Tak Ingin Terulang Lagi

Hari Rabu malam, tanggal 7 Oktober mungkin bakal jadi salah satu malam yang gak akan saya lupakan. Gak lebay, karena memang malam itu traumatis banget buat saya.

Ceritanya malam itu kami lagi bersiap untuk tidur. Hanya kami bertiga: saya, si abang, dan si adek. Suami lagi dinas ke Jakarta.

Seperti biasa kalo lagi siap-siap untuk tidur, si adek digantiin baju dan popoknya sementara si abang sebelum pake baju bobo musti gosok gigi dulu di kamar mandi. Waktu itu saya lagi ngurusin si adek, si abang udah masuk kamar mandi buat gosok gigi tapi kemudian keluar lagi karena dia lupa ngambil air kumur dari dispenser. Waktu dia keluar dari kamar mandi buat ngambil air kumur itu, saya lagi gantiin popok si dedek. Saya sempat liat dia jalan lumayan cepat dari dispenser ke arah kamar mandi. Liat dia jalan kayak gitu, saya langsung tegur dengan bilang, “Walk slowly, abang…”

Eh, baru juga saya selesai bicara, tiba-tiba terdengar bunyi gedebuk yang keras banget dari dalam kamar mandi. Kaget…kageeett banget dengernya. Dan shock banget juga, karena tau kalo itu bunyi akibat si abang jatuh di kamar mandi. Langsung saya bergegas masuk kamar mandi dan liat dia terkapar di atas lantai. Mungkin karena kaget, dia gak langsung nangis, setelah saya masuk dan perlahan angkat dia barulah dia nangis kencang banget. Saya peluk dia trus nanya bagian mana badannya tadi yang terbentur lantai? Dia masih sambil nangis keras bilang kalo kepala belakangnya yang kena dan rasanya sakit sekali. Duh Tuhan…. Saya paling takut kalo anak jatuh trus kepala belakangnya terbentur gini. Sejauh ini anak-anak memang lumayan sering jatuh, namanya juga anak-anak. Tapi kalo jatuh sampe kepala belakang terbentur seperti itu ya baru sekali ini ngalamin.

Si abang masih terus nangis di pelukan saya, dia bilang kepalanya sakit sekali dan berasa pusing. Tak berapa lama kemudian dia muntah. Memang bukan muntah proyektil, tapi cukup bikin saya panik. Meski dia bilang berasa pusing, tapi memang tanda-tanda vitalnya semua masih baik. Dia masih bisa ditanya-tanya, kaki dan tangan bisa disuruh untuk digerakkin. Tapi udah beberapa kali kejadian di sekitar saya, salah satunya adalah orangtua staf saya di kantor yang koma setelah beberapa jam sebelumnya jatuh dengan kepala belakang terbentur. Orangtua staf saya itu waktu baru jatuh ya baik-baik saja. Tapi beberapa jam setelah itu beliau langsung pingsan, kemudian koma, dan kemudian meninggal.

Inget itu, saya langsung berasa serem sendiri. Langsung saya mutusin buat bawa si abang ke IGD. Dia segera saya pakaikan baju sambil nelpon pak suami buat ngabarin kejadian barusan. Suami yang lagi jauh di sana pun langsung panik, paham sih karena sebenarnya yang lebih bikin panik itu kalo kita cuma denger kabar doang tanpa liat langsung gimana kondisinya. Setelah itu pak suami nelpon pak supir minta segera ke rumah buat nganterin kami ke RS RK Charitas. Si adek dan si abang dua-duanya saya pakein baju tidur, jaket, sama masker karena kondisi di luar berasap banget. Saya sendiri juga cuma pake daster dilapis jaket, gak kepikiran lagi buat ganti baju karena yang penting keperluan anak-anak beres semua.

Kami nunggu sebentar saja, pak Pendi, si supir udah datang. Anak-anak dan perlengkapan mereka saya angkut ke dalam mobil, abis itu kunci-kunci rumah, lalu berangkatlah kami.

