Episode Baru, Pemeran Sama

Jadi ceritanya pemirsa, setelah kurang lebih 4 bulan pulang kampung dengan status tak bisa kembali lagi, si sus dan si mbak akhirnya memutuskan untuk kembali lagi ke peraduan eh maksudnya ke rumah kami.

Cihuy banget dong yaaaa…..secara selama 4 bulan ini saya memang kesulitan banget nyari orang buat bantu-bantu di rumah apalagi buat jagain si adek selama saya kerja. Sumpah, nyari orang yang cocok tuh susah banget. Beberapa kali ketemu orang, begitu liat mukanya aja saya udah gak sreg.

4 bulan kami memang berada dalam masa yang lumayan sulit dan berat, yang meski puji Tuhan bisa-bisa aja sih terjalani dengan baik, tapi tetep lah ya dalam hati ini berharap agar kondisi bisa seperti dulu lagi. Soalnya kasian aja liat si adek kalo terus-terusan harus ikut mamanya kerja gitu.

O iya, si sus dan si mbak, kemarin itu gak bisa balik, masing-masing karena ada alasan keluarga. Kalo sus karena gak diijinkan balik sama sang suami. Ceritanya si suami berencana mo kerja di Jakarta, jadi si sus disuruh tinggal di rumah aja. Sementara si mbak gak bisa balik karena lagi ribet urusan pisah sama suaminya. Yah gitu deh, drama bisa terjadi kapan saja, di mana saja, dan pada siapa saja 😀

Saya sih waktu mereka bilang gak bisa balik yah bisa bilang apa yah? Gak mungkin kan dipaksa. Walo saya ngerasa heran juga. Terutama sama suaminya si sus. Istrinya disuruh berhenti kerja, sementara dia sendiri gak punya penghasilan tetap, ya trus gimana? Tapi yah sudahlah, namanya juga itu urusan domestik rumah tangga orang kan, saya sendiri gak bisa ikut campur.

Jujur, saya sedih banget ketika ngerasa kehilangan mereka, karena hubungan dengan mereka selama ini udah sama seperti temen aja. Rumah langsung berasa sepi ketika mereka gak ada dan kehadiran mereka makin terasa berarti ketika kami kerepotan mengurus anak-anak dan rumah sambil ngantor.

Selama mereka pergi, seperti yang saya bilang di atas, kami berusaha banget nyari pengganti mereka. Tapi duh mama, susahnya bukan main. Nyari orangnya aja susah ya, apalagi nyari yang cocok, beuh lebih berat lagi itu. Apalagi buat yang jagain si adek. Beberapa kali ketemu sama calon nanny dari yayasan atau dari rekomendasi orang tapi kok saya rasanya gak sreg liat muka dan penampilannya…hehe… Jadi udah deh, ditahan-tahanin ngejalanin keseharian dengan segala kerepotan dan keribetan karena toh tetep berasa hepi juga. Meski capek, meski lelah, tapi masih selalu ada canda tawa di rumah kami.

O ya, sejak mereka pergi, kami masih tetap berkomunikasi. Kadang via sms, kadang via telpon, yah sekedar nanya kabar aja. Si sus yang paling sering nelpon karena kangen sama si adek. Dia malah sampe bikin akun FB biar bisa ngeliat foto-foto si adek buat ngobatin kangennya. Dalam hati bahagia juga sih karena mereka tetep masih suka teringat-ingat sama kami, meski harapannya gak cuma diingat-ingat aja tapi ada keinginan balik ke sini lagi, hehe…

Sampai akhirnya kurang lebih dua minggu yang lalu, si mbak ngehubungin saya. Sambil nangis dia nanya bisa gak diijinkan kerja lagi di rumah kami, karena sekarang ini kondisi dia sedang kesulitan banget. Bercerai dengan tanggungan dua orang anak tentu aja gak ringan apalagi karena dia sekarang gak ada penghasilan rutin tiap bulan. Saya pas denger dia bilang kayak gitu, langsung berasa seperti ada angin yang segeeerrr banget lewat. Duh mbak, dengan senang hatiiiii banget saya nerima dirimu kembali. Dirimu butuh kerjaan, saya juga butuuuuhh pake banget ada yang bantu-bantu di rumah. Udah deh saya langsung iya dan si mbak juga langsung lega trus bolak-balik bilang makasih.

Sehabis telponan sama si mbak, saya kepikiran buat nyoba nanyain si sus, sapa tau sekarang suaminya udah berubah pikiran kan. Ya coba-coba aja, kalo ternyata masih gak boleh ya udah, gak apa-apa. Eh begitu saya telpon dan nanya, gak disangka si sus langsung bilang iya. Saya tanya gimana dengan suaminya, ngijinin gak? Si sus bilang kalo udah dari sebulan yang lalu sebenarnya suaminya nyuruh dia nanya ke saya bisa gak si sus kerja lagi, tapi si susnya ngerasa malu dan gak enak ke saya makanya gak pernah berani nanya. Oalah sus..sus…coba kalo udah dari sebulan lalu kamu nanya, lumayan banget lho itu masa-masa sukar kami jadi terpotong sebulan..hehe…

Jadi yah gitu deh, puji Tuhan gayung bersambut. Saya butuh, mereka juga ternyata butuh. Setelah itu kami masih nego-nego gaji dan ngatur jadwal kedatangan mereka.

Si sus akhirnya tiba di rumah tanggal 14 November, sementara si mbak kami jemput di stasiun kereta Kertapati tanggal 18 November.

