The Pitstop Palembang

Hari Sabtu, tanggal 19 November lalu, tanpa direncanain kami singgah makan di The Pitstop Palembang. Sering banget lewat tempat ini karena lokasinya berada di Simpang Bandara, cuma baru sekali ini mampir. Itu pun seperti kata saya tadi, tidak direncanakan sebelumnya. Pas aja hari Sabtu itu kami lagi ada perlu ke daerah situ, trus karena udah deket jam makan siang, suami ngajak makan di The Pitstop. Saya langsung oke, karena memang udah penasaran juga tempatnya seperti apa.

The Pitstop ini tempatnya buesaarr, makanya memang jadi perhatian banget kalo kita menuju ke bandara. Isinya gak cuma resto, tapi juga ada showroom mobil, bengkel, dan sekilas saya lihat ada tempat cuci mobilnya juga. Selain itu di tempat ini juga ada meeting room, wine cellar, cigar room, serta sky bar. Karena isinya banyak, maka gak heran lah ya kalo ukuran gedung dan areanya juga gede banget.

Jam kurang lebih menunjukkan pukul 11.30 siang waktu kami tiba di situ. Cuaca Palembang lagi panas-panasnya dan pandangan saya semakin tersilaukan oleh pantulan sinar matahari dari bangunan Pitstop yang banyak menggunakan kaca. Halaman parkir yang luas tanpa ada pepohonan rindang semakin menambah rasa panas siang itu.  Di halaman parkir itu kami lihat banyak terpajang bunga papan yang berisi ucapan selamat, sepertinya malam sebelumnya baru saja diadakan grand opening tempat ini.

Waktu masuk, sebuah Lamborghini merah langsung menyambut kami…

Ini Lamborghini-nya...hehehe...gak ding, ini cuma meja resepsionis. Ssstt..ada anak kecil yang lagi kepo tuh sama abangnya :D
Ini Lamborghini-nya…hehehe…gak ding, ini cuma meja resepsionis. Ssstt..ada anak kecil yang lagi kepo tuh sama abangnya 😀
Kepo amat sih deeekk..dek :D
Kepo amat sih deeekk..dek 😀

Di dalam, suasana terlihat lengang. Hanya ada beberapa orang di dalam ruangan yang sangat besar itu. Dua orang sedang duduk di area samping bar. Dua (atau tiga ya?) orang lainnya duduk di area depan bar. Saat itu, staf yang terlihat hanya yang berada di bar yang dibuat dengan desain mobil Hummer. Selebihnya tidak ada. Meja resepsionis kosong, begitu juga dengan meja kasir. Kami sampe berpikiran kalo tempat ini mungkin belum buka, hehe… Tapi melihat sudah ada dua meja lainnya yang terisi, kami pun jadi pe-de kalo tempat ini memang sudah buka. Dan syukurlah, tak lama setelah kami memilih meja di area samping bar (dan setelah celingak-celinguk nyari staf yang bisa membantu kami untuk pesan makanan), seorang staf akhirnya datang menghampiri sambil membawa buku menu.

Secara keseluruhan memang isi dalam buku menunya tidak begitu istimewa. Ada steak, ada pizza, juga ada makanan Asia. Tapi ternyata ada yang mengejutkan lho, karena di sini juga menyediakan steak ular piton dan buaya…huwaaahhh!!! Serem kaaannn! Tadinya kami kira itu cuma nama doang, tapi ternyata stafnya bilang kalo itu beneran daging ular piton dan buaya, katanya sih mereka punya ijin untuk itu. Kalo memang benar itu daging asli dan mereka pegang ijin untuk itu, maka keren lah karena di Palembang di mana lagi bisa makan makanan ekstrim kayak gitu kan. Cuma yang saya bayangkan, itu mereka beli langsung dagingnya aja atau jangan-jangan waktu masih berbentuk hewan yak? Pas lagi mikir gitu, saya langsung bergidik sendiri membayangkan ada ular piton dan buaya utuh di dapur, meski andaikan pun udah mati tapi tetep aja serem rasanya…. Hiiyy…. Langsunglah halaman menu saya balik buat liat menu yang lainnya biar gak keterusan mikir yang aneh-aneh.