Sepanjang jalan, berulang kali saya nanya ke si abang gimana yang dirasanya. Dia terus bilang kepalanya sakit sekali dan dia berasa dizzy.Β Jadilah sepanjang jalan saya gak tenang rasanya, terus menerus saya ajak si abang ngobrol dan berulang kali saya bilang ke dia supaya jangan sampe ketiduran. Alasan saya ke dia karena toh bentar lagi nyampe di RS, jadi dia gak boleh ketiduran…padahal alasan sebenarnya saya simpan dalam hati. Saya sebenarnya takut dia nutup mata bukan karena tidur tapi karena hal lainnya yang bahkan memikirkannya saja pun sungguh amat sangat menyeramkan buat saya….

Puji Tuhan, sekitar 15 menit setelah berangkat dari rumah kami sudah bisa tiba di depan IGD Charitas. Si abang saya bawa masuk sambil gendong si dedek. Di dalam, saya diarahkan satpam untuk ngurus pendaftaran sambil si abang dibawa perawat ke salah satu bilik periksa. Suasana IGD saat itu lagi rame, sepertinya ada beberapa anak dalam kondisi lumayan gawat karena ISPA (aiihh.. kabut asap ini memang amat sangat mengganggu kesehatan terutama anak-anak!). Selesai ngurus pendaftaran, saya ke bilik periksa si abang. Selang beberapa menit nunggu di situ, si abang gak kunjung diperiksa, saya pun langsung menghubungi perawat untuk minta anak saya diperiksa. Perawat akhirnya datang disusul bu dokter. Si abang diperiksa sambil ditanya-tanya sampai bu dokternya sampai pada kesimpulan kalo si abang gak kenapa-kenapa tapi kalo mau lebih pasti lagi silakan diperiksa dengan CT-Scan esok harinya, tapi dia sendiri gak terlalu menganjurkan untuk CT-Scan karena si abang usianya masih terlalu muda, sayang kalo kena radiasi katanya. Meski begitu, bu dokter tetep ngasih rujukan untuk CT-Scan. Denger itu saya sudah bisa sedikit bernafas lega, tapi belum benar-benar lega.

Selesai si abang diperiksa dan diresepi obat pengurang rasa sakit (ibuprofen), saya ngurus pembayaran, lalu kami kemudian pulang.

Di jalan pulang, anak-anak udah ngantuk bukan main karena memang saat itu sudah malam sekali, udah jam sepuluh lewat. Tapi saya nyuruh mereka untuk nahan ngantuknya biar gak terlalu repot nantinya pas turun dari mobil apalagi karena mereka masih harus ganti baju sebelum naik ke tempat tidur, baru dari rumah sakit kan jadi bajunya harus diganti.

Puji Tuhan mereka mau nurut. Tiba di rumah, setelah pak supir pergi, saya kembali kunci-kunci rumah trus nyiapin anak-anak untuk tidur. Satu per satu digantiin baju, diantar ke kamar, didoain, dan tak lama mereka berdua pun tertidur dengan pulas. Sebelum si abang tertidur saya masih nanya lagi gimana yang dirasanya, dia masih bilang kepalanya sakit dan dizzy 😦

Setelah anak-anak tidur, saya telponan dengan suami karena dari tadi kami saling komunikasi hanya lewat WA saja. Saya bilang ke dia jangan kuatir karena si abang baik-baik aja, tapi saya tau dia tau kekhawatiran masih ada. Selesai telponan, saya berdoa….dan setelah itu barulah saya menangis…..

