Mendampingi Anak

Beberapa waktu yang lalu, seorang teman bercerita ke saya tentang keputusan yang dalam waktu dekat ini harus dia ambil. Keputusan itu adalah tentang anaknya yang harus pergi keluar kota dengan pesawat untuk mengikuti perlombaan di mana dia terpaksa tidak ikut mendampingi anaknya. FYI, anaknya masih duduk di kelas 2 SD dan selain anaknya, ada sekitar belasan anak lainnya yang ikut. Perlombaan ini bukan perlombaan sekolah, melainkan membawa nama pribadi. Rencananya, anaknya tersebut akan dititipkan pada salah orangtua lainnya. Di antara rombongan yang ikut perlombaan tersebut, hanya anak teman saya ini saja yang tidak didampingi oleh orangtua.

Saya kaget denger dia cerita gitu.

Saya tanya, memang kenapa sampe harus kayak gitu?

Teman saya kemudian cerita kondisinya. Dia punya 3 anak, yang mo lomba itu anaknya yang paling besar, dilanjutkan dengan anak kedua yang hanya selisih setahun di bawah, dan terakhir yang paling kecil masih bayi dengan usia belum genap setahun. Dia bilang dia repot sekali kalo harus ikut mendampingi yang sulung, karena itu artinya yang nomor dua dan nomor tiga juga harus ikut yang mana itu juga artinya harus ngorbanin kegiatan sekolah dan kegiatan lain-lainnya si nomor dua.

Gimana dengan suaminya?

Dia bilang pas hari perlombaan itu bentrok dengan jadwal di kerjaan suaminya.

Saya tanya lagi, menurut dia apa gak apa-apa tuh anaknya pergi sendiri kayak gitu? Meski dititipkan sama orangtua yang lain, tapi kan tetep aja yaaa…rasanya gimanaa gitu.

Teman saya ini bilang, dia percaya sama anaknya. Menurutnya anaknya itu sudah cukup besar untuk mandiri dan mengurus dirinya sendiri.

Saya dengar begitu akhirnya cuma bisa diam.

Saya gak mau mengomentari keputusan teman saya itu, tapi percakapan itu membuat saya jadi berpikir mengenai kegiatan anak-anak.

Si abang contohnya. Kecil-kecil dia udah punya banyak kegiatan. Jadwalnya penuh dari Senin sampai Minggu. Mulai dari yang sekolah dari pagi sampe sore, les Kumon dua kali seminggu, les musik dua kali seminggu, ditambah kegiatan berenang, basket, badminton, dan olahraga lainnya yang rutin setiap weekend. Dan hampir semua kegiatan dia itu kudu didampingi, ditemenin, dianterin, dan sebagainya. Untuk kegiatan sekolah aja misalnya, setiap minggu pasti ada test dan setiap dia belajar untuk test harus didampingi. Begitu juga kalo ada project sekolah yang pengerjaannya harus dibantu orangtua, maka saya atau suami harus turun tangan ngerjain project tersebut. Kegiatan musiknya juga begitu, sesuka-sukanya dia sama musik, tetep aja saat dia latihan harus didampingi oleh kami, selain supaya dia lebih semangat berlatih juga supaya kami sendiri tau kemajuannya bermain piano sudah sampe mana. Belum lagi kalo deket-deket mo lomba seperti sekarang, pasti dalam seminggu intensitas si abang berlatih di sekolah musik akan meningkat. Yang biasanya dalam seminggu hanya dua kali ke sekolah musik, maka bisa meningkat menjadi 4 – 5 kali, apalagi karena si abang juga ikut sebagai salah satu peserta untuk kategori Electone Ramai-Ramai. Trus untuk nanti dia lomba ke Medan, berarti saya dan suami harus cuti dari kantor untuk mendampingi dia.

Dengan kegiatan abang yang lumayan banyak, maka jadwal saya sehari-hari lebih banyak disibukkan oleh jadwal si abang. Dan dalam menjalani semuanya, kami (terutama saya yang meski kerja juga tapi punya lebih banyak waktu berada di rumah) tetap harus membagi waktu untuk si adek juga, memberinya perhatian dan stimulasi, supaya perkembangan serta pertumbuhannya bisa optimal.

