Korean Dramas I’ve Watched Lately

Drama Korea memang gak ada matinya deh. Heran juga saya, udah bertahun-tahun dari sejak pertama kali saya jatuh cinta sama drama Korea yaitu sejak tahun 2000 dan sampai sekarang kecintaan saya itu gak juga berkurang. Malah mungkin tambah meningkat, seiring makin mudahnya akses untuk dapetin drama-drama Korea di jaman sekarang ini. Kebayang kan di awal tahun 2000-an dulu, kalo pengen nonton drama Korea berarti kita harus nunggu dramanya ditayangin di TV (yang mana gak rekomen banget, karena kudu di dubbed dalam bahasa  Indonesia kan) atau pilihan yang lebih baik adalah berburu nyari/pinjem/nyewa CD/DVD-nya yang mana seringkali sial malah dapat yang di-dubbed dalam bahasa Mandarin..hihihihihi…

Bandingkanlah dengan jaman sekarang yang tinggal buka dramago.com, dramafire.com, kissasian.com atau berbagai macam situs lain yang memuat buanyak sekali drama Korea bahkan dengan kualitas HD. Subtitle-nya pun tinggal kita pilih, mau yang udah nempel sama videonya (biasanya English subbed) atau mau download sendiri buat subtitle in Bahasa Indonesia. Saya sendiri biasanya pilih pake video yang udah ada English subtitle-nya dan untuk urusan download-nya saya serahkan pada Baidu browser versi lama yang masih ada fitur video download-nya (di Baidu versi baru, fitur buat download video itu udah dihilangkan).

Nah, karena semakin mudah mendapatkan drama-drama Korea itulah akhirnya bikin cinta saya pada drama Korea justru kian bertambah. Walopun sih ya, kalo mo jujur bilang, ide ceritanya gak juga yang ada banyak perubahannya dari sejak dulu sampe sekarang. Paling muter-muter di situ-situ aja. Tapi gak tau kenapa kok, drama produksi Korea tuh selalu aja bisa dikemas secara menarik dan pada umumnya gak ngebosenin meskipun jalan ceritanya biasanya udah bisa ditebak…hehehe… Mungkin yang bikin drama Korea tetap bisa bertahan melewati waktu dan jaman adalah karena pada umumnya drama mereka plotnya ringan sehingga cocok untuk bersantai tapi sekaligus gak berkesan murahan terutama karena rata-rata akting para pemainnya jauh dari apa yang bisa disebut pas-pasan atau berlebihan. Udah gitu rata-rata produksinya pun dibikin dengan serius hingga tetep tampak bagus meskipun penontonnya sadar ada banyak kemustahilan di sana-sini.

Saya sebenarnya pernah berhenti sama sekali nonton drama Korea, hingga beberapa drama yang sempat hits di antara tahun 2009 – 2011 terlewat untuk saya tonton. Waktu itu berhenti nonton karena ngerasa waktu yang ada tak cukup untuk dipake nonton drama Korea.

Tapi yang namanya pernah cinta banget, tetep aja akhirnya saya kembali lagi dan toh terbukti sampai sekarang kesukaan saya pada drama Korea tidak membuat aktivitas harian saya jadi terganggu, asalkan bisa berkompromi, terutama dengan rasa penasaran dan keinginan menyelesaikan satu drama secara cepat. Supaya bisa tetep nonton, saya pun harus menyabarkan diri dan membatasi waktu untuk nonton drama. Ya daripada gak sama sekali kan. Mending nyabar-nyabarin diri yang penting tetep bisa ngikutin drama-drama yang menarik hati saya. Kerja di kantor tetep jalan. Kesibukan di rumah juga tetep bisa dijabanin. Pun ketika sekarang tingkat kesibukan di rumah makin luar biasa, tapi tetap saja saya masih ada waktu sejenak untuk nonton drama yang saya suka.

