Adek’s 29th Month

Akhirnyaaaa….!

Ada juga waktu buat update perkembangan si adek yang sekarang udah masuk ke usia 29 bulan. Dari kemarin-kemarin pengen nulis, tapi ampun deh sibuknya buat urusan kantor dan rumah bukan main rasanya. Pagi ini, mumpung tiba di kantornya masih pagi banget, mending saya nulis tentang si adek aja sebelum rapat ini itu dimulai dan sebelum saya kembali harus kayak setrikaan yang bolak-balik kantor-rumah πŸ˜€

Adik…adik…adik…

Adek nih suka nyebut dirinya sendiri dengan nama ADIK, bukan ADEK atau DEDEK.

“Adik minum susyu”,

“Adik makan”,

“Adik bobo sama mamma”,

“Adik nonton,”

Pokoknya semua adik..adik…dan adik.Β Dan cara nyebutnya itu lho, menekan banget di D dan K. Gemeess dengernya πŸ˜€

Suka Ngintip

Ini gak tau kenapa ya, adek tuh demen ngintip-ngintip gitu padahal sebenarnya gak perlu juga dia ngintip. Entahlah, memang kadang anak ini suka aneh, lebih suka menempuh jalan yang sulit ketimbang yang gampang πŸ˜€

Dalam rangka apa coba dia harus nonton dengan cara kayak gitu dan ngintipin abang kayak gitu juga padahal aslinya dia udah disuruh masuk sama guru musiknya abang? πŸ˜€

SukaΒ Mikir

Si adek lagi suka berpikir keras dengan mengerutkan dahi dan sambil menopang wajahnyaΒ kayak gini….

Anak kecil, mikirin apa tooohhh sampe harus seserius itu gayanya??? πŸ˜€ πŸ˜€

Adik Vas, abang yaja

Adek nih udah tau namanya Ralph, walopun dia nyebutnya masih dengan “Vas”, soalnya memang nama Ralph tuh susah ya disebut sama anak-anak πŸ˜€

Si adek juga udah tau nama panjangnya apa, walopun nyebutnya masih belum sempurna: Vas Atan Toap Amocil (Ralph Jehonathan Tohap Samosir) πŸ˜€ πŸ˜€ .

Selain namanya, si adek juga udah tau nama abang, meski yang dia tau nama abangnya baru Raja aja πŸ™‚

Heiiiii…..Hapaiiinn??

Si adek kalo misalnya dia lagi ngerasa perlu sama si sus dan si mbak, dia kan suka manggil-manggilin mereka. Nah, kadang pas dia lagi manggil, si sus dan si mbak posisinya lagi di kamar mereka di lantai 2 di sayap kanan rumah, jadi waktu si adek manggil-manggil ya mereka gak kedengeran. Nah, kalo udah berkali-kali dipanggil dan masih gak ada jawaban dari mereka, si adek bakal pergi ke garasi trus dari bawah tangga yang menuju ke kamar si sus dan si mbak, dia bakal teriak, “Syussss/Wiwiiikk!!!! Heiii…Hapaiinnnn???”

Hahahahaha…

Dan itu lho, gaya dia nanya kayak yang kesel banget pengen bilang, “Kalian lagi ngapain sih??? Aku panggil-panggil kok gak jawab???”

πŸ˜€ πŸ˜€

Pernah juga kejadian, ceritanya kami mo keluar sore-sore. Kami semua udah siap, tinggal nunggu si sus aja yang memang baru siap-siap setelah kelar urusan sama si adek. Nah, si adek nih udah semangat banget mo jalan, pengennya cepet-cepet masuk mobil, tapi saya bilang tunggu si sus dulu yang lagi siap-siap.

Si adek, saking pengen cepet-cepetnya pergi, kemudian teriak ke arah kamar sus, “Syuuusss…cepat, cepat, mau pergi kita! Syuuss!!”

Trus karena si sus gak juga turun-turun dan gak jawabin dia, si adek pun dengan kesel teriak, “Syuuuss….heiii…hapaiiinnn?? Cepat, mau pergi kita!”

Hahahaha….adeekkkk!!

Padahal itu gak ada yang ngajarin lho, entah dia tau dari mana πŸ˜€ .

Wot that??

Ini lagi, kalimat yang lagi sering diucapin si adek kalo dia denger ada suara keras atau ada benda atau apa aja yang masih asing buat dia. “Wot that?” tuh maksudnya “what’s that?”. Ini juga sebenarnya gak ada yang ngajarin, cuma mungkin dia taunya dari tayangan di TV dan adek kan tipe anak yang lebih cepat belajar dalam Bahasa Inggris ketimbang Bahasa Indonesia, makanya kalo denger kalimat dalam Bahasa Inggris tuh dia cepet banget nangkap dan hapalnya.

