Jurnal Beberapa Hari Terakhir Ini

Rasanya udah lumayan lama dari sejak terakhir saya nulis beberapa kejadian sekaligus dalam satu tulisan. Kangen euy nulis yang gak jelas temanya apa dan pas pula beberapa hari ini sebenarnya ada beberapa hal kecil yang pengen diceritain di sini.

Nge-date di Sushi Tei

Saya dan suami udah beberapa minggu gak nge-date. Beberapa kali sih kami pergi berdua, tapi cuma buat keperluan belanja kebutuhan rumah doang, bukan yang memang pergi makan atau nonton berdua gitu. Akhir-akhir ini memang ada beberapa kesibukan yang menyita perhatian kami, jadi yah gitu deh, waktu untuk rileks berdua agak dikesampingkan.

Sampe hari Selasa minggu yang lalu, iseng saya nanya ke suami, tar siang mau gak dia lunch di luar? Eh, dia langsung setuju karena ternyata di hari itu jadwal dia gak gitu padat jadi bisa keluar untuk makan siang trus lanjut jemput si abang dari sekolah. Puji Tuhan… Seneng banget rasanya. Langsung lah saya hubungi si mbak di rumah ngasih tau kalo hari ini kami gak usah dikirimi bekal.

Biasanya memang untuk makan siang kami dikirimi bekal dari rumah trus makannya di kantor, biasanya kami berdua bareng-bareng makan di ruangan saya. Lebih sehat dan cukup asik sih sebenarnya, karena toh makannya berdua (kecuali kalo suami dinas luar), gak pusing mikirin mo beli makan siang apa, juga membantu gak mengurangi waktu kerja karena setelah jam makan siang salah satu dari kami (lebih sering saya sih..hehe) harus keluar untuk jemput si abang dari sekolah.

Cuma kan meski begitu, tetep aja rasanya sesekali pengen lah makan di luar, di suasana yang berbeda dan lebih santai. Makanya seneng banget waktu dia setuju untuk lunch di luar hari itu.

Untuk tempatnya saya pilih Sushi Tei. Ini gara-gara lokasinya deket dari kantor dan menunya juga masih masuk dengan selera kami.

Puji Tuhan, we had a great time that day. Makanan enak, suasana nyaman, dan temen makan yang super asik 🙂

Curry Udon
Spicy Miso Ramen
Kani Mentai Mayo Roll
Mango Vanilla
Thank you for the date, hunny!

Ringtone yang ngundang respon orang sekitar

Sejak dulu, saya suka banget pake ringtone berupa lagu yang lagi saya suka. Lagunya bisa apa aja, yang penting ya yang lagi saya suka. Sebelum ini saya pake lagunya Siwon yang judulnya You’re The One yang adalah salah satu soundtrack drama She Was Pretty. Selain itu, khusus panggilan dari pak suami, saya pake lagunya Mike D. Angelo yang judulnya Oh Baby I yang adalah salah satu soundtrack drama Full House versi Thailand.

Nah, beberapa waktu yang lalu, saya lagi-lagi ganti ringtone.

Dan ternyata ya pemirsa, ringtone yang saya pake itu, cukup banget mengundang perhatian orang apalagi buat yang sebelumnya belum pernah dengar ringtone itu keluar dari hp saya.

Pernah satu kali pas rapat, hp saya lupa saya matikan suaranya. Di tengah rapat pas saya lagi ngomong, itu hp tiba-tiba bunyi. Dan para peserta lainnya (terutama yang usianya masih relatif muda dan berjenis kelamin perempuan), langsung tanpa aba-aba koor, “Woo…ringtone-nya!”.

Trus pernah juga saat lagi di lift yang mana kebetulan waktu itu liftnya lagi banyak terisi oleh pekerja perempuan dengan usia di bawah 40 tahun, hp saya bunyi, dan lagi-lagi saya mendengar koor bersuara, “Woo…ringtone-nya!”.