Suami juga so far gak pernah komplain dengan hobi saya nonton drama Korea. Mungkin karena sejak jumpa pertama dia juga udah tau tentang salah satu hobi saya itu dan dia sampe sekarang gak pernah ngeliat saya jadi pribadi yang aneh meski seneng banget nonton drama Korea. Dia tau saya memang hobi nonton, diajak nonton apa aja saya bisa betah dan drama Korea adalah salah satu jenis tontonan yang paling membuat saya betah menjaga mata tetap melek. Lagipula seperti yang saya bilang di atas, saya juga selalu menjaga jangan sampai kesukaan saya nonton drama kemudian mengganggu keseharian saya sebagai istri dan ibu di rumah. Puji Tuhan suami ngerti-ngerti aja dan dia bahkan udah terbiasa denger celotehan saya tentang drama Korea (iyes, saya suka bercerita sama pak suami tentang drama yang sedang saya tonton dan saya juga gak malu-malu ngasih tau ke dia kalo ada aktor ganteng yang saya suka aktingnya 😛 ) meskipun dari celotehan saya yang panjang-lebar-tinggi itu yang bisa dia pahami gak sampe 10% aja. Suami juga udah terbiasa denger lagu-lagu Korea yang biasa saya puter di mobil dan dia udah maklum ketika mendengar istri tercintanya bersenandung dalam bahasa yang tidak dia pahami sama sekali….huehehehe….

Kalo anak-anak gimana? Ya mereka sih oke-oke aja ya. Si abang sebagai anak paling gede dan udah ngerti, juga tau betapa saya sangat menyukai drama Korea dan dia maklum kok, mungkin selama perhatian saya ke dia gak terganggu gara-gara drama maka dia juga gak akan pernah mempermasalahkan itu. Satu kali gurunya pernah nanya ke dia apakah dia tau kalo mamanya penggemar drama Korea (gurunya kebetulan tau tentang itu dari obrolan kami) dan si abang langsung jawab, “Of course I know. My mom looovvee Korean drama. Even her phone ringing is korean songs!“. Dan bersyukurnya dia bilang soal itu bukan dengan pengeluhan, tapi ya sekedar ngasih tau aja kalo dia tau mamanya seneng sama drama Korea 🙂 .

Aslinya sekarang ini saya lagi ngikutin Doctors, Beautiful Mind (makjaangg…. Jang Hyuk kok tambah ganteng aja sih di sini???), Another Oh Hae-young, dan nyambi-nyambi juga sama Beautiful Gong Shim. Tapi keempat-empatnya belom ada yang kelar (Doctors sama Beautiful Mind malah baru sampe episode 4), jadi saya belom bisa cerita soal keempat drama itu. Tapi yang pasti sih keempat-empatnya bagus (apalagi Beautiful Mind) and those are worth my time 🙂 .

Nah, yang sekarang pengen saya cerita di sini adalah beberapa drama yang belum lama ini selesai saya tonton. Memang sih bukan drama-drama baru ya, tapi saya aja yang baru nonton…hehe…

Master’s Sun

Sebenarnya saya udah tau drama ini dari sejak keluar pertama kalinya di tahun 2013, tapi jalan ceritanya bikin saya keder untuk nonton. Ya abis, ceritanya pake ada hantu-hantu gitu, jadi belom apa-apa saya udah serem sendiri untuk nonton. Posternya aja udah rada-rada creepy kayak gini…

Padahal yang main So Ji Sub, lho, dan saya sebenarnya udah kangen sama si abang So Ji Sub ini setelah terakhir nonton filmnya di tahun 2011 yang berjudul Always.

Cuma ya itu dia, gara-gara plotnya melibatkan dunia perhantuan, maka saya pun mengurungkan niat untuk nonton Master’s Sun ini.

Akhir tahun lalu So Ji Sub punya drama baru, Oh My Venus, kangen saya setelah bertahun-tahun pun terobati. Puas rasanya liat si Jo Si Sub di situ yang meski usianya bentar lagi udah mo 40 tahun, tapi pesonanya tetep luar biasa. Saking sukanya sama Oh My Venus, bahkan ketika lagi mudik di Manado pun saya bela-belain nyisihin waktu buat nonton itu drama. Bener-bener deh, Oh My Venus mengobati rasa kangen saya sama si abang So Ji Sub.

