Adek’s 26th and 27th Month

Yippieeee….puji Tuhan dapat kesempatan lagi untuk update perkembangan si adek.

Bulan lalu saya ketinggalan, karena memang bulan lalu itu saya kejar-kejaran sendiri dengan cerita tentang mudik Natal 2015 ke Manado. Bulan ini saya gak mau ketinggalan lagi, sayang soalnya, karena salah satu kategori tulisan yang paling seneng saya baca sendiri di blog ini ya adalah tentang itu, perkembangan anak tiap bulan πŸ™‚

Si adek udah genap berusia 27 bulan alias 2 tahun lebih 3 bulan. Udah gede yaaa? Ya memang sih, baik dari segi postur maupun dari segi perilaku, dia semakin terlihat seperti anak besar.

Kalo dari segi postur, sekarang lemak-lemak bayi si adek semakin menghilang…dan sungguh, bikin saya kangeeenn dengan lipatan-lipatan lemak di paha dan tangannya…huhuhuhu….

Kalo dari segi perilaku dan kemampuannya… Puji Tuhan, bikin orangtuanya bangga dan bersyukur sekali!

Tentang bicara dan tentang bilingual

Puji Tuhan, si adek sekarang ngomongnya udah makin lancarΒ dan udah mulai berkurang bahasa yang asal-asalan dan suka-sukanya dia. Misalnya, kalo sebelumnya dia masih ngomong “akam” untuk “makan”, sekarang ya bilangnya udah “Makan”. Begitu juga dengan kata-kata yang lain, walo masih ada aja sih kata yang masih dia sebut secara ngasal, misalnya “apans” untuk “panas” serta “abam” untuk “abang”. Trus “six” juga masih disebutnya dengan “sip” dan “seven” dengan “senen” hihihihi…

Menggabungkan beberapa kata menjadi satu kalimat dia juga udah bisa. Jadi udah enak lah ngobrol dengan dia sekarang apalagi karena hampir semua bahasa kita juga sudah dia pahami, jadi udah bisa tuh disuruh-suruh…hehe…

Selain itu, si adek juga udah terlihat tidak mengalami masalah dengan bilingual. Dia udah ngerti ada bahasa Inggris dan ada bahasa Indonesia. Contoh kecil, dia tau kalo “kaki” dan “feet” itu menunjukkan bagian tubuh yang sama. Begitu juga “tangan” dan “hand”. Puji Tuhan, semoga si adek memang gak mengalami masalah diajarkan multilingual, karena sebagaimana saya berharapΒ si abang bisa cerdas berbahasa, maka begitu juga harapan saya untuk si adek πŸ™‚

Toilet training

Ini nih perkembangan yang bikin hepiii banget.Β Si adek sekarang kalo di rumah udah bebas dari diaper. Lumayan kan pemirsaaaa… Anggaran belanja bulanan jadi berkurang deh…hahahaha..

Cara bikin bebas dari diaper sendiri, sama aja sih dengan si abang dulu. Si adek dibiasain tanpa diaper sambil terus dibilangin kalo dia mau pee atau poo musti ngomong dulu. Selain itu, meski dia gak ngomong, tapi kami secara teratur ngajak dia ke toilet, walo yah kalo dia gak pengen pipis ya dia gak akan pipis juga. Cuma kan paling gak dengan cara gitu ngajarin dia kalo mo pipis atau pupita tuh harus ke toilet.

Puji Tuhan, proses ngajarinnya hanya berlangsung satu hari saja.

Di hari itu, si adek memang masih bolak balik ngompol karena ngomong mau pipisnya bukan sebelum mau pipis tapi ketika dalam proses pipis. Jadi udah mulai ngerasa basah dulu baru ngomong. Kalo dia ngompol gitu, kami gak marahin sih, tapi terus dibilang, “Tuh kan jadi basah, makanya kalo mau pipis tuh ngomong, dek…”

Hari pertama masih bolak balik ngompol, eh hari keduanya udah gak ngompol sama sekali dong dia.

