Aryaduta Suites Semanggi

Setelah kemarin cerita soal ketemuan dengan Tyka dan Pungky dan sebelum lanjut cerita soal Yamaha Electone Festival Indonesia Final yang diikuti si abang, hari ini saya pengen cerita dulu tentang tempat yang kami inapi kemarin, yaitu Aryaduta Suites yang berlokasi di daerah Semanggi.

Nginep di sini karena acaranya diselenggarakan di Crowne Plaza yang notabene di daerah situ juga dan karena memang aslinya dari Yamaha Indonesia setiap peserta dapat jatah kamar gratis (1 suite room diisi oleh beberapa peserta sekaligus), tapi karena dari awal kami udah berencana untuk datang sekeluarga, jadi jatah untuk si abang kami lepas dan kami mutusin ngambil 1 suite with 2 bedrooms untuk kami sendiri. Pas banget pula dapat good deal via Traveloka, lumayaann…hehehe…

Sekitar jam 3 kami check in dan ternyata yang 2 kamar gak ready, jadilah kami di-upgrade ke 3 kamar. Cihuuyy…seneng banget! Karena itu artinya si abang dan si suster bisa nyaman tidur di kamar sendiri-sendiri sementara si adek bisa tidur dengan kami tanpa perlu sempit-sempitan di atas  queen-size bed 😀 .

Selesai proses check in, kartu kamar pun diserahkan ke kami disertai informasi bahwa kamar kami bernomor 5102. Ok sip. Pikiran saya berarti di lantai 5 nih kamarnya. Tapi pikiran saya itu langsung terkoreksi ketika mas resepsionisnya melanjutkan isi informasinya bahwa kamar kami terletak di lantai 51.

Apaahh? Lantai 51?? Huwaaahhh!!  *norak*

Waktu datang tadi saya memang gak merhatiin ukuran tinggi gedung ini, gak nyangka ternyata ini gedung tinggi banget juga ya. Cihuy deh rasanya. Soalnya selama ini belom pernah naik ke gedung setinggi itu….hehehe….

Si abang juga hepi banget waktu masuk lift dan ngeliat daftar lantai yang begitu banyak (meskipun tak terdapat angka 40 – 49 di daftar itu). Waktu masuk lift dia langsung ngomong, “Huwaah!! There are so many floors here!!” . Maklumkan lah ya, di Palembang gak ada gedung tinggi kayak gini…hihihihi… Dan karena kami semua gak ada yang terbiasa naik dan turun pake lift dalam gedung setinggi ini, maka setiap kali naik atau turun telinga kami pun berasa sakit…wkwkwkwk…

Begitu tiba di lantai 51, kami langsung diantar ke kamar kami yang mana sesuai harapan, bagian dalamnya luaaass!

Ada ruang duduk yang dilengkapi TV, ruang makan, dapur, 1 kamar utama dengan queen-size bed yang dilengkapi dengan TV juga, 2 kamar dengan single-size bed, serta dua kamar mandi yang mana satunya memiliki bath tub dan terdapat dalam kamar utama sementara yang satunya lagi berada di luar kamar dan hanya dilengkapi dengan shower.

Living Room
Dining room
Kitchen, yang isinya lengkap sama utensils kayak wajan, panci, spatula, piring, mangkok, cangkir, gelas, sendok, pisau, dan sebagainya.
Master bedroom
Bathroom di master bedroom
Bed room untuk si abang. Di kamar ini selain tempat tidur juga terdapat buffet dan lemari pakaian.
Bedroom untuk si suster. Kamar ini hanya berisi tempat tidur ukuran single, sebuah meja, dan sebuah kursi
Another bathroom

Selain ruangan-ruangan di atas, terdapat juga service room buat jemur pakaian, tapi sayang gak dilengkapi dengan mesin cuci. Coba kalo ada ya, kan lumayan kami gak perlu pulang bawa pakaian kotor…hehehe…

Seperti yang terlihat di foto-foto di atas, furniture yang dipake sebenarnya sudah terlihat agak tua. Tapi no problemo lah, selama yang penting bersih dan ruangannya terlihat terang serta segar 🙂 .

Yang menyenangkan, anak-anak suka banget dengan tempat ini. Yah, biasalah mereka berdua memang suka banget sama hotel 😀 .

Hepi banget, sampe telpon pun dicobain…kekekekek

Trus si adek kerjaannya buka-bukain lemari serta laci-laci lalu lari-larian di selasar 😀 .

Nginap di tempat ini bersama keluarga memang rasanya sangat nyaman, berasa seperti berada di rumah yang lain bukan di hotel. Apalagi karena kami bawa anak kecil seperti si adek yang masih harus makan makanan bikinan sendiri, maka tempat ini pun jadi terasa lebih nyaman untuk kami.

Selain suite-nya yang nyaman, makanan untuk breakfast pun lumayan enak-enak. Sayang kemarin itu gak sempat saya foto-foto…. Ntah kenapa, kok bisa lupa ya? Lain kali kalo nginep sini lagi, janji deh gak bakal lupa untuk fotoin resto sama menu sarapannya…hehehe… Oh iya, seperti yang saya bilang di sini, di lantai dasar di samping pintu masuk terdapat Foodmart yang buka selama 24 jam, jadi mudah untuk para tamu belanja perbekalan dalam kamar kapan saja 🙂 .

