Sehari Jadi Anak Kampung

Alohaaaa…..happy new year!!!

Apa kabar semuanya di hari pertama kerja di 2016 ini? Semoga tambah semangat yaa. Kalo saya sendiri puji Tuhan udah ngerasa semangat, euforia liburan udah selesai, dan capek sehabis bersenang-senang di kampung halaman juga udah sirna. Sengaja memang kami kembali ke rumah bukan pas sehari sebelum ngantor, melainkan dua hari sebelumnya, alias hari Sabtu yang lalu. Maksudnya ya supaya ada jeda sehari buat istirahat dan nyiapin diri untuk masuk ke dunia nyata lagi.

Liburan selama dua minggu kemarin di Manado puji Tuhan menghadirkan banyak hal indah untuk dikenang. Salah satunya adalah waktu kami jalan-jalan ke rumah saudara-saudara mama saya di hari pertama tahun 2016 alias jalan-jalan dalam rangka tahun baruan. Istimewa banget, karena rasanya hepi aja bisa ketemu lagi dengan sodara-sodara mama saya dan mengunjungi kampung halamannya setelah sekian lama. Banyak yang sudah berubah dari yang terakhir saya ingat, tapi tetap saja, mengunjungi kembali tempat kelahiran mama membuat ingatan saya kembali melayang ke masa kecil 🙂

Dan jalan-jalan itu juga istimewa terutama untuk si abang karena hari itu adalah untuk pertama kalinya dia merasakan pengalaman jadi anak kampung 😀

Rumah pertama yang kami kunjungi adalah rumah salah satu keponakan mama saya dari kakak tertuanya. Di rumah ini kami gak hanya makan, menikmati rambutan yang lezat, ketemu cucu (iya, saya dan pak suami udah punya cucu dari keponakan mama saya ini 😀 ), tapi juga menikmati pengalaman yang menyenangkan dengan memanjat pohon.

Sebenarnya waktu itu si abang bukannya langsung tertarik pada pohon-pohon rambutan di halaman rumah ponakan mama itu, sebaliknya saya yang pas liat langsung teringat pada hobi manjat pohon waktu kecil dulu. Saya pun cerita ke si abang, waktu seumuran dia saya hobi banget manjat pohon dan gak pernah bisa liat ada pohon nganggur, seandainya saya masih sekecil dia sekarang maka udah pasti menit itu juga saya udah bertengger di atas pohon itu.

Denger cerita saya, si abang rupanya ngerasa tertantang, dia pun langsung nyoba untuk manjat itu pohon. Sebelumnya si abang belum pernah manjat pohon sama sekali, kasian ya…hehe…

Waktu orang-orang liat dia mulai manjat itu pohon, dia pun langsung disoraki, kakak saya bahkan langsung teriak, “Ayo Raja, naik tinggi-tinggi. Kalo dulu mama bukan lagi udah di atas pohon, tapi malah udah jatoh ke tanah!”. Denger itu saya langsung ngakak. Inget kebandelan masa kecil. Tak terhitung berapa kali jatuh dari atas pohon, tapi gak pernah kapok, tetep aja pohon jadi tempat nongkrong favorit saya 😀 . Teringat dulu pohon favorit saya adalah pohon jambu di samping rumah, setiap pulang sekolah saya pasti langsung nongkrong di atas pohon itu dan gak akan turun sebelum diteriakin mama untuk turun..hehe…

Sayangnya waktu itu si abang masih takut-takut. Dia semangat pengen nyoba tapi masih keliatan ragu-ragu banget, sampai akhirnya saya gemes sendiri trus malah nyontohin dia cara naek pohon yang baik dan benar..hehehe…

Maka jadilah untuk sejenak saya kembali bisa merasakan kesenangan masa kecil itu. Sejenak aja, gak pake lama-lama, karena malu juga diliatin orang, terutama pak suami…hehe.. Selama di atas pohon, saya sama sekali gak berani liat ke arah dia, malu rasanya…hahahaha…

Sebentar aja di atas, saya kemudian turun. Si abang masih terus penasaran untuk nyoba, syukurlah setelah adek saya juga turun tangan buat ngajarin dia, akhirnya si abang jadi berani untuk naik lebih tinggi…walo tetep, masih belum tinggi banget sih, gak apa lah seenggaknya ada perkembangan 😀

Hal kedua yang si abang coba adalah menggiling jagung pake alat giling jadul. Saking jadulnya itu alat, saya aja sampe gak tau itu alat apaan kalo bukan anak-anak yang duluan nanya 😀

Alat penggiling jagung ini ketemunya di rumah kedua yang kami kunjungi, rumah salah satu kakak mama.