Tiap pengen buang air dia ngomong dulu trus cepet-cepet lari ke depan toilet.

Kami liatnya takjub dan buat ngasih apresiasi, tiap dia buang air di toilet, dia kami kasih tepuk tangan dan sorak sorai bergembira…hahahaha…segitu aja udah bahagia dan bangga banget lho si bayi…hehehehe…

Puji Tuhan deh, puji Tuhan banget pokoknya ini πŸ˜€

O ya, setelah saya baca di catatan perkembangan si abang di blog ini, ternyata abang juga diaper free di usia 27 bulan lhooo….keren banget ya mereka berdua, bisa janjian gitu perkembangannya..hahaha..

Ini waktu masih proses tatur. Diajak ke toilet malah pengen sembunyi di balik bantal πŸ˜€
Diaper free!!

Jumlah gigi = 16

Si adek jumlah gigi atasnya ada 8. Bawah juga 8.

Empat geraham paling akhir masing-masing dua di atas dan dua di bawah masih belum tumbuh. Gak apa, karena memang masih dalam pertumbuhan yang normal kok πŸ™‚

Untuk kegiatan sikat giginya sendiri gak ada masalah. Dia sikat gigi sehari tiga kali. Pagi, sore, dan malam. Sikat giginya masih pake sikat gigi jari juga masih belum menggunakan pasta gigi karena dia belum bisa berkumur πŸ™‚ . Tapi tanpa pasta gigi gak masalah kok, gigi adek tetep bersih dan mulutnya wangi πŸ˜›

Sudah bisa minum sendiri

Si adek sekarang udah bisa ngambil gelas dan minum sendiri tanpa tumpah sedikit pun. Setelah selesai minum, gelasnya akan diletakkannya sendiri di atas meja trus ditutup pake penutup gelas. Anak mama pinteerrr, makin besar makin mandiri ya dek πŸ™‚

Sudah bisa menggigit makanan keras

Ini satu lagi perkembangan yang menggembirakan di usia ini.

Untuk urusan perkembangan anak-anak, memang entah kenapa saya selalu musti lebih struggle di urusan pola makan, yang mana baik si abang maupun si adek, di usia yang udah lewat dua tahun masih malas makan makanan keras. Pengennya makanan yang lembut-lembut aja seperti bubur. Tapi kalo abang dulu masih mending, meski makanan utamanya masih berbentuk bubur, tapi dia mau makan makanan yang lebih solid seperti misalnya biskuit atau malahan kemplang.

Nah si adek ini, dia sama sekali gak mau menggigit makanan yang keras kayak gitu. Kalo masih kue-kue gitu sih dia suka ya, dan kue kesukaan dia adalah chiffon. Tapi asal nemu biskuit dan nasi, dia ogah banget mencoba menggigit.

Puji Tuhan, menjelang usianya 27 bulan, si adek akhirnya mau juga menggigit dan mengunyah makanan keras. Ini usaha saya sendiri mengajari dia terbilang cukup lama dan agak keras tapi gak ngotot dia harus segera bisa. Saya tau penting untuknya belajar menggigit dan mengunyah tapi saya juga sadar gak bisa memaksakan anak.

Cara saya ngajarin dia adalah dengan setiap hari ngasih dia biskuit dan kerupuk (kerupuk ini memang gak terlalu sehat ya, tapi bener lho, ini membantu banget ngajarin anak untuk mau menggigit dan mengunyah, si abang juga dulu belajarnya sama kerupuk soalnya πŸ˜€ ). Pokoknya dia mau makan atau gak, tetep saya kasih. Dan sebelum-sebelumnya, itu makanan cuma dipegangnya aja sampe lunak sendiri dan tetep dong gak dimakan sama dia.

