Tentang Si Manja Tukang Nempel dan Tentang Menu Masakan 4 – 8 September 2016

Aloha, selamat hari Selasa!!

😀 😀

Puji Tuhan, hari ini rasanya semangat banget memulai hari. Mungkin karena baru saja habis long weekend jadi bisa rileks lebih lama bareng keluarga. Mungkin karena pagi ini cerah setelah hujan mengguyur Palembang semalam dan menyebabkan banyak area terkena banjir. Dan mungkin juga karena rasa syukur mengingat sekarang udah bulan September di mana musim penghujan sudah di depan mata, tapi hingga kini tak ada setitik kabut asap pun yang terlihat membayangi kota ini. Puji Tuhan…

O ya, saya juga mau menyampaikan selamat hari raya untuk teman-teman yang kemarin merayakan Idul Adha, semoga semua dipenuhi dengan sukacita. Kami yang gak ngerayain aja bersukacita karena hari rayanya jatuh di hari Senin, apalagi yang ngerayain, ya kan? Hehe…

Hari ini, ada dua cerita yang pengen saya tulis di sini. Tentang si adek yang manja banget dan tentang menu masakan minggu lalu. Kesannya gak berhubungan ya, tapi sebenarnya berkaitan banget.

Untuk menu masakannya, seperti biasa, saya juga akan sekalian bagi resep di sini. Semoga bisa berguna untuk siapapun yang baca 🙂 .

Si Manja Tukang Nempel

Si adek ini, usianya sekarang sudah 34 bulan, jadi dua bulan lagi udah mo 3 tahun ni anak. Udah gede ya, pinternya juga udah selangit. Cuma masalahnya, anak ini tuh kelakuannya masih bayi banget!

Bayi banget karena memang ni anak manjanya ya ampuuunn…. Usap-usap dada deh liatnya…hahahaha… Dia manja bukan dalam pengertian gak bisa mandiri. Kalo soal mandiri mah anak ini gak diragukan lagi deh. Apa-apa yang sesuai kemampuannya, dia bisa sendiri, apalagi kan dia termotivasi liat abangnya yang hampir gak perlu dibantuin sama sekali lagi.

Manjanya si adek ini adalah manja dalam pengertian yang maunya disayang-sayang terus. Suka banget ni anak bikin-bikin hal dan bikin drama dengan tujuan supaya bisa disayang-sayang. Trus coba aja dimarahin, pasti dia akan langsung nangis trus dengan tangannya terjulur, bilang, “Mammaaa…sayang-sayaaanggg!!” Hahahaha…. Bayangin deh yang sementara dimarahin trus malah minta disayang-sayang. Apa rasanya gak pengen langsung narik dia ke pelukan trus cium-cium gemes?? Mana muka anak ini lucu banget lagi! Jadi bener-bener lah, untuk bisa marahin si adek, saya dan suami kudu menguatkan hati, pikiran, dan perasaan supaya gak akan tergoda dengan bujuk rayunya 😀 .

Udah gitu, salah satu hal yang bikin kami ngerasa kalo si adek tuh bayi banget adalah kelakuannya yang sukaaa banget nempel-nempel terutama sama saya. Kalo sama papanya dia juga suka nempel-nempel, tapi lem buat nempel yang dia pake ke papanya gak seerat yang dia pake buat ke mamanya 😀 . Trus lagi kalo sama saya, dia suka pake acara pake cium-cium dan gemes-gemes. Aneh kan, biasanya mah orangtua yang suka cium-cium dan ngegemesin anaknya, ini malah kebalik…hihihihi…

Di satu sisi kami ngerti sih, kenapa si adek maunya nempel aja kalo kami udah di rumah, yah mungkin dia berasa kangen kali ya terutama sama papa dan mamanya setelah seharian ditinggal bekerja. Tapi di sisi lain, walopun kami ngerti, tapi kadang berasa repot juga, apalagi kalo misalkan ada hal yang lagi perlu saya kerjain.

Misalnya yang kayak gini….

