Ketika Migrain yang Harusnya ‘HANYA’, Jadi Masalah

Pengen cerita soal sakit nih…hehehe….

Sebenarnya malas ya cerita soal sakit. Pengennya kalo cerita tuh ya yang hepi-hepi aja. Cuma pikir-pikir mending ditulis aja, sebagai catatan dan pengingat juga buat saya ke depannya, selain sapa tau dengan ini bisa berbagi dengan orang-orang di luar sana yang punya masalah sama dengan saya sekarang ini *nyari temen 😀 * .

Jadi ceritanya, hampir sebulan terakhir ini saya berteman dengan yang namanya sakit kepala.

Denger sakit kepala, orang pasti pikirannya langsung, “Oh, sakit kepala…biasalah itu,” karena memang yang namanya sakit kepala itu hampir bisa dipastikan pernah dialami semua orang dan penanganannya pun biasanya gak perlu yang macam-macam. Tinggal dibawa tidur atau minum pain reliever kayak paracetamol, maka rasa sakit di kepala itu akan berangsur hilang dan seperti kata iklan, kalo udah sembuh lupa deh kalo sebelumnya kepala sakit….hehehehe…..

Begitu juga dengan saya sebelum ini. Sakit kepala tuh udah biasa dan sering saya alami sejak kecil dulu.

Seingat saya mulai sering sakit kepala sejak SD. Kadang bisa beberapa kali dalam seminggu saya menderita sakit kepala, sebelnya kejadiannya sering banget ketika lagi di sekolah. Pemicu paling besarnya adalah ketika kena panas matahari dan tau kan ya anak sekolahan (apalagi jaman saya dulu) sering banget berada di bawah matahari. Nah, kalo udah berlama-lama di bawah matahari, udah deh, bisa dipastikan setelahnya kepala saya akan nyut-nyutan. Kadar dan durasi sakitnya sendiri bisa bervariasi. Kadang hanya sebentar dan bisa tertahankan hingga saya masih bisa konsentrasi sama pelajaran di sekolah. Tapi kadang juga sakitnya begitu lama dan amat sangat sakit.

Gak asiknya ya, ketika sakit kepala itu menyerang, secara fisik saya dari luar akan tampak baik-baik aja. Wajah tidak memucat atau memerah, tidak juga demam atau mual, hingga rasanya gak enak banget jika saya ngeluh sama guru dan minta ijin untuk pulang. Apalagi dalam seminggu itu bisa terjadi beberapa kali, kalau mesti minta ijin, maka berapa kali saya harus minta ijin dalam seminggu? Saya juga ngerasa beberapa orang gak akan percaya jika saya bilang saya sedang kesakitan karena dari luar saya tampak baik-baik saja, sementara beberapa orang yang percaya biasanya akan nganggap saya lemah sekali. Baik tidak dipercaya atau dianggap lemah itu memalukan untuk jiwa saya yang masih kanak-kanak saat itu. Karena itulah saya seringnya berusaha menahan rasa sakit yang saya rasakan. Kadang sakitnya sangat hebat, saya gak tahan, akhirnya pingsan…. Haiyaaaah… Malesin banget kalo udah gitu.

Saya dibawa berobat tentu, sampai pernah rekam otak segala, tapi waktu itu masih kurang jelas juga penyebab sakit saya apa. Dokter hanya bilang supaya kondisi tekanan darah saya dijaga biar gak gampang sakit.

Kondisi dari sejak SD itu berlangsung sampai SMA. Setelah kuliah, saya agak jarang terkena panas matahari, waktu itu saya mikirnya mungkin karena aktivitas sehari-hari lebih banyak dalam ruangan. Sejak kuliah kira-kira semester 2 saya gak pernah pingsan lagi. Sakit kepala pun hanya sesekali datang, walo dulu itu saya banyak begadang dan kurang tidur. Biasanya sakit kepala datang karena maag sedang kambuh atau karena belum minum kopi….hehehehe…. Itupun kadar sakitnya gak pernah lagi sehebat waktu sekolah dulu, biasa ajalah menurut saya, cuma ada nyut-nyutan dikit terutama di bagian kepala samping kanan dan pelipis sebelah kanan.

O ya, sejak terakhir masa sekolah itu, saya pernah sekali sakit kepala hebat lagi, gak asiknya (ya namanya sakit mana lah pernah asik ya kan? 😀 ), waktu itu kejadiannya pas pesta adat pernikahan kami. Di atas pelaminan saya ngalamin serangannya. Awalnya biasa aja, tapi lama kelamaan makin menghebat. Waktu itu sih saya tahan-tahanin, tetep berusaha tersenyum, tapi sakitnya mamaaaa…. aslinya bikin saya pengen nangis. Udah minum pain reliever pun masih aja sakitnya sakit sekali sampai pesta selesai dan kami pulang ke rumah. Saking sakitnya, waktu itu saya tak bisa berlama-lama ngumpul bareng keluarga besar suami (yang orang Batak pasti ngerti apa dan bagaimana ngumpul dengan keluarga besar yang saya maksud di sini…hihihihi…sebenarnya gak sopan ya parumaen baru malah permisi dari acara ngumpul itu tapi yah, kondisi saya memang udah parah sekali waktu itu), sebentar saja suami udah bawa saya masuk kamar. Setelah bisa istirahat barulah kondisi saya jadi lebih baik. Waktu itu saya tidak sedang berada di bawah panas matahari. Maag juga bukannya yang lagi sakit. Tapi tetap aja, kepala saya sakit.

