KI Park Palembang

Salah satu tempat yang sering banget kami kunjungi adalah taman Kambang Iwak. Saking seringnya, sampe-sampe tempat ini jadi terasa ‘biasa’ dan meski sering saya bercerita tentang aktivitas kami di taman ini, tapi gak pernah secara khusus saya ceritakan tentang KI Park di blog saya ini, padahal jasanya cukup besar, salah satunya bikin kami termotivasi untuk sering olahraga dalam hal ini lari, karena sungguhlah, taman kota ini dengan kesegaran serta keteduhannya, menarik minat banget untuk berolahraga di situ. Kadang meski rasa malas melanda, tapi kalo udah ingat betapa asiknya menghirup udara dan menyaksikan kesegaran di taman itu, langsung deh itu semangat olahraga muncul lagi 😀 .

Hampir tiap minggu kami menyambangi taman ini. Kadang bareng anak-anak. Kadang juga hanya kami berdua saja.

Kalo sama anak-anak biasanya pas weekend dan tujuan utamanya cuma buat jalan-jalan sambil nikmatin pemadangan dan udara segar aja bukan untuk lari. Selain agak kesusahan kalo lari bareng anak-anak, pergi ke taman ini saat weekend juga memang udah kurang nyaman untuk lari, karena udah keramean sama orang.

Untuk bener-bener bisa olahraga lari di sini, kami berdua memilih datang saat weekday (biasanya Jumat) dan pagi-pagi banget yaitu jam 5, setelah saya selesai masak. Seru tuh rasanya, sebelum jam 5 buru-buru selesaikan masakan trus langsung bersiap buat olahraga di Kambang Iwak. Lari di situ kurang lebih setengah jam, lalu langsung pulang untuk bersiap nganterin abang ke sekolah kemudian ke kantor. Sebenarnya selain lari di Kambang Iwak, saya dan suami pun seminggu ada dua – tiga kali lari di sekitaran rumah. Kami berdua memang sebenarnya doyan lari pagi. Dari sejak pacaran, salah satu aktivitas pacaran yang kami lakukan ya adalah lari ini. Puji Tuhan sampe sekarang kebiasaan lari berdua itu masih rajin kami lakukan. Apalagi sejak saya kena migrain, salah satu terapinya memang adalah rajin berolahraga 🙂 .

Sebelum lari…
Setelah lari 3,5 putaran 😀

O ya, warga Palembang memang kayaknya termasuk demen berolahraga. Terbukti kalo kita jalan keluar sekitar jam 5 gitu, pasti udah cukup banyak orang di jalan yang lagi jogging. Apalagi kalo ke taman Kambang Iwak, lebih banyak lagi terlihat orang-orang lagi olahraga. Selain taman Kambang Iwak, sebenarnya ada juga dua taman lainnya di tengah kota yang ada jogging track serta fasilitas olahraga lainnya, tapi tetep yang paling rame adalah di taman ini. Mungkin karena jogging track-nya lebih panjang (satu lingkaran penuh 820 meter), ukuran taman lebih luas, lebih banyak pepohonan, dan udara terasa lebih segar di sini.

Jembatan Merah di tengah kambang iwak

Kambang Iwak sendiri berarti kolam ikan. Taman ini memang dibuat mengelilingi kolam buatan yang ukurannya cukup besar (yang kabarnya sudah dibuat sejak jaman Belanda dulu yaitu di awal tahun 1900-an). Lokasinya ada di Jalan Tasik, dekat dengan rumah dinas walikota Palembang. Selain rumah dinas walikota, di sekitaran taman ini juga terdapat bangunan-bangunan yang umurnya sudah cukup tua, antara lain ada Katedral Santa Maria dan Gereja Siloam yang merupakan gedung Gereja Protestan tertua di Palembang. O ya, rumah dinas walikota sendiri kabarnya juga merupakan sebuah bangunan mewah peninggalan kolonial Belanda.