Itu ceritanya saya lagi siap-siapin bahan masakan buat dimasak keesokan harinya dan si adek seperti biasa, walopun sebelumnya udah main sama saya, tapi maunya masiiihh aja bolak-balik minta saya peluk dan sayang-sayang. Ampun deh, orang lain kalo liat mungkin akan berpikir ini anak kurang kasih sayang serta perhatian kali yah sampe segitunya merengek minta dipeluk. Padahal ya sesibuk apapun saya dan suami, yang namanya waktu buat anak-anak selalu kami upayakan bisa optimal. Hanya saja namanya di rumah lagi gak ada mbak kan, jadi otomatis selain bareng anak-anak, saya juga harus ada hal lain buat dikerjakan, dan itulah yang kadang (atau malah sering!) tidak bisa diterima oleh anak bayi ini, hingga terjadilah drama demi drama di rumah 😀 😀 .

Hampir saban hari adegan anak kecil merengek minta disayang-sayang oleh mamana itu terjadi. Dan hampir setiap kejadian pula, jika gak juga diladenin, maka si anak akan berakhir di lantai.

Trus kalo dia udah di lantai gitu gimana? Ya udah, dibiarin aja, kami udah biasa liat yang kayak gitu, jadi bukan perkara besar lagi. Yang penting lantainya dalam kondisi bersih aja, terserah dia mau gegulingan ato gimana di situ. Tar juga capek dan kemudian teralihkan dengan sendirinya.

Biasanya, setelah capek merengek sama saya dan gak juga dapat yang dia mau, dia kemudian akan beralih ke papanya. Apalagi kalo diliatnya papanya lagi tiduran..beuuhh…bisa langsung jadi sasaran itu! Suami kan kalo lagi di lantai atas demen banget tiduran di lantai sambil ngawanin anak-anak maen ato nonton. Kadang-kadang selagi ngawanin mereka sambil tiduran itu, namanya dia capek kan, jadi bisa sampe ketiduran juga.

Nah, si adek tuh ya, kalo diliatnya papanya ketiduran gitu, pasti deh langsung pengen ngusilin dengan cara lompat ke atas perut pak suami dan kemudian mendaratkan pantatnya di situ. Kebayang kan, itu bakal kagetnya kayak apa…hihihihi…. Sayang nih momen kayak gini belom pernah sempat saya abadikan. Kalo direkam bakal lucu tuh buat kenang-kenangan kelak si adek besar nanti 😀 .

Kalo di foto ini sih masih bagus ya, dia cuma jadiin kaki papanya sebagai kursi (padahal di sebelahnya lagi kosong lho, tapi dia milih duduk di atas kaki papanya ketimbang di atas sofa langsung), soalnya waktu itu dia lagi seru banget nonton tentang planet-planet.
Kalo di foto ini sih masih bagus ya, dia cuma jadiin kaki papanya sebagai kursi (padahal di sebelahnya lagi kosong lho, tapi dia milih duduk di atas kaki papanya ketimbang di atas sofa langsung), soalnya waktu itu dia lagi seru banget nonton tentang planet-planet. Btw, itu pak suami saking bosennya sama tontonan planet-planet

Ngeliat si adek yang begitu manja, terus terang kami gak ada kuatir sama sekali. Kami tau bahwa semua yang dia lakukan adalah cara si adek untuk bilang betapa dia sayang sama kami berdua dan betapa kami berdua, selain abangnya, adalah orang-orang yang terpenting dalam hidupnya. Nanti juga akan ada masanya dia akan bisa lebih dewasa dan mengerti.

Namun meski gak kuatir, kami juga tetap gak mau terlena, karena itu seperti yang saya bilang di atas, kami tidak selalu ngeladenin kemauan serta kemanjaannya. Bagi kami, ada saat di mana kemanjaannya tidak boleh dianggap lucu (meskipun itu ngegemesin bangeett….hihihi), dan di saat-saat seperti itu tentulah kami tidak ngikutin perasaan. Meski harus menguatkan hati agar tidak tersenyum melihat betapa menggemaskannya dia, tapi didikan dan ajaran yang tegas untuk dia akan tetap kami lakukan 🙂 .