Saya dan suami memang bukan tipe orang yang bisa makan makanan ekstrim. Saya sendiri walo berasal dari Manado, tempat yang terkenal bahwa orangnya bisa menjadikan daging hewan apa saja sebagai lauk, tapi daging hewan yang bisa serta sanggup saya makan hanya terbatas pada ikan-ikanan, ayam, babi, sapi, kambing, dan domba. Selebihnya saya gak bisa. Jangankan yang ekstrim, bebek dan burung aja gak bisa tuh saya makan. Bebek karena saya selalu teringat pada Donal Bebek yang meski ngeselin tapi juga lucu banget. Burung, karena rasanya terlalu imut untuk dijadikan makanan. Karena itu gak usah tanya apa saya bisa makan anjing, kucing, kodok, ular, buaya, dan sebagainya. Gak sanggup. Dan gak penasaran juga. Karena itulah, kedua menu ekstrim yang disediakan di sini langsung kami skip.

Jadilah kami cuma pesan dua Flying Fried Noodle untuk suami dan si abang, satu Pizza Tuna untuk saya, serta satu Kakap Dabu-Dabu untuk si sus. Waktu pesan itu, saya yakin banget kalo udah bilang pesan dua Flying Fried Noodle. Suami juga dengar. Abang dan sus juga. Saya bahkan sempat nanya waktu itu, apa bisa yang satunya lagi dibikin gak pedas, trus sama stafnya dibilang nanti ditanya dulu ke chef di dapur, yang mana si staf tersebut gak ada balik lagi ke kami untuk ngasih konfirmasi sampai kemudian pesanan kami satu per satu berdatangan dan Flying Fried Noodle yang datang hanya satu saja. Itu padahal udah nunggu lama lho jadi kami sebenarnya udah dalam keadaan lapar waktu pesanan-pesanan kami nyampe. Kirain Flying Fried Noodle yang satunya lagi akan menyusul kemudian, suami pun bersabar menunggu. Eh, ternyata gak datang-datang, begitu ditanyain ternyata benarlah yang tercatat hanya satu saja…hikkss… Mo minta dibikinkan lagi sudah terlalu siang, tadi aja udah nunggu lama kan, ya sudahlah, suami berbagi pizza aja bareng saya, untunglah ukurannya cukup besar.

Pizza Tuna. Rasanya lumayan, base-nya memang base pizza asli jadi tipis dan kriuk-kriuk.
Pizza Tuna. Rasanya lumayan, base-nya memang base pizza asli jadi tipis dan renyah.
Flying Fried Noodle. Coba tebak, gimana caranya si mie bisa berdiri kayak gitu? :P
Flying Fried Noodle. Coba tebak, gimana caranya si mie bisa berdiri kayak gitu? 😛
Kakap Dabu-Dabu. Kata si sus rasanya lumayan enak
Kakap Dabu-Dabu. Kata si sus rasanya lumayan enak.
Flying Fried Noodle ini rasanya pedes, untunglah abang udah biasa makan makanan Manado dan Batak, jadi no problemo-lah buat dia
Flying Fried Noodle ini rasanya pedes, untunglah abang udah biasa makan makanan Manado dan Batak, jadi no problemo-lah buat dia
Ini minuman es coklat apa gitu, saya lupa..hehe
Ini minuman es coklat apa gitu, saya lupa..hehe
Caramel Macchiato. Rasanya masih agak kurang menurut saya
Caramel Macchiato. Rasanya masih agak kurang menurut saya