Kami nginep di sini hanya sehari semalam aja. Tadinya pengen lanjut dua malam di sini karena udah berasa nyaman. Tapi gak jadi karena kakak ipar minta kami untuk nginep di rumahnya di Pondok Kelapa. Yo wis lah, sehabis abang lomba kami pun meninggalkan Semanggi dan kembali menuju ke Pondok Kelapa. Tapi meski hanya semalam, tempat ini meninggalkan kesan yang indah untuk kami apalagi lagi-lagi, ini pertama kalinya untuk kami tinggal di gedung dengan ketinggian yang sangat tinggi seperti ini 😀

Dari atas lantai 51, pemandangan sibuk kota Jakarta tampak sangat jelas. Tak ada berhentinya. Entahkah pagi, siang, sore, malam, lewat tengah malam, ataukah subuh. Rameee…terus. Pusing liatnya…hahahaha…. Kami memang gak cocok tinggal di kota yang serame ini. Jangankan Jakarta ya, ramenya Medan aja udah bikin kami gak betah…hehehe…

Jakarta, the city that never sleeps…

Kalo diperhatikan, di gedung di belakang itu ada billboard dengan saya sebagai modelnya……… Dan kalo diperhatikan lagi, bakal terlihat kalo itu hanyalah refleksi hp saya di kaca jendela 😀
Next time kalo ke Jakarta lagi sekeluarga, pengen deh nginepnya di sini lagi. Nyaman banget soalnya…hehehe…

 

Iklan

39 thoughts on “Aryaduta Suites Semanggi

  1. udah biasa kalau macet di jakarta…..ovi tiap hari menghadapi macet…ga pagi,ga sore……. habis dpt rejekinya disitu….meskipun sebentar tapi berkesan ya!!! jadi seneng liatnya….

  2. Aku: lantai 5 ya Pak.
    Petugas hotel: Ok Bu.
    Aku: *bergumam melihat tulisan 51 di salah satu tombol lift* 5102…
    Petugas hotel: Hah? Lantai 5 apa 51 bu?
    Aku: Eeeeh…. *nervous* kamar 5102.
    Petugas hotel: Oooh lantai 51.
    Aku: *amazed warbiyasak* LIMAPULUH SATU? *mata berbinar* Bi… Lantai 51 bi!
    Abi: *diem aja* *malu kayaknya sama orang2 di lift*
    Aku: *masih amazed* Waaaaah!

    Dih mbaknya norrrceeeee, hahahaha!

  3. Kalo kamar suite gini jadi mirip apartemen ya hotel nya *maklum ga perna nginep di suite room hahah* si adek bahagia banget di foto lari2an sana sini 😀

  4. Sebenernya ini apartemen Lis awalnya, bukan hotel. Ada beberapa temenku yang tinggal di situ soalnya, makanya standar bangunannya lebih ke apartemen. Kalau soal lantai, maklum yang punya kan Lippo ya, memang lantai 4, 13, 14, dan lantai yang mengandung angka 4 lainnya pasti ditiadakan. Jadi sebenernya kalau dipikir-pikir, kamu itu ada di lantai 30 sekian kok hehehehe, gak sampai 51.

  5. Duh macet di jakarta emang bikin pusing lis.

    Aku aja sekarang kalau ga terpaksa banget ga akan nyetir, mending naik kereta, busway atau motor atau ojek online. Anter anak2 sekolah yg kalau lancar jaya cuma 7menit dr rumah udah nyampe sekolah, kalau macet parah bisa 2 jam.

    Oiyaaa, next time kalau ke pondok kelapa lagi wajib ngabarin akuu..hihihi

  6. Hhahahahaha betul itu Jakarta is a city never sleep Lis, apalagi kau nginep di aryaduta yg daerah semanggi-gatsu-sudirman itu, pas kami biasanya nginep di KC itu pernah sama Edi itu kami ronda jendela (sekalian pas bawa Gama ke toilet) jam 10 malem aja masih macet dandr jam 12 malam dan jam 3 pagi tetaaaap rame mobil melintas, sampe kami mikir ini orang orang pada mau ke mana dan dari mana sih ihik

  7. Menikmati keceriaan Adik yg berlarian, buka laci dll duh simpanan energinya ooh yg motret juga harus ngikuti pergerakan, sdh kayak jogging ya Jeng. Wow tuk mbak model bilboard…

  8. hahaha toss lah sesama anak daerah,
    pusing liat kemacetan di jakarta
    eh padahal palembang kan macet juga lis di rivai situ

  9. Wah saya belum pernah ke akarta, pasti semuanya tampak maju. Klo lantainya sampai 51, artinya harus ekstra hati2 perawatan liftnya. Klo rusak dan musti lewat tangga, pengubjungnya bisa protes kwa ha ha…

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s