Menu Masakan 4 – 8 September 2016

Sesuai janji saya sebelumnya, pengennya kalo bisa tiap minggu saya share menu masakan saya untuk seminggu di blog ini. Meski menunya hanya sederhanya serta bukan yang kreatif-kreatif amat, tapi saya yakin sedikit banyak bisa berguna untuk yang baca blog ini 🙂 .

Seperti sebelum-sebelumnya, rancangan menu saya bikin di hari Jumat pada minggu sebelumnya, ditulis di atas post-it, lalu ditempel di kulkas.

Di gambar di atas itu, rancangan menunya saya buat untuk hari Minggu sampai hari Jumat. Kenyataannya, saya hanya masak sampai hari Kamis saja, sementara di hari Jumat saya hanya masak untuk sarapan saja 🙂 .

O ya, mungkin ada yang memperhatikan, dalam rancangan menu yang saya bikin, selalu saja ada masakan berkuahnya. Kalo gak lauknya, maka sayurnya. Itu karena kebiasaan makan di rumah yang selalu harus ada kuahnya, karena itu saya pun menyiasati, kalau lauknya kering maka sayurnya harus berkuah. Tapi kalo lauknya sudah berkuah, maka sayurnya harus yang kering supaya gak saling tabrak di atas piring…hehe…

Minggu

Di hari Minggu, saya bikin sayur Bayam Kuah Asam dan lauk Ayam Panggang.

Sayur bayam, memang adalah jenis sayuran yang hampir selalu saya masak di hari Minggu. Kenapa? Karena sistem belanja bahan makanan kami adalah belanja mingguan sehingga bahan-bahan yang berada dalam kulkas otomatis akan berusia sekian hari sebelum digunakan, sementara bayam adalah salah satu jenis sayur yang tidak boleh disimpan lama-lama dalam kulkas. Karena itu dalam rancangan menu, bahan sayur ini selalu saya gunakan pertama kali di antara bahan sayur yang lainnya.

Bayam Kuah Asam sendiri resepnya sudah pernah ada di sini.

Nah, karena saya masaknya pagi sementara sayur ini akan dimakan siang dan malam, maka untuk menyiasati sifat sayur bayam yang tidak boleh dipanasin, pagi-pagi yang saya kerjakan adalah membuat kuahnya saja (sayur bayamnya tidak dimasukkan dulu). Kemudian kuahnya itu saya bagi dua. Satu bagian untuk siang, sementara bagian lainnya untuk malam. Setelah pulang gereja, salah satu bagian kuah dipanaskan, lalu 1 ikat sayur bayam yang sudah dipetikin dan dicuci bersih, dimasukkan ke dalam kuah tersebut. Tar sorenya bikin hal yang sama lagi, kuah yang masih belum bersayur dipanaskan baru kemudian 1 ikat sayur bayam yang lainnya lagi dimasukkan ke dalam kuah tersebut. Dengan cara itu, sayur ini bisa kami nikmati dalam kondisi yang segar dan aman.

Bayam Kuah Asam

Untuk lauknya, saya bikin Ayam Panggang, yang mana menurut orang serumah rasanya luar biasa lezat! Apalagi si abang, ampun deh, itu sepiring berisi 5 potong ayam yang saya sediakan khusus untuk dia (karena dipanggangnya tanpa bumbu rica, tadinya sempat kuatir bumbu ricanya kepedesan untuk si abang), habis saja dalam sekali sesi makan doang, sodara-sodara! Ampun deh si abang… 😀 .

Ayam panggang. Sebelah kiri yang dipanggang tidak dengan bumbu cabai. Sebelah kanan yang dipanggang dengan bumbu cabai.
Ayam panggang. Sebelah kiri yang dipanggang tidak dengan bumbu rica. Sebelah kanan yang dipanggang dengan bumbu rica.

Untuk bikin Ayam Panggang yang enak sekali seperti di atas itu, sebenarnya kuncinya terletak pada bumbu-bumbu untuk mengungkep ayam. Kalo bumbu ungkepnya pas, maka mau digoreng, dipanggang, atau bahkan dimakan langsung pun, akan tetap terasa sangat lezat.

