Abang Can Finally Swim!

Salah satu resolusi kami buat si abang di tahun 2016 ini adalah memperbanyak kegiatan olahraganya. Olahraga yang bener-bener olahraga, bukan hanya sekedar physical activities semata, tapi belajar tekniknya sampe betul-betul bisa. Buat kami hal ini penting untuk perkembangan fisik si abang ke depannya. Demi memenuhi resolusi itu, saya kemudian menyusun jadwal si abang dari hari Senin sampai Minggu. Jadwal ini perlu disusun karena si abang sebelumnya udah lumayan sibuk dengan jadwal sekolah, les matematika, les bahasa inggris, kelas JXC, dan kelas piano forte. Sampe di sini pasti ada aja yang komen, tega banget jadi orangtua anak dileskan segitu banyak, apa gak mikir kalo anaknya capek? Trus kalo udah gitu, apa gak kasian liat anak waktu main dan beraktivitas fisiknya jadi kurang?

Ya, kalo gak kenal si abang mungkin bakal mikir kayak gitu.

Tapi kalo udah kenal dia, maka justru akan geli ngeliat gimana bersemangatnya anak ini sama yang namanya belajar sekaligus terkagum-kagum melihat betapa anak yang demen belajar itu ternyata amat sangat aktif juga dalam hal kegiatan fisik.

Sebelum ini, kegiatan fisik si abang ya masih main-main gitu-gitu aja, belum terarah. Karena itu kami pun mengatur jadwal untuk dia belajar teknik dalam olahraga, yang mana untuk sekarang ini fokusnya di basket, bulutangkis, dan renang.

Untuk basket dan bulutangkis gak perlu les, karena bisa diajarin sendiri sama papanya, dan sekarang ini udah jalan, mereka rutin sesuai jadwal di akhir minggu berlatih di gym area sekolahan si abang.

Sementara untuk renangnya, kami sempat berencana untuk meleskan si abang. Nomor telepon calon guru les udah ada di tangan saya dan udah saya hubungi juga, yang mana dari hasil komunikasi yang hanya sekian menit itu udah langsung menghasilkan keputusan kami batal dengan guru les renang itu dan kemudian memilih guru les lain yang lebih bisa dipercaya.

Guru les yang lain itu adalah saya sendiri.

Hahahahahaha…

Yah, daripada bayar orang yang ngasih les tanpa target, mending sama mamanya aja. Dijamin bakal ditarget dan gak bakal rugi karena sama-sama bisa having fun in the water. Lagian kan kemampuan saya ngajarin renang puji Tuhan udah terbukti juga setelah sebelumnya berhasil ngajarin pak suami berenang 😀

Tapi sebelum kegiatan “les renang bersama mama” itu dimulai, si abang bikin perjanjian dulu sama kami kalo dia mau untuk serius latihan dan bener-bener mau ngikutin semua instruksi saya. Jangan sampe gara-gara yang ngajarin mamanya sendiri trus dia jadi maen-maen.

Setelah perjanjiannya oke, maka kegiatan les itu pun kami mulai, tepatnya sejak tiga minggu yang lalu, dengan jadwal sekali seminggu yaitu pada weekend.

Untuk lokasinya kami memilih kolam renang hotel Aryaduta, karena tempatnya nyaman, bersih, dan dekat dari rumah.

Untuk tahapan belajarnya sendiri, sama lah dengan yang udah saya jabarin sebelumnya di sini.

Minggu pertama, si abang saya ajarin latihan pernapasan, mengapung, dan meluncur dalam air terlebih dahulu. Ini ada nih videonya dia belajar meluncur. O ya, berhubung masih anak-anak, maka sesi belajar minggu pertama ini dilakukan di kolam anak dulu.

Minggu kedua, si abang belajar gerakan kaki dan gerakan tangan sesuai dengan gerakan dalam gaya dada. Belajarnya sendiri-sendiri dulu. Kaki sendiri. Tangan + kepala sendiri.