Keliatan gak tuh senyumnya sambil nahan sakit? 😀

Setelah hamil anak pertama, kebiasaan hidup saya jadi lebih sehat. Makan selalu teratur dan makannya pun adalah makanan yang lebih sehat dibanding sebelumnya. Sejak itu saya bisa dibilang jarang sekali kena sakit maag dan ditambah dengan aktivitas yang jarang sekali di luar rumah (karena memang berusaha banget saya hindari beraktivitas di bawah matahari), sakit kepala saya juga semakin dan semakin jarang. O ya, semasa hamil 1 dan 2 saya gak pernah minum kopi, selagi menyusui anak 1 dan 2 juga saya jarang minum kopi, tapi di saat-saat hamil serta menyusui itu saya gak pernah sakit kepala hanya karena gak minum kopi. Eh, giliran gak hamil dan gak menyusui, kalo dalam sehari gak minum kopi, maka kepala saya akan berasa gak enak…huehehehe…. Ini mah bukan gara-gara sakitnya ya, tapi orangnya aja yang udah bersugesti kalo gak minum kopi maka kepala gak enak 😀 . Karena itulah, setelah menikah persoalan sakit kepala hampir gak pernah lagi jadi masalah untuk saya.

Sampai akhirnya, beberapa waktu yang lalu, tepatnya dimulai di pertengahan minggu terakhir bulan Juli, saya mulai ngerasain sakit kepala lagi.

Awalnya di hari Kamis tanggal 28 Juli, seharian kepala saya seperti dipukul-pukul dari luar dan di dalamnya terasa seperti ditarik ke arah tengah. Meski udah lama gak ngalamin, tapi saya masih kenal dengan rasa sakit seperti itu dan buat saya saat itu kadarnya masih kategori biasa sehingga gak ngerasa perlu minum obat. Pikirnya ah, paling dibawa tidur juga ini sakit kepala bakal pergi.

Esok harinya, Jumat, ternyata sakit itu gak juga berhenti, bahkan kadar sakitnya mulai bertambah meskipun lagi-lagi hanya saya abaikan saja. Saya masih sok-sokan bertahan tanpa obat bahkan masih bisa maksain diri nyetir buat antar jemput abang sekolah dan jemput suami dari bandara. Saking sok-nya, saya juga gak ngasih tau pak suami kalo kepala saya sakit. Lagi-lagi karena mikirnya ini udah biasa. Paling juga besok sembuh.

Tapi lagi-lagi saya salah.

Hari Sabtu tanggal 30 Juli, pagi-pagi saya dan suami pergi ke pasar buat belanja mingguan. Tuh kan, sok banget saya kaaaannn….. udah tau kepala lagi sakit, tapi tetep aja pengen aktivitas kayak biasanya dan tetep bertahan gak ngasih tau pak suami. Pagi itu waktu bangun yang saya rasain rasa sakitnya muter-muter dan berpindah-pindah konsentrasinya dalam kepala dengan durasi konsentrasi di satu titik paling gak lebih dari lima detik. Jadi nyut di sini, trus pindah nyut di sana, trus lanjut nyut lagi di situ. Pindah-pindah secara cepatlah pokoknya. Nah, kalo buat saya, jika rasa sakitnya masih pindah-pindah gitu, berarti masih bisa saya tahan.

Sampai akhirnya ketika berada dalam pasar, selagi saya belanja sayur, saya ngerasa kalo sakitnya bertambah intens dan semakin hebat lagi rasa sakitnya ketika konsentrasinya berhenti di satu titik saja yaitu di area sekitar mata kanan. Sakitnya gak lagi sekedar nyut-nyut, tapi mata bener-bener yang kayak ditarik-tarik ke arah dalam dengan kencang gitu. Itu ya, biasanya kan kalo sakit kita suka mijit-mijit bagian yang sakit ya, tapi saat itu jangankan mo mijit, dipegang area yang sakit aja gak bisa lho karena bakal terasa lebih sakit lagi.

Kalo lagi di pasar kan kami memang selalu bagi tugas, jadi selagi saya belanja sayur, suami belanja ikan. Karena sakitnya udah hebat banget, maka saya gak tahan lagi, cepat-cepat menuju tempat pak suami dan minta pulang. Di jalan pulang, suami cepat-cepat membelikan saya paracetamol, setidaknya buat menurunkan rasa sakitnya sedikit.

