Kesempatan Dua Minggu

Alohaaaa…. apa kabar blog??

Lumayan ya, dua minggu lebih gak login dan cerita-cerita di sini. Buat saya itu waktu yang cukup lama. Kangen sih, tapi yah memang waktu untuk ngeblog selama dua minggu ini bisa dibilang tak ada.

Memang kemana selama dua minggu ini?

Gak kemana-mana sih, cuma di rumah aja sambil nunggu dengan harap-harap cemas kembalinya si sus dan si mbak…hehehe… Seperti biasalah ya kalo hari raya pekerja di rumah pasti minta cuti dan hari raya kemarin itu mereka minta cuti selama dua minggu. Saya hanya dapat libur bersama dari kantor selama seminggu, jadinya saya perlu nambah cuti seminggu lagi buat ngurus urusan domestik di rumah selama si sus dan si mbak belum balik.

Puji Tuhan, masa-masa harap-harap cemas itu lewatlah sudah setelah si sus dan si mbak kembali sehari lebih cepat dari yang mereka janjikan. Legaaa…rasanya karena tahun ini saya gak perlu ngalamin yang seperti tahun kemarin 🙂 .

Karena mereka udah balik, maka jadinya per Senin kemarin saya pun udah bisa ngantor dengan hati tenang karena anak-anak ada yang bantu jagain dan ngurusin di rumah 🙂 .

Selama dua minggu saya gak ngantor (kalo suami gak ikut nambah cuti seminggu lagi kayak saya) kami gak ada liburan kemana-mana. Paling cuma jalan-jalan seputaran Palembang aja sih.

Kegiatan sehari-hari pun banyak dihabiskan di rumah yang mana sangat disyukuri karena kesempatan selama dua minggu tak ada yang bantu-bantu di rumah membuat anak-anak belajar jadi lebih mandiri. Saya memang selalu percaya bahwa apapun yang Tuhan buat dalam hidup ini, mau senang ataupun susah, pasti di balik semuanya Tuhan menyediakan kesempatan untuk kita jadi orang yang lebih baik. Begitu juga dengan yang terjadi kemarin, dan dalam hal ini kesempatan itu Tuhan berikan terutama untuk si abang dan beberapa hal untuk si adek juga.

Belajar jagain adek ketika berada di luar rumah

Abang dan adek setiap hari minggu mengikuti ibadah sekolah minggu di gereja tempat kami terdaftar sebagai jemaat. Jam masuk sekolah minggunya sama dengan jam masuk orangtua beribadah. Karena abang dan adek beda usia maka mereka pun masing-masing masuk di kelas yang berbeda. Abang di kelas anak SD sementara si adek di kelas Pra-TK.

Sebelum ini, si adek ngikut kelas sekolah minggu ditemeni oleh si sus.

Nah, selagi si sus gak ada, si abang menawarkan diri untuk gak masuk ke kelasnya sendiri dan sebaliknya menjaga adeknya di kelas Pra-TK.

Jujur aja ketika abang ngelontarin ide itu, saat itu masih ada rasa ragu kira-kira si abang ini bisa gak ngatur dan jaga adeknya selama di kelas sekolah minggu. Takutnya si adek gak bisa diam trus si abang gak bisa handle. Takutnya si adek haus, pengen ngemil, pengen minum susu, atau bahkan buang air dan si abang gak tau apa yang harus dia bikin. Takutnya juga ada anak lain yang gangguin si adek dan si abang gak bisa jagain adeknya. Yah biasalah, namanya orang tua ada aja yang dikuatirin.

Tapi kami sadar, ide dari abang itu adalah ide yang sangat bagus dan lebih baik jangan ditolak.

Pertama, karena sudah merupakan hal yang baik sekali dia mau menawarkan diri seperti itu. Itu artinya dia ada rasa empati dan tanggungjawab, janganlah sampai dipatahkan.

Kedua, karena ini merupakan kesempatan untuk si abang belajar lebih bertanggungjawab dan lebih dewasa.

Ketiga, karena toh lingkungan kelas sekolah minggu ini terbilang aman. Laoshi-nya udah kami kenal dan memang terlihat sangat bertanggungjawab. Jadi memang harusnya gak ada yang perlu terlalu dikuatirkan sih.

Karena itulah kami pun menerima usul si abang itu. Dan puji Tuhan ya pemirsa, si abang baik sekali dalam menjaga adeknya. Dia gak pernah lupa ngasih adeknya minum dan dia pun tau apa yang harus dia lakukan ketika adeknya pengen buang air: nelpon mama. Hehehehe… O iya, selama jagain adeknya si abang HP supaya kalo ada apa-apa dia bisa komunikasi dengan kami.

Laoshi-nya juga bilang, si abang hebat dalam menjaga adek. Bener-bener yang dijagain dan dia berusaha banget bikin adeknya mau duduk diam dengerin cerita dari Laoshi 🙂 .

