Ketika Kondisi Normal Sangat Dirindukan

Berawal dari hari Rabu, tanggal 30 Maret yang lalu. Sekitar jam 10 pagi saya dihubungi oleh guru kelas si abang yang ngabarin kalo si abang di sekolah sakit. Laporan dari gurunya waktu itu si abang ngerasa pusing, mual (sempat dua kali muntah), serta agak demam. Dapat kabar seperti itu, saya pun segera menuju ke sekolah si abang buat jemput dia pulang. Saat itu kondisinya masih terlihat baik, badannya hanya anget saja dan dia juga gak keliatan lemas.

Sampe rumah, saya suruh dia istirahat dulu. Sehabis makan siang, saya pun balik ke kantor.

Sore, saya dan suami pulang, ternyata kondisi si abang udah bertambah parah. Demamnya makin tinggi dan setiap ada makanan masuk pasti dia muntah. Udah gitu dia pun ngeluh bilang kepalanya sakit sekali. Malam itu juga dia kami bawa ke RS Hermina.

Waktu abang sakit hari pertama. Itu si adek kerjanya emang ikut-ikutan abang aja 😀

Oleh dokter jaga di IGD RS Hermina, si abang dianjurkan untuk ngejalanin Dengue NS1 antigen test, yaitu tes darah untuk mendeteksi DBD secara dini sejak hari pertama demam.  Kami setuju dan puji Tuhan si abang juga mau diambil sampel darahnya dari belakang siku. Sejam kemudian hasilnya keluar dan ternyata hasilnya negatif. Agak sedikit lega rasanya meski rasa kuatir kami belum surut karena si abang masih terus mengeluh kepalanya sakit meskipun demamnya sudah agak turun. Oleh dokter kami pun hanya diresepkan obat penurun panas saja dengan pesan agar si abang diobservasi terus dan supaya lebih pasti kami dianjurkan untuk berkonsultasi dengan DSA keesokan harinya.

Tiba di rumah, demam si abang kembali naik dan seperti biasanya dengan anak-anak saya, kalo udah demam pasti suhunya tinggi banget hingga di atas 39 derajat Celcius.

Abang pun gelisah hampir sepanjang malam. Setiap diberikan obat penurun panas, maka 2-4 jam kemudian demamnya akan tinggi kembali. Udah gitu yang bikin dia gak tahan adalah karena sakit kepalanya itu. Dia sampe sempat nangis saking sakitnya kepalanya. Sediiihh banget rasanya 😦

Sekitar jam 4 pagi baru si abang bisa tidur. Itu pun jam 6 dia udah kebangun lagi.

Seharian itu suhu tubuhnya naik-turun, tapi lebih banyak naiknya. Sakit kepalanya juga masih terus dia keluhkan. Mual muntahnya juga masih, asal makan dikit dia bakal muntah. Tapi puji Tuhan, si abang punya semangat yang tinggi untuk sembuh. Meski mual, bolak-balik muntah, dan gak ada selera makan, tapi dia tetap mau dikit-dikit saya kasih makan.

Sorenya kami bawa dia ke DSA di RS Hermina. Periksa sana periksa sini, dokternya juga masih belum bisa memastikan sakit si abang, kecuali bahwa di tenggorokannya ada radang. Dokter kembali anjurin untuk diobservasi dulu dan kalo besok masih demam lebih baik si abang diambil lagi sampel darahnya untuk dites lagi, kali ini TUBEX test untuk dilihat apakah ada infeksi typhoid atau tidak.

Sepulang dari DSA, kondisi si abang udah lebih baik. Demamnya gak muncul lagi sepanjang malam itu dan bahkan sampai keesokan harinya. Sepanjang hari Jumat itu si abang terlihat udah baik, kami pun berpikir kalo dia demam hanya karena radang tenggorokannya saja karena itu kami gak bawa dia lagi ke RS Hermina untuk ngejalanin TUBEX test.

Udah terlihat sehat kaannn

Kami kira, mimpi buruk kami saat itu udah berakhir.

Tapi ternyata kami salah.

Esoknya Sabtu, karena kami berpikir si abang udah sehat maka dia pun kami anterin ke sekolah musik. Pulang sekolah musik sempat singgah Matahari buat nyari celana panjang putih untuk dia lomba piano di Medan. Dan malam itu kami masih pula jalan-jalan ke Palembang Icon.