Setiap saya ngasih, saya selalu contohkan cara menggigit bagaimana. Dan oleh dia, hanya dilihatnya sekilas, lalu masukin makanan ke dalam mulut sebentar, mengeluarkannya lagi, kemudian ngomong dengan senyum manis, “Hmm..enaakk!”, padahal tak ada secuil pun yang dia gigit atau rasakan -___-“

Sampai suatu ketika, saya ngerasa kalo si adek nih bener-bener ngerjain saya, maka ketika dia masukin kerupuknya ke dalam mulut, seketika itu saya dengan cepat menahan mulutnya dan kerupurk itu supaya gak dikeluarinnya lagi. Waktu itu saya ngomong ke dia, “Ayo dong dedek coba gigit, kalo udah coba, pasti dedek bakal mau terus.”

Awalnya digituin dia agak nangis manja, tapi karena mulut dan kerupuknya masih terus saya tahan, maka akhirnya dia ngalah dan mulai menggigit.

Sejak saat itu, dia pun bisa makan kerupuk dan biskuit dengan lancar. Makan nasi pun akhirnya udah bisa, meski masih dalam tahap belajar.

Puji Tuhan…

Alphabet, number, colours, shapes, and many more!

Untuk pola makan, saya boleh aja menemukan kendala dengan anak-anak saya. Tapi kalo untuk urusan belajar huruf, angka, warna, bentuk, nama anggota tubuh, dan segala macamnyaΒ yang biasa dipelajari di sekolah Pra TK, maka puji Tuhan saya tak menemukan kendala yang berarti. Bisa dibilang malah saya nih termasuk enak karena anak-anak saya punya semangat belajar yang tinggi dan cepat sekali belajarnya.

Sama seperti si abang, si adek juga senang dengan simbol dan hobi belajar. Karena itu urusan seperti mengenal huruf, angka (1-20), warna, dan bentuk, dia udah lulus…hehehe… Udah siap mau sekolah ya dek, semoga tak ada kendala, tahun ini mulai bersekolah ya sayang…

Ini ada videonya si adek membaca angka yang tertera di badan kereta Sodor (Thomas and Friends).

Lagi suka ngangguk-ngangguk

Ini kayaknya dia niru si Iggle Piggle deh. Tiap diomongin apa-apa yang jawabannya harus OK, bukannya ngejawab pake suara, dia malah cuma ngejawab dengan ngangguk-nganggukin kepalanya aja πŸ˜€

Mulai suka rapih

Dulu ya si adek ini, demeeenn banget ngeberantakin rumah. Apalagi laci dapur tuh, duh bener-bener deh favorit dia banget untuk dibikin berantakan. Dalam sehari entah berapa kali lho dia ngeluarin isi laci dapur trus dibiarin berceceran di lantai. Kebayang dong ya repotnya, karena itu utensils yang dia keluarin kan berarti harus dicuciΒ dulu lagi sebelum kembali disimpan. Kalo ada yang bantuin sih masih enak ya, nah tapi kalo kayak yang masa 4 bulan tanpa ART dan BS kemarin itu?

MELELAHKAN BANGET KAANN??

Ini ya, dia saya omelin karena berantakin isi laci rak TV, eh dia mojok dong di situ

Selain rak dapur, yang seneng banget diberantakin si adek juga adalah laci rak TV dan ketiga foto di atas itu diambil selama masa si sus dan si mbak yang cuti selama 4 bulan itu.

Ngeliat si adek berantakin rumah kayak gitu, terus terang aja saya ngerasa lelah dan saya ngomel juga kok ke si adek. Tapi setiap dia kayak gitu, selalu langsung saya beresin lagi. Utensils-nya saya cuci ulang trus barang-barang yang bisa langsung disimpan ya saya simpan. Dan saya melakukan itu dengan melibatkan dia. Saya suruh dia bantu bawa barang-barang yang musti cuci ulang ke tempat cuci piring juga merapikan kembali barang lainnya ke dalam laci.