Untuk bumbu ungkepnya, saya sendiri cuma niru sih dari sini, dan bersyukur sekali karena kali ini dapat yang rasa bumbunya pas banget! Cuma memang ada beberapa yang saya ubah, yaitu penggunaan jeruk nipis saya ganti dengan jeruk kunci. Selain pada bahan, modifikasi juga saya lakukan pada cara memasaknya. Waktu ayam dimasak bersama bumbu gak langsung saya kasih air, melainkan saya masak dengan api kecil sampai ayamnya mengeluarkan air sendiri dan terus dimasak sampai air ayam habis. Setelah itu saya hanya tambahkan sedikit air lalu dimasak lagi sampai air habis dan daging ayam benar-benar empuk. Dengan cara seperti itu, maka bumbu akan meresap lebih sempurna ke dalam daging ayam.

Saya mengungkep ayamnya dari sejak hari Sabtu malam, kemudian setelahnya ayam ungkep tersebut saya masukkan ke dalam kotak lalu disimpan di kulkas. Esoknya , di hari Minggu pagi, yang perlu saya lakukan hanya tinggal memanggangnya saja.

Untuk proses pemanggangan sendiri, saya cuma pake pan anti lengket tanpa diolesi apa-apa. Daging ayam ini pada dasarnya sudah matang tinggal perlu dipanggang sebentar saja sambil dibolak-balik sampai permukaan daging ayam terlihat berkaramel.

Bahan olesan pada ayam untuk dipanggang, sebagian hanya pake kecap manis doang.

Dan sebagian lagi saya olesi dengan bumbu rica yang terdiri dari 20 buah cabe merah dihaluskan bersama 5 butir bawang merah dan 2 cm jahe. Bumbu halus tersebut kemudian diberi tambahan 1 sdm minyak panas serta kecap manis sesuai selera.

Rasanya pedas bercampur manis. Lezat sekali!
Rasanya pedas bercampur manis. Lezat sekali!

Tadinya seperti yang saya bilang di atas, sempat kuatir kalo bumbu rica ini akan terlalu pedas untuk si abang, makanya sampe saya pisahkan khusus untuk si abang hanya pake olesan kecap saja. Tapi berhubung ayam bagian si abang sudah habis dari sejak makan siang, maka pas sore dia makan yang pake bumbu rica, ternyata rasanya gak kepedesan tuh buat dia dan sama seperti yang hanya diolesi kecap dia pun suka pake banget sama yang berbumbu rica ini 🙂 .

Senin

Hari pertama kerja nih, bangun jam 3 pagi lagi deh…hehehehe…. Tapi saya semangat banget bangun pagi itu. Kenapa? Karena hari ini saya mau masak Pindang Ikan Patin yang amat sangat digemari oleh lelaki-lelaki kesayangan saya di rumah 😀

Yang namanya masakan pindang khas Palembang itu, kalo saya bilang memang rasanya sedap sekali! Makanya gak heran kalo di mana-mana ada rumah makan dengan menu utama pindang khas Palembang di sini. Karena itu sebenarnya kalo pengen makan pindang itu gampang, di mana-mana aja ada tuh yang jual. Tapi kan beda ya rasanya dengan kalo kita bikin sendiri. Rasanya lebih puas aja gitu kalo bisa bikin sendiri untuk orang-orang tersayang.

Resep yang saya pakai dan yang akan saya tuliskan di sini adalah hasil nyari sana-sini dan modifikasi seperlunya ya, berharap banget lho ada orang Palembang asli yang baca ini trus bisa kasih resep Pindang Patin yang lebih asli dan lebih nendang rasanya…hehe…

Rasa khas dari masakan Pindang Patin adalah asam dan pedas. Asam didapat dari penggunaan nanas, sementara pedas dari penggunaan cabe yang cukup banyak. Jumlah cabe rawit dan cabe keriting yang saya pakai di sini adalah yang sesuai dengan kemampuan pedas kami (terutama si abang, jangan sampai terlalu pedas juga, nanti kasihan dia…hehe), jadi kalo teman-teman mau mencoba resep ini silakan gunakan jumlah cabe sesuai dengan selera yaaa…

O ya, untuk jenis ikannya sebenarnya bisa diganti dengan ikan baung atau gabus. Tapi kami di rumah paling suka untuk pindang adalah ikan patin, mungkin karena ikan patin mengandung minyak yang cukup banyak hingga bikin rasa kuah pindang jadi lebih gurih 🙂 .

