Palembang Bird Park

Yang paling kurang dari kota Palembang adalah tempat wisatanya. Itu sebabnya alasan bisnis/kerjaan serta keluarga jadi yang utama bagi pengunjung yang datang ke kota ini. Hampir jarang lah denger orang datang ke Palembang dalam rangka hanya jalan-jalan atau wisata doang. Jangankan pengunjung, penduduk sini aja suka bingung kalo mo rekreasi, gak tau mo rekreasi ke mana. Sebenarnya usaha untuk menumbuhkan wisata di kota Palembang tuh memang sudah mulai ada. Cuma sayangnya, seringnya usaha itu kemudian mandek di tengah jalan, contohnya Taman Pelangi Sriwijaya. Itu tempat sebenarnya potensial, masih bisa dikembangkan agar lebih menarik dan lebih nyaman untuk pengunjung. Tapi baru juga beberapa waktu dibuka, eh udah tutup aja dong. Sayang kan…

Nah, belum lama ini di Palembang lagi-lagi dibuka sebuah tempat wisata baru bernama Palembang Bird Park.

Baca namanya jangan langsung kemudian dibandingkan dengan Bali Bird Park yaaa….

Masih jauh banget, kakaaakkkk…!

Tempat ini baru akhir tahun lalu dibuka dan sebenarnya masih dalam tahap pembangunan juga. Yang sekarang ini beroperasi hanya berupa sebuah kandang taman burung berukuran cukup kecil ๐Ÿ˜€

Dari kabar yang kami dengar dari orang-orang, memang Palembang Bird Park ini masih belum cocok dinamakan taman, karena ukurannya masih sangat kecil dan jenis burungnya pun masih terbatas. Sampe sekarang pun tempat ini masih dalam tahap soft opening dan menurut pengelolanya ke depannya jenis burung akan diperbanyak serta ukuran taman akan diperluas. O ya, katanya sih pengelola Palembang Bird Park ini sama dengan Bird Park di Bandung dan di Palembang ini merekaย dapat lahan lebih gede jadi harusnya ke depannya nanti tempat ini bisa lebih menarik ketimbang yang ada di Bandung. Yah, kita lihat aja lah nanti gimana yaaa…semoga memang rencananya bisa terealisasi, jangan sampe kayak Taman Pelangi Sriwijaya yang layu sebelum berkembang, kan liatnya jadi sedih.

Kami berkunjung ke Palembang Bird Park ini hari Senin tanggal 8 Februari lalu, pas libur Imlek itu. Tiba-tiba aja sih kepikiran pengen ke sini. Waktu saya bilang ke suami, dia langsung setuju. Apalagi waktu ngasih tau ke si abang, wuiiihh…langsung hepi banget lah dia ๐Ÿ˜€

Sekitar jam 9 kami udah jalan dari rumah. Tiba di lokasi sebelum pukul 10. Waktu itu cuacanya lagi agak galau. Sebentar hujan. Sebentar panas. Aiiihh…

Untuk masuk ke Palembang Bird Park, waktu itu harga tiketnya masih diskon, dari Rp 50.000 per orang jadi Rp 35.000 per orang.

Pintu masuknya
Area duduk-duduk di bagian depan

Masuk ke area taman di dalam, kita akan langsung ketemu sama ย stand pakan hewan. Di situ ada mbak-mbak yang akan langsung memberikan keranjang sejumlah tiket, yang mana keranjang itu berisi makanan hewan seperti biji-bijian, wortel, dan jangkrik.

Stand Pakan Hewan di pintu masuk area dalam
Keranjang berisi pakan hewan

Pas masuk, yang menarik perhatian pertama adalah kandang kura-kura. Ternyata selain burung, di taman ini juga ada kura-kura, iguana, ayam, dan kelinci.

Waktu liat kura-kura itu, si adek langsung bahagia banget dan teriak-teriak, “Turtle..turtle! Mammaa…turtle!“. Iya dek, iyaaa….mama tau itu kura-kura…hihihihi…

Kolam kura-kura

Si abang kasih makan salah satu turtle

Selesai liat kura-kura, kami pun masuk ke dalam lagi, yaitu ke kandang burung.

Pasย masuk, sempat agak bingung, ini di sini kita mo ngapain ya? Apalagi karena jumlah burungnya masih sedikit jadi pas masuk itu gak langsung keliatan seperti taman burung. Terlihatnya ya seperti halaman doang. Untunglah tak berapa lama datang salah satu mbak petugas di situ lalu ngajak kami ke bagian tengah untuk…….ngasih makan burung!