O ya, sebenarnya sempat ada rasa kuatir si adek udah lupa sama si sus dan bakal rewel kalo saya tinggal. Eh ternyata yang dikuatirin sama sekali gak terjadi. Si adek masih inget banget sama susnya. Begitu sus datang dia langsung nempel. Padahal orang yang kenal si adek pasti tau gimana antinya anak ini dideketin sama orang yang baru dia liat, tapi sama si sus sekali ketemu dia langsung mau. Yah mungkin karena sus jagain si adek dari sejak bayi kan ya jadi di antara mereka berdua udah ada perasaan dekat juga. Begitu saya tinggal kerja juga si adek aman, gak ada rewel sama sekali…hehe…puji Tuhan.

Jadi demikianlah pemirsa, puji Tuhan akhirnya hidup kami balik lagi seperti dulu. Anak-anak ada yang jagain di rumah ketika kami kerja dan kami pun jadi santai punya banyak waktu luang untuk berduaan dan sebagainya…ahahahaha…apaan coba? Yah, minimal gak akan terjadi lagi deh ketika saya lagi asik ngolesin kuteks ada bocah yang narik-narik saya buat ke WC karena dia udah kebelet pengen pupup…hihihihi…

Tapi kalo dipikir-pikir, memang sepertinya ada baiknya juga masa 4 bulan tanpa ART dan BS itu kami alami.

Baik, karena itu bikin ada perubahan rutinitas dalam rumah.

Baik juga, karena itu bikin kami bisa membuktikan ke diri kami sendiri bahwa bahkan ketika gak ada yang bantuin pun hidup kami tetap akan baik-baik saja. Anak-anak tetep keurus, masakan rumah selalu tersedia bahkan saya masih bisa baking dua hari sekali, rumah juga keurus, nyuci-nyetrika tetep bisa sendiri di rumah, dan meski sedikit tapi masih ada waktu untuk saya dan suami, kami sekeluarga juga masih tetep bisa jalan-jalan… Pokoknya semua ternyata tetep aja bisa terjalani dengan sangat baik. Dan itu masih dengan status punya anak balita, lhooo. Tar kalo anak-anak udah lebih gede-gede lagi, bener-bener deh kami gak perlu lagi orang yang bantuin di rumah. Tapi yah, itu masih lama. Anak-anak, terutama si adek, masih butuh waktu untuk menjadi lebih besar dan lebih mandiri lagi. Untuk saat ini, mari nikmati saja kondisi punya pasukan di rumah kayak gini, hehe…

Episode baru dari sinetron ART kembali berlangsung di rumah. Puji Tuhan, tidak seperti sebelum-sebelumnya di mana harus ada pemeran baru, kali ini pemerannya masih sama dan mereka berdua sebelumnya saya kenal adalah pemeran yang baik serta bertanggung jawab. Doanya, semoga selama mereka masih kerja di rumah kami, mereka masih tetap seperti itu. Amin….

Iklan

49 thoughts on “Episode Baru, Pemeran Sama

  1. Wah seneng banget Lis… puji Tuhan ya.. ikut seneng dan bahagia bacanya… bersyukur banget ya ART lama pada balik apalagi mreka mmg slama ini paling bisa diandalkan….
    sehat dan bahagia selalu ya Lis….

  2. Yaaaaaay, syukurlah Liiis, itu kebayang leganya ahahaha iya kalo udah berhasil lewatin yang begitu begitu rasanya seneng oh ternyata bisa kok dilewatin begini, ternyata kita bisa kok, tapiiiii kalo bisa minta ya dear God jangan terulang lagi plis plis plis ahahahaha
    Selamat leha leha setitik, Liiis biolehlah bisa nonton lagi sekarang

    1. Bener banget Ndang, pas udah ngejalanin, eh ternyata kita bisa kooookkkk….kadang kalo belum kejadian aja serem bayanginnya, pdhl sebenarnya bisa2 aja 😀

      Hahahaha..iya Ndang, lumayan banget iniiihhh….bisa leha2 lagi di rumah.. *kemudian timbangan naik*..hahahaha

  3. drama nya kelaaaarrr alias tamat ya lis… ikut bahagia denger kabarnya.. kebayang rempong nya waktu 4 bulan lalu dan hebaatt bisa berhasil untuk survive 🙂

  4. Ikut bahagia mendengar kabar baiknya ya mba. Memang biasanya sama yang lama tak terlupakan.
    Tapi boleh dibagi tips nya waktu mengurus semua-muanya sendiri? Anak-anak dititipkan kemana mba saat bekerja? Hebat banget mba!! beneran deh!! Saya belum brojol aja dah berasa kelimpungan sendiri apalagi nanti udah brojol ya??

  5. ART zaman skrg udah kyk cari jodoh ya.. cocok – cocokkan. Syukurlah ya bs balik lg, udah dipercaya dan mereka udh tau budaya kerja di rmh gmn. Btw tetanggaku jg ada yg gtu, mbaknya balik lg, dia dah ngerasa cocok soalnya, jadilah dia rela2in bayarin uang spp anak si ART tiap bulan, demi biar si mbaknya itu betah kerja sama dia katanya. 😀

  6. Pantesan Lis, beberapa bulan ini postingannya jarang-jarang, tau2 pas bbrp hari terakhir jadi lebih banyak postingan hehehe. Semoga betah semuanya ya, dan enaknya gak usah diajarin lagi krn sudah terbiasa sama RT kamu.

  7. Alhamdulillah… Ikut senaaangg aku bacanya… Aku kemaren juga ngerasain kek gini. Sebulan aja tapinya. Untungnya sekarang udah dapet lagi. Semoga cocok deh…. Semangat nulis lagiiii….

  8. Alhamdulillah, seneng banget dengernya. akhirnya si mba dan sus balik lagi. papanya raja juga pasti tenang pergi2 kl ada dinas, ada yang nemenin kamu di rumah 😀
    semoga betah ya si mba dan sus-nya

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s