Periode Sensi: Because Women were BORN to be Moody!

Sebagai cewek, udah wajar kayaknya kalo tiap bulan ngalamin yang namanya periode sensi akibat menstrual cycle. Biasanya pas lagi periode itu, perempuan jadi jauh lebih sensitif hingga lebih mudah ngerasa tersinggung, sedih, atau marah. Hal yang kecil saja bisa membangkitkan emosi yang sedemikian besar buat perempuan dalam periode ini, cocok banget lah kondisi ini kalo diistilahkan dengan “senggol bacok” 😀 .

Saya sendiri sebenarnya dulu gak begitu memperhatikan perubahan mood yang terjadi di diri saya, terutama ketika masuk dalam periode menjelang masa menstruasi hingga di awal menstruasi, yang saya sebut dengan periode sensi itu. Mungkin, karena sebelum-sebelum ini periode itu tidak terlalu menyebabkan gangguan buat saya terutama dalam hubungan dengan orang lain, kecuali ketika saya memang sedang berada dalam kondisi yang down seperti yang pernah saya ceritain di sini.

Periode sensi itu baru kemudian jadi perhatian banget buat saya setelah saya kembali mengalami siklus menstruasi sehabis melahirkan si adek.

Jadi perhatian, karena ternyata periode itu sering menyebabkan terjadinya masalah antara saya dan suami.

Saya ceritakan lagi deh, gimana pernikahan kami berdua selama ini.

Kami menikah di bulan Maret 2008 yang mana saat itu sejak awal menikah pun kami sudah menjalani long distance marriage, perubahan mood saya akibat siklus menstruasi saat itu tidak terlalu berpengaruh pada hubungan kami. Apalagi karena tiga bulan setelah menikah, saya mulai mengandung si abang yang tentu aja sejak itu siklus menstruasi tidak saya alami lagi sampai si abang berusia 10 bulan.

Saat itu, kondisi rumah tangga kami masih jauh-jauhan, alias masih ngejalanin rumah tangga dua dapur. Lagi-lagi, perubahaan mood tidak terlalu mempengaruhi hubungan kami, karena memang selama jauh-jauhan kami udah komit untuk berusaha banget menjaga komunikasi tetap baik. Bukan berarti yang diomongin hanya yang baik-baik aja sih, cuma ya itu, karena kami gak bisa ketemu muka dengan muka jadi kami komit agar apapun itu diusahakan dibicarakan secara baik-baik. Nah, mungkin karena komitmen itu kuat banget, maka mood pun berusaha menyesuaikan dengan komitmen itu, hingga yah saya sendiri gak ada ngerasa kalo perubahan mood akibat hormon kewanitaan saya mempengaruhi hubungan kami berdua.

Setelah si abang berusia 27 bulan, untuk pertama kalinya kami tidak perlu jauh-jauhan lagi karena suami dipindahtugaskan ke Palembang.

Waktu itu saya begitu bahagia karena akhirnya kami bisa menjalani rumah tangga yang sebenarnya dan entah kenapa saat itu saya lagi-lagi tak begitu memperhatikan korelasi antara mood saya dengan hubungan kami berdua.

Setelah 9 bulan menjalani masa enak tanpa jauh-jauhan, ternyata suami harus pindah tugas lagi dan kondisi kami kembali seperti sebelumnya, rumah tangga dua dapur dengan komitmen yang kuat untuk menjaga komunikasi di antara kami.

Bulan Maret 2013, saya ketahuan hamil si adek. Bulan April 2013, suami kembali dipindahtugaskan ke Palembang dan puji Tuhan meski sejak April 2013 itu dia udah mengalami perubahan jabatan, tapi tetap posisinya masih berada di Palembang, hingga hari ini (dan semoga untuk jangka waktu yang masih lama lagi…amiiinn!!!).

Selama hamil si adek tentu aja dong, saya kembali gak mengalami siklus menstruasi hingga hormon juga gak naik turun dan gak bikin mood saya berubah-ubah.

Setelah si adek lahir dan berusia hampir setahun, siklus menstruasi kembali menghampiri saya dan tentu aja sampai hari ini saya masih mengalaminya.

Awalnya ya, sama seperti sebelumnya saya tidak begitu memperhatikan tentang perubahan mood yang saya alami akibat siklus bulanan. Hal ini baru jadi perhatian saya (dan pak suami tentunya!) setelah kami entah kenapa tiap bulan kok ada aja berantemnya.

Tadinya kami gak sadar sih, pikirnya berantem ya karena memang ada yang perlu diberantemin.