Puji Tuhan, semua proses yang terjadi pada akhirnya mengajari si adek untuk gak lagi berantakin barang-barang mamanya. Bener lho, sekarang gak pernah lagi tuh dia berantakin laci dapur atau laci rak TV. Kalo pun ada yang diberantakin, paling ya buku dan mainan di ruang main anak-anak. Kalo yang ini sih wajar ya, namanya anak-anak mau main ya mainannya harus berantakan lah. Tapi meski begitu, dia tetep kami ajarin untuk beresin lagi mainannya kalo udah selesai main jadi puji Tuhan sekarang dia udah ngerti, habis main ya beres-beres.

Masih seneng sama topi

Si adek, masih sama seperti bulan sebelumnya, masih seneng banget sama topi. Hampir tiap hari dia ngambil topinya dari gantungan topi trus pake sendiri di atas kepalanya. Dan itu ya kalo ada yang ngambil topinya, dia akan langsung berusaha rebut kembali sambil ngomong, “My hat! My hat!” πŸ˜€ πŸ˜€

Pake peci upacara…hihihi
Kalo ini sik bukan topi, tapi topeng…hehehe

Potong rambut lagi

Adek nih rambutnya cepeeett banget gondrong, akhirnya belum lama ini dipotong lagi deh..

Sekolah di hari minggu

Si adek sekarang tiap minggu ke sekolah minggu lhooo…. Dan puji Tuhan, setiap dalam kelas, dia termasuk anak yang baik karena mau duduk diam dengerin laoshi-nya cerita. Mudah-mudahan ini bisa jadi latihan untuk si adek sebelum nanti bener-bener bersekolah ya πŸ™‚

Mo siap-siap ke sekolah minggu (di foto ini rambutnya sebelum dipangkas)
Ini juga waktu mo ke sekolah minggu, tapi dengan rambut yang udah dipotong, jadi pinggirnya udah lebih rapi

Ini ada foto-fotonya si adek di sekolah minggu. Semua foto ini diambil oleh si sus, karena si adek ditemenin oleh si sus di sekolah minggu sementara kami ikut ibadah umum di ruangan yang lain.

Gemessss liatnya πŸ˜€ πŸ˜€

O ya, terakhir ke sekolah minggu, sebelum masuk si adek nangis, tapi sama si sus tetep dibawa masuk. Di dalam awalnya dia agak bete. Tapi setelah kenalan sama satu anak cewek, dia pun jadi mau main sama anak cewek itu. Trus setelah itu bisa deh dia dengan tenang ngikutin ibadah sekolah minggunya.

Setiap kali ke sekolah minggu ini, kata sus si adek selalu dipuji. Entahkah oleh orangtua lain atau oleh laoshi-nya. Dipuji karena dia mau ngikutin ibadah dengan tenang tanpa lari-larian atau bikin keributan. Good job, adek!

Yang rajin sekolah minggunya ya dek, karena itu berguna banget lho untuk perkembangan iman adek sama Tuhan Yesus πŸ™‚

Abang, teman terdekat ku, tim terhebat ku, mentor ku, guru ku

Kalo soal ini masih tetep ya. Bersyukur banget liat adek yang begitu dekat sama abangnya dan abang yang juga begitu sayang adeknya. Semoga kalian terus saling sayang sampe kapan pun yaaa…

O ya, kalo abangnya pulang sekolah, si adek akan senang banget dan nunggu abangnya turun dari dalam mobil di depan pintu sambil terus ngomong, “Abam pulaangg….abam pulaangg…” πŸ˜€

Kerjasama tim menghilangkan pegel di badan papa πŸ˜€
Tutup keranjang mainan juga bisa dijadikan senjata mainan oleh mereka πŸ˜€
Selalu mau tau apa yang lagi dikerjakan abang πŸ˜€
Dulu ya, si abang belajar membaca pake buku ini. Sekarang dia ngajarin adeknya membaca pake buku ini juga πŸ˜€