Sampai di rumah, saya seharian tepar gak bisa ngapa-ngapain. Sakitnya itu sakit banget. Jangankan mo aktivitas ngurus anak. Buat ngurus diri sendiri aja gak bisa. Waktu itu suami sebenarnya udah pengen bawa saya ke dokter, tapi lagi-lagi saya masih mikirnya ini gak apa-apa, istirahat di rumah aja. Menjelang malam saya ngerasa lebih baik, trus karena saya suka bandel, saya malah ajak suami buat jalan-jalan dan makan di luar…hehehehe…

Esok harinya Minggu, pagi kami siap-siap buat ke gereja. Waktu itu kondisi saya terasa udah lebih baik ketimbang kemarinnya. Masih sakit sih tapi karena konsentrasi sakitnya masih pindah-pindah, jadi saya masih optimis bisa ke gereja.

Waktu lagi mandi, saya tiba-tiba ngerasa mual lalu muntah. Selesai mandi, sakit kepala mulai meningkat tapi masih muter-muter. Kadang nyutnya di bagian depan. Kadang di puncak kepala. Kadang di belakang. Kadang di dekat mata.

Sampai kemudian waktu saya lagi keringin rambut, sakitnya singgah lagi-lagi di area mata sebelah kanan dan menetap di situ. Sama seperti kemarin, mata saya terasa seperti ditarik-tarik ke dalam tapi dengan intensitas yang lebih kencang daripada kemarin. Mata kanan saya sampai gak sanggup saya buka karena bawaannya mau nutup terus. Kelopaknya jadi bengkak sementara lingkaran mata jadi menggelap dan cekung. Suami kaget liatnya dan langsung ambil tindakan bawa saya ke IGD Charitas.

Setelah rasa sakitnya ditanganin, dokter nyaranin untuk saya konsultasi dengan dokter mata. Kami sih sebenarnya pengen langsung ke dokter ahli saraf tapi katanya kalo sakit yang seperti saya ini (konsentrasinya di area lingkaran mata), dari dokter saraf pun akan nyaranin untuk ke dokter mata dulu untuk mastiin kalo sakitnya bukan karena ada gangguan dengan mata.

Hari Senin, kami ke dokter spesialis mata. Mata saya diperiksa. Tekanannya bagus, penglihatan juga bagus.

Sebenarnya walo memang kemarin-kemarin itu konsentrasi sakitnya ada di area mata, tapi saya cukup percaya diri lah ya dengan mata saya ini, jus wortel yang dulu hampir selalu dikasih mama ketika saya harus begadang di depan komputer saat kuliah punya dampak yang sangat baik buat ketajaman penglihatan mata saya.

Dan bener banget, waktu dites penglihatan ya sama sekali gak ada masalah buat saya. Semua yang harus dibaca bisa saya baca dengan baik, termasuk yang paling kecil sekalipun.

Tapi dokter tetap bilang kalo dari hasil pemeriksaan, mata saya ada silindris 0.25 dan dokter juga bilang kalo kemungkinan besar mata saya sekarang sensitif terhadap radiasi dari komputer dan sinar matahari. Dokter kemudian ngasih resep kacamata untuk mata silindris juga saranin untuk pake lensa buat ngeblok radiasi digital dan cahaya matahari. Selain itu dokter juga ngasih saya resep vitamin mata dan obat pereda rasa sakit.

Yang mana obat pereda rasa sakit itu ternyata sama sekali tidak ampuh.

Esoknya, Selasa, di kantor saya tumbang lagi. Jangankan kerja, buka mata aja saya waktu itu gak bisa karena semua cahaya di sekitar saya menyilaukan sekali. Cahaya monitor komputer, cahaya lampu, bahkan cahaya lampu indikator server yang kedap kedip dalam ruang server. Semua menyilaukan. Dan gak cuma itu, semua suara di sekeliling saya pun membuat rasa sakit bertambah. Sakit sekali.

Salah satu staf kemudian menghubungi pak suami yang akhirnya harus lagi-lagi bawa saya ke rumah sakit, kali ini ke IGD Hermina dan ditangani oleh dokter jaga di situ. Menurut dokter umum di situ, memang saya harus ditangani dulu oleh dokter mata dan harus dilihat dulu perkembangannya bagaimana setelah minum obat-obatan dari dokter mata. Kalo gak juga ada perkembangan, baru deh ke dokter saraf, jadi udah lebih pasti kalo memang masalahnya ada di saraf bukan di mata. Selain itu dokter tersebut juga ngeharusin saya bedrest selama seminggu dan ngasih resep vitamin saraf serta pereda sakit yang kudu diminum dua kali sehari.

Selama seminggu bedrest, saya rutin minum obat dari dokter. Sakitnya masih sesekali muncul tapi mungkin karena sehari dua kali minum pereda sakit kan ya, jadi sakitnya gak menghebat dan biasanya gak ada sejam udah pergi lagi sakitnya. Apalagi waktu itu saya kerjaannya memang cuma tiduuurr terus aja. Waktu itu sih masih enak ya, si mbak masih ada di rumah jadi saya gak perlu mikirin kerjaan domestik. Tidur terus juga gak apa.

Bedrest ditemenin si adek. Pandangannya penuh cinta banget yaaa ke mamanya…hehehe

Jangan lama-lama sakitnya mama…

O ya, saya juga tetep ikut saran dokter mata untuk bikin kacamata sesuai resepnya. Walo kami udah punya feeling kuat sebenarnya kalo masalah utamanya bukan di mata, tapi pikir kami ya bagus juga lah kalo ada yang lindungin mata saya ketika lagi kerja di depan komputer.