Nangis karena banyak hal. Karena sungguh saya takut banget tadi itu, takut terjadi apa-apa dengan si abang. Sebenarnya waktu denger bunyi dentuman itu saya sempat takut masuk kamar mandi, takut ngeliat hal yang tak ingin saya lihat di situ. Saya juga nangis karena mikir kenapa kok beberapa kali hal seperti ini terjadi ketika suami lagi tak ada di sini? Teringat dulu ketika kejadian si abang ditinggalkan sendiri di rumah oleh pengasuhnya yang melarikan diri, suami juga lagi jauh dan saya sepanjang jalan dari kantor ke rumah udah hampir seperti orang gila teriak-teriak karena gak tau kabar anak saya gimana. Saya juga nangis karena nyesel kenapa ini musti terjadi. Sejak tadi saya panik, kuatir, sedih, segala macam yang saya rasa dan saya butuh menangis buat melampiaskan apa yang saya rasa. Sepanjang malam saya hampir gak bisa tidur karena terus menerus ngecek gimana kondisi si abang. Kejadian anak terbentur kepala belakang memang gak boleh dianggap remeh, anak harus terus diobservasi sampai 3 hari ke depan.

Subuh saya bangun setelah hampir tak tidur. Selesai saya masak dan beberes rumah, anak-anak terbangun. Langsung saya tanya kondisi si abang gimana, dia masih bilang sakit dan pusing. Tapi puji Tuhan selebihnya dia baik, tetep aktif, tetep ceria, dan tetep rajin belajar. Padahal katanya kepalanya sakit tapi pagi itu dia malah semangat banget belajar tentang skala ukur…oalah baaangggg! πŸ˜…

Siangnya selepas makan, kami kembali ke Charitas, kali ini buat nemuin dokter ahli syaraf biar lebih mastiin kondisi si abang. Jadinya lagi-lagi anak-anak saya angkut ke rumah sakit. Sebenarnya agak kuatir ya kondisi kabut asap pas lagi buruk-buruknya tapi anak-anak harus saya bawa ke rumah sakit. Yah, mo gimana lagi. Cuma bisa berdoa Tuhan yang tutup bungkus mereka dengan kesehatan.

Dari siang kami di rumah sakit tapi si abang baru dipanggil masuk ke ruang periksa setelah jam hampir menunjukkan jam 4 sore. Lama banget nunggunya, tapi yah gak apalah.

Dari hasil pemeriksaan, dokter memastikan kalo si abang gak kenapa-kenapa dan gak perlu ngejalanin CT-Scan. Buat ngilangin rasa sakitnya, dokter nyuruh supaya si Ibuprofen dikasihkan ke si abang dan dokter juga ngeresepin vitamin syaraf untuk si abang. Kali ini saya udah bener-bener lega. Puji Tuhan…puji Tuhan…legaaaa banget rasanya.

Syukurlah gak kenapa-kenapa ya nak. Banyak cerita anak jatuh kepala terbentur lalu akibatnya fatal, makanya harus hati-hati ya nak dan mama bener-bener minta ke Tuhan agar kejadian kayak gini gak terulang lagi. Sekali saja, cukuplah sudah, jangan sampai terulang lagi….. Kiranya Tuhan Yesus selalu menjaga dan melindungi kalian, anak-anak mama yang terkasih…amin.

PS:

Salah satu hal yang kami buat untuk mastiin agar peristiwa yang sama tidak terjadi lagi adalah dengan memasang karpet antislip di kamar mandi anak-anak, semoga memang bisa membantu mencegah anak-anak jatuh di kamar mandi.

5 respons untuk β€˜Tak Ingin Terulang Lagi’

  1. I feel you lis, huhuhu.. betapa paniknya ketika terjadi sesuatu pada anak2 pada saat suami lagi jauh, untunglah akhirnya baik2 saja.
    iya bener, semoga hal semacam ini tidak terulang lagi yaa.. dan semoga kita semua selalu dalam lindungan-Nya, Aamiin…
    kamu bener2 supermom lis :), Semangat…!

  2. Saya jadi ingat waktu anak saya masih umur 7 bulan jatuh dari tempat tidur dengan posisi terlentang, panik, sedih, takut terjadi sesuatu sama dia yg membayangkannya aja ga kepengen huhuhu.. syukur abang ga kenapa2. Orang dewasa juga hati2 sekali kak, tampak licin memang keramik kamar mandinya.

Tinggalkan Balasan ke Allisa Yustica Krones Batalkan balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s