About Abang: The Lower Central Incisors

Pengen cerita tentang abang lagi, yes, I’ve told you, sebenarnya ada banyak sekali hal yang bisa diceritain tentang si abang akhir-akhir ini karena banyak hal penting yang terjadi pada dirinya, dan salah satunya adalah yang tentang mo saya ceritain sekarang, yaitu tentang gigi seri bawahnya.

Puji Tuhan, beberapa hari yang lalu, si ganteng ini rupanya sedang bertumbuh lebih besar yang mana ditandai dengan dia yang pagi-pagi pas mo sarapan bilang ke saya, “Mama, my tooth is wiggling.

Denger dia ngomong gitu, saya langsung periksa giginya dan ternyata bener, gigi seri bawah yang paling tengah sebelah kiri udah mulai goyang. Ngerasa surprise, saya langsung peluk dia trus bilang, “Woohoooo….my big boy is getting bigger now!“. Si abang juga ikutan hepi karena dia memang udah tau kalo salah satu tanda penting seorang anak bukan ‘anak kecil’ lagi adalah bergantinya baby tooth dengan permanent tooth.

Setelah suami selesai mandi, saya ceritain ke dia tentang gigi si abang trus kami berdua sepakat siangnya mo bawa si abang ke dokter gigi. Terus terang, saya gak berani nyabut giginya sendiri…hehehe…. Konsultasi dengan adek saya yang dokter gigi juga bilang mendingan ke dokter gigi aja biar sekalian diperiksa kondisi bakal giginya bagaimana dan kondisi gigi-gigi susu yang lainnya juga.

Maka jadilah hari itu saya daftarin si abang ke drg. Mellani yang praktek siang di RS. Hermina. Sepulang sekolah, kami dengan formasi lengkap, suami, saya, abang, dan adek, meluncur ke RS. Hermina. Nyampe sana masih nunggu dokternya datang dulu. Setelah nunggu hampir setengah jam, akhirnya si dokter datang dan si abang dipanggil masuk.

Waktu masuk, si abang terlihat berani, ditanya dokter kenapa, dia jawab kalo giginya goyang. Abis itu dia disuruh berbaring di tempat periksa, dia nurut. Ditanya kelas berapa juga dijawabnya, yang mana dokternya langsung nanggapi dengan bilang, “Gede-gede ya badan anak jaman sekarang. Kelas 1 SD aja segede gini.” ๐Ÿ˜€

Setelah diperiksa, dokternya nyuruh saya mendekat buat nunjukin kondisi gusi si abang yang mana di situ terlihat kalo meski yang gigi seri bawah sebelah kanan gak goyang, tapi gusi belakangnya udah lebih menonjol dan memutih ketimbang yang sebelah kiri yang udah goyang itu. Dokter bilang itu pertanda gigi permanen di situ juga udah mo siap untuk keluar, jadi sarannya yang dicabut bukan hanya yang kiri tapi sama yang kanan juga. Resikonya, karena yang kanan itu gak goyang, maka berarti harus disuntik bius biar proses pencabutan giginya gak sakit.

Nah, bagian ini nih yang agak menyeramkan, tapi bersyukur karena sebelum ke situ saya udah konsultasi duluan dengan adek saya jadi saya udah tau perihal harus disuntik untuk nyabut gigi yang belum goyang, jadi dokternya cukup ngomong, “jadi harus….”, saya udah langsung ngangguk trus bilang, “ya..ya dok, saya ngerti.”, maksudnya biar si abang gak denger kata suntik itu. Yah, dia sih memang gak takut ya sama jarum suntik, tapi membayangkan gusi disuntik dengan lengan atau bokong disuntik kan beda yaaa kesannya, jadi daripada ambil resiko ya udah mending dia gak tau aja dulu soal suntik menyuntik itu.

Setelah beberapa persiapan, akhinya tiba saatnya buat nyuntik gusinya. Si abang anteng-anteng aja karena dia gak tau apa yang sedang terjadi..hihihihi…. Dokter sempat ngomong memang kalo bakal sakit dikit, tapi si abang tetep anteng. Sampai akhirnya puji Tuhan, semua proses sampai giginya lepas selesai dengan sangat baik tanpa sedikit pun si abang mengeluh sakit atau bahkan bergeser posisinya. Begitu selesai, dokternya langsung bilang, “Andaikan semua pasien kayak gini, enak banget lah jadinya.” Hehehehehe…..