Tapi yang jadi masalah adalah ternyata setelah selesai nonton Oh My Venus di awal tahun kemarin, akhir-akhir ini saya pun kembali ngerasa kangen ngeliat So Ji Sub berakting lagi. Saking kangennya, saya pun akhirnya nekad mempertimbangkan untuk nonton Master’s Sun. Dan saya bisa bilang ya pemirsa, bahwa bukanlah mudah untuk saya mempersiapkan diri nonton drama penuh hantu macam Master’s Sun ini. Bukan apa-apa ya, kalo cuma film yang durasinya paling lama 2 jam, gak apa lah menahan rasa takut liat hantu-hantu jelek demi memuaskan rasa penasaran terhadap jalan ceritanya. Tapi ini kan bakal ada 17 episode dengan durasi per episodenya kurang lebih sejam yang mana dalam setiap episodenya tak akan lepas dari keterlibatan aneka hantu. Saya harus bener-bener yakin dulu bahwa saya bisa kuat……….

Demi So Ji Sub………….

Dan akhirnya setelah beberapa hari mempertimbangkan dan setelah dua kali nyoba nonton episode pertama dan langsung tutup window di menit ke-1 episode pertama itu berlangsung, saya akhirnya bisa juga mengumpulkan keberanian untuk lanjut nonton Master’s Sun ini.

Lagi-lagi, demi So Ji Sub.

LOL.

Tantangan paling besar adalah menyelesaikan episode pertama memang, karena di episode pertama itu hantunya emang bener serem dan bagi saya jika saya bisa ngelewatin episode pertama itu dengan ketegaran hati, maka saya pun bisa memastikan diri sendiri bahwa 17 episode akan bisa saya nikmati dengan bahagia.

Dan ternyata benar memang kata orang-orang. Master’s Sun ini cuma serem di awal-awal doang, paling sekitar 3-4 episode. Selebihnya mah bukan horor lagi, malah kocak jatuhnya…hehe…

Kisah Master’s Sun berpusat pada Tae Gong-shil dan Joo Joong-won.

Tae Gong-shil adalah seorang gadis yang dulunya di masa sekolah terkenal cantik, pintar, dan populer. Suatu kali dia ngalamin kecelakaan hingga koma begitu lama. Ketika dia terbangun, dia tidak lagi menjadi Gong-shil yang sama, karena kini dia memiliki kemampuan untuk melihat arwah dan para arwah pun senang mendatangi Gong-shil karena buat para arwah, Gong-shil ini bersinar begitu terang seperti matahari. Para arwah senang mendatangi Gong-shil sebenarnya bukan untuk menakut-nakuti dia, walopun pada kenyataan kemampuannya itu sering membuat Gong-shil ketakutan sendiri setengah mati. Mereka ngedatangin dia untuk minta bantuan supaya dia memenuhi kenginan terakhir mereka. Hidupnya yang baru itu akhirnya membuat Gong-shil tidak bisa menjalani kehidupan normal seperti orang lain, dia menjadi penyendiri dan mengidap insomnia. Ya gimana gak insomnia kalo dikit-dikit didatangin sama hantu…hiiiiiyyyy!

Suatu kali Gong-shil bertemu dengan Joong-won. Ketika tak sengaja menyentuh Joong-won, Gong-shil terkejut mendapati para arwah yang menghantuinya tiba-tiba menghilang. Seketika Gong-shil pun langsung ngerasa bahwa Joong-won adalah pelindungnya dan ingin selalu dekat-dekat dengan Joong-won supaya dia tidak terus menerus dihantui oleh para arwah.