Rumah Dinas Walikota Palembang yang berada tepat di depan taman Kambang Iwak

Selain ketersediaan jogging track yang cukup panjang yang mengelilingi kolam, penarik minat utama dari taman ini adalah pepohonan rindang, seperti trembesi, mahoni, bungur, dadap, yang jumlahnya mencapai puluhan di sekeliling taman. Pepohonan besar dan rindang tersebut membuat udara di taman ini selalu terasa sejuk dan menciptakan suasana adem meski matahari sedang bersinar terik sekalipun.

Di sepanjang jogging track ini ada penunjuk arah, mulai dari 200M, 400M, 600M, sampai 820M
Jalan menuju taman ini aja udah penuh sama pohon rindang
Liat deh itu pepohonan…rindang buanget kaaannn

Pohon besar berjejeran…

Di tengah taman ini terdapat plaza yang berisi pepohonan rindang, area bermain anak, area fasilitas fitness, serta tempat terbuka kosong yang bisa dipake untuk apa aja, termasuk salah satunya untuk anak-anak muda bermain skateboard.

Area bermain anak di sebelah sana tuh, keliatan kan?
Abang, jaman duluuuu di taman bermainnya. Sayang fasilitas bermain anaknya agak-agak kotor, jadi abang dan adek kurang suka main di situ
Anak-anak muda biasanya main sepeda ato skateboard di sini
Kenapa demen corat-coret sih? Kan sayang liatnya -__-“
Selagi saya foto-foto area plazanya, saya nangkap satu sosok yang saya kenal… ternyata pak suami yang masih terus lari setelah istrinya nyerah lari di putaran ke tiga…hihihihi
Area buat fasilitas olahraga dilihat dari seberang kolam
Latian angkat beban…….anake dewek 😀

Di taman ini, untuk pengunjung beristirahat disediakan cukup banyak tempat untuk duduk-duduk. Ada yang dari beton, ada juga dalam bentuk gazebo, atau kalo mau ya tinggal duduk aja di pinggir kolam…hehe…

Tuh, duduk di atas rumput di pinggir kolam juga cukup asik kan…walo kami gak pernah nyoba sih..hihihi…

Selain fasilitas di atas, di sini juga terdapat free wi-fi, lumayan kan buat yang susah beli pulsa buat internetan bisa ke sini buat internetan gratis sambil nikmatin udara segar…huehehehe… Kami sendiri belum pernah nyoba sih pake wi-fi di sini, secara kalo di sini fokusnya tuh buat olahraga, maen, dan kadang foto-foto, bukan buat internetan.

Selain itu di sekitaran taman ini juga terdapat banyak cafe, resto, dan penjual kaki lima. Jadi kalo selagi olahraga trus lapar ato haus ya gak usah susah-susah buat nyari minum ato makan di sini. O ya, di sini juga ada sebenarnya disediakan air keran siap minum, kalo gak salah ada dua unit, tapi kami sih gak pernah berani nyoba…hahahaha….

Trus ya taman ini dibuka gratis untuk umum. Tapi semoga meski gratis namun kondisinya bisa tetap terpelihara ya, jangan sampe jadi rusak gitu karena pemeliharaannya kurang. Sekarang-sekarang ini aja udah mulai keliatan kerusakan pada beberapa bagian jogging track, fasilitas fitness, serta bangunan peneduhnya. Semoga sih, mengingat di tahun 2018 bakal ada dua event besar diselenggarakan di sini yaitu Asian Games dan Moto GP (wow banget kalo yang satu ini mah!), maka pemeliharaan fasilitas kota termasuk taman ini bisa lebih diperhatikan.

Sebelumnya memang wajah taman Kambang Iwak tidak seperti yang sekarang ini. Katanya sih sejak ditinggalkan oleh Belanda,  tempat ini menjadi sangat jorok, mesum, dan horor. Jorok, karena memang kotor pake banget. Mesum, karena di sini adalah tempat berkumpulnya waria serta WTS yang menjajakan diri. Horor, karena tempatnya gelap dan kabar-kabarnya di jaman orde baru suka ditemukan kantong berisi jenasah korban Petrus (penembak misterius).