Selain itu, karena memang kalo liat cahaya matahari yang terang kepala saya bisa sakit, maka saya pun kalo lagi di luar selalu pake sunglasses yang bener-bener bisa bantu ngeblok silaunya cahaya matahari. Sebelumnya sebenarnya saya termasuk males ya pake sunglasses karena kan seperti yang saya bilang saya suka banget liat langit biru dan sebelum ini saya cuma nyerah pake sunglasses kalo teriknya cahaya matahari terlalu nusuk dan bikin saya susah liat pas nyetir. Tapi sejak sakit-sakit kepala kemarin, mau gak mau, saya harus rajin pake sunglasses karena sinar matahari yang biasa aja pun bisa memicu sakit kepala saya.

Sebelum konsultasi dengan dokter spesialisis saraf, sebenarnya suami udah banyak konsultasi dengan kakak saya yang juga dokter dan punya masalah juga dengan sakit kepala. Udah sejak lama kakak saya menderita migrain dan sekarang ini lagi terapi juga buat penyembuhannya. Dari apa yang dijelasin pak suami tentang ciri-ciri sakit saya, kakak saya bisa ngambil kesimpulan kalo saya menderita migrain juga sama kayak dia.

Dan bener kata si kakak, dokter saraf juga bilang yang sama. Saya menderita common migrain.

Denger kata migrain, terdengar seperti biasa ya, banyak yang ngalamin itu dan sering juga dianggap remeh. Saya juga dari dulu udah duga kalo ada migrain karena kalo sakit kepala biasanya cuma di satu bagian aja, tapi yah karena sakitnya hanya sesekali datang dan bisa sembuh dengan obat maka anggap remeh juga.

Tapi kalo sakitnya udah kayak saya kemarin, baru deh bener-bener rasanya menderita. Bayangkan selama hampir sebulan tiap hari sakit kepala hebat. Mau ngapa-ngapain jadi susah, padahal sebagai ibu dan juga pekerja, banyak yang harus saya lakukan setiap hari (apalagi si mbak dua minggu lalu tiba-tiba berhenti…huhuhuhu). Kebayang kan tersiksanya kayak apa kalo di tengah kerjaan yang banyak tapi tidak bisa melakukan apa-apa. Buat ibu-ibu seperti saya, itu benar-benar amat sangat menyiksa. Bener deh, mending capek badan daripada capek hati ngeliat kerjaan banyak dan kita gak bisa ngapa-ngapain. Justru sedihnya akan lebih hebat daripada sedih karena sakit itu sendiri.

Yang saya alami kemarin itu adalah migrain yang sudah akut, karena itu terjadinya tidak lagi hanya sesekali, melainkan berturut-turut dalam 1 bulan. Karena sudah akut, maka pengobatannya pun gak sesederhana migrain biasa. Kalo biasa kan paling cukup dengan pain reliever atau bahkan cukup dengan istirahat dalam ruangan yang tenang dan gelap, maka sakit pun akan hilang. Tapi kalo udah kayak saya gini ya terpaksa kudu bolak-balik ke dokter biar dapat penanganan yang tepat 🙂 .

Dokter ahli saraf kemudian meresepkan beberapa obat terutama tentu di dalamnya ada pain reliever yang puji Tuhan membantu saya, setidaknya bisa beraktivitas normal tanpa kesakitan. Kepala suka nyut-nyut sebenarnya masih tetep sih setiap hari, cuma tidak begitu mengganggu lagi. Orang kalo liatnya ya saya sehat-sehat aja, tiap hari bisa ke kantor dan bisa beraktivitas biasa, tapi orang gak tau kalo sebenarnya ketika saya terlihat baik pun sesunguhnya kepala saya lagi nyut-nyutan 😀 .

Apalagi ketika obatnya habis.

Beuuhh…itu sakit lagi-lagi datang.

Maksudnya sakit yang beneran sakit ya, bukan sakit yang cuma nyut-nyut gitu. Kejadiannya hari Kamis lalu tuh, memang sih sakitnya bukan yang sesakit serangan sebelum-sebelumnya, tapi tetep saja bikin badan saya lemes (migrain tuh kayak gitu, makin parah sakitnya, makin lemes badan terasa sesudah sakit menyerang). Pas pulang rumah, lagi-lagi yang bisa saya lakukan hanya tidur. Suami dan anak-anak sampe sedih liatnya dan waktu saya bangun, pagi-pagi saya nemu ini tertempel di pintu kamar….

Suami cerita, malam itu mereka bertiga duduk mengelilingi saya yang udah tidur pulas lalu mereka nyanyi lagu rohani dan berdoa sama-sama, isi doanya terutama supaya saya lekas sembuh dan gak sakit-sakit lagi. Trus abis berdoa si abang ajak si adek nulis surat buat mama di atas post-it. Si adek belum bisa nulis jadi dia cuma gambar wajah orang yang sedang senyum aja, mungkin karena pengen liat mamanya senyum kayak gitu lagi…hehehe…. Surat-surat di atas post-it itu lalu mereka tempel di pintu kamar saya, kata si abang biar kalo saya bangun pagi bisa langsung baca dan tambah semangat buat sembuh. Aih….terharu banget sama mereka, dan benar, apa yang mereka buat bikin saya tambah semangat untuk sembuh dan gak mau kalah sama sakit ini. Lagian hanya migrain kaaann…harusnya gak serius kaaannn….