Heran ya, ringtone doang padahal tapi bisa ngundang perhatian orang segitunya.

Sebenarnya apa sih ringtone yang saya pake itu?

Nih, saya kasih tau yaaa…

Ringtone yang saya pakai tuh adalah lagu yang ada dalam video ini.

Dan khusus panggilan dari pak suami, saya pake ringtone dari lagu yang ada dalam video ini.

Hahahahaha….

Memang drama ini super nge-hits deh, sampe orang denger lagunya aja langsung yang gimanaaa gitu….hahahaha… Tapi memang dramanya bagus sih ya 🙂

Oh ya, waktu saya cerita tentang Marriage Contract di sini, beberapa orang malah nanyain soal Descendants of the Sun, apakah saya nonton itu drama ato gak. Sekali lagi saya jawab, sebagai penyuka drama Korea yang udah suka banget sejak dari pertama drama Korea merambah tanah air dan yang bukan musiman serta tentu yang bukan kena virus dari orang lain, tentu aja lah saya ngikutin itu drama bahkan nunggu-nunggu banget dari sejak tau itu drama bakal keluar.

Cuma kenapa selama ini gak pernah saya bahas, karena udah terlanjur banyak banget dibahas orang di mana-mana. Saya jadi bingung mo bahas dari segi mananya lagi.

Pemain, jaminan mutu.

Cerita, oke pake banget.

Soundtrack, beuuhh…jarang-jarang lho ada drama Korea yang semua soundtrack-nya jadi hits gitu.

Paling cuma ada dikit komplain di Episode 14 sih, agak-agak maksa bikin cerita di mana orang yang udah ketembak bertubi-tubi hingga hampir mati, tapi tiba-tiba tanpa penanganan yang gimana-gimana bisa langsung bangun dan berdiri. Dear writer-nim, itu terlalu mustahil lhooooo…huhuhuhuhu…

Tapi yah, bagaimanapun tetap aja itu drama keren banget. Ya kalo gak keren banget, gak mungkin lah ya sampe bisa ngasih kontribusi lumayan signifikan sama ekonomi Korea Selatan.

Aiiiihhh….tuh kan, katanya gak pengen bahas drama ini. Ternyata tetep aja dibahas. Ya gara-gara ringtone-nya sih…hahahaha….

The Moon that Embraces the Sun

Gara-gara udah bahas drama Korea di atas, di sini jadi pengen lanjut lagi bahas drama Korea.

Jadi gini pemirsa, saya boleh-boleh aja bilang sejak dulu banget jadi fans-nya drama Korea. Cuma tetep lah ya, ada aja drama yang kelewat gak saya tonton. Apalagi kan sejak jadi mamak-mamak, saya kudu bagi waktu antara urusan keluarga dan kerjaan, jadi waktu saya gak bisa dong dikit-dikit dipake buat nonton drama. Tapi biasanya sih saya tetep ngusahain nonton drama-drama yang ngetop (yang gak ngetop aja saya tonton, apalagi yang ngetop kan).

Sayangnya, ada satu nih drama yang ngetop banget yang ketinggalan gak saya tonton.

Saya udah tau drama ini sejak dari pertama keluar di tahun 2012. Tapi waktu itu saya bener-bener gak bisa nonton ini drama sampe akhirnya ini drama pun terlupakan oleh saya dan baru keinget lagi beberapa hari yang lalu.

Drama yang saya maksud adalah The Moon that Embraces the Sun.

Sumber gambar dari sini

Ceritanya baguuusss….!

Yang maen juga keren. Iyalah, Kim Soo-hyun mah never fails buat keliatan keren…hahaha…

Dan yang penting, happy ending! Soalnya ini drama adalah fiksi, jadi bisa banget dibikin berakhir bahagia. Kalo dari kisah nyata kan, rata-rata drama soal kekaisaran gini berakhir tragis 😀 .

Drama ini terdiri dari 20 episode dan saya habiskan dalam waktu 4 hari.