Sampai akhirnya kami pulang ke rumah, dan si abang kembali demam tinggi dengan kondisi yang malah lebih parah daripada dua malam sebelumnya itu.

Oh Tuhan……. T___T

Esoknya, sehabis suami pulang dari gereja, kami pun kembali bawa si abang ke RS Hermina buat ngejalanin TUBEX test sesuai anjuran DSA kemarin. Sebenarnya siang itu kondisi si abang udah lebih baik dalam artian dia udah gak demam lagi. Tapi kami ingin memastikan aja ini anak sebenarnya sakit apa karena terus terang udah parno kalo tiba-tiba tar malam dia demam tinggi lagi.

TUBEX test ini adalah test dengan sampel darah untuk mengetahui apakah ada indikasi infeksi typhoid atau tidak. Kalo dulu kita taunya uji Widal aja kan ya, nah sekarang ternyata uji Widal udah gak dipake lagi dan yang dipake adalah TUBEX test ini karena hasilnya lebih akurat dibanding uji Widal.

Puji Tuhan, lagi-lagi si abang mau diambil sampel darahnya dari belakang siku. Anak ini memang pemberani dan gak susah untuk dikasih pengertian 🙂 .

Karena hasil TUBEX test-nya masih harus ditunggu selama sejam, suami pun ngajak saya untuk bawa anak-anak potong rambut karena rambut mereka berdua udah gondrong banget. Sehabis mereka di potong rambutnya, mereka kami bawa pulang ke rumah buat istirahat. Hanya saya dan suami yang kemudian balik ke RS Hermina buat ambil hasil TUBEX test si abang.

Si abang keliatan agak lesu ya 😦

Begitu kami nyampe RS Hermina lagi, hasil TUBEX test-nya udah siap untuk diambil.

Dan ternyata hasilnya positif, si abang terindikasi demam typhoid. Duh ampun….

Dokter waktu itu nyaranin untuk si abang dirawat inap aja, tapi setelah kami bahas dengan keluarga dan sempat konsultasi dengan kolega kakak saya juga, maka akhirnya kami ambil keputusan untuk si abang dirawat di rumah aja. Pertimbangan utamanya karena symptom si abang masih cukup baik dan meski dia masih bolak-balik muntah, tapi dia masih tetap mau untuk makan.

Selama ini demam typhoid memang identik dengan dirawat di rumah sakit kan ya, padahal sebenarnya gak harus kayak gitu asal kondisi di bawah ini terpenuhi.

  • Pasien mau bekerjasama untuk bed rest total (ini penting agar infeksi dari bakteri tidak bertambah kuat), untuk makan makanan lembut, serta minum obat antibiotik secara teratur (jika dosisnya dua kali sehari, maka obat harus diminum tepat per 12 jam).
  • Ada orang dewasa yang bisa merawat selama 24 jam karena pasien harus beristirahat total dan kalau perlu hanya turun dari tempat tidur untuk BAB/BAK saja.

Maka jadilah si abang selama seminggu kemudian beristirahat di rumah. Puji Tuhan dari sejak dinyatakan positif demam typhoid, si abang udah gak pernah ngalamin demam lagi meski sakit kepala dan mual muntahnya masih muncul sampai dua hari kemudian.

Yang jadi masalah adalah, dengan si abang harus beristirahat total seperti itu, maka si abang terancam tidak bisa ikut Yamaha Piano Competition dan Yamaha Electone Festival tingkat Sumatera di Medan.

Inilah yang paling bikin beban di hati kami dan rasa bersalah yang besar sekali di hati saya.

Siapapun tau betapa saya sangat menjaga kebersihan makanan untuk anak-anak. Sedari kecil mereka saya biasakan makan makanan rumah, bahkan cemilan pun berusaha saya bikin sendiri di rumah. Ketika makan di luar pun, kami selalu memilih restoran yang bagus dan bersih. Kami gak pernah sekalipun bawa anak-anak makan di pinggir jalan atau jajan di tempat yang gak jelas.

Tapi sebaik apapun saya menjaga, ternyata kalo udah diijinkan Tuhan untuk kena ya bakal kena juga.