Joong-won sendiri adalah presiden dari Kingdom Group (khas Korea banget ini kaaann…yang namanya drama tuh gak jauh-jauh dari keberadaan president ato CEO perusahaan gede yang jatuh cinta pada gadis yang biasa-biasa saja. Klise. But that’s okay, because girls can always dream 🙂 ). Joong-won ini sebenarnya tipikal laki-laki menyebalkan karena mengukur segala sesuatu dari duit…duit…dan duit. Tapi sebenarnya dia ada rasa trauma yang disimpan dalam-dalam akibat penculikan yang dia alami di masa remaja dulu. Salah satu akibat trauma itu adalah Joong-won menjadi penderita dislexia. Ketika kenal dengan Gong-shil dan tau kelebihan Gong-shil, Joong-won pun mengupayakan agar Gong-shil selalu dekat dengan dia. Tentu saja karena ada alasannya, yaitu karena dia mau supaya Gong-shil bisa berkomunikasi dengan Hee-joo, pacar Joong-won yang turut terlibat dalam penculikan Joong-won tapi yang kemudian tewas dalam kecelakaan mobil. O ya, jangan berpikir kalo Joong-won ingin bisa berkomunikasi dengan Hee-joo karena dia masih sayang. Sebaliknya, Joong-won sangat membenci Hee-joo dan tujuan utamanya berkomunikasi dengan Hee-joo adalah demi menelusuri keberadaan tebusan seharga 10 juta Won (dalam bentuk kalung berlian milik mamanya Joong-won).

O iya, nama Joong-won sendiri berarti pemegang kekuasaan alias master, itulah mengapa drama ini berjudul Master’s Sun. Joong-won adalah sang master. Sementara Gong-shil adalah mataharinya.

Menghabiskan 17 episode dengan ngeliat hantu di mana-mana dalam drama ini, saya bisa bilang bahwa saya sama sekali gak nyesel. I love…love…this drama. Ending-nya agak terlalu ringan, tapi tak masalah, karena toh setelah melalui episode-episode yang berat dengan keberadaan arwah demi arwah maka ending yang ringan akan lebih memuaskan. Dan yang pasti, I really don’t mind with lots of kisses at the end…huehehe…

O ya, salah satu scene yang paling saya suka dalam drama ini adalah ketika Gong-shil dimintai tolong oleh salah satu arwah untuk membuatkan pie kesukaan suami si arwah. Waktu itu Joong-won geram ngeliat Gong-shil yang kerepotan lalu dia nyuruh Gong-shil minum sampanye agar mabuk supaya si arwah bisa masuk ke dalam tubuhnya (kalo Gong-shil mabuk, dia jadi kehilangan kendali terhadap dirinya sendiri hingga mudah dimasuki oleh arwah) biar si arwah yang bikin pie-nya sendiri. Gong-shil lalu bilang bahwa dia tak ingin arwah memasuki dirinya karena dia udah diperingatkan sebelumnya bahwa bisa saja arwah tersebut jadi tak mau meninggalkan tubuhnya dan Gong-shil pun akan ‘hilang’ selamanya. Mendengar itu Joong-won langsung memasukkan kembali sampanye tadi ke dalam kulkas dan dengan tegas memperingatkan Gong-shil untuk tak pernah sekalipun mabuk. Isshh…sukaa deh dengan gaya protektifnya, walopun waktu itu mereka jadian aja belom 😀 .

O ya, kalo ditanya mana lebih keren So Ji Sub di Master’s Sun atau di Oh My Venus, maka saya akan bilang bahwa dia lebih keren di Oh My Venus, mungkin karena di Master’s Sun ini perannya lebih gelap. Tapi begitupun tetep aja kok, So Ji Sub mah kerennya keren banget dan sepanjang 17 episode mata saya pun termanjakan…huehehehe…

Mask

Ini drama keluarnya di pertengahan tahun yang lalu, tapi baru saya tonton belum lama ini.

Drama ini diperankan oleh Ju Ji-hoon (yang itu lho, yang jadi sang pangeran di Princess Hours) dan Soo Ae. Mereka berdua berperan sebagai Choi Min-woo dan Byun Ji-sook/ Seo Eun-ha. Untuk peran antagonisnya sendiri dimainkan oleh Yeon Jung-hoon dan Yoo In-young yang mana keduanya emang langganan kali ya jadi pemeran antagonis dan di sini Yeon Jung-hoon tuh jahatnya ampun-ampunan deh. Jahaattt banget!