Pindang Ikan Patin

Bahan:

  • 2 ekor ikan patin
  • 5 sdm jeruk kunci (atau bisa diganti dengan jeruk nipis)
  • 2 batang serai
  • 6 lembar daun jeruk, iris-iris
  • 10 buah tomat cung/tomat ceri
  • 1/4  – 1/2 nanas dipotong dadu (sesuai selera ya, ini saya hanya pakai 1/4 saja biar rasanya tidak terlalu asam. O ya, untuk jenis nanasnya tuh memang paling enak kalo pake nanas Palembang..hehe)
  • 2 genggam kemangi
  • 15 buah cabe rawit utuh
  • 2 sdt gula (atau sesuai selera)
  • 2 sdt garam (atau sesuai selera juga…hehe)
  • 1 sdt merica (atau lagi-lagi sesuai selera 😀 )
  • Air secukupnya

Bumbu Halus:

  • 12 buah bawang merah
  • 6 buah bawang putih
  • 1 batang kunyit besar
  • 2 cm jahe
  • 10 buah cabe rawit
  • 5 buah cabe merah keriting

Cara Pembuatan:

  1. Rebus air sampai mendidih, masukkan bumbu halus, serai,  dan daun jeruk.
  2. Tambahkan cabe rawit utuh, gula, merica, garam, sambil dicicip rasanya hingga pas.
  3. Masukkan ikan.
  4. Setelah ikan matang, masukkan nanas dan tomat ceri.
  5. Hidangkan hangat bersama daun kemangi.

——–

Selain lauk Pindang Ikan Patin, saya juga bikin lauk tambahan yaitu tempe kemul (yang masih belum sempurna garingnya….hehe). Untuk sayurnya, karena lauknya udah berkuah, maka saya bikin sayur kering yaitu tumis wortel, buncis, dan baby corn. Sementara untuk sarapan saya siapin nasi goreng dan dadar telur polos.

Selasa

Di hari selasa, untuk sarapannya saya bikin Nasi Goreng Teri Medan. Sementara sayurnya adalah Sup Wortel, Brokoli, dan Kembang Kol. Di gambar di atas, brokolinya belum kelihatan karena nanti akan dimasukkan ketika supnya dipanaskan oleh si suster sebelum dimasukkan ke kotak-kotak bekal untuk abang dan untuk kami.

Menu lauk utamanya sendiri adalah Ayam Szechuan dengan bumbu Indonesia…hehe…  Tapi meski gak pake bumbu asli, rasanya tetap enak pake banget kok! Seisi rumah pada sukaaa apalagi pak suami, berkali-kali waktu makan dia bilang, “Hmm..ini enak banget…!” 😀 . Kalo ada yang mau resepnya, di sini saya bagikan yaaa…

Ayam Schezuan

Bahan:

  • 1 kg ayam, potong-potong
  • 1 sdt air jeruk lemon + 1 sdt air jeruk lemon
  • 1/2 sdt garam
  • 1 sdt tepung maizena, larutkan dengan 1 sdm air
  • 150 gram kacang mede (saya ganti dengan kacang tanah), goreng sampai matang
  • 6 siung bawang putih, cincang halus
  • 2 butir bawang merah, cincang halus
  • 1/2 buah bawang bombai, potong kotak-kotak
  • 2 cm jahe, memarkan
  • 6 buah cabai kering, potong memanjang
  • 2 buah pekak
  • 2 sdm saus tiram
  • 1 sdm saus sambal
  • 4 sdm saus tomat
  • 4 sdt kecap manis
  • 2 sdt kecap asin
  • 1/2 sdt merica bubuk
  • Paprika warna-warni, potong kotak-kotak (opsional)
  • 4 sdm minyak untuk menumis
  • 500 ml air

Catatan: untuk saus dan kecap, pada dasarnya bisa disesuaikan jumlahnya selagi memasak dan mencicipi rasanya.