Hari Jumat yang lalu kami kembali kontrol ke dokter spesialis saraf. Oya, sebelumnya saya udah jalanin medical check up juga dan hasilnya baik. Di pertemuan hari Jumat itu, menurut dokter yang sekarang ini harus dilakukan adalah tapering off obat-obatannya, alias nurunin dosis obat secara perlahan untuk liat efeknya nanti. Jika setelah obat-obatan yang terakhir ini habis dan saya masih mengalami sakit kepala berturut-turut seperti yang saya rasakan selama sebulan terakhir, maka berarti perlu dilakukan MRI. Kalo suami sebenarnya pengen saya langsung MRI aja biar segera ketahuan kalo ada apa-apa dan bisa tenang kalo gak ada apa-apa, sementara saya pengennya ikut saran dokter, kalo bisa gak MRI kenapa gak? Bukan apa-apa ye, sejujurnya….saya takut dengan proses MRI itu sendiri…hihihihihi….. Pokoknya saya mau yakin ajalah, kalo ini tuh hanya migrain.

Nah, sejauh ini sih sejak hari Sabtu kemarin hingga hari ini saya gak ada ngalamin sakit kepala lagi, terasa nyut-nyut pun seingat saya hanya sekali yaitu di hari Senin dan hanya sebentar saja, kayaknya karena kelamaan ngeliat monitor komputer dan lupa kalo paling gak per setengah jam harusnya saya mengistirahatkan penglihatan dari monitor komputer. Puji Tuhan ya pemirsa dan saya udah gak sabar nunggu obatnya habis biar segera ketahuan apakah saya udah terbebas dari serangan migrain kali ini atau belum.

Migrain, atau yang banyak kita kenal sebagai sakit kepala sebelah karena rata-rata orang mengalaminya hanya di satu bagian kepala saja, meski sebenarnya sakit ini bisa aja dialami di kedua bagian kepala dan konsentrasi sakitnya pun bisa berpindah-pindah. Jenis penyakit ini lebih banyak dialami oleh wanita dan meski penyebabnya belum jelas, tapi sifatnya bisa menurun, biasanya dari ibu ke anak perempuan. Mungkin ini juga yang terjadi di keluarga kami. Mama saya gampang sakit kepala dan beberapa kali ngalamin vertigo, kakak saya menderita migrain akut yang udah menahun, dan saya juga mungkin sebenarnya dari kecil udah menderita migrain.

Migrain tuh memang untuk dapetin diagnosanya hanya berdasarkan dari pola sakit yang dirasakan oleh si penderita. Nah, dari penjelasan dokter dan kakak saya serta dari berbagai referensi yang saya baca, serangan migrain kepada orang yang udah punya bawaan sakit ini bisa dipicu oleh berbagai macam hal tergantung kondisi orang tersebut.

Panas matahari, cahaya yang terlalu terang, bau-bauan menyengat, menstruasi, suasana sekeliling yang terlalu ramai dan bising, kurang tidur, telat makan, MSG, keju, coklat, asap rokok, udara pengap, dan sebagainya bisa menjadi hal-hal yang memicu serangan migrain kepada penderitanya.

Nah, kalo di saya, pemicu sebenarnya yang paling sering dari dulu adalah panas matahari itu. Dan ya kalo saya ingat-ingat, biasanya waktu jaman sekolah dulu, sakitnya akan bertambah seiring saya ngerasa pengapnya udara dalam kelas. Apalagi kalo sebelumnya habis pelajaran olahraga tuh ya, mungkin karena pada keringetan dan kecapean kan anak-anak jadi ruang kelas bertambah pengap. Nah kalo udah gitu, biasanya sakit kepalanya akan semakin menghebat. Saya juga ingat, pernah sakit kepala bertambah hebat ketika saya lagi nulis di papan tulis dan hidung saya nyium bau spidol. Trus pernah juga belum lama ini temen saya cerita, dia ingat waktu SMP dulu saya pernah terdiam ketika ada gunting yang jatuh di depan saya. Saya pun teringat, ketika itu saya terdiam karena ketika gunting itu jatuh, saya ngeliat cahaya berkelebat di depan mata saya dan bikin saya pusing. Sekarang saya baru tau, cahaya berkelebat yang saya lihat saat itu adalah salah satu pertanda migrain dengan aura.

Dulu, saya memang gak sadar korelasi antara hal-hal yang tampak sederhana di sekeliling saya dengan bawaan sakit kepala yang saya rasakan. Tapi sekarang setelah tau, semua makin jelas buat saya.

O ya, saya juga sadar kenapa dulu waktu sekolah ketika sakit kepala menghebat tak tertahankan bisa bikin saya pingsan, sepertinya itu karena jaman sekolah dulu saya suka malas makan jadi ya kalo udah kesakitan bisa lemes dan tenaga gak cukup buat lawan rasa sakitnya. Kalo sekarang kan udah kebalikan ya, justru nafsu makan kudu direm..hihihihi…. jadi tenaga pun lebih banyak untuk nahan sakit.

