About Abang: What He Wants To Be

Setelah minggu lalu cerita tentang si adek, sekarang giliran si abang yang diceritain di sini. Kangen rasanya cerita tentang si abang apalagi sebenarnya memang ada banyak sekali hal yang bisa diceritain tentang dia. Abang selalu jadi anak yang menakjubkan dan makin ke sini sikapnya makin dewasa. Gak hanya sekali dua kali kami denger orang memuji sikap dewasanya. Dia masih anak-anak, masih senang bermain, berkhayal, dan suka heboh menghadapi hal yang bikin dia bersemangat, tapi pengertiannya tinggi sekali terhadap situasi di sekitarnya dan sering sikap yang dia tunjukkan dan kalimat yang dia ucapkan bikin orang terpana sejenak. Tak menyangka kalau dia hanyalah anak yang masih berusia 6 tahun. Bahkan pernah ada yang nanya ke kami, gimana sih cara kami ngedidik dia sampe bisa sedewasa itu sikapnya? ๐Ÿ˜€

Si abang sekarang udah jadi anak SD yang hampir tiap hari bergelut dengan tugas dan tes.

Setiap minggu paling dikit dua kali tuh ada tes di sekolahnya, ya biarlah gak apa-apa, supaya dia makin rajin belajar. Puji Tuhan sampe hari ini si abang hepi dan selalu semangat ke sekolah. Dia suka banget sama guru dan teman-temannya, syukurlah, semoga tetap seperti itu. Si abang juga udah ikutan elective class di sekolah. Pilihan subject yang disediakan sekolah untuk elective class itu adaย banyak, termasuk musik, tapi dia malah milih young scientist. Sebenarnya kami pengen dia ngambil yang athletic aja, tapi dia gak mau, alasannya karena toh kan di sekolah juga ada kelas PEย (physical education) dan menurutnya, dia termasuk jago kok dalam olahraga yang mana salah satu buktinya kalo main sepakbola dia sering ngegolin dan kalo lomba lari dia sering menang. Dia juga gak mau musik, karena katanya dalam seminggu dia udah dua kali kan les musik, masak ditambah lagi. Dia memang punya alasan sendiri milih young scientist, yaitu karena itu subject yang baru buat dia. Di kelasnya memang ada pelajaran science tapi gak memuat banyak eksperimen seperti kalo di kelas young scientist.

Yang seperti di atas itu yang sering bikin kami terharu. Bahagia aja ngeliat si abang yang makin mampu bikin pilihan untuk dirinya sendiri dan lebih bahagia karena dia punya alasan untuk itu dan alasan yang dia punya memang gak bisa kami bantah. Hal ini sama ketika akhirnya diputuskan dia akan ikut Kumon Matematika lagi. Dulu Kumon Matematikanya berhenti, itu memang karena kami yang nyuruh berhenti, ya abis levelnya udah ketinggian. Waktu itu dia memang nampak terpaksa sekali mengikuti keputusan kami. Namun setelah berjalan satu bulan dua bulan, hampir setiap hari dia meminta agar dia bisa ikut Kumon Matematika lagi. Memintanya dari yang baik-baik, sampe yang marah-marah, dan nangis-nangis. Sampe akhirnya di satu momen, dia bener-bener minta waktu buat ngobrol serius tentang Kumon Matematikanya. Bener lho, bayangin deh anak umur 6 tahun minta waktu untuk ngobrol serius dengan papa-mamanya untuk hal yang buat dia menentukan masa depannya…hahahaha…lucu banget rasanya waktu itu. Pas ngobrol itu, dia sampaikan argumennya, kenapa dia ingin lanjutin Kumon Matematikanya lagi yang mana intinya adalah dia amat sangat mencintai Matematika. Ibarat kata, hidupnya hampa tanpa belajar Matematika tiap hari…hahahaha… Dia juga janji, nanti kalo kami ijinkan lanjutin Kumon Matematika, maka dia akan tetap mengutamakan tugas-tugas dari sekolah sebelum ngerjain PR Kumon. Akhirnya kami pun luluh. Per Juni kemarin si abang kembali melanjutkan pelajaran Matematika di Kumon. Kiranya Tuhan Yesus berkati supaya semua ini berguna untuk masa depan abang ya sayang ๐Ÿ™‚

Si abang memang suka banget sama matematika. Di rumah kami udah banyak tuh buku-buku matematika SD kelas IV sampe kelas VI (kalo kelas I – III udah gak mau dibelinya..hihihihi). Dan semua udah dilahap sama dia. Kami kadang heran, apa gak capek ya ni anak. Lah abisnya tiap hari dia kan musti bikin tugas dari sekolah, bikin PR Kumon, trus belajar piano, tapi kok masiiihh aja sebelum tidur dia sempetin waktu ngerjain soal-soal di buku-buku pelajaran matematika itu. Heran, tapi seneng juga sih liat semangatnya…hehehehe…. Lagian gak apa, toh setiap hari juga dia masih punya waktu yang cukup untuk main dan nonton TV ๐Ÿ™‚

Oh ya, beberapa waktu yang lalu, si abang dapat tugas dari sekolah. Tugasnya yaitu disuruh nulis cita-citanya apa dan alasa kenapa pengen jadi yang dicita-citakan itu. Selain itu juga dia harus nempelin foto dirinya yang lagi berperan sesuai cita-cita pilihannya itu.