Flashback ke hari Sabtu tanggal 26 Maret, sehabis dari sekolah musik, saya dan si abang pergi ke bandara untuk ngejemput suami dan adek ipar dari Medan. Karena waktu kami nyampe bandara pesawat mereka belum landing, si abang ngajak makan mie ayam di restoran B*ks* M*l*ng yang ada di situ. Saya turuti. Abang makan mie ayam. Saya makan bakso.

Dua hari setelah itu, yaitu hari Senin, si abang mulai mengeluh perutnya sakit meski sebentar saja udah hilang sakitnya. Dan hari Rabu kemudian dia mulai demam.

Saya nyesel. Nyeseeelll banget. Sampai hari ini pun saya masih menyesal karena udah bawa abang makan di tempat itu. Kemungkinan besar waktu itu yang menyiapkan pesanan kami berdua tidak cuci tangan dengan benar sehingga akhirnya makanan kami terkontaminasi salmonella typhi 😦 *ini kalo dibayangin, sumpah lho rasanya jijiiiiikkk banget. Karena tau kan salmonella typhi tuh dilepaskan oleh carrier-nya melalui feses dan kalo si carrier gak cuci tangan maka ketika dia menyiapkan makanan maka makanan itu akan terkontaminasi feses yang mengandung salmonella typhi…huweeekkk!!! Jijiiiikk!!! Makanya, buat para koki di luar sana, jangan pernah lupa untuk cuci tangan yang bersih yaaa… kalo mo siapin makanan untuk pelanggan di restoran supaya jangan sampe orang udah bayar untuk makan makanan kalian tapi malah cuma sakit yang didapat!*

Tadinya kami berpikir hanya mie ayam si abang aja yang terkontaminasi, tapi ternyata bakso saya juga.

Dua hari setelah si abang dinyatakan positif typhoid, saya mulai ngerasain ada yang salah dengan tubuh saya.

Di sinilah mimpi buruk yang kedua dimulai.

Waktu itu hari Selasa, sejak bangun pagi saya udah ngerasa badan seperti kurang enak. Tapi waktu itu pikir saya hanya karena kecapean aja ngurus si abang. Saya pun masih maksain beraktivitas dan malah masih sempat bikin roti sobek kentang *kelewat ambisius emang bikin cemilan sendiri di rumah 😛 *. Sorenya, saya semakin lemas. Suhu badan makin naik dan kepala terasa sangat sakit. Semalaman saya gak bisa tidur karena sekujur badan sakit terutama bagian kepala. Minum penurun panas pun ternyata tak banyak membantu. Tetap saja per dua jam suhu tubuh naik tinggi, badan menggigil, keluar keringat dingin, dan sakit kepalanya itu ya Tuhan….

Hari Rabu suami dinas PP ke Jakarta. Tadinya dia udah berusaha untuk pulang secepat mungkin biar masih sempat nganterin si abang kontrol ke dokter sekalian saya berobat juga. Tapi ternyata penerbangan baliknya delay sekian waktu. Jadilah waktu itu saya maksain diri bawa si abang kontrol ke dokter. Karena takut gak bisa nyetir, kami pun pake taxi. Sepanjang nganterin si abang itu, saya rasanya tersiksa sekali. Bawaannya pengen nutup mata lalu meringkuk di dalam selimut.

Malam itu si abang dicek darah kembali. Ternyata hasilnya trombositnya agak turun dan memang sejak cek darah pertama trend trombositnya itu menurun. Dokter sih bilang gak apa-apa, dia hanya butuh istirahat lagi aja. Saya waktu itu masih sempat nanya apakah si abang bisa hari Jumat terbang ke Medan untuk lomba piano. DSA-nya bilang sebenarnya itu beresiko dia kelelahan, tapi asal bisa dijaga dia gak terlalu capek harusnya sih gak masalah.

Setelah itu kami pun pulang. Saya sendiri belum meriksain diri karena kasian si abang nanti harus ikut ke sana ke mari sementara dia sendiri masih harus istirahat.

Saya baru pergi periksa ke dokter hari Kamis bareng pak suami. Setelah cek darah untuk TUBEX test, benar aja, saya juga positif typhoid.