Oalaaahh…ternyata the best part of this park adalah ngasih makan burung toh? Aiihh…kalo kayak gini mah seru banget! ๐Ÿ˜€

Area taman burungnya. Sayang rumputnya mulai banyak yang mati, kemungkinan besar karena diinjak orang. Sebenarnya sih jalur untuk jalan udah disediakan dan cukup jelas ya, cuma mungkin banyak yang kreatif bikin jalur jalan sendiri di atas rumput
Di samping area ini, pembangunan masih terus berjalan
Tuh liat deh senyum si abang. Terlihat bahagia banget kaaann bisa berinteraksi langsung dengan burung dan ngasih makan dengan cara kayak gini
Burung yang ngumpul, banyaakk…horeeee ๐Ÿ˜€
Hohohoho…bahagia banget kayak gini ya bang? ๐Ÿ˜€

Si adek cuma jadi penonton doang. Dia masih takut dideketin burung dan gak ngasih ijin saya untuk ngasih makan burung juga ๐Ÿ˜€
Ada juga burung yang dikandangin khusus gini. Ini suami lagi ngasih makan jangkrik ke burungnya.
Cantik yaaa mereka

O ya, di area taman burung ini juga terdapat kelinci sebenarnya dan harusnya bisa dikasih makan juga. Sayang waktu itu kayaknya kelincinya kekenyangan, jadi mereka hanya tiduran aja dalam kandang dan gak mau gerak sama sekali. Saya sempat ngira mereka udah mati lho…hihihihi….semoga aja gak ya, semoga mereka sehat-sehat aja.

Secara keseluruhan, tempat ini menyenangkan sekali dan berpotensi besar untuk jadi objek wisata favorit di kota ini karena konsepnya udah pas banget yaituย memberikan pengunjung hiburan dengan interaksi langsung bersamaย alam dan itu menyenangkan serta berguna sekali terutama untuk anak-anak. Semoga aja perkembangannya bisa terus berlanjut agar semakin diminati yaaa…amin.

Sayang nih koleksi foto-foto selama kami di situ hanya sedikit. Itu karena saya yang harusnya jadi seksi dokumentasi kan, suka kelupaan foto-foto saking menikmatinya melihat ekspresi anak serta suasana di dalam taman ini. Untung aja saya inget untuk foto waktu si abang ngasih makan burung dan kura-kura ๐Ÿ˜€

O ya, lokasinya sendiri terletak di kompleks Ogan Permata Ilir Jakabaring yang sebenarnya udah bukan masuk wilayah Palembang lagi sih..hihihi… Jadi kalo ke sana sama aja denganย udah keluar kota ๐Ÿ˜€

Waktu mo cabut dari sini, si abang sempat bilang, “Ma, I want to come here again next time…” Iya bang, iya, tapi nanti yaaa kalo tamannya udah bener-bener jadi yaaa ๐Ÿ˜› . BTW, itu si adek lagi termangu liat burung-burung yang lagi lari-larian di bawah ๐Ÿ˜€

Cabut dari taman burung itu, kami gak langsung pulang, melainkan sempat piknik sebentar di pinggir danau OPI yang lokasinya deket situ juga. Di pinggir danau itu kami makan siang yang memang udah dibawa dari rumah.

Si abang tuh tampak menikmati banget duduk di pondok kayak gini sambil menikmati pemandangan danau ๐Ÿ˜€

Ini gak tau juga kenapa tiba-tiba kepikiran piknik kayak gini waktu mo berangkat tadi. Jujur sebenarnya suasana di sini bukannya yang asik-asik banget. Danaunya pun yahh…gitu deh, kurang lebih minta ijin. Tapi entah kenapa justru kamiย siang itu ngerasa hepi-hepi aja kayak gini. Dan bener deh, semua akan asik banget kalo saja hujan deras tidak tiba-tiba datang dan membuat kami basah kuyup.

Piknik pun berakhir sampai di situ…

Hahahahaha….

Di dalam mobil di perjalanan pulang, dalam kondisi yang basah kuyup (kecuali anak-anak karena langsung digantiin bajunya), kami pun tertawa-tawa mengingat pengalaman tadi. Niatnya mo piknik, mo menikmati alam, eh malah jadinya benar-benar menyatu dengan alam kayak gini..hihihihi…

Siang itu hujan memang deras sekali dan disertai angin kencang pula. Rasanya pengen cepet-cepet nyampe rumah. Setelah akhirnya sampe dan langsung membilas badan kemudian berganti pakaian, hati langsung berasa lega dan damaiiii banget. Ah, memang, tempat terbaik itu adalah rumah. Lain kali kalo mo piknik, piknik di halaman belakang rumah aja deh…hahahaha…

Iklan

26 thoughts on “Palembang Bird Park

  1. ngasih makan burung langsung itu bikin seneng ya bang ya…, azka kalau kesitu pasti g mau di ajak pulang nich… ada kura” juga…., btw… hbd ya bang ..sehat n makin pinter … amin

  2. anak2 pasti suka banget kalo ngasih makan burung langsung kayak gitu yaa… semoga makin besar yaa ini taman burungnya yaa… lucu banget liat ekspresi si adek yang lagi termangu liat burungnya.. ๐Ÿ˜€

  3. Baru toh emang ternyata. Makanya gw pikir kok dulu belom pernah denger gitu ya.. ๐Ÿ˜€
    Makasih Lis. Kali aja suatu saaat maen ke Palembang, bisa dicobain ๐Ÿ˜›

  4. Baru minggu lalu ke sana, dibandingin dengan foto2 di sini, sudah lebih baik (walau tetap harus dipoles terus) ๐Ÿ˜€ seneng juga gak sengaja ketemu blogger Palembang lainnya. Salam kenal dari Plaju mas/mbak ๐Ÿ™‚

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s