Anak-anak baru dan mbak

Di tempat saya belum lama kedatangan dua pegawai baru. Dua-duanya kelahiran tahun 93. Lebih muda 11 tahun dari saya.

Yang pertama datang, perempuan, sebut aja namanya Graciella.

Sejak awal Graciella ini udah manggil saya dengan sebutan “Ibu”, bikin saya resah gelisah tiap ngobrol dengan dia, berasa tua banget aja gitu dipanggil Ibu sama orang yang harusnya masih sepantaran….eaaaa!!! *mamak-mamak gak sadar umur*

Sampe satu kali, ada pegawai baru lain datang ke ruangan kami karena kerjaannya ada hubungan dengan kami. Sebut aja si pegawai baru dari bidang lain itu namanya Alfredo. Sejak awal ngobrol dengan saya, Alfredo ini udah manggil saya dengan sebutan “Mbak”. Pas banget pikir saya. Saya kemudian nyempetin nanya tahun kelahirannya, dia jawab 1993. Ok sip, berarti sama dong dengan tahun kelahiran si Graciella.

Di satu kesempatan, saya pun ngasih tau ke Graciella kalo si Alfredo juga sama dengan dia, lahir tahun 1993, tapi Alfredo masih manggil saya dengan sebutan mbak maka harusnya saya pun masih layak dipanggil mbak oleh Graciella.

Dan Graciella pun menggangguk geli.

Disusul tawa yang lainnya yang pada denger saya ngomong gitu.

Hihihihi….

Trus kurang lebih dua bulan setelah Graciella masuk, lagi-lagi ada anak baru yang jadi anggota tim saya. Kali ini laki-laki. Sebut aja namanya Ricardo. Dan lagi-lagi, seperti Graciella, dia manggil saya dengan sebutan “Ibu”.

Akhirnya setelah beberapa hari resah dipanggil “Ibu” terus oleh Ricardo, saya pun negur dia dan dengan tegas bilang untuk manggil saya dengan sebutan “Mbak”. Titik.

Mungkin yang baca ini heran kenapa kok saya gak suka dipanggil “Ibu” bahkan oleh orang di mana saya menjadi atasannya.

Alasannya seperti yang pernah saya bilang di sini, saya gak nyaman dipanggil “Ibu” oleh orang yang jarak usianya dengan saya tidak sejauh jarak usia antara saya dan anak saya. Kecuali, kalo orang itu memang menerima gaji dari saya. Dipanggil “Mbak” oleh staf saya rasanya lebih nyaman karena mengurangi gap di antara kami 🙂 .

Kurus lhoooo….kurus!!

Kemarin ceritanya ada tante tukang jahit langganan anak-anak kantor datang ke ruangan kami, karena salah satu temen saya di sini mo jahit kebaya di tempat penjahit tersebut. Ini ceritanya untuk pertama kalinya tante penjahit itu datang ke ruangan kami.

Nah, selagi temen saya diukur-ukur dan ditanya-tanya model kebaya yang mo dia bikin, saya juga ngambil kesempatan untuk nanya-nanya sama tante penjahit itu. Rencananya sih pengen nyoba juga jahit di tempat tante itu.

Tante itu kemudian nanya, “Mbak galak dijahit model cak mano? Yang agak tebuko cocok buat mbak,”

Kami yang dengernya ketawa, trus saya jawab, “Ya gak lah tante, jangan yang terbuka lah, pengennya yang tetep yang dadanya tertutup dan bawahan juga gak pake belahan tinggi-tinggi.”

Eh, tante itu malah langsung nimpali, “Ngapo idak? Mbak kan ini cantik, putih, KURUS, jadi cocoklah kalu agak tebuko pakenyo.”

Saya pas denger itu langsung surprise, “Apa tante? Kurus??”

Tante itu jawab lagi, “Iyo laahh…kurus!”