Trus ya pernah satu kali ada anak yang ngelemparin adeknya dengan mainan. Si abang sigap lho menjaga adeknya hingga adeknya gak kena mainan yang dilempar itu, trus abis itu karena diliatnya anak yang lemparin mainan itu udah ada di usia yang cukup ngerti, maka anak itu pun ditegur dan abang nyuruh dia say sorry ke si adek…huehehehe…. good job, abang sayang! Ternyata abang kalo lagi jagain adek bisa galak juga…hahahaha..

Dan puji Tuhan, latihan menjaga adek itu membuat naluri si abang dalam menjaga adek jadi lebih meningkat. Termasuk kalo kami pergi kemana-mana, keliatan banget gitu lho dia gak mau adeknya kenapa-kenapa 😀 .

Pernah satu kali kami jalan-jalan ke PTC dan anak-anak pun kami ijinkan main di situ. Ketika si abang pengen main mobil terbang, si adek tiba-tiba pengen ikutan. Abang pun minta ke kami supaya adek diijinkan naik mobil terbang dan dia janji dia akan jaga adeknya selama main. Yang mana janjinya itu bener-bener dia tepati. Awalnya kan si adek masih terlihat biasa aja, tapi kemudian ketika mobil yang mereka naiki mulai bergoyang naik dan turun, adek mulai keliatan takut, si abang pun reflek memeluk si adek buat menenangkannya. So sweet!

Ini awalnya, si adek masih biasa aja…
Di sini adek dah mulai berasa takut, makanya langsung dipeluk sama abangnya kayak gitu dan terlihat banget kalo si abang dengan gaya yang dia yang tetap ceria dan tenang, ngucapin kalimat-kalimat yang nenangin si adek

Mereka berdua pun akhirnya sukses menikmati permainan itu tanpa ada yang nangis-nangis minta turun…hehehe…. Bersama abang, gak ada yang perlu ditakutkan kan dek?

Belajar mandiri tanpa harus nempel sama mama

Kalo ini untuk si adek niiihhh….

Adek ini kan ceritanya lengkeettt banget sama mamanya. Kalo bobo harus nempel sama mama. Kalo mama ada di rumah maunya sama dia aja. Trus kalo pergi-pergi, maunya duduk dipangku mamanya. Sebenarnya gak perlu dikuatirkan sih kelakuan dia yang masih manja kayak gitu. Cuma kan pengennya karena anak ini bentar lagi udah mo masuk di usia sekolah, maka kemanjaannya itu harus sedikit demi sedikit dikurangi.

Targetnya terutama ada dua.

Pertama, harus mau bobo di kamar anak bareng abangnya dan gak boleh lagi bobo di kamar papa-mama.

Kedua, harus mau duduk sendiri tanpa dipangku lagi ketika dalam mobil.

Puji Tuhan, keduanya bisa berhasil dengan waktu yang cukup singkat dan tanpa kendala yang berarti, cuma ya itu selama proses pembelajarannya, kami kudu tegas banget ke si adek dan berusaha banget supaya kami gak kalah sama dia. Toh meski dia nangis dan gak terima, tapi sebenarnya dia ngerti kok kalo dia perlu belajar untuk mandiri 🙂 .

Akhirnya bahkan sebelum si sus mudik pun, si adek udah mulai tidur di kamar anak bersama abang. Dan beberapa hari setelah si sus dan si mbak mudik, adek udah terbiasa duduk sendiri ketika berada dalam mobil. Puji Tuhan……

Harusnya satu di atas satu di bawah ya, tapi mereka berdua seringnya jadi kayak gini, pagi-pagi malah udah berbagi tempat tidur..hehe

Ngeliat mereka berdua tidur di kamar mereka sendiri kayak gitu rasanya hati ini tentram dan bahagia karena kini tempat tidur kami hanya milik kami sendiri 😛  . Senang aja gitu rasanya melihat anak yang semakin bertumbuh besar serta mandiri. O iya, si adek kan ceritanya udah sejak lama ya free diaper, jadi dia bobo malam pun tanpa diaper dan biasanya kalo dia pengen pipis tengah malam dia pasti akan bangun trus ke kamar kami buat bangunin kami atau abangnya yang dia bangunin. Anak pinter! Hehehehe…. Trus jangan heran juga ya kalo liat beberapa pose tidur mereka yang mirip, karena mereka berdua memang seperti yang saya bilang di sini, sering banget tidur dengan pose yang sama 😀 .

Awalnya masih nangis-nangis dan ngerengek-rengek disuruh duduk sendiri. Tapi kalo sekarang mah udah hepi-hepi aja dia 🙂

Belajar ngerjain kerjaan domestik

Kesempatan dua minggu tanpa ada orang yang bantu-bantu di rumah, kami gunakan untuk mengajari anak-anak melakukan pekerjaan rumah atau paling tidak membantu kami ketika kami lagi sibuk.

Puji Tuhan, anak-anak, terutama si abang punya hati untuk mau belajar dan membantu orangtuanya.

Pagi-pagi bangun, dia beresin tempat tidurnya dan si adek.