Cara Pembuatan :

  1. Lumuri ayam dengan 1 sdt air jeruk lemon dan garam, diamkan minimal 15 menit.
  2. Goreng ayam sebentar saja hingga matang tapi jangan sampai kering agar tidak keras dagingnya. Angkat dan tiriskan.
  3. Panaskan minyak goreng, tumis bawang, jahe, cabai kering, dan pekak hingga wangi.
  4. Tambahkan saus sambal, saus tomat, kecap manis, kecap asin, merica, dan air. Masukkan ayam, aduk rata, masak hingga air mendidih, daging ayam matang sepenuhnya, serta bumbu meresap.
  5. Masukkan larutan maizena, aduk hingga kental.
  6. Masukkan air jeruk lemon, paprika, serta kacang goreng, aduk rata.
  7. Masak hingga kuah menjadi kental. Sajikan hangat.

Memasak Ayam Schezuan ini memang sebenarnya agak ribet untuk saya, karena harus pake acara digoreng dulu sebelum dimasak lagi bersama bumbu-bumbunya. Tapi berhubung rasanya jadinya sangat nikmat, rasanya gak sia-sia waktu saya pakai untuk bikin Ayam Schezuan ini 🙂 .

——–

Selain lauk utama di atas, saya juga ada bikin Tahu Kecap Pedas. Sengaja tambahin menu ini karena rasa Ayam Schezuan kan gak pedas, sementara kami serumah adalah orang Indonesia yang rasanya kurang lengkap makan kalo gak ada yang pedes-pedes…hehe…

Bikin Tahu Kecap Pedas ini gampang banget sebenarnya, tapi siapa tau ada yang perlu, saya bagikan aja di sini resepnya.

Tahu Kecap Pedas

Bahan:

  • 12 buah tahu, potong kotak-kotak, goreng hingga matang
  • 2 lembar daun salam,
  • 1 ruas jari lengkuas, memarkan
  • 1 batang serai, memarkan
  • 4 sdm kecap manis
  • 1 sdt garam
  • 1 sdt gula
  • 4 sdm minyak untuk menumis

Bumbu Halus:

  • 4 siung bawang putih
  • 8 butir bawang merah
  • 8 buah cabai merah
  • 2 buah tomat ukuran kecil – sedang

Cara Pembuatan:

  1. Tumis bumbu halus, daun salam, lengkuas, dan serai hingga wangi.
  2. Masukkan tahu goreng, aduk rata.
  3. Masukkan kecap, garam, gula pasir. Cicipi dan selesaikan rasanya.
  4. Masak hingga bumbu meresap dan matang.

——–

Rabu

Di hari Rabu, saya bikin sarapan Bihun Goreng Bakso. Lauk utamanya adalah Tumis Daging Sapi Paprika yang resepnya sudah pernah saya bagikan di sini.

Selain itu, saya juga masak tempe goreng yang disajikan bersama Sambal Kecap. Lagi-lagi sambal hadir untuk mengimbangi rasa lauk utama yang tidak pedas…hehe…

Untuk sayur, saya bikin Sop Kimlo versi KW karena gak pake bakso ikan dan cuma pake daging ayam doang. Sayurnya pun bukan pake kapri, melainkan labu siam…hehe…

Kamis

Di hari Kamis, untuk sarapan saya bikin Mie Goreng. Untuk menu makan siang dan malamnya saya bikinkan sayur Tumis Wortel, Labu Siam, dan Baby Corn. Untuk lauknya saya siapin Sambal Kacang Teri Medan serta Mujair Kuah Kecap.

