Tikki Siakangan Dohot Siapudan Modom…

Kemarin saya nonton trailer sebuah film berbahasa Batak yang saya gak tau judulnya apa (karena memang gak ada ditaro di situ judul film itu), yang pasti tokoh protagonis utamanya bernama Sahat dan semua pemerannya adalah memang asli orang Batak. Sepanjang film (setidaknya yang terlihat dari trailer itu), bahasa yang digunakan adalah bahasa Batak yang tentu saja diucapkan dengan sangat fasih dan terutama dengan dialek Batak yang baik dan benar tanpa ada kesan dipaksain (seperti kalo Acha Septriasa atau Tora Sudiro yang main 😛 ). Karena diperankan oleh orang Batak, maka setiap dialog yang diucapkan terdengar hidup dan terasa sekali maknanya. Saya penasaran pengen nyari film itu, tapi masih gak tau nyari di mana. Yah, mungkin nantilah, kalo jodoh pasti bakal ketemu juga..hehehe…

Nah, gara-gara nonton trailer itu, hari ini pas mo cerita soal abang dan adek di sini, saya jadi terpikir buat pake judul dalam bahasa Batak. Kemampuan bahasa Batak saya memang masih amat sangat minim, jadi untuk saat ini bisanya baru bikin judul dalam bahasa Batak doang…hehe…

Judul di atas itu kalo diterjemahkan ke Bahasa Indonesia, maka akan menjadi “Saat Si Sulung dan Si Bungsu Tidur”. Yah, semoga bahasa Batak saya gak salah yaaa…kalo pun ada yang salah atau belum tepat penggunaannya, ya maafkan lah 😀

Sesuai judulnya, saya mo cerita soal abang dan adek ketika tidur.

Dua anak ini memang kalo secara fisik atau penampilan wajah kurang terlihat mirip. Mereka sama-sama punya kulit yang terang, tapi terangnya beda. Abang cenderung ngikut putihnya keluarga Samosir, sementara si adek ngikut terangnya keluarga Krones. Abang rambutnya hitam dan lebat seperti papanya, sementara si adek rambutnya kecoklatan dan tipis persis seperti saya. Abang bola matanya hitam banget, sementara si adek kecoklatan. Abang mukanya bener-bener mirip papanya, sementara si adek….mirip siapa ya? Ada yang bilang mirip saya, ada juga yang bilang mirip papanya. Saya sendiri liat dia gak begitu mirip saya, juga gak begitu mirip papanya, jadi mungkin wajahnya adalah percampuran kami berdua.

Begitulah mereka, secara fisik tak begitu mirip.

Kelakuan juga begitu.

Mereka sama-sama anak yang baik, tapi ada beberapa sifat bawaan yang berbeda. Abang dewasa. Adek lebih manja.

Tapi meski begitu, kebiasaan mereka buanyaaakk sekali yang sama. Bahkan bisa dibilang hampir semua sama. Mungkin sebagian besar karena si adek suka niru abangnya. Tapi sebagian lagi bisa sama, karena yah….mereka saudara sekandung, sedarah, dan sedaging.

Salah satu kesamaan yang jadi bawaan itu terlihat sekali ketika mereka sedang tidur.

Dulu, saya mengira kesamaan mereka berdua (yang juga sama dengan bapaknya) sebatas pada sama-sama gak suka pake selimut. Meski lagi tertidur nyenyak pun, begitu diselimutin, maka udah otomatis selimutnya bakal ditendang-tendang oleh mereka hingga tersingkap. Tapi ternyata makin ke sini, makin terlihat kalo kesamaan mereka juga terlihat dari posisi tidur. Liat deh foto-foto di bawah ini…

Mereka berdua sama-sama suka tidur agak tengkurap gitu, tapi gak cuma sampe di situ, keliatan kaann dari foto-foto di atas, bisa gitu samaan sampe ke posisi tangan dan kakinya puuunn…hihihi….lucuuu liatnya. Dan itu terjadi hampir setiap malam lhooo… Saya kalo bangun pagi liat mereka berdua, sering banget pas posisi tidurnya lagi samaan. Udah gitu kan ya, mereka tuh sebenarnya kalo tidur suka saya kasihkan batas, maksudnya biar gak saling tumpang tindih kan, tapi teteeepp aja udah dikasih batas pun mereka bakal tidur deket-deketan kayak foto-foto di atas itu. Seperti yang udah naluri ya, satu sama lain pengen deketan, walopun jadinya yang satu tidurnya udah ke pinggir banget. Ah, bersaudara itu memang indah!

Kalo foto di atas itu pas malam sekitar jam 7 gitu. Ceritanya dua anak ini waktu siang disuruh bobo gak mau, padahal mainnya udah luar biasa sampe kecapean banget, tapi tetep gak mau bobo. Jadilah masih jam 7 malam saya liat mereka udah terkapar berdua gitu..hihihi…

Mereka memang sering seperti itu. Apalagi kalo siang-siang. Disuruh bobo gak mau bobo. Maunya maiiinn aja, padahal sebenarnya capek dan ngantuk, jadilah kadang selagi main tiba-tiba suara mereka udah gak terdengar, rupanya masing-masing udah ketiduran dengan mainan bergelimpangan di antara mereka 😀

Saya liatnya gemeeesss…hahahaha…

Dua anak ini, memang benar-benar permata hati kami. Kadang mereka ngeselin, kadang mereka nakal gak mau dengerin, tapi apapun itu, setiap melihat mereka apalagi ketika mereka sedang tidur begitu, rasanya sayang ini membuncah banget dalam dada. Pengen peluk, pengen cium-cium, pengen terus bisikin, “Dear abang, dear adek, mama love you sooo much…much…much…much!!

Iklan

33 thoughts on “Tikki Siakangan Dohot Siapudan Modom…

  1. hihihi lucu posisi tidurnya suka mirip2 gitu ya… 🙂

    enaknya kalo kakak adik sama gender bisa main bareng sampe ketiduran gitu ya. seru pastinya tadinya pas main. hahaha

      1. hehehe.. tp banyak yg bilang bahasa batak itu gampang bisanya (dgr dari org2 yg belajar bahasa batak) contohnya paribanku nikah sama org Palembang n dia diangkat jadi boru batak dipaabingkon jadi anak mama bapakku, nikah setengah udh bisa ngerti dianya 😀 skrg udh nikah berapa tahun malah lancaran dia dr suaminya hihi

      2. Saluuutt buat anggimu (panggilnya pasti jadi anggi kan ya, secara diangkat otomatis jadi anak bungsu kan ya? 😀 )

        Kalo aku belom begitu pintar, masih dikit2 lah yang bisa diomongin 😀

  2. Lucu bgt ya bisa pose tidur nya samaan gitu hihi. I feel youuu lisss…biar kadanng anak nakal tapi gimanapun tetep bikin gemes yaaa rasanya pengen di unyel2

  3. Kebetulan yang indah pas ngeliat mereka tidur dengam posisi yang hampir mirip ha ha ha……..
    Untungnya gak ada yang jatuh dari tempat tidur. Soalnya kan udah mepet banget di tepi kasur.

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s