Secara keseluruhan, menurut kami tempat ini bukan yang istimewa banget. Mungkin karena makanan yang kami coba bukan yang jadi menu andalannya kali ya hingga rasanya lumayan tapi bukan yang enak banget, apalagi karena waktu itu kami harus menunggu cukup lama sampai pesanan kami diantarkan dan plus lagi stafnya kurang sigap serta komunikatif bahkan kurang mencatat pesanan kami, jadilah nilai tempat ini semakin berkurang buat kami. Yah, mungkin ini hanya terjadi di kami ya dan mungkin karena para stafnya lagi capek sehabis grand opening malam sebelumnya, soalnya itu lantainya aja waktu kami nyampe terlihat kurang dipel, gak yang kotor banget sih cuma keliatan aja seperti kurang dipel…hehe… Saya merhatiin karena rasanya kurang pas aja jika bangunan terlihat mewah tapi lantainya tidak mengkilap 🙂 .

O ya, buat sebagian orang mungkin tempat ini asik didatangi karena banyak spot yang Instagrammable, katanya sih selain di lantai 1, maka di lantai 2 dan 3 juga terdapat banyak spot yang bisa membantu menghasilkan foto diri yang kece. Sayangnya kami hampir gak pernah datang ke resto trus jalan dan nyamperin spot sana-sini cuma untuk foto. Males rasanya, ke resto mah buat makan, bukan buat foto. Beda hal kalo di sekeliling resto ada pemandangan alam yang bagus, nah itu bakal pasti deh muter sana-sini, itu pun tujuan utamanya bukan untuk foto tapi karena memang ingin menikmati pemandangan, foto-foto selingan saja asal ada kenangan. Waktu kami di Pitstop dan jam semakin beranjak lewat tengah hari, pengunjung lain mulai cukup ramai berdatangan, dan ada saja orang yang datang ke spot tertentu seperti bar Hummer itu untuk foto-foto dengan gaya khas Instagram…hehe… Jadi mungkin memang buat yang demem foto buat di-upload ke sosmed, maka tempat ini bisa jadi tempat yang asik untuk dikunjungi. Tapi kalo untuk kami yang gak seperti itu, maka spot-spot keren di tempat ini tidak membantu menambahkan nilainya.

Yang kami alami di atas itu memang mungkin saja tidak dialami oleh orang lain, kami saja yang sedang kurang beruntung. Hanya saja pengalaman itu bikin kami tak punya keinginan untuk ke sini lagi, apalagi dari rumah untuk menuju ke sini kami kudu bersabar menghadapi kemacetan di Simpang Tanjung Siapi-api akibat pembangunan LRT dan fly over, menu dan pelayanannya rasanya gak sebanding dengan kemacetan yang harus dijalani….hehehe…. O ya, tadinya sebelum ke sini saya sungguh penasaran dengan sky bar di lantai 3 dan sempat bertanya sebenarnya sama staf yang melayani kami tentang konsep di lantai 2 dan lantai 3. Tapi jawabannya sekedar saja tanpa ada unsur promosi atau persuasif sedikitpun, yang dengar juga jadi malah lah kan, rasa penasaran yang tadinya muncul pun jadi ikut menghilang. Ya sudahlah, semoga tempat ini bisa memberikan pelayanan yang lebih baik untuk pengunjung yang lain 🙂 .

Iklan

9 thoughts on “The Pitstop Palembang

  1. kalau aku malah ngga bisa makan ikan dori, bukan karena ngga doyan tapi karena inget dori film kartun hahaa 😀 pas makan ngga tega jadi aku ngga abisin, setelah itu ngga pernah makan lagi ;p

  2. Terimakasih atas kedatangan y di The Pitstop, dan kita sebagai bagian dari The Pitstop berterimakasih yang sebesar-besarnya atas saran dan kritiknya semoga kedepanya kita jauh lebih baik.
    Kami akan selalu meningkatkan rasa dan pelayanan kami serta akan terus berinovasi agar The Pitstop menjadi kebanggaan buat masyarakat Palembang Khususnya.
    Dan menjadi ikon baru buat Sumsel,dengan senang hati kami siap melayani dan memberi Informasi dan event terbaru The Pitstop .
    Info dan Resrv : Wawan 0895335282951. Terimakasih dan sukses selalu

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s