Kisah Nona Manado Cakes

Masuk bulan puasa, ada beberapa hal yang jadi berbeda yang saya lihat di kota ini.

Jalanan yang tiba-tiba lengang di pagi hari, meski jam udah menunjukkan pukul tujuh lewat. Saking sedikitnya volume kendaraan yang lewat, lampu merah pertama yang kami temui di jalan menuju sekolah abang dan kantor kami bahkan belum beroperasi hingga di jam segitu.

Pemandangan yang berbeda akan ditemui di siang hingga sore hari, jalanan yang paginya begitu lengang, tiba-tiba saja jadi begitu rame hingga macet di mana-mana. Saya pernah lho, pulang dari kantor jam setengah 4 dan tiba di rumah jam 5 lewat. Padahal dalam keadaan normal, jarak dari kantor ke rumah hanya 10 menit saja dengan kendaraan.

Jalanan kemudian akan kembali lengang mulai sekitar pukul setengah 6 sore. Yang terlihat ramai adalah di restoran dan mall.

Selain itu, hal lain yang berbeda di bulan puasa adalah di mana-mana banyak orang yang menggelar lapak bukaan puasa. Itulah yang jadi pemandangan sehari-hari setiap saya pulang kantor, di tengah kemacetan yang terkadang bisa sangat luar biasa…

Ngeliat para pelapak itu yang ngegelar dagangannya di pinggir jalan, bikin saya keinget pada masa tahun 2014 yang lalu *gilaa..udah lama banget yaaa…udah 2 tahun lewat aja πŸ˜€ *, yaitu masa di mana saya juga berdagang kue. Memang sih dulu saya bukannya yang juga gelar dagangan di pinggir jalan gitu. Tapi liat orang-orang jualan macam-macam kue, bikin saya jadi teringat pada masa di tahun 2014 silam.

Semua terjadi cepat saat itu dan tanpa saya rencanakan sebelumnya. Tak pernah terpikir sebelumnya oleh saya bahwa saya akan bisa menerima pesanan kue. Saya sendiri baru belajar bikin kue cukup lama setelah menikah dan saya tidak pernah berpikir sebelumnya bahwa baking akan jadi salah satu passion dalam hidup saya. Karena itu rasanya hampir tak mungkin saya tiba-tiba berpikir untuk menjalankan usaha di bidang per-baking-an.

Aslinya waktu itu saya baru saja nyoba bikin klappertaart pake resep mama saya. Ternyata dalam sekali percobaan langsung berhasil dan rasanya enaakk sekali. Bukan karena saya jago bikin kue, tapi karena memang resep dari mama gampang sekali diikutin dengan kemungkinan gagal yang hampir tidak ada.

Setelah percobaan pertama itu selesai, ternyata semua orang rumah bilang kalo klappertaart bikinan saya rasanya sangat enak.

Klappertaart pertama itu kemudian saya bawa ke kantor dan dicoba sama temen-temen, ternyata mereka juga pada suka dan malah nyaranin saya untuk buka orderan.

Setelah dipikir-pikir dan setelah saya bahas juga sama suami, akhirnya saya ambil keputusan untuk kenapa gak dicoba ikutin saran temen untuk buka orderan, anggap sebagai latihan buat berusaha.

Maka jadilah di minggu berikutnya, saya udah buka orderan dan karena saya kerja dari Senin – Jumat, maka orderan hanya saya buka untuk weekend aja.

The perfect way to test the meringue for the perfect klappertaart πŸ˜€

Puji Tuhan, waktu itu pesanan pertama langsung banyak dan gak pernah berkurang hingga di minggu-minggu berikutnya.

Setelah jalan kurang lebih dua minggu hanya nerima pesanan klappertaart, di minggu berikutnya saya kemudian mulai buka order untuk kue lain, yaitu marmer cake dan egg tart.

Puji Tuhan, semua berjalan lancar saat itu. Tiap minggu pesanan mengalir dan di bulan pertama saya udah dapat kentungan bersih yang sangat lumayan. Meski ya dengan konsekuensi kesibukan yang jadi sangat meningkat terutama di hari minggu dan kemudian saya jadi harus nganter-nganterin pesanan ke tempat orang, kadang-kadang antarnya di kantor orang juga.

Saya ingat, waktu itu beberapa orang yang liat saya nganter-nganterin pesanan orang sampe nanya, “Memang masih kurang gaji dari suami dan gaji saya sendiri sampe harus jualan kue juga?”