Seumur-umur, baru kali ini saya demam typhoid. Dan baru tau ternyata sakit ini rasanya menyiksa sekali ya pemirsa. Mana saya demamnya sampai berhari-hari lagi. Ampun deh, bener-bener rasanya gak karuan.

Kalo si abang typhoidnya agak lebih ringan dan dia juga lebih cepat pulih karena sebelumnya dia udah imunisasi typhoid. Sementara saya ya bener-bener tepar dan ngerasa tersiksa banget apalagi karena demamnya berlangsung selama 4 hari dan selama itu, setiap saat gak pagi gak malam gak siang, saya gak bisa tidur saking sakitnya kepala ini. Paling menderita kalo pas malam-malam. Badan udah lemes, pengen istirahat, tapi gak bisa-bisa tidur sepanjang malam. Betul-betul penyiksaan dan mimpi buruk!

Hari Sabtu saya baru ngerasa agak baikan. Suami saat itu lega banget lihat saya akhirnya udah bisa tidur dan udah bebas dari demam tinggi. Saya kasian juga liat dia yang waktu itu harus ngerawat saya dan si abang sekaligus. Waktu itu memang meski si abang tinggal pemulihan saja, tapi dia masih harus dijaga aktivitasnya, makannya, serta minum obatnya. Sementara saya, karena harus bed rest total, maka semua-semuanya harus disiapkan, termasuk air minum hangat. Penting banget kan asupan cairan untuk saya ketika lagi demam tinggi, karena itu sepanjang malam suami pun ikut gak tidur buat jagain saya dan bolak-balik ngasih saya minum.

O ya, selama saya sakit, anak-anak terutama si adek kami larang untuk dekat-dekat dengan saya. Kasian banget liatnya. Apalagi setiap dia mo tidur, kadang dia suka nangis sambil bilang, “Adek mau bobo sama mamma!!”. Tapi begitu udah dikasih pengertian kalo mama lagi sakit, dia biasanya ngomong sendiri, “Mamma syakit. Adek bobo sama pappa. Mamma sayang adek.”. Dan kalimat “Mamma sayang adek” itu akan diulang-ulangnya terus sampe dia tertidur.

Hehehehe….kasian ya. Mana tiap ada kesempatan dia mesti nengok saya lagi meskipun hanya dari depan pintu aja. Nampak bener dia kangen 😀

Ceritanya dia pengen periksa mamanya yang lagi sakit 😀

Makanya, rasanya bahagia sekali begitu di hari Sabtu kondisi saya udah lebih baik. Saat itu kami juga berpikir mimpi buruk ini telah berakhir dan kondisi kami telah kembali normal.

Tapi ternyata belum.

Hari Sabtu malam, giliran si adek yang demam tinggi.

Waktu tau dia demam, pikiran kami langsung, “Oh Tuhan….ada apa lagi ini?”

Terus terang, apalagi karena demam si adek saat itu bisa mencapai angka 40 derajat Celcius, ada kekhawatiran di hati kami kalo si adek juga kena demam typhoid. Meski kami heran, kalo benar dia kena, lalu bagaimana dia bisa tertular? Dari apa? Dari mana? Rasanya gak masuk akal kalo dia juga kena mengingat dalam kurun waktu dua minggu ini dia hanya makan makanan rumah saja.

Saya benar-benar khawatir kalo sampe si adek juga kena demam typhoid karena saya udah ngerasain gimana tersiksanya dan gak bisa ngebayangin kalo si adek juga musti ngerasain apa yang saya alami itu. Adek beda dengan abang. Dia belum diimunisasi typhoid karena sejak akhir tahun lalu hingga sekarang, imunisasi itu masih kosong!

Saat itu kami bagaikan mengalami mimpi buruk yang lebih hebat lagi. Adek bolak balik demam. Dikasih penurun panas paling hanya ngaruh sampe paling lama 4 jam, setelah itu demamnya naik lagi ke angka minimal 39 derajat Celcius. Duh Tuhan… Yang jadi penghiburan adalah karena kami lihat si adek mo ngalamin batuk pilek jadi kemungkinan besar demamnya adalah karena batuk pilek itu.

Setelah demamnya berlangsung selama 48 jam, si adek pun kami bawa ke DSA. Diagnosanya seperti dugaan kami, batuk pilek.