Jadi terpikir. Masih kayak gini aja udah berasa sibuk. Nah, gimana nanti kalo si adek juga udah mulai punya kegiatan di luar rumah yak?

Apalagi kan ya, tentu tau dong, perkara mengurus anak itu bukan hanya soal kegiatan-kegiatannya aja, tapi juga mendidik anak serta mengurus kesehariannya, yang mana itu semua membutuhkan perhatian dan musti fokus.

Kalo masih ada yang bantu-bantu di rumah sih masih lumayan lah ya, seenggaknya saya gak perlu ngurusin kerjaan domestik. Tapi kalo nanti-nanti harus tanpa ART lagi gimana? Tentu akan terasa lebih repot.

Dan siapa bilang, repotnya tuh hanya ketika anak masih kecil aja? Menurut saya, mau anak di usia berapapun (kecuali kalo setelah udah sepenuhnya mandiri dan punya keluarga sendiri), yang namanya orangtua tetep aja musti repot. Ok ketika anak agak gede, maka gak perlu lagi diurusin perihal mandinya, makannya, pakaiannya, dan sebagainya. Tapi kebutuhan anak untuk diperhatikan pasti akan tetap besar. Orangtua mesti tetap fokus ke anak supaya tau gimana anak dalam pergaulannya, apa yang dia butuhkan, apa yang jadi pergumulannya, apa yang diinginkan dan dicita-citakan, dan orangtua pun tetap harus punya waktu untuk mendengarkan cerita anak. Hubungan, kontak, serta komunikasi dengan anak tetap gak bisa hanya sekedarnya saja. Musti fokus, musti tetap dekat, dan itu semua membutuhkan perhatian, waktu, serta tenaga.

Makanya, hal itu lagi-lagi bikin saya terpikir. Dua anak saja memang sepertinya sudah sangat cukup buat kami.

Ini kenapa kok sampe akhirnya ke jumlah anak? 😀

Ya, soalnya memang sepertinya jumlah anak itu sangat mempengaruhi kemampuan saya dan suami untuk fokus mengurus anak-anak 😀

Untuk kegiatan di rumah, dengan hanya dua anak, masih bisa lah meski hanya saya sendiri, membagi perhatian untuk keduanya sekaligus meski kegiatannya berbeda-beda. Tapi kalopun perlu masing-masing butuh perhatian khusus, maka saya dan suami masih bisa berbagi. Satu untuk satu.

Untuk kegiatan di luar rumah, jika terjadi jadwal keduanya bentrok, maka kami bisa berbagi. Yang satu mendampingi si abang. Yang satu mendampingi si adek. Harapannya, tak ada satu pun yang harus dikorbankankan. Kegiatan mereka tetap terjalani dan tetap bisa didampingi.

Kayak gini nih misalnya. Abang pengen main tembak-tembakan. Adek pengen main drum-druman. Kami pun berbagi. Suami ke si abang, saya ke si adek….hehehehe….
Atau seperti ini. Si abang main smart drifting scooter, yang mana meski tak tertangkap dalam foto tapi sebenarnya papanya ada di dekat dia buat jagain…
Sementara si adek bisa duduk santai ditemeni mamanya sambil ngeliatin abang yang lalu lalang mengendarai smart drifting scooter

Dua anak, rasanya masih cukup ideal. Mereka punya saudara dan teman bermain di rumah, tapi masing-masing bisa dapat perhatian yang dibutuhkan. Tak ada kebutuhan satu anak yang jadinya keteteran. Sementara saya sendiri pun sepertinya masih sanggup menjalani jika pun nanti-nanti harus tanpa ART atau bahkan ketika suami harus bekerja dan ditempatkan di luar kota.

Yah, itu sih berdasarkan perkiraan saya sendiri sebagai manusia ya. Sebenarnya hanya dengan dua anak pun kalo bukan Tuhan yang memampukan untuk bisa fokus dan bener ngurus anak, maka gak akan mungkin juga kami bisa. Begitu juga kalo nanti dikasih anak lagi sama Tuhan, meski sekarang saya ngebayanginnya sulit, tapi Tuhan pasti kasih kemampuan dan cara untuk ngejalanin, asal memang mau saja ikut cara Tuhan.