Sampe satu ketika kami berdua nge-review hubungan kami dan menemukan bahwa berantemnya kami berdua tuh seringnya (bahkan mungkin selalu) terjadi dalam periode menjelang masa menstruasi! Dan saya pun inget-inget lagi, memang biasanya di antara semua topik, hal, maksud, serta tujuan berantem yang kami alami gak ada lah yang bisa dibilang penting-penting banget. Daann…yang paling penting lagi nih, saya kemudian menyadari bahwa biasanya kami berantem karena diawali dengan kesensitifitasan saya pada sesuatu hal, terutama yang berkaitan dengan pak suami. Apa yang dia katakan, apa yang dia lakukan, bahkan yang tidak dia katakan dan lakukan puunn, yang harusnya gak masalah, tiba-tiba aja bisa jadi masalah dalam periode itu.

Oh oke…. jadi begitu ternyata.

Puji Tuhan kami berdua bisa sadar soal itu karena ternyata memang kesadaran itu bisa membantu kami mengatasi konflik-konflik yang tak perlu. Apalagi dari pihak pak suami.

Dia sekarang santai aja kalo saya udah lagi sensi, paling dia cuma bilang, “Ih, mama pasti mo mens lagi, makanya segitu aja ngambek.”

Dan setelah dia ngomong gitu ya udah, jadi reminder buat saya kalo bentar lagi saya mo period dan jadi reminder juga buat dia untuk gak nanggepin rasa sensitif saya itu supaya kami gak perlu berantem lagi untuk hal yang tak penting. Dan yang menyenangkannya nih, ketika dia ngeliat gelagat saya mulai dikit-dikit sensi, maka dia mulai ngasih perhatian yang agak lebih salah satunya gak lupa untuk selalu bawa pulang coklat Silver Queen Almond dan es krim Magnum White Almond buat saya. Asik kaann…hahahaha… Buat para kaum pria yang masih belum ngerti, saya kasih tau yaaa….es krim dan coklat itu punya pengaruh yang cukup signifikan lho terhadap perbaikan mood perempuan!

Juga buat para kaum pria yang selama ini berpikiran kalo perempuan tuh sulit dipahami dan mood-nya cenderung gampang banget berubah-ubah, saya kasih tau juga ya bahwa memang perempuan sudah diciptakan seperti itu! Kenapa begitu? Karena pada dasarnya perubahan mood itu sebagian besar dipengaruhi oleh hormon kewanitaan yang juga berubah-ubah levelnya sesuai dengan siklus kewanitaan yang dialami.

Nih, saya kasih tau deh empat periode dalam siklus menstruasi yang sangat mempengaruhi mood perempuan.

Periode minggu pertama setelah masa haid.

Di masa ini, hormon estrogen sedang dalam kondisi naik dan bagus-bagusnya. Efeknya ke perempuan adalah secara psikologis jadi lebih bersemangat, ceria, timbul rasa percaya diri, dan produktivitas meningkat.

Minusnya, di masa ini katanya kulit berada dalam masa sensitif sehingga waxing dan peeling tidak disarankan.

Periode minggu kedua yaitu masa ovulasi.

Pada periode ini, produksi hormon progesteron meningkat sementara hormon estrogen berada pada puncaknya. Efeknya? Perempuan jadi merasa lebih bergairah serta ehem….merasa lebih cantik, seksi, dan sensual. Katanya sih, pada periode ini perempuan tuh jadi cenderung tambah suka dandan. Dan katanya lagi nih, pada periode ini perempuan lebih menikmati hubungan percintaan selain karena merasa dirinya menarik juga memang hormon membuat perempuan lebih terlihat menarik. O ya, periode ini juga disebut masa subur, jadi ya kalo mo punya anak kudu bercinta di masa ini dan kalo belum pengen jangan lupa pake alat kontrasepsi yaaa…hehehe…

Periode minggu ketiga menjelang haid.

Pada periode inilah perempuan mengalami yang namanya PMS alias Premenstrual Sindrom di mana pada periode ini perempuan cenderung mulai uring-uringan, hingga mudah marah, jengkel, sedih, bahkan frustasi. Pengalaman saya sendiri, di periode ini biasanya saya ngerasa bagian dada agak nyeri trus udah gitu badan jadi terasa lebih berat dari sebelumnya, kulit jadi terlihat kurang bercahaya, dan rambut terlihat lebih kering dari biasanya. Gak tau apa yang lain ngalamin yang sama juga dengan saya atau gak. Yang pasti yang saya rasain adalah itu. Pada periode ini, saya ngerasa jadi kurang menarik. Pas deh, bad mood-nya bertambah…hehehe

Penyebabnya?