Mujair Kuah Kecap ini buat saya adalah alternatif makan mujair goreng selain disambal atau disaus kuning. Orang-orang rumah pada suka dengan Mujair Kuah Kecap, karena bumbu kecap yang manis bercampur pedas karena penggunaan cabai yang meresap ke dalam ikan mujair membuat rasa ikan jadi lebih nikmat. Selain itu karena berkuah, maka daging ikan menjadi lebih lembut dan nikmat sampai ke tulang-tulangnya…hehe…

Mujair Goreng Kuah Kecap

Bahan:

  • 1 kg ikan mujair (bersihkan, rendam dengan air jeruk kunci/jeruk nipis dan garam)
  • 6 butir bawang merah
  • 2 siung bawang putih
  • 6 sdm kecap manis
  • 1 batang daun bawang, iris serong tipis
  • 7 buah cabai merah, iris serong
  • 1 sdt garam
  • 1/2 sdt merica
  • 500ml air
  • 2 sdm minyak untuk menumis

Cara Pembuatan:

  1. Bersihkan ikan dari rendaman air jeruk serta garam. Goreng sampai matang, angkat, sisihkan.
  2. Panaskan minyak, tumis bawang merah, bawang putih, dan cabai merah hingga wangi.
  3. Masukkan air, kecap manis, garam, merica.
  4. Masukkan ikan, aduk rata.
  5. Masak hingga air mendidih dan kuah meresap ke dalam ikan, sambil dicicip dan diselesaikan rasanya.
  6. Masukkan daun bawang, aduk rata.

============================

Hari Kamis, adalah hari terakhir saya masak untuk minggu yang lalu. Hari Jumat saya gak masak, karena kami berencana untuk berlibur ke luar kota di hari itu dan penerbangan kami yang seharusnya sore diubah oleh maskapai menjadi siang. Tadinya saya berencana masak paling tidak untuk sarapan dan makan siang, tapi berhubung kami tidak akan keburu untuk makan siang di rumah, jadi saya hanya bikin sarapan saja untuk hari itu.

Sebenarnya saat itu ada hal yang bikin kuatir terkait rencana liburan kami. Itu karena si adek di hari Rabu siang tiba-tiba demam. Seperti biasa dia kalo demam pasti di atas 39 derajat celcius. Diberi paracetamol, tapi sampai esok harinya masih bolak-balik demam. Hari Kamis, kami bawa si adek ke dokter langganan, yang kemudian dari hasil pemeriksaan menduga kalo si adek bakal kena batuk pilek. Waktu itu rasanya lega, karena kalo cuma batuk pilek maka berarti rencana liburan kami tak perlu dibatalkan. Tapi dokter tetap bilang, jika sampai Jumat siang si adek masih demam, yang mana itu artinya demamnya akan masuk hari ke-3, maka si adek harus dibawa lagi untuk diperiksa darahnya, siapa tau demamnya tidak hanya disebabkan oleh batuk pilek saja.

Pulang ke rumah, si adek masih tetap demam. Hingga malam dan subuh pun suhu tubuhnya masih tinggi, hanya turun sedikit ke angka 38 setelah diberi Paracetamol.

Kami sih tetep packing barang ya, tetap berdoa dan berharap si adek segera sembuh, tapi dalam hati juga sudah mulai siap jika rencana liburan ini harus dibatalkan.

Jam 5 pagi, sehabis saya masak untuk sarapan dan bersiap untuk jogging bareng pak suami, saya cek si adek yang lagi tidur nyenyak. Saya terkejut karena mendapati suhu tubuhnya makin turun bahkan hingga ke angka 37 derajat Celcius. Langsung bilang puji Tuhan dan harapan untuk tetap jadi liburan kian besar.

Sekitar jam 7 pagi, si adek terbangun, dan puji Tuhan banget, saat itu suhu tubuhnya sudah normal dan dia pun udah ceria kayak biasa seperti yang gak pernah demam semalaman. Haleluya! Puji Tuhan! Kami pun bisa berlibur dengan tenang dan sukacita, apalagi karena si adek selama liburan amat sangat ceria dan tidak ada tanda-tanda sebelumnya sakit. Aahh…. puji Tuhan Yesus karena udah memberkati rencana liburan kami.