Meski begitu, tetep sih, kalo bisa minta sama Tuhan, dua anak aja sudah cukup buat kami….hehehehe…. Tapi yah, balik-balik lagi, bukan kehendak kami yang akan jadi, melainkan kehendak Tuhan saja. Mari kita lihat saja nanti akan sejumlah berapa anggota keluarga kami ini. Akankah tetap 4? Atau bakal nambah?

Kalo cuma dua, masing-masing bisa dipangku kayak gini…hihihi
Si abang ketawa lebar-lebar, padahal giginya lagi ompong..hihihi

 

Ini foto sambil pegang angka 7, bukan berarti pengen punya anak 7 yaaa…hehehehe….doanya sih masih tetap, dua anak saja cukup 🙂

Iklan

25 thoughts on “Mendampingi Anak

  1. ya ampun postingan ini..baru saja aq ngeliatin foto arfan. yg umur 4bln dan lg lucu2nya. trus mikir.klo usia sgini lucu banget pgn pny banyak rasanya.tp trus inget kalo anak ini bakal besar dan smakin besar itu smakin rempong. cukup 2 aja,hahaha tp ya manusia berencana,Tuhan yg menentukan ^^

  2. Menurutku wajar bgt keputusan si ibu teman abang. Kalo adik2nya ikut ke Medan, sudah ongkos berlipat, perhatianpun tetap terbagi 3. Saya aja anak 1 urus sendiri dengan Mbak ART datang 3x seminggu lumayan kewalahan, apalagi anak 3! Kalo saya cenderung realistis sih. Balik lg ke takdir Tuhan

    1. Iya Fran, aku juga meski kayaknya gak berani ambil keputusan kayak gitu (karena tau kan, kita ngurus anak sendiri aja repot, apalagi ngurus anak orang, anak dititipin ke orang lain tentu ada resikonya), tapi aku ngerti dgn keputusannya.

      Betulll..aku saluutt sama yang punya anak lebih dari 2 dan tetap bisa fokus ngurus masing2 anak.

  3. Wahhh.. Iya Lis.. Aku blm kebayang klo nambah lg. Takut ga bs urus klo misalnya suami lg diluar kota atau ada kerjaan yg ga bs ditinggal. Apalagi makin besar, kegiatan anak2 ada aja kan yah. Tp semua itu tergantung sm rencana Tuhan yah, klo nti nya dikasih lg, semoga aja aku bs adil hehe

    1. Pikirannya sama Ye. Kalo suami lg jauh gimana? Takutnya keteteran. Ada suami aja kalo anak udah lebih dari 2 agak bingung ya gimana berbagi kegiatannya? 😀

      Tapi ya itu dia, kalo Tuhan kasih, pasti ada caranya nanti

    1. Caranya dgn ngeliat kondisi anak. Makanya kudu fokus sama mereka, jadi kita tau ketika mereka udah kecapean ato sebaliknya hepi2 aja ngejalanin aktivitasnya. Yg pasti aktivitas anak jgn cm krn ortu yang pengen, tapi krn anaknya jg pengen 🙂

  4. pas tau aku hamil si Gama, salah satu sahabatku pecinta alam komennya “Gak sayang sama bumi ini ya, Ndang? Dunia ini udah kelebihan penghuni, sebenernya punya anak cukup 2 aja, buat gantiin kamu dan suamimu,” hahahaha untung ya sahabat gue jadi gue cium bukan gue tusuk pake garpu.
    Iya Lis, anak semakin besar kita tetap malah harus semakin dekat dengan mereka menemani aktifitasnya, they need it and I know they want it kok (kalo emang deket sama ortunya, ya, pasti menyenangkan ditemani sama org yg disayang kan). Dan di saat-saat itu jadi kepikiran lagi bolak balik soal resign, ya, kayaknya waktu jam 5 sore (misalpun nyampe on time ke rumah) sampe jam 9 malam apa cukup ya, tau kemampuan dirilah ya pulang kerja seperti apa sisa tenaga yang ada *oh I don’t believe that supermom fairytale seimbang kerja-suami-anak-rumah dan tidur lah waktunya 24 jam cuy —>trus masih bisa update sosmed, antara ada yang disembunyikan atau dikorbankan ituuu hahahahah*

