What’s In My Fridge?

Kemarin, entah datang ilham dari mana, saya tiba-tiba kepengenan main instagram lagi. Dan update pertama saya di instagram @kronesallisa itu adalah tentang kulkas! Kenapa kulkas? Karena itu adalah salah satu hal yang bikin saya bahagia.

Banyak hal sederhana memang di sekitar saya yang bisa bikin saya tersenyum bahagia.

Dan kulkas adalah salah satu di antaranya.

Asal pagi buka kulkas lalu liat isinya sesuai kebutuhan dan tertata rapi aja, rasanya sudah cukup membangkitkan semangat di hari itu πŸ˜€

Sebenarnya saya udah pernah tulis di sini tentang isi kulkas kami, tapi hari ini pengen cerita lagi ah, ada apa aja dalam kulkas kami. Gak penting memang bahasan kayak gini, tapi sesuatu yang bikin hepi gak harus penting untuk orang lain kan? πŸ˜‰

Isi kulkas kami minggu ini tuh kayak gini….

Rak paling atas isinya adalah buah-buahan. Banyak ya buah-buahannya…hehe… I’ve told you that we’reΒ  fruits lover rite? Minggu ini ada buah naga, apel granny smith, semangka kuning, melon hijau, strawberry organik (nemu murah banget kemarin, sekotak itu cuma Rp 15ribu saja!), pepaya, pir madu, dan lemon.

Rak keduaΒ ada kotak berisi pir xiang lie yang khusus buat si adek sama kotak berisi wortel organik dan labu siam acar.

Rak ketiga ada kotak berisi telur (yang hari Jumat kemarin dibeli sebanyak 2 kilo tapi sekarang udah mo habis setelah kemarin sebagian dipake buat sarapan trus sorenya dipake buat bikin pempek adaan, jadi inget tar sore harus beli telur lagi), tofu yang tinggal dua biji, buncis organik, sama wadah Moorlife yang berisi putih telur sisa bahan pempek adaan kemarin.

Rak keempat ada sekantung kailan organik, selada hijau, tomat organik, kotak berisi cabe, kotak yang berisi kangkung yang udah dipetikin, serta satu kotak lagi yang berisi sawi organik yang udah dipotong-potong. Nyimpen kangkung dan sawi kayak gini maksudnya biar gampang kalo mo pake gak perlu petik-petik atau iris-iris lagi, tinggal cuci, trus udah siap deh untuk dimasak.

Rak kelima ada kotak berisi tomat dan satu kotak lagi berisi wortel.

Rak keenam berupa laci, di dalamnya ada sayur-sayuran. Tiga bonggol brokoli ukuran besar, dua bonggol kembang kol ukuran besar, beberapa ketimun, labu siam, kacang panjang, cabe hijau besar, cabe merah besar, cabe burung, cabe rawit (any kinds of Indonesian chili, you name it, I think you can find it in our fridge :D), jagung, seledri, daun bawang, dan apa lagi ya….yah, pokoknya gitu deh, sayur-sayuran πŸ˜€

Rak ketujuh juga berupa laci, di dalamnya ada bumbu-bumbu semacam serai, lengkuas, jahe, kunyit, kemiri, jeruk kunci, daun salam, daun kunyit, daun jeruk, asam jawa, dan ada beberapa batok gula aren asal Lubuk Linggau juga.

Laci di rak keenam dan ketujuh ini cukup luas ukurannya, jadi bisa nampung banyak sayuran dan bumbu.

Di bagian pintunya sendiri cuma ada empat rak.

Rak pertama isinya ada beberapa kotak keju cheddar, dark cooking chocolate, milk compound chocolate, white cooking chocolate, unsalted butter, sama sekotak cream cheese.

Rak kedua hanya ada sebotol saus tiram, dua botol rhum, selai strawberry, selai kacang, dan selai srikaya, serta santan kara.

Rak ketiga ada yogurt, susu low fat high calcium (buat bapak dan emak dalam rumah), serta susu full cream cair (buat anak-anak), selai blueberry, dan sebotol Ovomaltine yang isinya sebenarnya adalah meises :D. Ovomaltine aslinya gak sayaΒ simpan dalam kulkas biar coklatnya tetep lembut dan enak.

Rak keempat, paling akhir, ada sebotol sirup yang biasa diminumin sama si sus dan si mbak, serta tiga botol air es.

Untuk freezer-nya lupa saya foto. Tapi isinya hampir sama sih dengan yang pernah saya tampilin fotonya di sini. Minggu ini isinya ada ikan mujair, ikan gurami, ikan patin, ikan salmon, ikan dori, belut, daging sapi, dan daging ayam.

Gitu deh pemirsa, sedikit cerita tentang kulkas kami minggu ini.

O ya, sebenarnya saya pengen banyak cerita juga tentang dapur kami. Kangen euy, cerita-cerita tentang interior rumah, karena itu salah satu hal yang bikin saya bahagia dan bersemangat juga.