Saya pun tau akhirnya apa yang bikin kepala saya sakit ketika pesta adat pernikahan kami. Waktu itu ada terlalu banyak orang dalam ruangan pesta dan suasananya terlalu hiruk pikuk *yang orang Batak pasti ngerti laaahhh gimana suasana pesta adat Batak…hehehe* . Udah gitu sebagai pengantin saya pake sortali pula kan (pita yang ditempeli lempengan-lempengan emas yang diikat di kepala), jadilah itu menambah beban di kepala saya.

Dari berbagai macam ingatan tentang kejadian-kejadian serangan sakit kepala yang saya alami, hingga yang terakhir baru-baru ini, saya pun bisa bikin daftar hal-hal yang bisa memicu migrain saya. O ya, buat para penderita migrain, mengetahui apa saja yang bisa mencetus rasa sakit menyerang itu penting banget, karena migrain tidak bisa disembuhkan sepenuhnya, tapi bisa dicegah pencetusnya.

Nah, kalo di saya, pemicu rasa sakit itu adalah hal-hal berikut ini.

  1. Panas matahari.
  2. Udara pengap serta suasana yang terlalu ramai dan bising. Ini sebabnya ketika pergi ke pasar yang saya cerita di atas itu, begitu di dalam pasar rasa sakitnya langsung meningkat hingga tak tertahan lagi.
  3. Telat makan atau asam lambung meningkat.
  4. Bau keringat orang lain (tapi selain suami dan anak-anak 😛 . Kenapa bisa gitu? Karena suami dan anak-anak bukanlah orang lain untuk saya  🙂  ).
  5. Gak minum kopi (walo sebenarnya cuma sugesti, tapi penting ini dimasukin dalam daftar saya…hihihi)
  6. Bau asap rokok.
  7. Radiasi digital yang terlalu tinggi. Sebelumnya hal ini gak ngaruh sebenarnya, tapi ternyata radiasi inilah pemicu yang paling bisa disalahkan atas akutnya migrain saya sebulan terakhir ini. Waktu sebelum kambuh pertama kali yaitu tanggal 28 Juli itu, selama dua hari sebelumnya saya memang lagi melototin data sebanyak 1500 record yang mana karena saat itu PC kantor lagi rusak jadi saya pake laptop yang monitornya lebih kecil sehingga mata saya pun harus tambah melotot buat liat data itu…hihihihi….
  8. Cahaya matahari yang terlalu terang. Ini juga sebelumnya gak berpengaruh, tapi sejak kejadian terakhir, cahaya matahari yang terlalu terang juga jadi bisa memicu timbulnya migrain saya.
  9. Pergerakan tubuh yang tiba-tiba. Ini kejadiannya saya alami waktu lagi olahraga lari sama pak suami dua minggu yang lalu (penderita migrain memang dianjurkan berolahraga juga). Waktu itu saat lagi lari, tali sepatu saya lepas, saya pun berhenti lari trus nunduk buat benerin tali, trus abis itu berdiri lagi. Gak lama setelah itu, kepala saya mulai terasa berat. Dan seperti yang udah diduga, serangan migrain pun menyusul datang tak lama berselang.
  10. Memandangi dengan serius sesuatu yang bergerak cepat. Ini saya perhatikan kalo misalnya saya nge-scroll tampilan di layar monitor dengan cepat, maka kepala saya akan terasa berat atau mulai nyut-nyut. Jadi kalo saya mo baca sesuatu di layar monitor komputer ya harus pelan-pelan nge-scroll-nya 😀 . Untuk yang satu ini juga sebelumnya gak pernah jadi pemicu, tapi dalam periode migrain selama sebulan ini, beberapa kali saya ngerasa terganggu saat nge-scroll layar monitor dengan cepat.

Untuk makanan, semisal MSG sebenarnya belum saya tes dengan benar, karena saya kan kebanyakan makan di rumah di mana kalo makanan di rumah kami tuh hampir 100% bebas MSG buatan. Tapi dalam kurun waktu sebulan selama sakit ini, kami ada juga beberapa kali makan di luar, yang mana kemungkinan besar kalo makanan luar tuh pake tambahan penyedap berupa MSG, dan dari beberapa kali itu rasanya gak ada yang gara-gara makan di luar trus sakit saya kambuh.

Makanan lain seperti keju dan coklat juga gak ngaruh di saya. Udah saya coba tuh makan keju juga coklat, dan saya baik-baik saja, dalam pengertian ketika lagi sakit, maka makan keju atau coklat tidak akan membuat sakitnya bertambah parah, gak ngefek lah pokoknya. Syukurlah ya, secara saya pecinta coklat banget 😀 .