Waktu itu saya cuma senyum aja nanggapinnya.

Bukan karena bingung mo jawab apa. Tapi kalo dijelasin bakal panjang dan saya gak mau buang waktu jelasin sesuatu ke orang yang sebenarnya cuma sekedar pengen tau aja bukan karena betul-betul peduli πŸ™‚ .

Kalo soal gaji suami dan saya kurang, puji Tuhan sampe sekarang gak pernah kejadian. Gaji kami selalu lebih dari cukup setiap bulannya. Gak pernah tekor. Dan gak pernah jadi susah gara-gara duit kurang.

Kalopun akhirnya saya jadi jual-jualan kue dan rela nenteng-nenteng kantong plastik berisi kue pesanan orang, itu cuma karena saya pengen belajar gimana caranya ngejalanin usaha mulai dari yang kecil-kecil kayak gini dan saya juga pengen merasakan susahnya ngejalanin usaha seperti ini. Waktu itu saya bahkan sempat berpikiran pengen buka lapak di pinggir jalan, tepatnya di Kambang Iwak. Sayang sekali, keinginan yang terakhir itu gak kesampean.

Sejak kecil, saya memang selalu tertarik liat orang jual-jualan. Saya senang liat tukang sayur dan dulu selalu membayangkan bagaimana mereka bangun di pagi-pagi buta buat belanja lalu sesegera mungkin sebelum matahari terbit sudah menggelar dagangan mereka di pasar.

Saya juga tertarik liat anak-anak yang menjunjung dagangan mereka di atas kepala sambil dengan lantang meneriakkan dagangan mereka. Waktu kecil, setiap saya melihat mereka saya selalu membayangkan bagaimana mereka membagi waktu antara sekolah, bermain, membuat PR, dan jualan. Saya juga membayangkan bagaimana perasaan mereka ketika menghitung hasil berdagang mereka di hari itu. Apakah mereka bahagia dengan hasil yang mereka dapat? Atau mereka sedih karena dagangan mereka gak laku?

Ketika kecil sampai besar, saya gak pernah dapat kesempatan untuk merasakan bagaimana menjadi seperti mereka karena puji Tuhan semua yang saya butuhkan bisa dipenuhi oleh orangtua. Tapi dalam hati, saya selalu punya keinginan merasakan apa yang mereka rasakan. Saya ingin merasakan semangat mereka. Saya ingin merasakan pengalaman mereka.

Karena itu, ketika akhirnya saya bisa merasakan bagian kecil dari pengalaman itu, saya merasa sangat bersyukur dan bersemangat.

Bukan uang yang bikin saya bersemangat menjalankan Nona Manado Cakes yang masih berupa usaha sangat kecil. Tapi pengalaman dan pembelajaran luar biasa yang bisa saya dapatkan, itu yang membuat saya bahagia. Lagipula rasanya ada kepuasan yang sangat besar ketika semua yang membeli kue dagangan saya ngasih testimoni yang baik dan rata-rata selalu pesan lagi, lagi, dan lagi…hehe…

Ini kebetulan ada pelanggan yang orang Manado, beliau ngasih testi kalo selama ini udah muter-muter ngerasain klappertaart yang dijual orang, tapi klappertaart bikinan saya adalah yang paling enak πŸ™‚

Puji Tuhan juga waktu itu suami sangat mendukung apa yang saya jalani. Dan karena dia juga punya jiwa pejuang, maka dia tak pernah merasa malu ketika saya nganter-nganterin pesanan orang. Dia juga gak peduli apa kata orang yang mana sebagian terang-terangan bertanya, “Memangnya kurang apa gaji suami??”. Suami saya ngerti apa yang saya rasakan dan dia bisa ngerasain semangat saya, karena itu komentar orang sama sekali tidak dia pedulikan.

Sayang, Nona Manado Cakes akhirnya hanya berjalan kurang lebih 5 bulan saja. Terakhir saya menerima pesanan adalah sebelum kami mudik Natal 2014 ke Medan.

Balik dari mudik Natal itu, saya masih terlalu lelah untuk kembali buka pesanan.

Tak lama setelah itu, suami malah ditugaskan untuk pegang unit di luar kota sehingga hanya bisa pulang saat weekend saja. Dengan kondisi kayak gitu, gak mungkinlah saya buka orderan buat weekend lagi kan. Masak pas ada suami trus saya sibuk sendiri di dapur…gak lucu kan…hehe…

Untunglah suami hanya beberapa bulan aja ditugaskan pegang unit itu. Jelang lebaran, suami udah kembali bertugas di Palembang.