Ini waktu gusinya lagi disuntik sama dokter. Kata abang sebenarnya dia ngerasa sakit, tapi dia tau itu gak apa-apa makanya dia tetep diam ajaย ๐Ÿ˜€

Selesai proses pencabutan, karena darah masih keluar dari gusinya, si abang disuruh ngegigitin kain kassa yang udah dibentuk sedemikian rupa sehingga pas buat nutupin gusi yang giginya baru dicabut. Setelah itu si dokter masih ngasih beberapa wejangan, termasuk anjuran supaya kami rajin-rajin ngeliat kondisi gusi si abang karena setelah ini paling dalam waktu yang tidak terlalu lama lagi maka kedua gigi di samping kedua gigi seri bawah itu akan siap untuk tanggal dan kemudian diikuti dengan kedua gigi seri atas. Terakhir, sebelum pulang, si dokter menghadiahi liontin berbentuk gigi ke si abang yang mana isi dari liontin itu adalah kedua giginya yang barusan dicabut dan telah dibersihkan.

Setelah ngucapin terima kasih dan bye-bye, kami keluar dari ruang praktek dokter. Suami ngurus pembayaran dan setelah itu kami kembali ke mobil. Begitu nyampe mobil, ternyata darahnya udah berhenti keluar dan gusi tempat kedua gigi itu tadinya tertanam kini sudahย terlihat bersih.

Dengan hilangnya kedua gigi itu, si abang sempat ragu gimana minum, gimana makan, gimana gosok gigi, dan terutama gimana temen-temennya nanti ngeliat dia.

Kami bilang, soal minum, makan, dan gosok gigi, mungkin pada awalnya akan terasa agak janggal tapi pasti akan langsung terasa seperti biasa juga.

Sementara kalo soal temen-temen nanti, ya mungkin bakal ada yang bilang aneh, bahkan sebagian mungkin akan menertawakan, tapi kami bilang agar abang jangan sedih, tersinggung, atau malu, karena semua anak pasti akan ngalamin hal yang sama dan itu pertanda bahwa seorang anak udah makin gede. Anak seumuran abang ompong adalah hal yang harus terjadi. Kalo gigi anak gak pernah ompong, nah malah itu yang aneh dan gak baik. Lagian dengan gigi ompong kayak gitu pun abang tetep ganteng kok. Kami juga bilang, apapun yang dibilang temen-temen, jawab aja, “That’s ok, I lost my teeth because I’m a big boy now.” ๐Ÿ™‚

Yah, gitu deh pemirsa, mudah-mudahan si abang memang bisa dengan baik melalui hari-hari di sekolah dengan gigi ompong ini. O ya, liontin yang diberi oleh dokter itu kemudian saya masukkan ke dalam kantong plastik kecil disertai catatan tentang jenis gigi serta tanggal dan waktu dicabutnya. Setelah itu kantong plastik berisi liontin itu saya masukkan ke dalam kotak kenangan si abang, mudah-mudahan bisa tersimpan selamanya, tar kalo si abang gede dia bisa liat lagi gigi susunya jaman kecil dulu ๐Ÿ˜€

On the way dokter gigi, berfoto dengan gigi yang masih lengkap. Bersyukur sampai tiba saatnya untuk tanggal, gigi-gigi susu abang dalam kondisi yang semuanya sehat, tanpa karies sama sekali ๐Ÿ™‚
Abang yang sudah ompong…hehehe…. Tetep ganteng kan? Itu liontin dikalungin di lehernya hampir seharian ๐Ÿ˜€
Penghuni baru kotak kenangan si abang ๐Ÿ™‚

 

Iklan

4 thoughts on “About Abang: The Lower Central Incisors

  1. hahaha,samaaa mama Raja si kakak shaloom juga rabu kemaren ke drG untuk seri bawahnya yang sebelah kanan, sementara seri kiri bawah dan 2 seri atasnya udah lebih dulu tanggal…
    …cepatnya anak2 kita niii besar,keknya baru kemaren lahiran…
    #uhuk

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s