Taman ini baru berubah drastis seiring pembangunan Palembang yang juga mengalami perubahan drastis dalam rangka menyambut PON tahun 2004 disusul program Visit Musi tahun 2008 kemudian Sea Games tahun 2011. Seiring kota Palembang dibenahi, Kambang Iwak pun dibenahi dan diubah konsepnya menjadi taman keluarga untuk warga Palembang. Dulu, orang kalo denger Kambang Iwak, konotasinya langsung negatif. Sekarang, denger Kambang Iwak, langsung terbayang olahraga dan suasana adem 🙂 .

O ya, kalo malam, taman ini tetap terlihat cantik karena dipenuhi dengan lampu warna-warni, sehingga jauh dari kesan horor. Walo tetap terlihat agak gelap, tapi sepertinya gak ada lagi kegiatan bersifat mesum yang dilakukan di situ di malam hari…

Foto ini diambil di jam 5 pagi dan lampu-lampu itu sudah nyala sejak malam. Cantik kaann…
Pohon bambu lho ini, dibikin jadi lengkung gitu. Kalo siang buat berteduh nyaman sekali. Kalo malam jadi terlihat cantik 🙂

Bersyukur banget, sejak kami kenal dengan taman ini, yang kami tau dan kami lihat tinggal bagus-bagusnya aja, jadi semua kenangan yang kami punya tentang taman ini ya adalah kenangan yang bagus-bagus. Semoga taman ini bisa terus terpelihara, gak muluk-muluk ngarepin yang lebih bagus lagi, bisa tetap seperti ini saja dan membuat kami masih bisa terus berolahraga dan menikmati udara sejuk serta bersih di sini pun sudah sangat bersyukur.

Habis olahraga, keringetan tapi tetep ganteng…
Yang ini juga tetep cantik walo lagi keringetan 😛

Berharap, dengan terus terpeliharanya taman ini, kelak, ketika anak-anak dewasa dan tidak lagi tinggal di Palembang, mereka bisa datang kembali ke taman ini dan mendapati jejak nostalgia masa kecil mereka bersama orangtua masih tertinggal dengan sangat baik di sini  🙂  .

Iklan

18 thoughts on “KI Park Palembang

  1. bikin happy kalau olah raga lari itu…, kalau ak pas pulang kerja mbak, masih di komplek kampus juga… kalau pagi cuma jalan santai aja sebelum ngantor…

  2. Luar biasa rajinnya Jeng Lis, masak pagi lanjut olah raga. Terharu banget di paragraf terakhir, KI Park bagian kenangan manis keluarga Plovea duo R. Salam hangat

  3. Saya suka taman kayak begini. Ada ruang terbuka hijau untuk aktifitas refresing warga. Apalagi kota Palembang kan udaranya panas, makin banyak taman berpohon rindang makin baik.
    Nanti kalo ke Palembang lagi akan saya sempatkan jogging disini.

  4. Aku seneng banget deh baca cerita tentang taman. Apalagi yang tertata rapi dan bisa dimanfaatkan untuk olahraga. Jadi ingat yang di Medan Merdeka, itu lapangannya ada alat2 olahraganya. Dulu bolak balik Palembang kok ga tau ya ada tempat ini *lah iya, wong bolak baliknya ke tempat pempek mulu haha.

  5. Di dekat rumah juga ada taman yang biasa buat orang lari, saking ramenya, kalau mau lari jadi ngga bisa hahaha ketutupan orang. Tapi ngga tahu ada wi-finya apa engga, hahaha kalo ke sana cek ahhh…
    Itu sayang banget ya kalau vandal gitu 😥
    Cepet rusak…. sayaaang…

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s