Sejak awal, drama ini udah dimulai dengan ketegangan berbau thriller. Dan hampir di setiap episodenya ada saja hal-hal menegangkan yang bikin adrenalin ngalir. Keren deh pokoknya!

Ceritanya memang rada gak masuk akal sih. Tapi itulah hebatnya drama produksi Korea. Meski level gak masuk akalnya setinggi langit, tapi tetep bisa dibuat sangat menarik hingga orang gak peduli meski yang ditonton adalah tidak masuk akal…hihihihi….

Mask bercerita tentang Byun Ji-sook, seorang pramuniaga di sebuah departement store. Suatu kali dia bertemu dengan doppelgänger-nya yang bernama Seo Eun-ha. Ji-sook punya keluarga yang mayan kacau karena bapaknya berutang sama renternir, sementara Eun-ha datang dari keluarga pejabat di mana bapaknya sedang mencalonkan diri jadi presiden. Eun-ha juga adalah tunangan dari Choi Min-woo, pewaris dari SJ Group. Min-woo ini punya saudara perempuan satu ayah beda ibu, yaitu Choi Mi-yeon yang punya suami penuh ambisi serta manipulatif, Min Seok-hoon.

Satu kali, dalam sebuah kejadian yang misterius, Eun-ha mengalami kecelakaan tenggelam di kolam renang di rumah Min-woo. Seok-hoon yang tau tentang keberadaan doppelgänger Eun-ha yaitu Ji-sook kemudian memanfaatkan kondisi Ji-sook yang kacau balau agar menggantikan posisi Eun-ha. Ji-sook pun dinyatakan meninggal karena tenggelam di dalam laut bersama dengan mobil yang dia kendarai, sementara Eun-ha dinyatakan selamat dari kondisi kritis akibat tenggelam.

Ji-sook yang kini telah berubah menjadi Eun-ha kemudian menikah dengan Min-woo. Dan di situlah drama mereka berdua dimulai 🙂 .

Seperti yang saya bilang di atas, drama ini banyak tegangnya dan saya cukup enjoy selama 20 episode, meskipun ada beberapa hal yang bikin saya gak puas karena tak terjelaskan, dan kalopun terjelaskan rasanya kurang memuaskan dan terasa seperti dipaksain.

Pertama soal kemiripan yang sangat identik antara Ji-sook dan Eun-ha. Itu sebabnya apa? Apakah memang mereka hanya kebetulan saja mirip? Trus kenapa harus ada cerita tentang kakak perempuan Ji-sook yang meninggal tapi sebenarnya tak begitu terkait dengan jalan cerita?

Kedua soal alasan si Seok-hoon ingin balas dendam ke keluarga Min-woo. Alasannya terlalu sederhana dan trus kenapa Min-woo yang jadi sasaran kalo sebenarnya dendam dia tuh ke bapake Min-woo?

Ketiga soal asisten Seok-hoon, yang saya sendiri udah gak tau lagi namanya siapa. Itu kenapa bisa sesetia itu sama Seok-hoon sampe rela ngorbanin diri segala? Memang ada hubungan apa antara keduanya?

Keempat soal hubungan antara bapake Min-woo dan Min-woo. Aneh aja gitu kalo hal yang sangat penting baru kemudian dijelaskan puluhan tahun kemudian. Lah, selama ini ngapain aja coba? Masak bertahun-tahun ngebiarin anak berprasangka buruk sama bapak sendiri cuma gara-gara salah paham doang?