Karena hormon estrogen menurun sementara hormon progesteron pun tidak stabil.

Jadi buat para kaum lelaki yang udah punya pasangan (perempuan tentunya ya), harap maklum ajalah kalo di periode ini pasangan tiba-tiba jadi sensi banget malah sebaliknya berikanlah perhatian yang lebih untuk pasangan supaya ketidakstabilan emosinya tak meningkat. Perhatian yang dimaksud ya bisa beraneka ragam. Bisa dengan menambah intensitas memberikan pujian, jadi pendengar yang sabar ketika pasangan berkeluh kesah, gak ikutan marah ketika pasangan lagi sensi-sensinya, sampe di beliin pasangan bunga, bawain coklat, atau bahkan ngajak pasangan belanja barang yang jadi kesukaannya..hehehehe…

Trus buat perempuan, kalo udah tau dengan kondisi ini, maka sebaiknya ketika masuk di periode ini berusahalah untuk lebih santai dan jangan buru-buru ngambil keputusan atau marah-marah supaya gak nyesel nanti-nanti. Udah gitu, kalo saya di masa ini, biasanya jadi rutin tiap hari makan coklat supaya semangat bertambah. Bener lho, coklat itu punya efek meningkatkan hormon serotonin yang berperan besar membuat kita merasa bahagia 🙂 . Lagian, karena udah ngerti kan, jadi saya gak kuatir untuk tetep rutin makan coklat meskipun ngerasa badan jadi lebih berat, toh setelah masa ini berlalu, perasaan seperti itu akan ilang dengan sendirinya juga. Selain itu katanya perempuan juga dianjurkan untuk memperbanyak asupan kalsium dan magnesium, mungkin sebagai persiapan untuk memasuki masa haid yang udah di depan mata kali ya.

Periode minggu keempat yaitu saat haid.

Katanya sih berdasarkan penelitian, pada periode ini semua hormon dalam kondisi rendah hingga membuat perempuan ngerasa agak males-malesan, kurang ingin ngapa-ngapain, mudah mengantuk, badan pegal, dan cepat merasa lelah. Belum lagi ditambah dengan rasa nyeri yang pada umumnya menyerang di hari ke-1 dan ke-2 haid serta rasa tak nyaman dari proses haid itu sendiri. Tambah deh badan seolah-olah sukar diajak beraktifitas. Kalo udah gitu gimana dong? Kalo saya sih gampang, lagi-lagi cukup menambah asupan coklat saja sudah cukup membuat saya bersemangat dan riang kembali…hihihihi… Ah coklat, coklat, how I love you so!

Itu deh, empat periode berkaitan dengan hormon yang dialami perempuan pada umumnya. Memang gak semua seperti itu sih, karena ada juga perempuan yang siklus menstruasinya tidak teratur. Nah, kalo yang tidak teratur ini yang bisa membuat kepusingan terhadap perubahan mood bertambah. Tapi harusnya sih paling tidak dengan udah tau soal periode-periode di atas itu, perempuan jadi bisa lebih memahami dan menerima kondisi mood dirinya, begitu juga dengan pasangannya. Kalo sama-sama bisa saling ngerti, paling gak kan bisa membantu untuk menghindari konflik yang tak perlu.

O ya, nulis ini jadi teringat kurang lebih sebulan yang lalu, tepatnya di tanggal 30 Maret. Waktu itu saya sedang dalam masa PMS. Tadinya sih gak nyadar ya, soalnya memang sering banget kesibukan membuat saya lupa dengan jadwal period saya sendiri.

Nah, waktu itu sejak pagi saya udah mulai sensi sama pak suami. Sampe pas satu kali, suami WA bilang sesuatu trus saya balasnya sinis. Puji Tuhan waktu itu dia udah ngerti dengan mood swing saya akibat siklus menstruasi, jadi dia seperti biasa cuma ngasih tau kalo saya sepertinya lagi masa PMS makanya sensi gitu. Setelah dia bilang gitu, saya juga jadi sadar sih kalo saya cuma lagi PMS aja, tapi namanya juga hormon lagi gak stabil ya, saat itu saya masih diem-diemin pak suami dan gak terlalu merhatiin chat dari dia. Kami gak ada berantem atau gimana-gimana sih, karena kan udah tau kondisi hormon saya lagi kurang stabil dan dia juga ngerti ketika saya lebih memilih untuk diem dulu. Saking gak merhatiinnya, saya sama sekali gak inget waktu dia bilang kalo hari itu dia ada jadwal talk show di KompasTV yang mana jadwalnya itu dadakan. Saya sibuk sendiri aja dengan kerjaan saya yang mana memang waktu itu lagi bolak-balik komunikasi sama tim saya yang lagi ke Bandung buat implementasiin aplikasi yang saya buat di salah satu Unit di sana, sampe kemudian salah satu staf di tempat pak suami ngirimin saya gambar ini via WA.

