Come and Go

Hari Sabtu tanggal 19 Desember 2015 sepertinya jadi salah satu hari yang paling ditunggu-tunggu oleh kami, terutama si abang. Udah sejak dari kami kasih tau tentang rencana pulang ke Manado, dia hampir tiap hari ngomong kalo waktu tuh berasa lambat banget karena tanggal 19 Desember belom datang-datang juga. Dasar anak-anak. Makanya begitu akhirnya tanggal 18 Desember tiba dan packing kami mulai, si abang bahagianya ampun deh…semangat bukan main dia. Ngerti sih, dia seneng banget di Manado karena bakal ketemu sepupu-sepupunya di sana dan dia juga tau kalo di Manado tuh dia bisa bebas main di luar. Tanggal 18 itu, selesai dengan segala barang yang mau dibawa, kami segera ibadah malam trus tidur biar esok paginya bisa bangun tepat waktu.

Jujur sebenarnya saat itu saya ngerasa hampir gak bisa tidur.

Kebiasaan nih tiap kali mo terbang sama anak-anak, saya jadi agak gelisah gitu. Bukan cuma soal kepikiran apakah anak terutama si adek bakal nyaman di pesawat dan sebagainya, tapi kadang suka terpikir juga ke hal-hal yang menyeramkan yang ah…gak usah saya bahas di sini lah. Pokoknya gitu deh, kalo udah urusan terbang bawa anak saya suka kepikiran yang tidak-tidak. Padahal dulu sih sebelum punya anak, tiap terbang ya nyantai aja, gak ada kepikiran yang aneh-aneh. Tapi sekarang rasanya duh… Apalagi dengan kejadian-kejadian beberapa tahun belakangan kan, tambah deh itu perasaan suka gak karuan..hehe… Kalo suami sih kebalikan, orangnya nyantai aja karena toh semua udah diserahkan ke tangan Tuhan, jadi apa yang perlu dikuatirkan lagi? Iya, dia memang benar. Saya yang memang perlu belajar untuk total berserah terutama untuk segala urusan yang menyangkut anak-anak biar gak banyak kuatirnya.

Puji Tuhan pagi itu kami semua bisa bangun pagi banget. Si adek yang mungkin belum begitu ngerti tapi udah bisa menangkap hawa-hawa mo pergi liburan jauh juga ikutan bangun pagi banget tanpa rewel sama sekali. Karena gak ada yang telat bangun, maka persiapan jadi lancar hingga kami bisa tiba di bandara tepat waktu.

Di bandara Palembang
Sebelum boarding. Puji Tuhan makin dekat waktu berangkat, perasaan hati saya juga makin ditenangkan sama Tuhan…

Penerbangan pergi kami pake maskapai Batik Air pukul 08.10 dari Palembang ke Jakarta trus dilanjutin dengan maskapai Garuda Indonesia dari Jakarta ke Manado pukul 13.15 dengan perkiraan tiba di Manado pada jam 17.35.

Di bandara Jakarta

Puji Tuhan penerbangan kami semuanya lancar. Salah satu yang saya kuatirkan adalah si adek yang bakal rewel dalam penerbangan, ternyata tidak terjadi. Si adek malah sebaliknya terlihat sangat menikmati perjalanan ini dan ketika dia ngerasa capek ya dia bobo aja dengan tenang tanpa rewel. Puji Tuhan… Cuaca juga saat itu baik sekali. Guncangan ada lah terjadi, tapi dikit-dikit aja. Pokoknya puji Tuhan banget lah untuk semuanya karena penerbangan pergi kami kemarin itu terasa amat sangat menyenangkan 🙂

O ya, dalam penerbangan dari Jakarta ke Manado, si abang nyempetin diri untuk bikin PR Kumon. Ini nih salah satu yang sempat jadi perdebatan kami sebelum hari berangkat. Kan kami udah bilang ke si abang untuk liburan ke Manado kali ini, ambil PR Kumonnya gak usah banyak-banyak, masing-masing subjek (Matematika dan Bahasa Inggris) cukup 5 set aja. Tapi si abang ogah. Dia keukeuh maunya ambil jumlah set sebanyak jumlah hari dia libur. Kami juga keukeuh bilang gak usah. Tapi ternyata anaknya lebih keukeuh lagi karena begitu dia balik dari les di Kumon, dia dengan bangganya bilang kalo dia bakal bawa PR Kumon ke Manado sebanyak 17 set per subjeknya. Ampun deh. Saya yang stress liatnya. Ini anak mo liburan ato mo apa??? Ya sudahlah…terserah abang ajalah.

Dalam pesawat nih, bikin PR dong doi! Ampun deh! Hahahaha…
Waktu tiba di bandara Manado. Hepi bener anak ini, mungkin udah berasa pegel kali ya selama 3 jam di udara 😀

Malam pertama ngumpul, kami langsung bikin ibadah. Puji Tuhan banget untuk pertemuan ini…

Itu cerita tentang perjalanan perginya. Untuk pulangnya sendiri dijadwalin tanggal 2 Januari dengan maskapai Garuda baik dari Manado ke Jakarta maupun dari Jakarta ke Palembang. Kami ambil jadwal pagi banget dari Manado sehingga bisa tiba pukul 11 siang di Palembang.

Mendekati hari H pulang, kembali kegelisahan terjadi.

Tapi kali ini bukan saya yang gelisah, melainkan si abang.