Keempat hal itu rasanya tetep jadi misteri meski dramanya udah berakhir pun. Entah apakah memang sengaja biar penonton tetep bertanya-tanya dan penasaran. Ataukah cuma karena penulis skenario dibatasi kreativitasnya mengingat episode udah sampe 20 (padahal alurnya udah berlangsung cukup cepat lho) dan waktu untuk produksi udah gak cukup lagi untuk menjelaskan semua misteri dalam drama ini. Auk deh kenapa. Saya masih penasaran, tapi yah sudahlah. Hidup saya sendiri udah cukup penuh drama dan misteri. Ngapain saya mo terus-terusan mikirin misteri dalam drama fantasi? 😛

Untuk akting para pemain sendiri memang pada ok semua. Cuma Ju Ji-hoon kok kurus banget yaa? Emang sih dari sejak di Princess Hours juga dia udah kurus, tapi kok masak setelah bertahun-tahun itu badan dibiarin kayak gitu sih ya, apa karena emang pernah pake narkoba itu kali ya makanya badannya jadi susah dibagusin..hehe… Tapi jadinya cocok sih sama karakter Min-woo yang memang rada ‘sakit’ akibat obat-obatan gak bener yang dikasih ke dia. Akting Ju Ji-hoon juga keren, keliatan banget gitu perubahan dari yang dia rada sakit sampe ke yang dia udah bener-bener waras dan karakternya jadi mempesona..hehe…

Kalo Soo Ae nah, di sini dia cantik banget menurut saya, cantiknya pas. Sederhana tapi mempesona banget. Dan akting Soo Ae pun keren, pas banget jadi dua orang dengan kepribadian yang sangat berbeda. O ya, satu hal yang saya suka dari karakter Byun Ji-sook adalah karena dia tidak membiarkan dirinya terintimidasi dua kali. Cukup sekali dia harus terpaksa mengikuti kemauan orang karena keluarganya terancam. Tapi di kesempatan-kesempatan berikutnya, dia selalu berusaha lepas dari intimidasi orang ke dia, alias dia gak jadi bodoh gitu lho, kan gemes ya kalo nonton drama yang tokohnya goblok terus-terusan karena selalu kalah sama ancaman dan baru berani setelah drama udah mo kelar.

Kalo untuk peran antagonisnya, saya salut banget sama Yeon Jung-hoon dan juga karakter Seok-hoon-nya. Walo gak begitu jelas kenapa dia jadi begitu jahat dan secara spesifik menargetkan Min-woo untuk dihancurkan, tapi karakternya tetep bikin gemes sekaligus bikin kasihan juga…

Seperti yang saya bilang di atas, meski dengan beberapa kekurangannya, tapi saya cukup enjoy menikmati 20 episode drama ini. Ceritanya gak dipanjang-panjangin untuk hal yang tak perlu, akting semua pemain oke dan karakter yang dibawain juga memorable, selain itu ide cerita juga bagus, hingga bikin saya betah nonton sampai habis 🙂 .

Birth of A Beauty

Kalo yang ini adalah drama produksi tahun 2014. Sebelumnya saya belom pernah dengar soal drama ini. Taunya setelah dikasih tau sama temen kantor. Katanya drama ini bagus, ya udah saya pun coba nonton.

Pemain utama drama ini diperankan oleh Joo Sang-wook dan Han Ye-seul sebagai Han Tae-hee dan Sara/Sa Geum-ran/Kim Duk-sun.

Drama ini bercerita tentang Sa Geum-ran ibu rumah tangga yang sangat gendut tapi punya suami ganteng yaitu Lee Kang-joon (Jung Gyu-woon). Lee Kang-joon ini nampak dari keluarga yang cukup berada namun ternyata akhirnya ketahuan kalo harta keluarga mereka sebenarnya berasal dari Sa Geum-ran yang sebenarnya punya peninggalan harta yang lumayan dari bapaknya. Selama bertahun-tahun Lee Kang-joon sekolah dan kerja di luar negeri sementara Sa Geum-ran hidup bersama bapak dan ibu mertua yang jahat serta dua adik ipar yang juga jahat. Selain itu di rumah itu juga tinggal neneknya Lee Kang-joon yang udah sakit-sakitan. Meskipun sehari-hari Sa Geum-ran harus banting tulang ngurusin rumah dan semua anggota keluarga di dalamnya, tapi dia gak pernah ngeluh. Pun ketika mereka suka mengejek fisiknya yang gendut, tapi Sa Geum-ran tetap menerima semuanya tanpa rasa marah.

