Palembang Bird Park (Jilid II)

Beberapa hari yang lalu, sehabis baca post di blog Omnduut tentang Palembang Bird Park, saya cerita sama pak suami kalo sekarang Palembang Bird Park udah banyak perkembangannya dibanding terakhir kami dulu ke situ. Waktu saya cerita sih pak suami cuma ‘oh gitu…oh gitu’ aja, cuma ternyata yang saya ceritain tuh nyantol di kepala dia sampe waktu Sabtu barusan sehabis nganterin anak imunisasi ke Hermina, dia ngajak kami buat lanjut jalan ke Palembang Bird Park. Ya gak nolak dong ya, apalagi anak-anak. Tau bakal ketemu lagi sama birds mah mereka seneng banget.

Langsunglah kami kemudian dari Hermina di Basuki Rahmat jalan menuju Palembang Bird Park yang notabene berlokasi di kawasan bisnis Ogan Permata Indah Jakabaring.

Dari jalan Basuki Rahmat, berarti kami perlu lewat jalan Sudirman.

Jalan Sudirman yang rame dan sekarang sering macet tak terkira karena pembangunan infrastruktur LRT
internasional Plaza, ‘mall’ pertama di Palembang 😀 . Udah kuno banget ini tempatnya, tapi ternyata Matahari terbesar di Sumatera ada di plaza ini…. Pantes aja Palembang panas, rupanya karena Matahari terbesar di Sumatera nangkring di sini…hihihihi

Dari jalan Sudirman tentu aja akan menuju ke jembatan Ampera.

Menuju Ampera!
Jembatan Ampera
Pasar 16 Ilir di samping Jembatan Ampera

Turun dari jembatan Ampera, naek fly over lagi trus jalan lurus ke arah Jakabaring.

Fly over Plaju
Pengerjaan Infrastruktur LRT di mana-mana
Depan stadion Jakabaring

Nyampe di kawasan bisnis OPI, kami gak langsung ke taman burungnya, melainkan singgah dulu di OPI Mall buat makan siang di Uncle Loe.

Kenyang makan, barulah kami jalan ke Palembang Bird Park.

Waktu itu sekitar jam 1 siang. Dan cuaca panaass sekali, tapi tetep gak menyurutkan keinginan kami buat jalan-jalan di sini 😀 .

Biaya masuknya sendiri masih sama seperti dulu (sebelum diskon) yaitu Rp 50.000 per orang (untuk anak di bawah usia 2 tahun masih gratis). Selain itu ada juga diskon 10% per orang kalo kita follow Instagram-nya @palembangbirdpark atau nge-like FB Page-nya Palembang Bird Park.

Pas masuk, pemandangan yang menyambut adalah kolam ikan di mana kita bisa bayar lagi untuk nangkap ikan di situ. Waktu dulu kami datang, kolam ikan ini belom jadi.

Kolam ikan di sisi lainnya

Di area pembelian tiket, bapak-mamak sibuk beli tiket, anak-anak sibuk ngambilin kincir angin, yang mana tentu aja bukannya gratis alias harus dibeli!

Bahagiaaa

Masuk ke area dalam, sama seperti dulu, kami ketemu dengan stand pakan hewan yang mana di situ kami dibekali dengan berbagai jenis pakan hewan. Beda dengan yang dulu, sekarang kami juga dapat rumput dan kangkung buat kasih makan kuda, kambing, domba, dan iguana. Kalo dulu kan hewan-hewan itu belum ada di sini.

Dari stand pakan hewan, kami langsung disambut oleh si cantik ini..

Mau saya ke kiri, ke kanan, ke depan, ke belakang, saya dipelototi terus sama si burung hantu cantik tapi nampaknya sangar ini 😀
Ada bayi kuda yang tubuhnya masih diselimuti bulu

Yang mana ternyata kandang kuda itu tetanggaan dengan kandang iguana 😀 .

Yang jaga kandang iguana..hihihihi
Sesama hijau…hihihihi

Iguananya pada lapeeerr ternyata, dikasih kangkung langsung pada berebutan mo makan 😀 .

Demi kangkung, rela tumpang tindih

Dari situ, kami sempat liat monyet yang dari tampangnya aja udah keliatan usil, gak heran kalo kudu dikandangin 😀 .

Trus sempat nengok Ferret yang berasal dari Inggris juga. Sayang sepasang Ferret itu lagi bobo siang.

Ada juga African Grey Parrot.

Si adek terpaku liat burung-burung dalam kandang

Habis itu kami jalan ke area kandang burung Jalak. Tapi pas di depan disambut sama pemandangan si kuning yang lagi asik bobo…

Sssttt…jangan ganggu. Sedang bobo siang!

Dan sebelum ke pintu masuk kandang burung Jalak, perhatian saya langsung teralih pada kandang lain yang tepat berada di depan kandang burung Jalak dan berseberangan dengan rumah si Python.

Astagaaa!!! Ada Hedwig di situ!!!