Ah,Β kalo dipikir-pikir banyak banget yang pengen diceritain di sini. Selain yang tentang dapur, pengen juga cerita tentang perkembangan adek yang makin luar biasa, juga ada cerita tentang film dan buku yang menunggu, selain itu ada juga yang request sharing tentang pengaturan ruang belakang daaann…rak sepatu! Trus..trus.. saya juga punya beberapa opini yang tersimpan dalam pikiran serta hati tentang poligami dan LGBT. Aaakk…semuanya adalah hal-hal yang bikin saya semangat untuk nulis, tapi seringnya tertunda-tunda. Yah, gak apalah, semoga nanti semua yang jadi kepengenan untuk ditulis itu bisa bener-bener ada waktunya untuk ditulis di sini. Sekarang yang jadi prioritas sih adalah punya waktu buat ngedit foto dan update perkembangan si adek πŸ™‚

Untuk rumah, dapur, ruang belakang, dan pengaturan rak sepatu, menyusul nanti saja. Semoga ada waktu dan kesempatan untuk itu. Tapi sebagai awalnya, ini saya tampilkan foto dapur yang terakhir saya ambil beberapa bulan lalu. Di foto di bawah ini, pernak-pernik berbau ungunya masih kurang ya, kalo sekarang sih udah cukup banyak warna ungu yang terlihat di sini πŸ™‚

PS:

Soal kulkas ini, ada beberapa aturan yang selalu saya terapkan tentang apa dan bagaimana penyimpanan bahan makanan di kulkas. Aturan itu bisa dibaca di sini.

Iklan

43 thoughts on “What’s In My Fridge?

  1. hi jeng pagi…ganti berbayar domainnya yah jadi susah dibuka dari kantor..ini tadi pas ada notifikasi dari email coba click bisa..:) finally bisa menjejakkan kaki disini lagi…keren jeng rapi jali..aduh jadi pingin beres beres isi kulkas dirumah…

    1. Pagi juga jeng..

      Wah, sayang ya malah jadi susah dibuka di kantor. Ada juga yang bilang gambarnya jadi gak ke-load. Aneh juga ya, padahal kan walo pake domain berbayar tapi tetep sama wordpress juga. Trus soal gambar aku udah lama gak upload gambar ke wordpress melainkan ke tinypic, jadi harusnya gak ada bedanya antara yang udah berbayar sama yang gak. Gak tau lah kenapa kok bisa gitu πŸ˜€

      Makasih ya jeng. Kangen baca2 cerita di blog mu. Udah lama gak update ya?

      1. Iya jeng blom ada waktu hiks..aslinya kangen dan pingin konsisten nulis karena asli ini sangat bermanfaat bukun untuk orang lain tapi untuk kita sendiri tapi kalo toh ternyata sharingnya berguna untuk orang lain…itu bonus…seperti dirimu masih konsisten jeng πŸ™‚ ..semoga mulai bisa menata waktu jeng dan bisa tulis menulis dan mendokumentasikana cerita di blog…thank yah jeng

      2. Semoga segera ada waktu ya jeeengg…

        Soal konsisten. Aku justru ngerasa aku ini orangnya gak konsisten banget…hahahaha..nantilah kapan2 aku curhat di blog kenapa aku ngerasa gak konsisten πŸ˜€

    1. Iya, kata orang saya termasuk rapih dan resik. Si adek dulu suka berantakin laci dapur, tapi karena sering dikasih tau sekarang udah ngerti gak mau lagi berantakin isi dapur. Paling yang dia berantakin ya mainannya aja πŸ˜€

  2. Wow rapih banget kulkasnya, hhihihi beda banget sama kulkas aku, udah berantakan kemana-mana plus diacak2 sama Raya kalau buka kulkas πŸ˜€

    1. Hehe…anak2 memang suka berantakin ya. Anak saya juga, tapi makin gede makin ngerti kalo mamanya gak suka mereka berantakin barang2 mama. Sekarang yang diberantakin tinggal mainan mereka aja, barang2 mamanya aman…

  3. Wah, baca ada kata pempek, jadi mengingatkan niatanku bikin pempek yang masih sebatas niatan karena musti cari ikannya hehe. Lis, kulkasnya guedeee banget. Jadi enak ya muat banyak dan rapii. Kalo disini freezer fungsinya lumayan penting, makanya freezer sampai ada 3 tingkat. Soalnya kan pasar jauh, jadi kalo ke pasar beli ikan, ayam, daging yg banyak sekalian trus cemplungin freezer. Juga bumbu2 masakan langsung bikin banyak trus masuk freezer buat stok.

    1. Bikin pempek dos aja, biar gak perlu pake ikan. Cuma kalo aku pribadi kurang begitu suka sih sama pempek dos…hehe…

      Iya, enaknya kulkas kayak gini isinya jadi banyaakk. Sebelum pake kulkas ini, aku pake dua kulkas dan masih aja gak cukup. Setelah pake kulkas gini yang fridge dan freezernya luas jadi enak nata2 bagian dalamnya…

      Kalo kulkas orang bule memang lebih gede2 lagi yaa πŸ˜€

  4. ishhhh…. rapih bangettt..ngeeeet…hihihihi
    btw, aku udah cari kemana2 itu kotak lionstar martha cake keeper kaga ada dimana2…apa udah ga produksi lagi ya ?

  5. Keren banget kak lisa kulkasnya jadi pengen punya kulkas kayak gitu,, biar menu makannya lengkap jadi ga bolak bakik ke tukang sayur,, heheheh makasih ya sharingnya slalu jadi inspirasi aku dlm berumah tangga,, maklum msh banyak belajar 😊

  6. Dapurnya bersihhhh banget Mbak Lis. Eh eh, aku sudah follow IG-mu barusan Mbak. Folbek dong wkwkwkwk
    Sama penasaran pengen baca opini tentang LGBT-nyaaa

  7. ckckckck, mama yang satu ini emang terorganisir banget deh, jd ga heran lagi lihat kulkasmu rapinya bukan main begini lis, hebat euy. mudah2an aku bisa ketularan rapi yaa wkwkwk

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s