Sampai satu kali, tanpa sengaja Sa Geum-ran tau kalo suaminya udah balik ke Korea tanpa bilang-bilang ke dia. Dan lebih mengejutkan lagi, ternyata suaminya juga punya selingkuhan yaitu pembaca acara yang terkenal, Gyo Chae-yeon (Wang Ji-hye). Begitu perselingkuhan mereka ketahuan, bukannya minta maaf, Gyo Chae-yeon malah jelas-jelas menghina Sa Geum-ran sementara Lee Kang-joon sendiri langsung minta cerai dari Sa Geum-ran. Gak cuma itu, yang lebih menyakitkan lagi ternyata keluarga suaminya juga udah tau soal perselingkuhan tersebut dan mereka malah membuka tangan lebar-lebar untuk kehadiran Gyo Chae-yeon.

Sa Geum-ran yang sakit hati kemudian mengalami kecelakaan hingga terjun dari tebing ke laut bersama mobilnya.

Orang-orang kemudian mengira dia meninggal karena bunuh diri.

Padahal tidak demikian. Sa Geum-ran selamat dari kecelakaan itu dan demi balas dendam dia pun memohon bantuan dari Han Tae-hee untuk mengubahnya menjadi cantik. Dia pun terlahir kembali menjadi Sara yang punya wajah cantik, badan sexi, penampilan menarik, sekaligus hati yang sangat baik.

Setelah transformasinya yang luar biasa gak masuk akal itu, Sa Geum-ran bersama Han Tae-hee pun melancarkan berbagai rencana balas dendam ke Lee Kang-joon dan Gyo Chae-yeon, hingga kedekatan mereka berdua pun tanpa disadari justru bikin mereka saling jatuh cinta.

Nonton drama ini bikin saya keinget sama Oh My Venus, apalagi karena yang jadi si cowok brengsek tukang selingkuh juga sama, yaitu Jung Gyu-woon.

Bedanya, Oh My Venus lebih masuk akal transformasinya karena memang melewati berbagai usaha buat ngurusin badan. Kalo di Birth of A Beauty ini, transformasi Sa Geum-ran menjadi Sara hanya melewati proses bedah plastik doang, yang mana ya rasanya masih tak percaya aja bedah plastik bisa bikin perubahan yang sampe segitunya.

Drama ini sebenarnya cukup bagus dan cukup menghibur karena banyak komedinya. Chemistry antara Han Tae-hee dan Sara juga kerasa banget, bikin hepi yang nonton. Saya juga seneng banget liat Joo Sang-wook sebagai Han Tae-hee di sini. Kocak, pinter, sekaligus ganteng dan sangat penyayang. Perubahan karakternya juga terasa banget di drama ini. Dari yang dia memandang Sara hanya sebagai ‘benda ciptaannya’ hingga dia bisa melihat Sara sebagai wanita mempesona kemudian jatuh cinta bukan lagi pada Sara melainkan Sa Geum-ran. So sweet!

Tapi sayangnya, alur cerita ini dipanjang-panjangin and I finally can’t help myself but to get bored…..

Saking bosennya, saya loncat nonton dari episode 14 ke episode 19. Ajaibnya, I didn’t get lost! Meski udah lompatin sekian episode, tapi saya tetep bisa paham jalan ceritanya gimana dan gak ada rasa penasaran juga untuk liat apa yang terjadi di episode 15 – 18. Bukti kuat banget kaannn…. kalo alurnya dipanjang-panjangin untuk hal yang gak perlu, karena sebenarnya konfliknya sederhana untuk diselesaikan dan tidak ada alasan untuk si tokoh utama, dalam hal ini Sa Geum-ran/Sara untuk ngerasa terintimidasi oleh siapapun itu. Dia udah punya bukti kalo kematiannya bukan karena kecelakan atau bunuh diri, melainkan pembunuhan. Jadi yang harusnya ketakutan adalah si pelaku dong bukannya malah dia yang kemudian seolah dipermainkan. Lagian masak beraninya di awal-awal doang, giliran udah mulai terbuka semua malah jadi takut sendiri. Aneh kan…

Makanya saya jadi gak betah nontonnya. Apalagi ini ada 21 episode. Aih, daripada buang-buang waktu, udah deh diloncat aja nontonnya 😀 . Jadi kesimpulannya, drama ini sebenarnya bagus sayangnya ngebosenin 😛 .