Dia gelisah karena sedih akan segera berpisah dengan sepupu-sepupunya di Manado. Yah, bisa dipahami banget sih. Selama di Manado dia begitu hepi, tiap hari rame bermain dengan sepupu-sepupu serta anak-anak tetangga di sini. Dia bahkan sempat bilang gak pengen pulang aja ke Palembang karena dia lebih suka di Manado.

Di hari H kepulangan kami, si abang masih juga sedih, bahkan sempet lho dia gak mau masuk ke bandara sampe akhirnya sempat kena omel juga. Ya abis waktu itu kami udah harus buru-buru, eh si abang malah bikin sikap-sikap yang kayak gitu. Tapi puji Tuhan, akhirnya si abang mau juga ngerti dan mau nurut masuk bandara kemudian ke ruang tunggu kemudian ke pesawat.

Ah abang, mama ngerti abang sedih, tapi please gak usah sampe segitunya. Dan seandainya abang tau, sebenarnya yang lebih sedih itu mama karena lagi-lagi mama harus berpisah dengan orangtua dan saudara-saudara kandung mama, dan itu gak gampang bang. Mama setiap hari kangen dengan mereka. Mama setiap hari ingin liat senyum si opa dan si oma. Mama setiap hari berdoa agar mereka sehat karena kalo sampe mereka sakit, mama sendiri akan kacau perasaannya. Mama sedih. Tapi beginilah hidup yang harus dijalani. Kelak, mungkin abang dan adek pun akan mengalami yang mama dan papa alami sekarang. Hidup merantau jauh dari orangtua. Kesedihan dan kerinduan itu akan selalu ada, tapi tak harus membuat hidup yang memang harus dijalani itu jadi tersendat. Bagaimanapun, hidup yang Tuhan beri ini harus tetap kita jalani dengan bersemangat…

Perjalanan pulang kami kembali ke Palembang puji Tuhan lagi-lagi berlangsung lancar, aman, damai, dan sejahtera, hehe…. Anak-anak nyaman, kondisi udara dan cuaca juga aman. Jam 11 siang kami udah tiba di Palembang dan begitu tiba, baru tersadar, ternyata kangen juga sama kota ini…hahahahaha…

Si abang yang waktu pergi sempat sedih berat, ternyata begitu dalam penerbangan mulai bisa tertata hatinya dan mulai bisa senyum. Apalagi begitu akhirnya tiba di Palembang, dia terlihat lega. Daann…apalagi begitu udah tiba di rumah, dia sampe narik napas waktu masuk trus ngomong, “I think I really miss my home!”

Hehehe…baru kerasa kan bang, ternyata rumah itu tetep ngangenin kaann?

Si adek juga tampak seperti itu. Dia langsung lari-larian di rumah, tampak lega dan senang banget ketika melihat rumahnya kembali. Puji Tuhan…

Liburan itu menyenangkan.

Bertemu saudara juga amat sangat membahagiakan.

Tapi berada dalam rumah sendiri yang penuh cinta, akan tetap selalu jadi hal yang dirindukan…

Saking kangennya tuh, begitu ganti baju, langsung semua mainan dikeluarin 😀 😀

Iklan

26 thoughts on “Come and Go

  1. aku sampe berkaca2 baca bagian yang Mba tulis miring ehhe.. Ia emang, pas merantau itu rasanya kangen terus, aplg klo denger orangtua sakit, kepikiran tp gak bisa buat apa2. apalagi mendekati aku nya mau pindah jauh, tp kepikiran terus yang kaya gt mba 😦

  2. Wah abang rajin amat bawa peer nya.. dulu aku pas msh kecil klo mudik jg ambisius bawa peer, tp ujungnya gak dikerjain krn keasikan main sama sodara2 ga uwis2.. *bede determinasinya, mngkin kl aku maleusan hahaha.

  3. Liiis. Kirain cuman gw doang yang gelisah waktu terbang, berangkat naik mobil ato apapun bareng ama keluarga. Hihihi. Sangat pahaaaam gimana rasanya.

  4. gua juga lho kangen banget ama rumah, terutama ama ranjang dan guling. hahaha.
    padahal pas liburan di indo itu kita tidur di ranjang yang dulunya ranjang kita sendiri, tapi tetep aja sekarang kok rasanya jadi beda ya. 😛

    kalo anak2 sih sedih banget tuh pulang kemari. sampe nangis2 pas disini tanya kenapa kita harus pindah ke LA. hahaha.

    1. Hihihihi…sekarang rasanya jadi seperti, “ranjang dan guling di rumah ortu“, jadi berasanya beda dengan ranjang dan guling di rumah kita sendiri ya man 😀

      Hahahaha…untung gak langsung minta pindah ke indonesia aja mereka Man 😀

  5. Abang rajin bgt, d pjalanan msh mau ngerjain PR kumon xixixi..
    Bisa mbayangin gmna kacaunya hati abang wktu mau plg krna hrs bpisah dg sepupu2, tp untungnya smpi rmh udh happy2 aja y..

  6. Home sweet home! Hehehe.. Waduh nanti kalau mudik pasti punya perasaan yg sama nih, karena blm pernah terbang sama anak dan pasti bakal stress bgt mikirin ini itunya.. 😦 *langsung kepikiran

  7. Aku baru baca blognya nih Mba (bolekan panggil Mba), terus sukaaaa banget sama cerita2 perjalanan hidup. So humbleee.. so positive… dilancarkan terus sama yang di Atas dan banyak bersyukur. Duh, so many lesson learnt deh. Kadang aku suka ngerasa kurang bersyukur, padahal semuanya pasti dikasih yg terbaik sesuai kemampuan masing2 manusia.

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s