Begitu juga dengan pola tidur. Gak berhubungan sama sekali dengan serangan migrain di saya. Waktu kuliah hampir tiap hari begadang, tapi asal gak kena panas, maka kepala saya gak akan sakit. Kalo migrain udah menyerang, mo saya banyak tidur ato gak, ya tetep aja bakal sakit. Contohnya waktu minggu pertama sakit itu. Saya kan disuruh bedrest tuh selama seminggu, tapi tetep aja sakitnya suka kambuh. Memang tidak dapat dipungkiri, ketika migrain menyerang, maka tidur adalah salah satu obat yang bisa membantu meredakan sakitnya. Tapi pola tidur itu sendiri (entahkah saya banyak tidur atau kurang tidur), sama sekali bukan menjadi pemicu serangan migrain di saya. Malahan sekarang karena di rumah yang bantu-bantu hanya tinggal si sus, saya memilih bangun tiap hari jam 3 pagi biar bisa masak dulu sebelum ke kantor (tapi tidur paling lama jam 9 malam kok, jadi bisa tetap tidur dengan cukup juga), makin ke sini malah kondisi saya semakin baik. Mungkin karena pada dasarnya saya hepi juga sebenarnya bisa masak sendiri dan udah lama saya sadar kalo masak itu adalah hobi yang bikin saya rileks, makanya justru sibuk di dapur dari jam 3 pagi membantu memulihkan kondisi saya. Yah, seperti kata Alkitab, hati yang gembira adalah obat, ya kan? 😉

Foto waktu bangun subuh. Mari kita masak! 😀

Gitulah pemirsa cerita tentang sakit migrain yang saya alami. Bener-bener berharap, minggu ini adalah yang terakhir saya harus minum obat dan minggu depan saya udah beraktivitas dengan lebih lega. Kalo saya sendiri terus terang yakin sudah bebas dari serangan migrain periode ini, karena kerasa kok, tiga minggu sebelumnya walo minum obat tapi kepala masih suka terasa berat, namun minggu ini kepala rasanya udah bener-bener ringan. Yah, semoga lah yaa… Amen!

Iklan

42 thoughts on “Ketika Migrain yang Harusnya ‘HANYA’, Jadi Masalah

  1. wah saya juga penderita migrain jeng..pemicunya lama2 tahu sendiri, antara lain yang samaan sama dikaw:
    no 1,2,3,6,8 samaaan,,,,bahkan melihat pergerakan ombak dipantai aja bisa bikin migren, pun kalau di pesta kawinan soundnya jelek yang sember kenceng gitu..buat migren dan kalau ngerjain ujian yang susah banget bisa buat migren, yang teratur datang migrennya saat, jelang dan saat period itu bahkan setelahnya, rasanya sakitnya kadang sebelah kiri kadang kanan dan sampai kemata, pingsan selama ini sih engga pernah, paling parah muntah2 aja itupun udah lama sekali waktu masih gadis…

    munculnya kayaknya pertama kali setelah mulai period pertama, dan sempat diperiksa 3 tahun setelahnya yang ketemu malah penyakit sinus dan polip dan sekarang masih suka datang terus, dapat alhamdulillah masih bisa diatasi rasanya, memang gak enak ngeluh ngeluh karena kitanya kliatan gak kayak orang sakit, biasanya kalau datang menghebat, istirahat saja, sensitif ma cahaya dan suara bgt, kalau masih bisa di tahan biasanya dibawa ngobroll aja sama teman jadinya rasa sakitnya tdk terlalu dipikirkan.

    Dan kalau gak tahan banget diusahain baru minum obat pereda nyeri, gak pernah ike dr spesifik sih buat ini, tapi browsing2 aja lebih cenderung ke Hormonal Migrain nih…

  2. mbak smoga cpt sembuh ya,,klo udh tau penyebabnya kan bs dihindari jd ga kambuh lagi 🙂
    btw aq jd pgn crita jg,dr dl aq jg g bs kena panas matahari yg terus2an,pasti lgsg pusing,apalagi waktu ospek kampus yg sharian dijemur,uuhhh hampir tiap hari deh minum paracetamol. kecapean dan telat makan jg bikin sering pusing. soal kopi bener banget,aq kalo ga ngopi udh deh bisa pusing sampe muntah2 huhuh ketagihan kali ya 😀
    dan aku jg periksa ke dokter mata,ternyata minus mataku kanan kiri terlaluuu jauuuuhh jd tdk disarankan pake kacamata,hrs pake soflen jd mata tdk bergantung sama sekali,sejak pake soflen udh juaraaangg bgt pusing, asal ya ga kepanasan,ga kecapean,dan ga telat makan .
    sampe skrg nih ya di dompet hp ku slalu ada paracetamol dan minyak angin,2 itu slalu menemaniku pdhl udh hampir tdk prnh pusing,hehehe jd panjang,maaf ya

    1. Kayaknya kebanyakan orang yang suka sakit kepala, sensitif sama panas matahari ya…hehehe…. Aku seneng ada temennya…hahahaha…

      Oh, kalo selisih minusnya tll jauh gak bisa pake kacamata ya, aku baru tau Qon… Btw, minus matamu berapa?