Langsung lah saya bersorak gembira trus bilang ke temen saya, “Tuh nah, aku kurus lhooo… KURUS!”

Hahahaha…

Gak tau deh, rasanya seneng banget kalo ternyata orang lain gak menilai postur saya gendut. Apalagi kalo sampe dibilang langsing dan kurus. Aaahh….bahagianya bukan main…hihihihi…. Padahal suami sih bilangnya saya memang masuk kategori langsing, tapi saya selama ini gak pernah menganggap kalo saya langsing.

Penyebab saya hingga hari ini masih merasa kalo saya gendut adalah pertama karena masih ada aja beberapa orang di sekeliling saya yang bilang kalo saya gendut. Minimal kalo gak bilang gendut, mereka pas ketemu suka bilang, “Tambah berisi aja Lis?” 😀 .

Kedua, karena mungkin saya dulu sebelum hamil anak pertama terlalu kurus (44 kilo saja 😀 😀 ) hingga ngerasa dengan berat badan yang sekarang yang meski masih masuk kategori ideal tapi tetap saja lebih berat daripada sebelum hamil pertama itu.

Dan ketiga, mungkin karena dalam bayangan saya kalo yang namanya langsing tuh ya yang kayak Song Hye-kyo….hahahaha….mampus!

Sebenarnya kalo mo jujur, saya memang bukan masuk kategori kurus lah ya. Soalnya untuk ukuran baju saya masih paling nyaman pake ukuran M, walo S masih muat juga sih kalo dipaksa. Ramping mungkin iya. Tapi kalo kurus gak lah. Dan sebenarnya dengan begini pun udah cukup bersyukur, mengingat setiap kali hamil saya naik 26 kilo. Sekarang berat badan saya 52/53 dengan tinggi badan 159cm. Masih ideal sebenarnya, tapi saya masih punya keinginan badan bisa turun sampe 49 kilo, alias sampe ke angka sebelum hamil anak kedua. Amiin…ya Tuhan, amiiinnn!

Back to 3 o’clock

Ceritanya nih ya, si mbak sekarang lagi mudik. Jadi terpaksa, saya kembali lagi harus bangun jam 3 pagi biar sempat masak-masak dulu sebelum berangkat nganterin si abang dan ke kantor. Kalo abang gak sekolah sih enak, berangkat gak harus yang terburu-buru banget, bisalah mepet-mepet dengan jam masuk kantor. Tapi kalo abang sekolah kan gak bisa gitu. Jam 5 saya udah harus mandi biar si abang gak telat ke sekolah.

Puji Tuhan, badan ini bisa-bisa aja diajak kerjasama. Meski udah lumayan lama dari sejak terakhir ditinggal mudik oleh si mbak dan si sus selama 4 bulan, tapi begitu diharuskan untuk bangun jam 3 pagi, badan ini gak protes. Sebaliknya, puji Tuhan masih bisa bangun dengan semangat. Puji Tuhan…….. tapi semoga ya, si mbak memenuhi janjinya untuk kembali hari Minggu nanti. Amin ya Tuhan…amiiiinnn…

Turut berduka dengan berbagai berita buruk belakangan ini

Akhir-akhir ini banyak berita buruk ya, terutama yang berkaitan dengan perempuan. Yang di Bengkulu, yang di Jogja, yang di Medan. Duh, bikin sedih banget baca beritanya. Apalagi yang di Bengkulu itu. Duh Tuhan…. Semoga lah memang ya segera ada perbaikan terhadap hukum, supaya bisa ngasih efek jera yang bener-bener bikin jera untuk pelaku kekerasan sama perempuan biar pada kapok dan yang lain pun ada rasa takut untuk ngelakuin. Semoga dengan kejadian-kejadian mengenaskan ini, negara bisa bener-bener melek dan perhatiin soal ini yaaa….amiiinnn….

=========================================

Begitulah pemirsa, beberapa cerita dari saya tentang beberapa hari belakangan ini. Kalo teman-teman, ada cerita apa akhir-akhir ini?

