu. Puji Tuhan, kembali diingatkan akan penyertaan Tuhan. Puji Tuhan juga karena kejadian tadi mengingatkan untuk lebih lagi berhati-hati. Sekali lagi puji Tuhan, cuma itu yang bisa saya bilang….

Miracles aren't a once in a while thing. They're an everywhere you look thing...
Miracles aren’t a “once in a while” thing. They’re an “everywhere you look” thing…
Iklan

21 thoughts on “Miracle is Everywhere

  1. hai jeng..selamat tahun baru ya…pas check mail lihat notifikasi langsung meluncur…penasaran lihat judul pasti ada apa apa ini…syukurlah tidak terjadi sesuatu yang membahayakan …itulah jeng pasti ada hikmah dari setiap apa yang terjadi..
    btw suka sekali photo yang terakhir so natural kayak masih anak gadis ini mama duo R 🙂

      1. Bentuk wajahnya… putihnya… rambutnya, hahaha…. tp matanya B lbh mirip si Abang…. (ini bisa2nya aja ya nyamain sama anak orang yg ganteng2, hahahaha)

  2. Deg2an euy Lis.. tp sepakat sm mem tyke, turut lega eike hehehe..

    Duileh itu foto terakhir, mirip bgt R2 deng ngana yah hihi

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s