Memutar alat penggilingan itu susah karena berat, tapi anak-anak begitu excited dan gembira. Liat mereka begitu senang, para orangtua langsung bercerita masa-masa dulu ketika mereka masih harus menumbuk padi, menggiling jagung, dan bahkan membuat tepung sendiri untuk bisa masak dan bikin kue. Aiihh…susahnya hidup jaman dulu itu :D. Ini anak-anak pada seneng sama alat penggiling jagung itu karena buat mereka itu adalah barang baru, hampir seperti mainan, tapi coba kalo mereka tiap hari harus menggiling jagung kayak gitu, bisa dipastikan mereka bakal anti sama penggilingan itu 😀

Hal baru selanjutnya yang ditemui si abang adalah sumur. Pertama kali liat dari jauh, si abang nanya itu apaan. Saya bilang itu sumur. Dia bingung, karena belum pernah kata sumur sebelumnya. Setelah mendekat dan liat apa isinya, dia baru tau kalo sumur itu adalah well, hehe… Jadi sumur dia gak tau apa, tapi kalo well dia tau 😀

Sama seperti waktu liat penggilingan jagung, anak-anak juga semangat banget pas liat sumur ini dan langsung mo berebutan menimba air yang mana langsung dapat peringatan keras dari kami semua untuk gak berani dekat-dekat sumur kalo gak ada orang gede yang jagain. Serem ya bok, bukan sekali dua kali kejadian ada anak jatuh ke dalam sumur trus tenggelam…sereeeemmm!!!

Pengalaman terakhir di kampung yang dirasain oleh si abang adalah naik di atas bak motor roda tiga. Kalo sekarang sih jaman udah beda ya. Teringat saya dulu kalo lagi di kampung gini ya naiknya di atas gerobak yang ditarik oleh kuda, orang Manado nyebutnya roda. Bauuu…tapi seru..hahahaha…

Karena anak-anak terlihat begitu bahagia di atas bak itu, maka mereka pun kami ijinkan diantar pulang oleh sepupu saya pake motor roda tiga dengan bak terbuka di belakang itu. Kebayang kan bahagianya anak-anak kayak apa?

Kami yang melihat juga ikut bahagia.

Pengalaman seperti ini, bukannya bisa sering mereka rasakan. Mereka hidup di jaman hi-tech, lahir dan tinggal di kota, dan terutama si abang dan si adek bukannya bisa bebas bermain di luar rumah. Pengalaman jadi anak kampung dalam sehari ini, tentu punya dampak yang baik untuk mereka, membuat mereka sejenak belajar tentang hal yang mungkin tak pernah terpikirkan oleh mereka ada di dunia ini. Meski hanya sehari, tapi pengalaman ini pasti tak akan terlupakan untuk mereka dan untuk memastikannya, maka saya tuliskan pengalaman itu di sini supaya kelak bisa dibaca sendiri oleh si abang 😛

Iklan

42 thoughts on “Sehari Jadi Anak Kampung

  1. Rajaaaaaa…ayo maen di tempat Bude Lis…banyak pohon rambutanya juga lhooo…pohon jambu, manggis bahkan duren…..tar postinganya sehari jadi anak desa…hehehehehe

  2. sama… dulu waktu kecil sukanya manjat pohon jambu di samping rumah.
    Raja, asyik kan liburan di kampung? Tahun depan lagi ya…

  3. Wah saya juga hobi manjat pohon kersen pas kecil dulu hahaha… Selamat natal dan tahun baru ya kak Lisa sekeluarga.. Tuhan berkati

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s