The Boys

“Wah, cowok semua ya??”

Biasanya itu yang jadi reaksi pertama orang begitu tau orangtua saya punya cucu sebanyak lima orang dengan semuanya berjenis kelamin cowok. Kami juga heran, kok bisa cucu oma dan opa laki-laki semua begitu. Dulu kirain saya dan kakak saya aja yang produktif ngelahirin anak laki-laki, eh ternyata istri adek saya ngelahirin anak cowok juga. Jadi sepertinya memang kami bertiga bersaudara lebih gampang punya anak cowok ketimbang cewek 😀

“Rusuh gak tuh kalo ngumpul??”

Ini biasanya jadi pertanyaan lanjutan yang mana sebenarnya udah gak perlu dijawab lagi sih, karena jawabannya udah pasti: iya, RUSUH BANGET!

Semua cucu oma dan opa ini gak ada yang bisa diem tenang dan karena mereka semua cowok, maka cara mainnya pun suka ekstrem, menantang bahaya sekaligus kesabaran orang yang jagain :D. Tak jarang mereka lupa batasan ketika udah main seru. Akhirnya ada yang celaka, ada yang berantem, dan sudah bisa ditebak ujung-ujungnya ada yang kena marah…hahahaha…. Mereka rusuh ketika ngumpul kayaknya udah biasa, meski tetep perlu diajarin juga biar tetep jadi anak-anak yang tau aturan.

“Jadi ada yang musti nambah 1 nih, cari cewek biar oma ada cucu ceweknya juga…”

Kalo yang ini biasanya jadi respon pamungkas dari orang-orang yang mana biasanya langsung dapat jawaban, “Kalo itu diserahkan pada yang baru punya anak 1 aja”, hihihihihi….. Saya dan kakak yang sudah beranak dua kayaknya udah tutup buku deh, kan kami warga negara yang baik, ngikut program pemerintah, dua anak saja cukup. Itu berarti tinggal jadi tugas adek saya yang baru punya anak satu untuk program bikin anak cewek 😛

Tapi apapun itu yang jadi tanggapan orang-orang, kami sih ngerasa seru-seru aja dengan mereka berlima bersaudara yang cowok semua. Ada keistimewaan tersendiri rasanya. Sekarang mereka masih kecil-kecil, obrolannya masih polos-polos banget. Tar kalo udah masuk usia remaja, pasti kalo ketemu obrolannya bakal seputar cewek…hahahaha…. Tapi semoga mereka berlima selalu jadi anak laki-laki yang menghormati dan menghargai lawan jenisnya. Memperlakukan perempuan dengan hormat, sebagaimana mereka juga diperlakukan oleh perempuan-perempuan yang membesarkan mereka. Dan semoga kelima cucu oma dan opa ini selalu sehat, tumbuh besar jadi kebanggaan dan kebahagiaan semuanya (apalagi buat oma dan opa mereka), dan jadi anak laki-laki yang mengasihi Tuhan senantiasa. Amin!

Melihat foto-foto mereka berlima seperti ini, bikin rasa hati jadi kangen liat mereka ngumpul kemudian bikin keributan dan kerusuhan lagi di rumah oma…hihihihihi…

Disuruh berfoto aja susahnya setengah mati!

Anak-anak ini manggil kami para mama dengan sebutan mama semua, gak pake ‘tante’ atau ‘mak tua’ dan sejenisnya. Pokoknya mama untuk semua, semua untuk mama…hihihihihi

Selama di Manado, main bebas sepuasnya di luar rumah. Termasuk main hujan..seruuu!
Bahagia banget kayak gini ya bang? 😀
Love them all…soooo much!

Iklan

36 thoughts on “The Boys

  1. kalo ada cucu cewek juga belum tentu gak bikin rusuh lho. pengalaman di keluarga kita justru yang cewek2 yang rusuh. huahahaha. emang kalo anak2 udah ngumpul pasti gitu lah, ribut, berantem, baikan, bernatem, baikan, gitu mulu. hahaha

  2. kakakq anaknya cowok 2, pas aq hamil aq berharap bgt bs dpt anak cew,tyt bener dpt naira, trus hamil kdua smpt berharap cew lg,biar cucu papaq pas 2 cow 2 cew, tyt cowo hahaha mana sepupuku anaknya jg cowok2,jd naira msh jd satu2nya cucu cew, dan dia tomboy sekali -.- hahaha

    1. Hahaha…ya abis sodaranya cowok semua sih ya, jadi Naira pun ikutan model bermainnya. Tapi asik tuh, Naira jadi putri yang pengawalnya banyak. Kalo udah gede gak ada yang boleh macem2in, pengawalnya siap melindungi..hihihi

  3. Anaknya masku 3 cowok semua, klo lg akur ya akur, klo lg berantem bikin tepuk jidat deh. Jd aku bs mbayangin klo kelima cucu oma opa Raja ngumpul. Cucunya ibuku banyak cowoknya, dr 9 cucu yg cewek 2 anak aja.l

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s