Cerita soal liburan itu menyusul nanti yaaaa…. Ini udah jam makan siang, selamat makan siang yaaaa 🙂

 

Iklan

45 thoughts on “Tentang Si Manja Tukang Nempel dan Tentang Menu Masakan 4 – 8 September 2016

  1. Asyik asyik Lisa posting yang beginian terus (menu masakan mingguan)…aku syukaaa….berguna banget buat aku heheheh

    Lisa…bagi tips buat nyimpan kemangi biar ga cepat kering gimana? Masukin kulkas aku dua hari langsung kering. Gantung apalagi…sebenarnya kemangi itu max tahan berapa hari ya lis? kan aku soalnya seperti dirimu belanja mingguan. Kepikiran mau nanem aja deh… Tks yoo…

  2. Horreeyy!! Mbak Lisa posting resep masakan. Aku mending coba resep masakan soalnya masih bececeran ilmunya. Apalagi suruh baking, bisa jadi abstrak bentuk dan rasanya. Hoho. Sering2 aja posting resep, karena pasti aku saved dan coba jugaa. Yg mau langsung aku praktekkan: mujair goreng kuah kecap. Yeayy.. Makasih banyak Mbak Lisaa *kisses

  3. mbak,,hebat banget bs masak mcm2 gitu,hehehe
    oya si adek mirip sm naira,aku kalo di rumah brasa punya ekor,dia ngintil aja kmana2,kasian jg ya,mgkn krn hr kerja udh jarang ktemu,ktemunya plg kerja ga lama udh waktunya tdr,hehe
    oya mbak arfan jg kapan hr panas sampe 3hr,ga turun dikasi parcet,sampe hr ke 4 39 derajat aq kasi obat dr dubur,ttp aja panas,lgsg ke dokter deh,ternyata radang 😦

  4. Ya ampun Mbak, hari ini aku lagi diet dan ngeliat menunya seperti biasa bikin ngeces. Pas ga diet aja bikin ileran, apa lagi sekarang pas diet.
    Ahhhh, pindang ikan patin aku demen bangeeetttt. Aku orang Palembang Mbak, tapi taunya makan doang, yang masak mama.hahahahahaha

      1. Aku diet GM kemarin Mbak, 7 hari turun 4 kg. Hari ini udah bebas lagi, tapi moga aja ga sampe bablas.:D
        Kenapa ga makan nasi merah aja Mbak?

      2. Aku udah pernah lho coba diet GM tapi gagal di hari kedua, aku lemes pake banget, sampe sakit kepala trus dimarahin suami gara2 diet sampe segitunya…hahahaha….

        Aku bener2 mo ngurangin karbo, jadi sekalian gk makan nasi aja 😀

      3. Untungnya aku ga lemes kayak pas diet mayo, Mbak.:D
        Aku kayaknya kalau buat lepas dari nasi masih susah Mbak, jadi beralih dari nasi putih ke merah aja dulu. Kemarin diet GM ga nyentuh nasi 6 hari aja kangennya setengah mati.hahahhaha

  5. Adek kok menggemaskan sekali itu sampe klekaran dilantai, suka bgt baca resep2 masakanmu lis, jadi semangat masak dan bangun jam 3 pagi ( berharap rasa malasnya ilang) hee..

  6. Adeeek, lucu2 ngegemesin. Keponakanku, anak kedua cowok ,jg kayak Ralph, nempeel trs sm mbakku, mbakku k kmr mandi aja dtungguin d dpn pintu he…
    Dr blog mb Allisa lah dlu aku mengenal ikan patin dan praktek bikin patin goreng sm pindang patin. Enaak, lembut

  7. Mbak Allisa, saya silent reader mbak nih udah 5 tahunan ini, baru berani komen 🙂 hehe. Saya suka banget blog mbak Allisa, cerita kesehariannya enak banget buat dibaca, apalagi kalau ada resepnya. Kemarin saya coba ayam panggangnya persis pake resep dari link yang di share mbak Allisa dan pake cara buat yang mbak tulis +bumbu ricanya, hasilnya enaak bgt, beda sama ayam panggang yang pernah saya makan. Mbak Allisa jangan pernah berhenti ngeblog yah. Sukses selalu.
    Salam dari Jakarta,
    Reina

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s