Nah, di minggu ketiga, si abang saya ajarin mengkombinasikan gerakan meluncur dilanjut dengan menggerakan kaki serta tangan + kepala secara bergantian.

Awalnya masih belajar di kolam anak-anak dulu, setelah dia sudah bisa, baru kami pindah ke kolam dewasa dengan pengawasan dan penjagaan yang ketat.

Puji Tuhan, di minggu ketiga itu si abang udah mampu berenang menyebrangi kolam, ini nih videonya…bangga liatnya, apalagi yang jadi gurunya, duh bangganya minta ampun….hahahahaha…

Memang gerakannya masih belum sempurna, tapi kemajuannya udah pesat banget itu mengingat ini baru belajar yang ketiga kalinya. Puji Tuhan..

Kalo udah kayak gini, udah asik, si abang jadinya bisa bebas berenang sendiri di kolam tanpa perlu pake pelampung tangan lagi seperti sebelumnya. Meski tetap ya, prinsip kami adalah jangan pernah membiarkan anak berenang di kolam atau di mana pun itu tanpa pengawasan dan penjagaan dari kami orangtuanya. Apalagi kalo tinggi anak masih belum lebih dari kedalaman kolam, duh, masih bahaya banget itu, karena anak bisa aja tiba-tiba ngalamin kram atau tertabrak/ketendang/ketindih pengguna kolam lain saat kolam lagi rame yang mana kejadian-kejadian tersebut bisa berakibat sangat fatal dan membahayakan jiwa.

Selain itu juga yang perlu ditekankan ke anak, adalah meski dia udah bisa berenang, tapi jangan pernah, sekali lagi JANGAN PERNAH mengandalkan kemampuan berenang dia untuk menolong teman/orang yang akan tenggelam. Alih-alih menolong, diri sendiri justru yang akan jadi korban. That’s dangerous you know, even for professional swimmer! Menolong orang yang tenggelam itu ada cara-caranya, gak bisa dengan hanya mengandalkan diri sendiri dan kemampuan berenang. Nantilah kapan-kapan bahas soal ini, apalagi baru kemarin lagi-lagi ada kejadian di Manado, seorang remaja tewas tenggelam ketika berusaha menyelamatkan temannya.

Buat abang, selamat ya sayang, akhirnya udah bisa berenang. Mama tau abang bangga. Papa dan mama juga bahagia dan bangga sekali untuk abang. Ingatlah untuk berhati-hati selalu ya nak. Tuhan Yesus menjaga anak-anak mama selalu dan semoga semua yang papa dan mama lakukan, diberkati Tuhan supaya berguna untuk kalian yaaa…love you so much, son!

Si adek juga ikut tiap abang belajar berenang. Sebagai supporter..hihihihi
Sambil ngasih instruksi ke si abang, sambil jagain si adek juga yang tiba-tiba maunya nempel sama mama aja
Belajar di kolam kecil dulu sampe lancar, baru pindah ke kolam dewasa

Iklan

36 thoughts on “Abang Can Finally Swim!

  1. Aya jg les renang, Fa belum msh pengenalan aja.. Iyalah mamanya bisa renang mending blajar sama mama ya Raja.. kalo Aya mamanya berenangnya cuma gaya katak dan itu otodidak hihihihi… btw.. kalau mau nolong org yg tenggelam ada teorinya tersendiri ya?? dtunggu crt selanjutnya ^^

  2. Pelatih renangnya cantik ya dan geratis *penting* hehe. Selamat ya abang Raja akhirnya bs renang, tante iva jadi malu.. dah segede ini blm bs renang jg. Hahaha.

  3. Wah Raja pinter banget! Jadi semangat nih mau ngajarin Wilson dan Herbie berenang juga.
    Cuma emang kalo diajarin sama mama harus benar-benar serius ya.

    Jangan-jangan besok yang ajarin adek berenang si abang nih 😀

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s