Begitu kertas tugasnya itu dibawa pulang, dia langsung minta saya motoin dia dengan baju dokter. Baju dokter yang dia maksud sebenarnya adalah jas putih yang dulu dipake waktu nikahan adek saya ๐Ÿ˜€

Nah, supaya fotonya gak terlalu biasa, kami manfaatkanlah jasa si adek buat berperan sebagai…pasien! ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€

Puji Tuhan, si adek mau-mau aja bekerjasama hingga jadilah fotonya seperti ini ๐Ÿ˜€

Hehe…lumayan lah ya hasilnya ๐Ÿ˜€

Trus tentang alasan kenapa dia memilih menjadi dokter, sejujurnya saya juga penasaran, pengen tau apa sih yang bikin dia kepengen jadi dokter karena dari sejak dulu-dulu kami gak ada ngarahin dia sama sekali soal cita-citanya itu. Saya bener-bener pengen tau alasan dia yang sebenarnya, makanya waktu dia nulis soal alasan itu di atas kertas tugasnya, saya sama sekali gak intervensi dan bahkan sengaja menyibukkan diri di dapur. Dia nulis sebentar aja, kayaknya gak ada deh lima menit. Selesai nulis, dia langsung nunjukkin kertas tugasnya ke saya yang langsung dengan antusias membaca yang dia tulis. Dan setelah selesai, saya pun tersenyum-senyum, terjawab sudah rasa penasaran saya…

Mau tau apa alasan si abang?

Ini dia…

Mungkin yang baca agak bingung ya dengan apa maksudnya anak ini. Apalagi di bagian โ€˜question and answerโ€™ itu. Tapi kalo saya sih langsung paham. Ya iyalah, namanya juga mamanya sendiri ๐Ÿ˜€

Jadi gini pemirsa, salah seorang teman saya yang sering banget ngobrol dengan si abang, sejak dulu sering bilang kalo si abang ini tuh โ€˜question and answer boyโ€™. Question, karena dia selalu mempertanyakan hampir segala sesuatu. Kata โ€œwhyโ€ adalah salah satu kata yang paling sering dia pakai sepanjang hidupnya ๐Ÿ˜€

Gak cuma why, tapi si abang juga selalu bertanya, ini apa, itu apa, gunanya apa, kok begini, kok begitu, sampe akhirnya kami yang balik nanya, “kamu kok nanya terus sihhh??” hihihihi…

Dan si abang juga ‘answer‘ karenaย selalu punya jawaban atas hampir segala sesuatu hal. Nanya apa aja ke dia, pasti dia punya jawabannya, gak peduli bener ato gak, yang penting mah jawab aja…hihihihi…

Gara-gara dia yang kayak gitu, makanya temen saya bilang kalo dia tuh ‘question and answer boy‘. Cuma saya gak nyangka aja, sedemikian melekatnya julukan itu dalam benaknya sampe jadi salah satu motivasi dia buat jadi dokter ๐Ÿ˜€

Cita-cita anak-anak memang masih belum bisa dipegang. Hari ini pengen jadi dokter, esok hariย bisa berubah jadi pendeta, dan lusa jadi pengusaha. Yah apapun itu, mari kita lihat kemana Tuhan akan membawamu ya nak, yang pasti rencana Tuhan adalah yang terindah. Sekarang ini yang penting abang terus rajin belajar, dengar-dengaran sama orang tua, dan terutama mengasihi Tuhan Yesus senantiasa, maka hari depan yang penuh harapan serta gilang gemilang akan menjadi milik abang. Amin!

PS:

  • Ini saya dua kali nulis tentang anak-anak, post-nya gak di-protect. Aslinya yang punya adek kemarin itu karena kelupaan ngasih password, maklum nulisnya buru-buru. Udah beberapa hari baru saya sadar, hahahaha…ya udahlah, udah terlanjur ini. Karena adek gak dikonci, maka si abang juga kali ini gak. Tak apalah buat sesekali ini…
  • Saya masih belum bisa normal ngeblognya. Jalan ke blog teman-teman sekarang lebih sering pake HP jadinya lebih sering juga baca doang tanpa komen…hehehe….

15 respons untuk โ€˜About Abang: What He Wants To Beโ€™

  1. Semoga Bang Raja jadi dokter yang ganteng, pinter, baik hati, dan takut sama Tuhan ya nanti.. Salut sama mama papanya..
    Saya kangeeen banget sama cerita Raja dan Ralph. Terus cerita2 ya mba, soalnya cerita mba Allisa ini salah satu cerita mamah-mamah yang saya suka buat saya belajar jadi ibu yg lebih baik lagi. Makasih mba..

  2. Two thumbs up buat Abang Raja.. Semoga jadi anak yg pintar, berbakti pd orang tua n bisa mendedikasikan ilmunya pd masyarakat dan negara yaaa.. ^^
    Btw Mba.. Bukan bermaksud apa2, tapi senang deh kl postingan yg tdk ber-password, karena saya bisa ikut baca… ๐Ÿ˜„๐Ÿ˜„ Selalu amazed liat keluarga Mba Allisa..

  3. wow abang hebat banget sih. pinter dan rajin. mantap banget udah sampe bisa ngerjain matematika buat kelas 6 segala. abis ini bisa diikutin olimpiade matematika lis… ๐Ÿ™‚

  4. menurut saya pas banget abang jadi dokter dengan segala kemampuannya saat ini, semoga ya bang biar Tuhan yang tuntun.. dan adek juga pas banget dah actingnya jadi pasien hehehe..

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s