Iklan

38 thoughts on “Jurnal Beberapa Hari Terakhir Ini

  1. Baca tentang Yuyun di Bengkulu sedih banget ya, anak dibawa umur bisa diperlakukan sm org2 keji gak punya rasa kemanusiaan..

  2. Wow Lis, 52/53 kg dengan tinggi 159cm itu sih langsing bangeeett. Aku 153cm sekarang sedang naik 51kg. Lagi pengen nurunin ke berat awal sebelum pindah 48/49kg. Makanya sekarang kenceng olahraga lari, renang, yoga sama sepedahan. Trus jaga pola makan juga. Biar makin sehat hehe. Kamu bangun jam 3 pagi langsung ingat ibuku. Karena kerja, dulu ibuku juga selalu bangun jam 3 pagi buat masak dan berbenah dulu, padahal ada mbak yg bantu2, tapi kalau urusan masak harus ibu yg turun langsung.

    1. Mungkin karena aku dulu kurus banget, jadinya skrg pun masih berasa berisi banget…hihihihi… Yuk, mari kita semangat nurunin berat badan 😀 😀

      Aku kalo si mbak lagi ada sih biasanya langsung malas buat masak…hahahaha….ini karena lagi gak ada aja makanya masak sendiri 😀

  3. Kak Lisa nyebut Graciella lgsg inget public enemy di ASKfm gatau krn apa haha. Biasanya aku panggil ibu utk menunjukkan keseganan, tp kalo atasanku yg lama kupanggil nama lgsg krn dia bule 😝 kalo utk tamu pake embel2 sir/madame

    1. Hahaha…kok bisa keinget sama public enemy di askfm?

      Iya memang, biasanya panggilan ibu menunjukkan keseganan, tapi aku gak nyaman aja dipanggil ibu terus karena jadi berasa tua banget..hahaha

  4. Ahhh aku baru kelar tadi malam nonton she was peetty da. Agak lama aku ngabisinnya hampir 2 minggu karena lagi super sibuk di sekolah and di rumah. Dan akhirnya udah nonton sebagian yg marriage contract. Tapi aku ga kuat..nangis bombay terus2an. Ahhhhh kulompat aja ke eps 16 hahahaah curang yak. Tapi bagus kok memang walau ga gt suka ama pemeran cowoknya. Selanjutnta mau ntn film2 si So Ji sub dulu ah. Hihi aku sedih ini kok penyakit korea bisa kambuh lagi ya. Hiksss *pdhl senang*

    Btw dipanggil ibu masih mending dibanding dipanggil tante. Hahahaha

    1. Aku ngebayangin itu nonton dalam waktu 2 minggu, pasti susah nahan penasaran ya da? Hihihihi…

      So Ji Sub aku pertama kali nonton wkt dia di memories of bali itu da..eda dulu nonton itu gak?

      Kalo aku dipanggil tante bisa langsung ngamuk kali..hahaha

      1. Iya da. Abisan aku kan ga ada mba yg stay at home lagi jd agak susah curi2 waktu di rumah. Ya dulu ingat pernah nonton memories in bali di Indosiar. Endingnya ga kece ya da. Aku lagi nonton yg lama2 nih da. Maklum kan aku nonton koreanya ga bisa kayak dulu lagi

      2. Banget da, gak kece banget itu endingnya…somehow bikin nyesel nontonin itu..hahahaha

        Sama nih da, aku juga gak bisa kayak dulu lagi nontonnya, apalagi skrg gak ada mbak juga aku di rumah 😀

  5. Hai mbak Alissa, salam kenal 🙂
    159/53 langsing kali mbak.. Hehe.
    Bawahan manggil ‘ibu’ mungkin maksudnya untuk penghormatan ya, cuman kita nya emang jadi berasa gimanaa gitu 😀