Malam itu pulang dari dokter, si adek masih mengalami demam meski tak lagi setinggi sebelumnya. Kali ini hanya sampai di angka 38.8 derajat Celcius saja.

Esok paginya, si adek bangun dalam kondisi yang lebih baik. Dan hingga hari ini, dia tidak mengalami demam lagi.

Puji Tuhan…puji Tuhan…

Satu per satu mimpi buruk selama dua minggu ini akhirnya terlewati sudah. Dan doanya sekarang ini ya Tuhan…cukuplah sudah, jangan lagi ada yang sakit di antara kami.

Teringat ketika si adek sakit, saya dan suami sama-sama termenung sambil ngeliat dia trus kami bicara tentang betapa kami sama-sama merindukan kondisi normal di mana semua orang dalam rumah ini dalam keadaan sehat. Betapa beratnya dua minggu terakhir ini karena satu per satu kami sakit. Untuk tertawa aja rasanya berat. Saat kami berdoa sama Tuhan, itu juga yang kami bilang, rindu banget ya Tuhan dengan kondisi normal seperti sebelumnya ketika kami semua sehat dan ceria. Rindu…rinduuuu banget…

Puji Tuhan, sekarang semua sudah baik. Kondisi normal yang amat kami rindukan itu pun sekarang udah bisa kami dapatkan. Si abang udah kembali bersekolah. Saya udah kembali ngantor. Dan si adek udah ceria di rumah. Semoga setelah ini kami semua sehat-sehat saja, benarlah, kesehatan itu adalah berkat dan keberuntungan yang luar biasa besar.

O ya, gimana dengan kabar lomba piano dan electone si abang?

Waktu itu karena kondisi saya sakit, maka si abang ditawarkan oleh papanya untuk berangkat ke Medan hanya berdua dengan papanya saja. Tapi si abang menolak, “Not without Mama,” he said. Dia bilang dia gak semangat ikut lomba kalo gak ada mama, lebih baik dia gak berangkat. And so, just that simple, dia pun mengundurkan diri dari lomba itu.

Perasaan saya?

Awalnya saya merasa sangat sedih dan  menyesal sekali karena sudah bawa si abang makan di B*ks* M*l*ng itu, karena dari situlah semua ini berawal. Kalau kami tidak makan di situ, maka saya dan si abang tidak akan mengalami demam typhoid dan si abang bisa ikut lomba piano serta berpartisipasi dalam electone ramai-ramai di Medan. Saya nyesal, nyesal banget, dan berulang kali saya bilang ke diri saya sendiri kalo semua ini saya yang salah.

Tapi kemudian ketika saya melihat si abang yang tidak memiliki beban bahkan tidak memikirkan sama sekali soal lomba itu, perlahan-lahan penyesalan dan kesedihan itu pergi dan saya pun akhirnya bisa menerima kalau semua hanya bisa terjadi jika Tuhan ijinkan. Sehelai rambut kita jatuh aja Tuhan tau kan, apalagi kalo sampe kena sakit gini. Tuhan pasti tau dan Tuhan pasti punya maksud dengan mengijinkan sakit ini menghampiri kami, meski kami tidak tahu apa.

Yang paling penting sekarang adalah belajar lewat peristiwa itu untuk tambah hati-hati menjaga kesehatan agar sakit yang sama tidak berulang kembali.

Semoga setelah ini kami semua sehat-sehat dan semoga yang baca juga sehat-sehat selalu yaaaa…..

Sehat…sehat…sehat!! Amin!
Iklan

76 thoughts on “Ketika Kondisi Normal Sangat Dirindukan

  1. Si abang dan si adek mukanya masih tirus gitu ya ka Lis, kurusan sepertinya ya..
    Semoga semua sehat-sehat terus ya, gak ada sakit-sakit lagi..
    Pantesan ko berapa lama blognya ka Lis gak ada update-an..

  2. ya ampun mbak aq kangen. aq sampe mikir, apa art nya plg lg ya,hihihi smoga ga deh ya
    syukur sdh sehat smua ya mbak.smg sehat slalu sekluarga.kalo udh gt baru brasa ya tyt emang sehat yg paling mahal >_<
    emg tipes itu g enak bgt mb,aq dl kena tipes udh umur 23an aja tersiksa,pusingnya itu lho yg susah ilang. apalg raja ya,duh kasian 😦
    mana obat tipes itu kan lmyn keras,sampe rambutku rontok byk.
    tipes emg nular mb.makanya biasanya diopname itu jg ya. alat2 makan sbaiknya disendirikan kalo ada yg tipes.