Dia juga udah bisa dimintai tolong untuk nganterin keranjang pakaian kotor ke ruang cuci pakaian dan setelah di situ misah-misahin pakaiannya antara pakaian kami dan pakaian anak-anak juga antara pakaian putih dan berwarna, masing-masing di ember yang terpisah. Abang juga sebenarnya udah belajar ngoperasiin mesin cuci, tapi karena satu dan lain hal, saya masih belum berani membiarkan si abang ngoperasiin mesin cuci sendiri tanpa ada saya di situ.

Karena si abang udah dapat tugas nganterin dan misah-misain pakaian kotor, si adek pun berkeras harus dia yang bawa keranjang pakaian kotornya balik ke tempat semula. Horor banget liatnya tapi ini…huhuhuhu…

Sejak si sus dan si mbak gak ada, si abang juga udah terbiasa untuk nyuci piring dan gelasnya sendiri sehabis dia makan atau minum susu (untuk bikin susunya dia udah lama bisa bikin sendiri dan sampai sekarang pun tiap mo bikin susu ya dia bikin sendiri tanpa dibantu lagi). Dan bukan hanya sampai di cuciin lho, dia juga sering atas inisiatifnya sendiri nyimpen-nyimpenin perkakas yang udah dicuci dan udah dikeringin di tempat tirisan ke lemari perkakas. Dia udah hapal tempat-tempatnya dan berusaha banget ngeletakin semuanya serapi yang saya biasa bikin. Puji Tuhan banget!

Udah gitu ya, sampe sekarang pun setelah si sus dan si mbak balik, si abang masih tetap setiap habis makan atau minum nyuci piring dan gelasnya sendiri. Yah, semoga sih sampai kapanpun tetep rajin kayak gini yaaa….amiinn!

Mereka berdua juga lumayan sering dilibatkan papanya ketika papanya lagi beres-beres atau bersih-bersih.

Bersihin rumput sintetis di halaman belakang
Bersihin dan rapiin barang-barang di belakang
Foto-foto sehabis bersihin pet di bagian belakang. Itu abang udah bisa naik-turun tangga sendiri, cuma ya tetep harus diawasi dan dijaga lah yaa….kita kan gak pengen ya terjadi apa-apa selama proses belajar anak 🙂

================================

Itulah beberapa kesempatan yang Tuhan beri untuk kami selama dua minggu yang udah berlalu itu. Meski semua terkesan sederhana dan selama dua minggu itu anak-anak juga tak luput dari kena omel…huehehehe… Tapi bersyukur karena selama itu kami bisa punya lebih banyak waktu untuk anak-anak dan bisa membantu mereka belajar banyak hal baru. Saya percaya…percaya banget, bahwa sesederhana apapun kemandirian yang dipelajari anak-anak, itu semua akan berdampak besar untuk mereka di masa yang akan datang dan akan berguna juga untuk kami kelak 🙂 .

Ya sudah, sampai di sini dulu aja ceritanya ya. Bentar lagi saya udah harus pulang. Kangen banget sama anak-anak nih 🙂 .

O ya, saya juga kangen jalan ke blog teman-teman, semoga segera ada waktu untuk itu yaaaa 🙂 .

Selama libur kemarin, hampir tiap hari si adek ‘sekolah’ dengan gurunya adalah si abang lhoooo 😀
Kurang cute apa coba anak ini???? Hahahaha
Love the way they interact to each other
Sticking with a family is what makes it a family!
Iklan

32 thoughts on “Kesempatan Dua Minggu

  1. Dulu aku melihat si adek mirip mama, si abang mirip papanya, sekarang kulihat si adek malah mirip si abang,hehehe.. Senang sekali baca bagian abang jagain adek di sekolah minggu, terharu…

  2. 2 minggu tanpa asisten malahan tambah kompak ya..

    syukurlah balik semuanya ya….kita sejak 2009 lalu gak pernah pusing lagi karena pake yg pulper aja bisa pagi sampai kita pulang kerja dan liburnya kemarin cuman 5 hari aja dan karena sudah bisa berbagi pekerjaaan, hidup jadi tetap indah he he he he he

  3. Mau dong lis tips nya gimana ngajarin anak supaya bisa pinter kayak si abang gini hihi. Hebat banget loh si abang untuk anak2 seusia nya bisa ngemong adek 🙂

  4. Salam kenal mbak allisa…seneng lihat abang raja,very helpful…selalu suka baca2 post nya..heart warming and very inspiring…

  5. Wih..hebat sekali abang sudah bisa jagain adek di sekolah minggu 😀
    Yang lebih salut, inisiatifnya.. rukun2 terus abang dan adek..
    Dan selamat mbak, tiada drama art ga balik..hehe

  6. wiih udah lama ga ngelihat si abang, sampe pangling ngelihatnya, udah tinggi yaa dan karena wajahnya jg kurusan jadi kelihatan lebih dewasa..
    kompak terus yaa abang dan adek 😀

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s