Tapi sayang seribu sayang, setelah lebaran saya justru ngalamin masa di mana di rumah gak ada yang bantuin sama sekali. Si sus dan si mbak sempat berhenti saat itu. Saya udah terlalu sibuk mengurus rumah dan kerjaan kantor saat itu, Nona Manado Cakes pun lanjut vakumnya dan mungkin karena sudah terlalu lama vakum, akhirnya jadi keterusan sampai sekarang 😦 .

Sekarang bahkan setelah di rumah sudah ada si suster serta si mbak yang baru, saya masih belum ada rencana untuk membuka lagi Nona Manado Cakes. Apalagi di rumah sekarang ada ketambahan kesibukan baru, jadilah makin gak tau gimana nasibnya si Nona Manado Cakes….hehehe… Orang yang gak tau memang biasanya bisa berpikiran yang macam-macam, tapi biarkanlah πŸ˜€ .

Waktu awal-awal vakum, banyak orang yang bertanya kenapa gak jalan lagi. Yang pelanggan bertanya karena mereka kangen dengan kue bikinan saya. Yang bukan pelanggan bertanya karena mengira saya gak jalanin Nona Manado Cakes lagi karena tidak laku….hehehe….

Saya masih ada keinginan untuk buka lagi tentu, apalagi sedikit banyak pengalaman dengan Nona Manado Cakes udah ngasih saya rasa percaya diri bahwa saya bisa bikin kue yang enak dan bisa dinikmati orang lain. Ah, rasanya bahagiaaa ketika bisa menemukan passion baru dalam hidup…hehehe… Tapi mungkin jika nanti saya buka lagi maka akan dengan nama dan konsep yang berbeda karena cita-cita saya adalah bisa punya bakery shop sendiri. Saya bahkan udah mencita-citakan nama bakery shop saya sejak dulu dan itu bukan Nona Manado Cakes. Doakan yak, semoga cita-cita saya itu bisa terkabul…hehe…

Nona Manado Cakes, sepertinya sampai kapanpun tak akan ada lagi, tapi pengalaman bersamanya selama sekian bulan benar-benar saya syukuri. Pengalaman itu ngasih saya semangat, pelajaran, dan rasa percaya diri. Puji Tuhan πŸ™‚ .

Live, love, and bake!

Iklan

37 thoughts on “Kisah Nona Manado Cakes

  1. Hai mbak.. salam kenal..
    Saya banget nih, brenti usaha pempek di Lahat karna capek fisik slesain orderan sambil ngemong bocah, g ada ART, capek hati dikomentarin “gaji laki g cukup”
    Tetep menginspirasi ya mbak.. wirausaha itu asik..
    😊

  2. Klapertaart ngangenin banget Jeng Lis. Moga usaha bakery pada saat yg tepat jalan ya. Pengalaman berharga dari NMC ya, nona Manado banget. Salam

  3. Banyak usaha besar ternyata dimulai dari hobi. Mungkin kalo usaha kue yang pernah dijalani Lis bisa dikelola dengan baik (misal buat sistem, jadi gak ada Lis sistem tetap jalan) akan menjadi salah satu sumber uang yang menggiurkan. Mana tahu kan?

  4. mb lissa…apakah resep klappertaart nya pernah di share disini mbak? klo blom,mohon bisa di share mbak…makasih….

  5. Lis.. kok aku malah jadi terharu sih baca postingan ini.. Semacam kata kata perpisahan gitu… dan aku tiba tiba jadi kangen sama Nona Manado padahal belum pernah ketemu eh… nyicip… hihihihihi….
    Semoga yang dicita citakan segera tercapai yaa…… Ikut seneng bacanya… Ahh… jadi ketularan pingin jualan juga ini… tapi bingung mau jualan apaaa…

  6. “Nona Manado Cakes, sepertinya sampai kapanpun tak akan ada lagi”,

    Sedih mbak, aku blm ngincipi klappertartnya tp udh gak akan ada lagi, berandai-andai suatu saat kalau aku mendarat di Palembang bikinkan aku klappertaart yaa πŸ˜€πŸ˜€

    Amiin, semoga dimudahkan jalannya untuk mewujudkan bakery shopnya 😊

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s