Yes, I Know, Baby!

Belum lama ini, saya dan suami ‘pacaran’ di salah satu tempat nongkrong baru di Palembang. Waktu kami masuk di situ, sudah ada dua meja lainnya yang terisi. Yang satu terisi oleh dua orang engkoh yang lagi minum bir. Meja satunya lagi terisi oleh 4 orang laki-laki (kayaknya usianya 20an – 30an gitu) yang lagi minum sambil main kartu.

Karena posisinya yang lebih nyaman, kami milih duduk di meja dekat 4 orang itu dengan posisi saya menghadap langsung ke arah mereka dan juga menghadap ke arah jendela keluar.

Aslinya saya tidak terlalu memperhatikan mereka, cuma karena mereka di depan saya kan ya jadi saya bisa liat asiknya mereka main kartu. Sampai kemudian gak berapa lama setelah pesanan kami nyampe, datang seorang cewek yang kalo menurut saya sih cantik dan penampilannya pun modis.

Cewek itu turun dari New CRV, pake high heels serta terusan hitam bunga-bunga yang cocok banget sama rambutnya yang juga hitam sebahu. Waktu masuk, cewek itu langsung ngehampirin 4 orang yang di depan meja saya itu, tepatnya ke satu orang yang posisinya membelakangi saya karena duduknya tepat di hadapan saya. Cewek itu keliatan nyapa sambil pegang punggung si cowok.

Cowok itu nengok bentar ke arah si cewek, trus kayaknya ada ngomong “hey” gitu saya denger. Tapi udah, segitu aja. Selanjutnya, karena memang semeja hanya ada 4 kursi, saya liat cewek itu narik kursi dari meja yang lain biar bisa duduk di samping si cowok yang masih terus asik main kartu sama temen-temennya. Setelah itu saya gak begitu merhatiin lagi, sampai kemudian saya liat cewek itu keluar ke arah mobilnya, trus gak berapa lama masuk lagi sambil bawa satu bungkusan Japanese fast food. Setelah ngeluarin sumpit, cewek itu pun makan sendiri tanpa bersuara sedikit pun, sementara si cowok terus asik dengan mainan kartunya yang mana dari yang saya lihat, dia hampir tak pernah sekalipun noleh ke arah cewek di sebelahnya.

Sampai kami pergi, situasinya masih kayak gitu.

Sebenarnya saya mau ngerasa prihatin sama itu cewek, karena dari bahasa tubuhnya keliatan kok kalo dia sama cowok itu ada hubungan yang kemungkinan besar pacaran. Dan dari gelagatnya juga keliatan dia gak nyaman dicuekin kayak gitu sama cowoknya. Beberapa kali saya nangkap dia ngeliat ke arah saya dan suami, bikin saya gak enak karena tau dia ngeliat kami ngobrol, ketawa, dan bercanda. Dalam situasi dia yang lagi dicuekin gitu sama cowoknya, ngeliat pemandangan orang laen mesra tentu gak enak lah ya. Apalagi yang diliat pun bukannya yang masih semuda dia, tapi udah om-om dan tante-tante…haiyah….tambah gak enak lah, masak yang udah tuwir lebih mesra daripada yang masih muda dan seger? 😀

Ini lho, yang udah jadi om dan tante yang lagi pacaran itu… hihihihi

Sekali lagi, saya mau prihatin, tapi trus sadar sendiri, apa hak saya untuk prihatin dengan kondisinya? Saya juga kan gak tau itu gimana sebenarnya situasi dan kondisinya. Yang tau soal hubungan mereka ya cuma mereka berdua aja. Dan buat saya selama cewek itu bertahan di situ meski dicuekin, itu artinya dia memang bisa nerima kondisinya. Lagian sapa tau juga saya salah kan, sapa tau mungkin mereka bukannya yang ada hubungan pribadi seperti yang saya sangka kan? Dan kalopun memang benar mereka ada hubungan itu, tetap aja saya gak bisa nyamain diri saya dengan cewek itu, karena kalo saya udah pasti bakal gak terima dan gak akan pernah ngebiarin diri diperlakukan kayak gitu. Cewek itu bisa kayak gitu, yah mungkin karena ada situasi-situasi yang saya gak tau *walopun dalam hati saya udah gemes aja pengen bilang ke cewek itu, kok kamu terima aja sih digituin? You deserve better than this, you know? Find someone who can treat you right!*