Memang dari blognya si Omnduut, udah ngasih tau kalo di Palembang Bird Park sekarang ada Hedwig, cuma kalo di foto blog beliau kan Hedwig-nya versi warna coklat ya, sedangkan kalo Hedwig asli kan termasuk jenis Snowy-owl yang tentu aja berwarna putih. Karena itu saya gak sangka banget, kalo ternyata di sini ada juga Snowy-owl, yang tentu mirip banget laaahhh sama Hedwig-nya Harry Potter!

Saya sih sebenarnya bukannya penggemar Harry Potter ya, tapi buku-bukunya ya dibaca dan film-filmnya saya tonton. Liat Hedwig versi KW Super yang super ngegemesin, tentulah bikin saya gak bisa untuk gak minta difoto bareng si Owl yang cantik banget ini.

Cantiknyaaaa….. *owl-nya maksudnya, bukan si mamak yang lagi kegirangan ketemu Hedwig ya 😀 *

O ya, buat berfoto di kandang raksasa berisi 4 (atau 5 ya?) owl ini, kita kudu bayar lagi sebesar Rp 10.000 dan harus pake sarung tangan khusus.

Sama Harry Potter-nya belom bisa berfoto, sama Hedwig-nya aja pun udah bahagia banget 😀

Dari kandang owl, kami lanjut ke kandang raksasa berisi aneka burung berukuran sedang dan beberapa besar. Begitu masuk, sama mbaknya kami langsung dikasih tau buat hati-hati dengan pakan yang kami bawa karena bisa langsung diserbu sama si jalak, makanya pakan untuk burung kecil lebih baik ditinggal aja dulu di luar.

Dan ternyata bener, begitu masuk mereka langsung nyerbu dong.

Burung-burung lapar siap menyerbu dengan mulut terbuka

Dan berhubung yang waktu itu bawa keranjang pakan adalah si sus, maka sus-lah yang diserbu…hahahaha…

Awalnya masih baik-baik
Abis itu kayak gini…hahahaha

Tapi mereka gak nyakitin kok. Cuma kan ya kaget aja kalo tiba-tiba mereka terbang ke arah muka kita 😀 .

Area taman burung jalak, di tengahnya ada jembatan bambu
Di atas jembatan
Jalan-jalan kayak gini pake polarized sunglasses sungguhlah tak nyaman karena yang dilihat jadi tak seperti aslinya, tapi yah…harus dipake demi supaya bisa jalan-jalan tanpa sakit kepala
Ada burung gede lagi jalan-jalan di bawah
Ada juga yang lagi ngadem di kolam 😀
Sedang mencari apakah mereka??

Dari kandang ini, kami kemudian ke kandang sebelahnya lagi yang juga sama berupa kandang burung raksasa, tapi kali ini berisi burung-burung kecil  yang kebanyakan dari jenis Love Birds dan Dove. Dulu waktu ke sini, kami juga main ke kandang itu, karena memang itulah satu-satunya kandang yang baru tersedia saat itu.

Kalo di tempat ini cukup nyaman untuk anak-anak karena burung-burungnya sangat jinak dan lucu-lucu sekali.

Hasil candid pak suami

O ya, yang berani ngasih makan burung gak hanya abang, tapi adek juga lhooo!

Sayang, mungkin karena liat temennya mesra banget sama si adek, seekor burung lain iri trus malah usil terbang dan nyambar tangan si adek. Adek dan si burung yang lagi ditangannya kaget. Si burung langsung terbang, sementara si adek mewek karena kaget 😀 .

Anak mama kaciiiaannn. Abis itu si adek langsung minta saya peluk dan gak mau lepas lagi 😀 .

Abang kesel karena pakan burungnya cepet banget habis 😀

Pas main-main sama burung, kami pun jalan ke area lain. Liat marmut, kura-kura, kelinci, rusa, juga kambing, dan domba….

Kura-kura yang berteman bersama marmut, sama-sama berlindung di dalam pondok
Kambing dan domba lagi berteduh

Setelah puas main-main di sini, kami pun beranjak pulang.

Di jalan pulang….

Puji Tuhan, dua kali ke sini dan tetap merasa puas. Apalagi melihat perkembangannya yang begitu banyak dan kabar-kabarnya masih akan terus berkembang, rasanya optimis kalo tempat ini akan semakin bertambah bagus dan betul-betul jadi alternatif rekreasi alam bagi warga Palembang. Semoga aja pembangunannya terus berjalan ya pemirsa dan tempatnya yang udah baik semakin bertambah baik…amin!

 

Iklan

16 thoughts on “Palembang Bird Park (Jilid II)

  1. Haaa seru banget! 😀 Memang nggak ngebosenin main-main ke Palembang Bird Park ini, rencana besok lusa 17-an mau ke sana lagi bareng ponakan hehe.

    Waktu ke sana, owl yang putihnya lagi bertengger di atas atap, dipanggil-panggil dia nggak mau turun. Mungkin owl-nya jantan mbak buahahaha. Semoga Palembang Bird Park kian kece dari waktu ke waktu. Amiiin.

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s