  6. Wah, ada cerita yang mirip nih. Aku gak nyaman dipanggil “Mbak” sama yang umurnya gak jauh sama aku. Di kolom komentar blog kadang ada yang manggil “Mbak Indi”, pas cek blognya eh seumuran atau malah lebih tua. Bikin aku bertanya pada cermin; “Apakah aku terlihat lebih tua dari usiaku?”, hahaha 😀
    Dan iya kejadian-kejadian buruk belakangan bikin aku sedih… Kemana ya hati nurani pelakunya? 😦

  7. Banyaaaak banget cerita beberapa hari terakhir ini ya mbak 🙂 Mulai dari kabar menyenangkan kamu yang kembali ngedate, cerita lucu perihal ringtone itu wkwkw sampai… berita miris mengenai Yuyun, pembunuhan Dosen, pembunuhan mahasiswa :’ miris ya kalau membahas berita itu :’

  8. Ngedate itu salah satu vitamin biar makin mesra dan awet. Saya awal bekerja di tanah nyong nun disana juga dipanggil Pak sama teman. Padahal saya bukan atasannya, umur juga paling beda 5 tahun. Tapi tak awak persoalkanlah. Awak pikir suka-suka kaulah panggil aku (begitulah kalau pikiran Medan).
    Berat badan 52/53 untuk tinggi 159 sudah cocoknya itu. Nikmati saja bb segitu.

    Buat buah hati,bangun jam 3 pagi dijabanin, enak saja, ya, gak menjadi beban. Mungkin itu naluri seorang ibu.
    Prihatin dengan kejadian kejam dan amoral yang terjadi akhir-akhir ini. Semoga dihukum berat pelakunya.
    Prihatin juga dengan seorang menteri koordinator yang ditanya wartawan tentang tagar #NyalaUntukYuyun, ndese malah gak tau, 😦

    1. Hehehe..iya, walo udah punya anak tapi masih tetap butuh ya sekali2 ngedate berdua aja 😀

      Sebenarnya memang gak tll masalah sih, tapi saya aja yang gak nyaman..hahaha

      Betul, buat ibu2 apa aja dijabanin demi anak2 😀

      Nah itu dia, parah banget ya kalo menteri malah gak update berita lagi hot2nya

  9. soal pegawai baru sama kejadian di kantorku mbak.aq slalu mrasa masihh umur 20an trs,jd pas ada pgawai baru yg klahiran taun 90an rasanya gimana gitu,hahahaha apalagi klo ngobrolin film/lagu aq blg “oh itu jamanq SMA (misalny)” trus mreka blgnya “itu pas aq SD mbak” jleb !!! >_<
    mbak emg langsing kok bagus bdnnya. aq jg klo hamil naek 20kiloan tp turunnya ya susah.ini msh berat rasanya. tp msh menyusui sih (alasan) hahaaha

    1. Qooonn…hahahaha…itu juga TIAP HARI kejadian di aku…hahahahaha…. Kalo aku bilang kata “dulu”, mereka pasti langsung nanya, “Dulu kapan mbak? Jangan tanya ke kami kalo dulunya waktu mbak SD krn kami blom lahir!” asyeeemmm…hahahaha

  10. aku di kantor manggil atasan jarang pake ibu biasanya emang mba, bahkan kalo ke atasan langsung kadang manggilnya “mak” *bawahan kurang ajar* 😛

  11. Saya dong… dulu waktu baru kenal mbak Allisa manggilnya langsung ‘mbak’, kan? Haha… soalnya sama, saya juga risih kalo dipanggil ‘ibu’, padahal sekarang kan udah anak dua ya :p . oiya heran deh mbak Allisa ngerasa gendut dari mananya sih? klo mbak allisa gitu dibilang gendut, trus saya apa doong?? Hahaha… tau nih, saya kebalikan sama mbak Allisa, justru suami yg protes gara-gara berat badan saya sudah overweight, tapi saya nyantai aja, masih menyusui sih jadi ntar dulu mikirin diet 😀

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s