Cuma, melihat kejadian kayak gitu di depan mata, tak urung membuat saya bertanya sama suami, andaikan dia yang jadi cowok itu, tega gak sih cuekin saya kayak gitu di depan teman-temannya? *Iyes, yang namanya cewek tuh mo usia berapapun, dari suku manapun, di belahan dunia mana saja, pasti selalu butuh konfirmasi. Gye Jin-Sung aja yang udah sampe nerima donor paru-paru dari dr. Lee Young-O masih perlu nanya ke si dokter dingin nan ganteng itu apa arti dirinya buat si dokter…. Padahal ye, namanya udah sukarela ngasih paru-paru gitu, apalagi coba artinya kalo bukan, I love you to death???. Tapi tetep dong, cewek mah butuh konfirmasi yang lebih jelas menurut versi cewek itu sendiri! Bahahaha #belumbisamoveondaribeautifulmind *

Suami jawab, “Ya gak mungkinlah aku kayak gitu ke mama.”

Jawaban dia udah oke, dan sebenarnya udah saya yakini juga kebenarannya sih, tapi saya masih belum puas, jadi saya tanya lagi, “Papa gak mungkin kayak gitu ke aku, apa hanya karena gak tega ato karena memang papa lebih suka bareng aku ketimbang bareng orang lain?” *Oke, buat kaum pria yang baca ini, kalian memang harus lebih banyak menghabiskan waktu dengan wanita untuk bisa sabar ngadepin pertanyaan gak mutu kayak gini…. 😛 😛 *

Suami, karena udah 8 tahun kan ya nikah sama saya, jadi yang kayak gini-gini mah udah biasa dan gak ngeselin lagi buat dia, jadi dia pun langsung jawab panjang lebar sekalian supaya saya puas dan berhenti nanya, “Gini ya sayang. Aku gak akan mungkin kayak gitu ke mama karena pertama, mama tau aku gak akan mungkin ngumpul-ngumpul main sama temen kalo gak bareng mama. Kedua, sama seperti yang mama bilang tadi, aku lebih suka ngabisin waktu sama mama ketimbang sama orang lain. Ketiga, aku gak akan mungkin kayak gitu bukan masalah aku gak tega, tapi karena memang dari dalam diri aku, aku gak bisa cuekin mama, kalo ada mama di dekat aku, aku gak bisa gak perhatiin mama….”

Saya, kemudian cuma bisa senyum lebar dengar jawaban dari dia.

Yes, I know, baby…. I’m your everything and you’re eternally mine. Thank you for making me feel this way. I love you so much!

Nulis ini sambil denger lagunya Yael Meyer – When You Hold Me Tight (soundtrack drama lama nih, tapi kapanpun didenger, masiihh aja bikin semangat), hati rasanya jadi berbunga-bunga bahagia. Ah….terima kasih Tuhan, hidup ini indah!

Iklan

33 thoughts on “Yes, I Know, Baby!

  1. Aku mah ga mau deh sabar nunggu tapi dicuekin begitu. Mending pergi aja. Tapi aku juga suka bahas cerita orang pacaran jaman sekarang bahkan kami suka kode2an kalo liat pasangan pacaran lagi berantem di luar. Hehe.

    1. Hehehe….iyaaa fran. Enak aja kita disuruh nunggu kayak apaan di situ. Klo lbh suka sama temen2, ya udah sana, sama temen2 aja, aku mending nyari kesibukan sendiri ato klo msh pacaran mending cari yg lain…hihihihi

  2. Mungkin hubungannya sebatas temen. Tapi ada perlu sama si cowok. Dan mungkin cowoknya mau menyelesaikan masalah si cewek sampai selesai main kartu dulu.

    1. Hehe..iya, bisa jadi lagi berantem. Tapi kalo masih pacaran aja berantemnya udah pake acara cuekkin di depan org kayak gitu, bisa kebayang tar nikahnya seperti apa. Biasanya cowok kalo bener2 sayang mau lagi pacaran atau udah menikah gak akan bisa ignore org yang dia sayang kyk gitu

  3. Hahahahahaha tante-tante apaan sih Lis, kita kan masih muda Segar lincah dan dinamis.
    Kalo gue pernah bilang ke Suami, cewek itu kalo lagi ngambek pengennya dipuja-puja, disembah kalo perlu. Terus harus royal bilang sayang karena ingatan cewek masalah ini bener-bener pendek, beda kalo urusan inget kesalahan pasangan (kesalahan 10 taun lalu juga masih diinget)

  4. Aku terharu sama postingan ini mbak. Dapat pencerahan nih! You deserve better, find someone who treat you right… omg, bener banget tuh! *ambil tisu trus nangis

  5. Berantem itu mahhh.. Etapi bisa jg si cweknya emang ngejar2 si cowok tp cowoknya sok cool gt? Ahhh sudahlah jd mikir gini eike hahahhaa

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s