Gambar itu dikirim disertai dengan caption, “Live now mba at KompasTV.”

Pas baca chat itu, saya langsung, “Eh…oh…ada apa ini? Kok dia gak bilang-bilang kalo mo tampil di TV???”

Mulai deh hal kecil gitu bikin saya sensi.

Langsunglah ambil remote TV trus nyalain dan nyari channel KompasTV. Wah, beneran, dia ada di acara talk show itu!

Ngeliat dia di situ, saya reaksinya bukan yang langsung hepi, sebaliknya agak kesel karena seinget saya dia gak ada ngasih tau kalo hari ini mo ke studio TV. Saya pun ambil HP, buka WA, maksud hati mo bilang ke pak suami kalo saya lihat dia di TV tapi sedih karena dia gak ngasih tau sebelumnya ke saya. Pas buka chat dengan pak suami, barulah saya terkejut sendiri karena di situ jelas-jelas dia udah kasih tau kalo sekitar jam 3 dia mo ke studio KompasTV karena ada jadwal dia tampil di acara talk show di situ. Oalah…. Saya baca itu jadi malu sendiri. Hormon…oh hormon 😀 😀

Yah, begitulah pemirsa, namanya wanita gak usah heran kalo sebentar begini sebentar begitu. Makanya gak usah buru-buru nge-judge seorang perempuan emosian atau sensi banget, karena bisa jadi dia bukannya yang memang terus-terusan emosian dan sensi melainkan jadi seperti itu karena pengaruh hormonal aja.

Ini catatan juga buat antar cewek ya kan, karena sebagai sesama cewek juga sering gak bisa ngertiin sifat teman yang lagi sensi karena PMS.

Alih-alih nenangin, malah balas marah-marah dan pake acara nyampah serta nyindir-nyindir via medsos…huehehehe….

Trus ternyata begitu ditelisik, yang nyampah di medsos itu juga lagi PMS, klop lah, sensi berbalas-balasan terjadi…hihihihi…

Gak heran saya pernah dengar orang bilang kalo gak ada yang lebih mengerikan dibanding konflik di antara dua cewek yang sama-sama lagi PMS 😀 😀 .

Ini fotonya pas lagi PMS, makanya mukanya jadi agak-agak garang gimanaaa gitu…rawwrrrr!!!! Hahahaha
Iklan

27 thoughts on “Periode Sensi: Because Women were BORN to be Moody!

    1. Tiba2 ada muncul foto serem gitu ya Er, bikin kaget 😀 😀

      Justru aman Er kalo terus2an galak, seenggaknya orang klo mo ngadepin kan udah tau ini orang memang udah dari sononya galak. Nah yang bahaya itu kalo ada cewek yang bawaannya lemah lembut, trus satu moment tiba2 garang, orang kan kaget gak siap ngadepinnya 😀 😀

  1. Hahaha.. kok aq jd teringat se.su.a.tu. ya say…
    Apa masa “itu” yang bikin aq kaget atas sebuah bbm dan sms adalah masa PMS mu? Atau memang harusnya begitu… agak beda dibayangan aku soale sikapmu waktu itu
    Tapi agh sudahlah… ga usah dibahas.
    #belicoklat
    #susucoklatkesukaan

  2. hallo…mba allisa, salam kenal.
    nama saya novi dari bandung… pertama buka blog ini gara gara cari blog tentang renovasi terus nyasar ke blognya mba allisa… eh….lama kelamaan kok seru ya! baca blognya mba allisa,inspirasi sekali blogny bagi saya……semoga mba allisa selalu menjadi inspirasi semua orang yang baca blognya mba……

    thanks and Jesus bless you and your family.

  3. hmm.. aku sih ga terlalu parah PMSnya, soalnya galak setiap waktu sih hahaha
    dan ga pernah merhatiin juga sih sebenernya, apalagi aku tipe yg siklusnya ga tetap, kadang maju kadang mundur, kadang mundur 2 minggu, iih bikin deg2an, itu kali yang suka bikin senewen ya hehehe

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s