    1. Bahahahaha….komen temenmu. Iyaa..untung sahabat ya Ndaaangg…hahahaha..

      Aku anak 2 aja dgn status ada yang bantuin di rumah mayan repot Ndang, tak terbayang dirimu yang nun jauh di negeri seberang sekarang. Saluuutt..hahahaha

      Beuh, soal supermom itu, aku cm blg salut sih kalo semua2 bisa terjalani dan tetep bisa eksis luar biasa di sosmed..hahahaha

  5. pemikiran kita sama lis. kalo anak 2 bisa masing2 bawa 1. hahaha. kayak kalo sabtu kita mau gak mau mesti pisah. masing2 bawa anak 1 buat les. dulu pas emma belum mulai les2 sih ya semua pergi berombongan nungguin andrew les. sekarang gak bisa lagi. 😀 cuma kalo ada recital, kita masih mengusahakan untuk semua nonton. moga2 jangan sampe ada jadwal recital yang bentrokan. hahaha.

    gua suka salut emang ama orang2 yang anaknya lebih dari 2. kok bisa ya ngebagi waktunya. hebat dah. 😀

    1. Hahahaha…krn anak lumayan banyak aktivitasnya ya Man, jadi otomatis jadi pertimbangan soal kegiatan damping mendampingi ini 😀

      Aku juga saluuutt Man sama yg punya anak lbh dari 2, tapi tiap anak msh bisa ikut aktivitas ini itu dan semua msh bisa keurus dgn baik. Salut, salut banget!

  6. Tuhan kasih kepercayaan, Tuhan yang kasih kemampuan. kl dikasih lagi ‘da, berarti Tuhan percaya eda bisa ngurusnya 🙂 . bener kata eda, biar anak udh gede pun, tetep deh gak bs lepas dr perhatian. anak rohaniku udh dr SMP sm aku. sejak mamanya meninggal, aku jd ngerasa ada tanggung jawab. biar kata udh kuliah, udh bs ditinggal, tetep ya yg namanya anak mah bocah aja. hahaha … well biar gmn pun anak akan tetap jd ” anak ” yg harus diurus segala sesuatunya. berbahagilah para orang tua yg msh bs mengurus anaknya. either orang tua biologis maupun bukan 🙂

    1. Betul da, anak di usia berapapun kita kudu fokus ngurusnya. Makin gede malah makin banyak yang musti dipikirin dan diperhatikan kan…

      Semoga anak rohaninya sll hidup dalam Tuhan dan meraih sukses sesuai rencana Tuhan ya da. Amin…

  7. Kalau nurut saya mending anaknya gak ikut lomba klo musti dititipin. Soalnya ntar kan gak tahu apa yang dibutuhin si anak pas lomba. Misalnya yang sederhana aja soal makan. Gimana rasanya klo ngeliat temen2nya makan bareng ortu eh si anak harus bingung sendirian nentuin makanan. Lagian si anak pasti kepercayaan dirinya bakal terganggu sehingga tidak mampu mengeluarkan kemampuan terbaiknya.

  8. IMHO, temen kamu itu hebat, bisa kasih anaknya untuk mandiri dan tetep ikut lomba. Menurutku itu bukan artinya gak perhatian sama anak, tapi memberikan kepercayaan pada anak, karena dia tau anaknya mau dan mampu. Saya sih yakin, kalau dia gak yakin anaknya mampu, juga pasti nggak akan melepaskan. Every parents have their own way in loving their children. Yang bagi kita kelihatan kayak “kurang memperhatikan” justru bisa jadi memberikan peluang mandiri bagi orang lain.

    1. Betul, hebat banget. Di satu sisi aku ngerasa dia hebat bisa melepas anaknya spt itu. Di sisi lain aku ngerasa aku gak mungkin bisa kayak gitu, karena yang dipertimbangkan bukan hanya apakah anak bisa atau tidak, tapi apakah itu aman atau tidak untuk anak. Tapi tiap orangtua tentu punya pertimbangan sendiri2, makanya aku gak komen lbh jauh.

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s