      1. Yg kiri ga smp 3.yg kanan di atas 5 hehe nasib turunan trs dr dl suka baca..kuliahnya jurusan komp..kerjanya jg ngadepi komp trs..kt dokternya klo pke kcamata mata yg lemah akan smakin lemah krn bgantung sm yg satunya mb makanya dia naek trs minusnya hiks

  3. Duhh, Semoga cepet sembuh ya mama RR. Aku pas sekolah beberapa kali pernah pingsan karena lama di bawah sinar matahari pas upacara. Jadi melipir ke tempat yg teduh demi gak pingsan. Walopun udah sarapan sebelum upacara.

  4. Get well soon, mbak. Aku jg suka kena migrain kalo kena panas matahari, ke salon pas catok rambut ato pake hair dryer, sama kalo lg banyak kerjaan yg bikin mumet. Dibilangin sm dokter nggak boleh makan coklat, keju, anggur dan seafood. Tp tetep aja nggak bisa ninggalin makanan itu, soalnya hobi sih. Tp skrg udah dikurangin. Nggak tahan sakitnya. Hehehe.
    Mbak jgn stress ya, baca kitab suci dan nyanyi lagu2 rohani bisa ngebantu jg.

  5. duh mama Lisa cepet sembuuh, mudah2an ga kambuh2 lagi ya
    etapi pas bgt kebetulan sepupu aku juga sama persis ky dirimu, tapi dia akhirnya berobat alternatif, terapi2 segala, trus abis itu dikeluarin darah dari dahi sebelah kirinya, abis itu udah ga sakit2 lagi klo harus panas2an (dia sering kerja lapangan)

  6. Semoga makin membaik ya Lis migrainnya. Kebayang sakitnya, karena ibukupun punya migrain. Kalau kambuh duh kasihan banget lihatnya. Tapi lama2 mulai berkurang, dan ibukupun sudah mulai mengurangi konsumsi obat penghilang nyeri kepala.

  7. Liiiis…
    Duh, mudah2an sehat-sehat terus deh yaaaah…
    Kok jadi ikutan sedih bacanya siiih…

    Aku juga kadang2 suka sakit kepala kalau kebanyakan begadang dan biasanya sih lagi dateng bulan..
    Memang kita harus peka sama tubuh kita sendiri yah, introspeksi kalo tiba2 sakit nah berarti abis ngapain atau abis makan apa niiiih…
    Aku pun udah harus mulai menjalankan pola hidup sehat niiih, kurangin makan gorengan duh susah banget itu hahahaha…

  8. Semoga cepet sembuh ya mba.. Kalo aku biasanya kalo telat makan langsung deh migrainnya kumat. Cuma anehnya kalo diniatkan puasa malah baik-baik aja, Hehehe

  9. saya kadang juga mengalami tiba-tiba pusing, tapi sampai sekarang juga belum tahu apa penyebabnya. pernah ke dokter langganan katanya vertigo dah nyetok obat vertigo juga

  10. Lis, kalo liat ciri-ciri kamu, itu sih bukan migrain deh, lebih ke vertigo, soalnya kalau migrain cuma separo sakitnya. Aku jaman dulu pengidap migrain akut, bahkan pernah sampai masuk ER karena muntah nonstop sampai dehidrasi dan harus diinfus. Nah, dikasih obatnya tuh kayak sejenis tembakan via hidung. Tapi agak mahal, kayaknya 200 dolar cuma dapat 3 kali tembak. Tapi sesudah itu mendingan jauh. Kuncinya sih, harus banyak menghirup oksigen ya, jangan di dalam ruangan tertutup terus. Sehat selalu ya.

    1. Kalo vertigo ciri2nya pusing Le, aku gak pusing, tapi kepala sakit banget dan memang cuma bagian kanan doang, tapi sakitnya pindah2 dari kanan belakang, ke samping kanan, ke depan kanan, makanya hasil diagnosanya migren.

      Iya memang, orang migren gak boleh sampe kurang asupan oksigen ke otak, bisa langsung kambuh dan kalo udah terlanjur sakit bakal tambah sakitnya

  11. bagaimana dgn gigi berlobsng sebelah atas.saya pernah alami ini.gigi berlobang menyebabkan saya migrain yg lama dan sakit kepala hebat sampai mual mual.gigi dan gusi tdk sakit lagi,tp migrainnya ttp tiap hari sakit.setelah saya beranikan cabut gigi,ahirnya ilang jg migrainku.utk yg lain,spaya akibat gigi berlobang ini diperhatikan jg.krana migrain it memang sakit dan mengganggu.bahkan bisa jd stroke dan menyebabkan kematian

  12. iiih kok kita samaan sih lis, (halah ini samaan penyakit kok girang)
    aku juga kadang2 migrain, dan karena dari luar kita kelihatan baik2 aja jadi ga enak juga kl mau izin tiap kali lagi kumat 😛
    dan bener kata kamu, kita udah kenal yaa rasa sakitnya, udah hafal.
    tapi alhamdulillah kl aku biasanya dibawa tidur di tempat yang gelap dan tenang besoknya sudah hilang sakit kepalanya.
    kl aku penyebabnya gara2 asam lambung yang tinggi, telat makan, kecapekan, sama kl panas2an.
    mudah2an kita ga diserang migrain lagi yaa lis, sehat terus, Aamiin

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s