    1. Hihihi..iya nih, gara-gara ganti-gantian sakit aku 2 minggu gak ngantor dan gak ngeblog juga 😀

      Betul, sehat tuh berharga sekali, ya Tuhan…

      Sama lho, rambutku juga rontok gara2 antibiotiknya..baru tau juga antibiotik keras bikin rambut rontok ternyata ya

      1. iya mbak,dl aq sampe balik k dokter kirain penyakitq apa lagi nih kok rambutku rontok parah *korbansinetron* aq sampe minta discan, trus dokternya malah ktawa..ktnya ya efek obat

      2. ga prnh mbak ALhamdulillah,jgn sampe deh ya. biar ga kambuh kondisi stelah tipes sampe 6bln ke dpn harus bnr2 dijaga mbak,trutama makannya. aq dl sampe slalu bekal nasi dan lauk k kntor,g mkn sambel,ga mkn apapun yg aneh2.dan ga boleh capek.

  3. Hai Mba Lis. Seneng baca akhirnya semua sudah kembali sehat. Saya dan buah hati juga sempet sakit demam selama seminggu. Bener2 tersiksa dan baru kerasa kalau sehat itu sangat berharga ya. Semoga mba Lis sekeluarga selalu sehat terus

  4. kebayang gimana ya mom…pernah juga ngalamin peristiwa kayak gitu….

    sehat2 terus selanjutnya ya raja dna ralph…

    berasa “kaya” banget kalau kita sehat ya…

  5. Sedih sekali bacanya pada ganti-gantian sakit.. Abang sampe ga ikut lomba.. for him you are everything mama…
    Jadi pelajaran juga buat kita yang baca, syukur kalo sekarang semua udah sehat dan ceria, Tuhan Yesus jaga..

  6. Semoga setelah ini Mba Allisa sekeluarga dijauhin dari semua penyakit ya. Aamiin..
    Paling sedih kalo denger ada yang sakit, apalagi anak-anak.
    Semoga cepet pulih, biar bisa cerita-cerita lagi di blog ya mba..
    Sehat.. Sehat.. Sehat.. Aamiin..

  7. amiiinnn untuk doa yang ada dikalimat terakhir… sedih bacanya karena ngebayangin gimana kondisi ketika sakit yang ganti2an.. untung semuanya udah berlalu ya lis…

    memang deh harta paling berharga cuma kesehatan… semoga kita semua sehat-sehat terus ya..

  8. Sakit itu memang paling ga enak ya lis, kita yg dewasa aja kalo sakit tersiksa apalagi anak2 ya. Tapi syukurlah sekarang uda sehat semua, semoga sehat2 terus sekeluarga ya liss…
    Aku abis baca ini baru liat buku catetan dokter nya marco, belom balik lagi buat imunisasi tyfoid nih

  9. aih get fit soon ya Lis, bener deh kesehatan itu nikmat Tuhan yang indah banget. Istirahat yang cukup ya Lis, makin solid sebagai tim satu keluarga sehat selaluuuuu dibuang semua penyakitnya hush hush (kalimat mamakku tuh kalo pas anak-anaknya lagi sakit sambil dihush hush). Itu aku ngikik liat foto kalian berdua nyuapin anak-anak, kaupun masih kepikiran nyuruh si mbaknya moto hahahaha

  10. Puji Tuhan membaca kelg Jeng Lis sdh sehat kembali. Duh Adek begitu semangatnya berperan jadi dokter keluarga, empati yg terbangun ya. Salam hangat kami

  11. Salam kenal kak.. 🙂

    Amin.. Amin.. Semoga semuanya dalam keadaan sehat yah.. Memang pusing yah kak kalau anak dalam keadaan sakit.

  12. Waduh.. sakit ganti2an.. 😦
    Tapi syukurlah sekarang semua sudah sehat kembali..

    Semoga ga ada sakit2 lg.. karena repotnya bukan main apalagi kalau ibunya yg sakit.. *ini curhat hehehe..