Lagi suka peluk mamma erat-erat saat mo bobo

Eratnya tuh yang eraaaattt banget sampe kadang saya takut dia gak bisa napas lagi…hihihihihi… Gak tau deh kenapa dengan anak ini, maunya kalo tidur tuh dipeluk dan memeluk mamanya erat-erat. Saya sih hepi-hepi aja. Karena yang kayak gini bakal berlangsung berapa lama sih? Bentar lagi dia udah gede. Bentar lagi tidur sendiri. Bentar lagi sekolah. Bentar lagi mandiri. Bentar lagi pindah rumah dan punya hidup dia sendiri. Jadi sebisa mungkin segala bentuk kedekatan yang ada sekarang dinikmati sebaik-baiknya πŸ™‚

Semakin suka membaca buku

Sukanya yang sukaaaa banget. Gak cukup lho dalam sekali sesi membaca hanya membacakan dia 1 buku. Udah minimal dia minta dibacain 3 buku. Capek deh pokoknya yang bacain..hahaha… Tapi yah gimana lagi ya, berhubung ini hal yang positif jadi teteplah diturutin πŸ˜€

=============================

Itulah beberapa cerita tentang perkembangan adek bulan ini.

Puji Tuhan dek, betapa kami semua begitu mengucap syukur pada Tuhan Yesus melihat perkembangan dan kelucuanmu setiap hari. Selamat sudah bertumbuh semakin besar ya sayang. Kiranya Tuhan terus dan terus memberkati hidupmu dan biarlah semua berkat yang adek terima bisa tersalur juga untuk orang lain. Sehat-sehat terus, tambah cerdas ya naakk… We love you so much!

Iklan

37 thoughts on “Adek’s 26th and 27th Month

  1. Pesat nya perkembangan Ralph, keren bisa anteng di sekolah Minggu. Kalau gigit krupuk diseling gigit apel bisakah Jeng, ini dari keponakan saat seusianya. Salam

  2. Makin lama si adek makin mirip si abang ya Jeng. Aku kok tiap baca kisah perkembangan ini jadi takjub sendiri pada dirimu. Ngikutin dari Abang bayi soalnya. A really good mother πŸ™‚

  3. seneng banget ya kalau sudah lulus diaper, rasanya beban utuk beli bisa dialihkan ke yg lain hehehe. Buku belajar membacanya warisan Raja ya. sama Alvin juga warisan Allhamdulillah berguna

  4. Umur – umur segini bikin kesel sekaligus gemes2 seneng bahagia etc…dan suka berharap harap..udah segini aja..abis lucu..jangan gede dulu ya Nak…#pengalamanpribadi

  5. SELAMAT yaa adeeeek… udah gak pake diaper lagi
    itu prestasi yang sangat menggembirakan loh….

    lucu lucu fotonya
    kelihatan banget sebagai balita sehat yang gembira

    Mamanya tetep jadi yang paling cantik di rumah
    habisnya di situ penghuni tampan semua
    yang cantik cuman satu

    1. Makasih tantee…iya, prestasi banget itu udah gak pake diaper lagi πŸ˜€

      Puji Tuhan, semoga anak2 di rumah mmg selalu sehat dan bahagia πŸ™‚

      Hahaha..iyaa, mamanya belum ada saingannya nih πŸ˜€

  6. Kak klo bobo malam adek udah free diaper juga? gimana caranya ya kak? Anak aku tinggal malem doank nih yang masih pake diaper..
    Trus ya kak klo pas ngompol di celana mah masih bisa woles lah saya, tapi klo pas di kasur duuuh kok susah ngerem ini mulut biar ga ngomel huhuhu… musim ujan kakaaak..

    1. Kalo malam, kalo anaknya masih belom bisa nahan pipis semalaman memang masih agak repot. Aku cuma terus bilang aja kalo mo pipis bangun trus bilang ya. Anaknya sih ngerti, walo emang pernah kejadian ngompol…hehehehe… Solusinya pake sprei yang tahan ompol aja πŸ˜€

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s