========================

Ya gitu deh pemirsa, tiga drama Korea yang bisa saya ceritain sekarang dan saat ini saya sedang hepi karena episode 4 Doctors dan Beautiful Mind udah keluar…yiiihaaa!!! 😀

Kalo temen-temen yang juga penyuka drama Korea, sekarang ini lagi ngikutin drama apa?

Iklan

24 respons untuk ‘Korean Dramas I’ve Watched Lately

  1. udh nonton Prime Minister and I dan Prosecutor Princess belum ‘da ?! aku baru2x ini nonton dua film itu. romantic comedy. lumayan buat ngilangin stress 😀

  2. Jadi ingat jaman duluuu prnh ngrental vcd korea tp lupa judulnya, yg critanya cowok cewek ketemu di liburan, trs g sengaja smpi si ceweknya hamil, anaknya skt leukimia. Tau gak mb apa judulnya ?

    Penasaran pgn liat yg oh my venus ah…

  3. Kalo saya baru kelar nonton bubblegum mbak.. jadul yak.. but I love it.. sampe ada scene yang buat air mata meleleh.. tentang cinta kasih dalam keluarga..

  4. Ih asiiik ada beberapa judul drakor buat ditonton. Aku nih sukaa banget nonton drakor,tapi males nonton yg on-going. jadi nunggu tamat dulu,malah kadang jadi lupa mau nonton apa 😛

    Kalo Birth Of A Beauty aku rada boring sih,jadi cuma fokus liat Han Tae Hee aja,hahaha..
    Master Sun belom nonton,Mask belom selesai,Doctors kapan2 aja deh.

    Yang paling ditunggu itu Uncontrollably Fond,agak kangen gitu sama Kim Woo Bin #eh

  5. Kalo saya baru kelar nonton Misaeng (udah dari tahun 2014, tapi baru tau sekarang.. Soal dunia kerja, ga ada love line sama sekali.. Hehe..). Yang lagi diikutin Another Oh Hae Young (2 eps terakhir), Beautiful Gong Shim, Memory (soal penderita Alzheimer), n sekarang lagi nyari stock buat ditonton pas libur hehehe…

  6. Daaaaaa…. hahahahaha lanjot dimari yak. Doctors ini excited banget nungguinnya secara yang main Kim rae won( my first crush to korean actor) aslikk deh eps 4 kemaren manisss amat bikin gemashhhhh.

    Beautiful mind juga bagus banget yak. Haduhhh jang hyukk bibir mencucu gt makin kece.

    Beautiful gongshim awal2 bagus da dan kocak banget tapi makn kesini kok agak garing ya plus lama bener lepasin wignya si gong shim. Satu2nya yg tetep lucu ya bapaknya si gongshim ya da. Gak ngomong aja mukanya dah bikin ketawa.😂😂

    Master sun juga baru kutonton bulan lalu. Gara2 oh my venus juga..si oppa sojisub menawan hati amat deh. Nah Mask ini baru sempat kutonton 2 episode bulan lalu..keburu nonton yg lain2.

    Aku lagi nonton Healer nih tp belom dapet2 feelnya…sama Kill me Heal me.

    1. Iyaaa…beautiful gongshim lama2 ngebosenin juga…hahahaha…

      Itu yaaa di doctors, kenapa bisa romantis gitu ketemuannya? Nembak langsung…hahaha..keren abiisss

      Kalo beautiful mind aku suka banget krn selain yg main jang hyuk, ceritanya juga penuh misteri da jadi bawaannya penasaraaann dan sampe skrg aku msh penasaran gmn caranya mereka berdua bisa jadian nanti 😀

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s