Masih, Lebih Cepat Belajar dalam Bahasa Inggris

Seperti yang saya bilang di atas, si adek lebih cepat belajar dalam Bahasa Inggris ketimbang Bahasa Indonesia. Ini mungkin karena sehari-hari dia denger abangnya ngomong dalam Bahasa Inggris, makanya untuk nama-nama benda misalnya, dia jauh lebih cepat tau dan hapal Bahasa Inggrisnya ketimbang Bahasa Indonesia. Jadilah sekarang ini si adek kalo ngomong sering campur-campur misalnya kayak gini, “Mamma makan banana,” πŸ˜€ πŸ˜€

Meski begitu, si adek udah tau kalo dalam Bahasa Inggris, adjective itu disebutnya di depan noun, misalnya “blue car“, “white paper“, dan sebagainya.

Si balita yang hobi sekali belajar πŸ™‚

Udah tau kalo salah

Adek nih udah mulai ngerti soal salah dan benar. Meski dia usil dan suka keras kepala, tapi kalo dia sadar dia beneran salah, maka ketika dimarahi dia akan diam aja menahan tangis dan akan berusaha nurut yang kita bilang. Bahkan gak sampai di situ aja, dia juga udah bisa minta maaf dengan ngomong “soyi….” (sorry….) .

Dan bukan cuma kalo kena marah lho, asal dia tau aja dia salah, misalnya gak sengaja nginjek kaki saya, dia bakal ngomong, “Eh, soyi mamma…”

Manis banget kaann anaknya?

πŸ˜€ πŸ˜€

Usil sih anaknya, tapi masih sadar juga kok kalo salah πŸ˜€

Thank you

Selain bisa ngomong minta maaf, si adek juga udah terbiasa ngomong terima kasih kalo dapat bantuan atau dikasih apa-apa sama orang. Bahkan ketika dia yang bantuin orang pun dia yang bakal ngomong terima kasih…hihihihi..

Makin enak diajak ngobrol dan dimintai tolong

Seiring dia semakin ngerti dan semakin lancar ngomong, si adek pun makin asik diajak ngobrol apalagi dimintai tolong. Suruh apapun ke dia, bakal dia lakukan dan hasilnya pun tepat. Misalnya disuruh ambil tissue basah yang bungkusnya warna biru atau ambil dompet di dalam lemari mama dan sebagainya, dia bisa dan tepat melakukan seperti yang disuruh. Smart boy banget kaaannn πŸ˜€

Diajak ngobrol juga asik, ditanya apa-apa dia jawab, makanya si abang makin ngerasa kalo si adek tuh bener-bener adalah temennya. Puji Tuhan banget πŸ™‚

Sudah bisa menggambar garis lurus dengan bantuan penggaris

Si adek kan udah tau jenis-jenis garis seperti straight line, wavy line, dan zig zag. Nah, dia udah tau untuk bisa bikin straight line dia kudu dibantu sama penggaris (ini padahal gak ada yang kasih tau lhoo…entahlah, mungkin dia pernah liat abangnya menggambar garis pake penggaris hingga tau caranya), makanya sering tuh dia ambil kertas, pensil, sama penggaris trus gambar-gambar sendiri sambil ngomong, “Straight line!” πŸ˜€

===================================

Begitulah, beberapa hal tentang si adek di usia masuk 29 bulan ini.

Puji Tuhan banget untuk perkembangannya dan bersyukur banget juga untuk penyertaan Tuhan selama ini untuk si adek.

Kiranya Allah Bapa, Putra, Roh Kudus menyertaimu selalu dan senantiasa ya dek, tumbuhlah besar, jadi pribadi yang terus diberkati menjadi berkat bagi sesama serta jadi laki-laki yang memuliakan nama Tuhan ya sayang. Sehat-sehat terus, tambah cerdas, tambah pintar, tambah banyak kemampuannya ya deeekkk…. Kami semua sayang banget sama adek!

Lagi berdoa…

Sukaa deh liat bentuk kepala anak-anak ini. Lonjong πŸ˜€
Selamat belajar ya bang, aku ngemil dulu yaa? πŸ˜€

Liat dia kayak gini, rasanya pengen ikutan molor kaann? πŸ˜€
Kalo udah ngantuk banget, ni anak bisa tidur di mana aja kayak gini πŸ˜€
Muter-muter pun gak jatoh lho πŸ˜€

Si cowok ganteng berusia 29 bulan πŸ˜€

Satu respons untuk β€œAdek’s 29th Month”

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s