  13. emang paling sedih kalo anak2 sakit ya lis. apalagi kalo kitanya ikutan sakit, tambah repot dah. moga2 abis ini sehat2 semua ya… sayang ya gak bisa ikutan lomba piano nya. ya next time masih bisa ya… kadang emang gak semua berjalan sesuai rencana. manusia berencana, Tuhan berkehendak ya lis…

    anyway, karena indonesia emang belum bebas typhoid, sebaiknya orang dewasa juga vaksin secara berkala lho. gua juga taunya waktu dulu si esther kena tipus. baru dah trus gua vaksin. trus tiap kali mau pulang indo, disini kita harus vaksin tipus juga.

    1. Betul Man, memang benar2 akhirnya Tuhan juga yang menentukan. Gak apalah, semoga masih ada kesempatan yang lain. Amin…

      Iya nih kayaknya perlu juga ya imunisasi typhoid, supaya kalo pun kena gak yang bikin beneran tepar kayak kemarin itu

  14. Seumur-umur kena typus baru pertama kmrn itu mb, smga gak kambuh lagi ya.. duh baca komen d atas, g makan sambel 6bln, pas typus kmrn ngiler mbayangin sambal dabu2 sm rujakan. Selang 1minggu stlh sembuh langsung bikin sambal dabu2 #duh nakal.
    Klo aku kmrn satu rumah yg kena Alhamdulillah cm aku aja.
    Smga ke depannya sehat2 aja ya…

  15. Benar banget Jeng, saat anak-anak sakit rasanya dunia ini gimana gitu. Mana tega ya melihat anak yang biasanya ceria dan jadi buah hati kita menderita sakit seperti itu. Jadi ingat pengalaman waktu anak-anak masih kecil dan sakit dulu..Pokoknya sejuta lah rasanya. Dan alhamdulillah ya si Abang sudah sembuh. Hidup kembali normal …Gejala infeksi typhoid ternyata seram juga 🙂

    1. Betul mbak..ngilu rasanya hati lihat mereka sakit 😦 . Dan iya mbak, typhoid tuh ternyata sakitnya bikin sengsara juga. Jangan sampe kena lagi deh dan semoga keluarga mbak Evi juga sehat selalu yaa apalagi mbak Evi sering pergi2, jaga kondisi kesehatan selalu ya mbak 🙂

  16. Saya pikir sumbernya memang dari warung bakso itu. Jijik juga membayangkan darimana kuman itu berasal. Waaah,warung bakso yang udah terkenal begitu kok bisa ceroboh begitu ya. SOP nya gak jalan tuh.

  17. Lis, itu yang kalian nyuapin anak berdua, siapa yang motoin? *pertanyaan ini OOT banget hahahaha*

    Pengalaman thypus terakhir tuh yang kena si Sus. Padahal dia makan dan minum sama persis sama kita, jadi susah juga mau nyalahin yang mana. Terkadang kumannya juga nyerang saat daya tahan tubuh kita lagi nggak bagus, bisa aja lagi kelewat cape, Lis. Syukur semuanya sudah lewat, jaga makan aja next time.

  18. Ya Tuhan beberapa tahun yg lalu pas saya sakit juga sempet takut klo adik2 saya bakalan mengalami sakit yang sama dengan saya. Hampir mirip mbak meskipun penyakitnya beda. Untunglah sekrang adek dan abang sudah baikkan. Lha ini ceritanya nggak jadi ikut lomba piano lanjutannya waktu itu dong? Kok pas sial banget ya mbak, kejadian pas mau tampil. Yang penting sekarang udah baikkan, mungkin diasa depan akan ada kesempatan lagi buat si abang.

  19. Ya ampun kak aku bacanya sambil nahan2 napas, ga kebayang itu rasanyaaa… 😦
    Syukurlah skarang udah sembuh semua ya. Hus hus hus jauh jauh ngana panyaki!
    Semoga kita semua sehat selalu ya kak.. aminnn

  20. masyaalloh… sakitnya gantian
    mungkin Tuhan ngasih waktu buat Tante istirahat yaa…

    semoga setelah ini, gak ada yang sakit sakit lagi
    aaamiiinn

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s