Inside Out, Sama Sekali Bukan Review :p

Udah lama tau tentang film ini, udah tau juga kalo film ini mulai tayang di bioskop Indonesia sejak 19 Agustus yang lalu. Tapi baru seminggu yang lalu kepikiran ngajak anak-anak nonton film ini setelah si abang sambil lalu ngomong ke saya waktu dia lagi sikat gigi sebelum bobo, “Ma, you know what? All my friends have already watched Inside Out…

Dia memang cuma ngomong gitu aja. Gak ada dia minta supaya diajak nonton juga seperti teman-temannya. Tapi denger dia ngomong gitu, otomatis lah yaaa ada dorongan untuk langsung bilang, “Oh really? That’s ok, because you will also watch that this weekend.

Maka jadilah, keesokan harinya saya beli tiket nonton di Cinemaxx Gold secara online buat kami berempat. Iyaa..si adek juga mo diajak. Pertama kalinya nih buat si adek. Waktu itu masih deg-degan rasanya pengen tau gimana si adek pas nonton di bioskop nanti. Berharap sih nanti dia tenang ya, tapi kami juga udah nyiapin perasaan kalo nanti si adek cranky dan minta keluar. Ya gak apa-apa, saya bakal keluar bareng si adek dan si abang akan tetep nonton ditemeni si papa.

Kami berangkat dari rumah sehabis makan siang dengan menu mujair goreng, sambal terasi, dan sop buntut (nyam banget kaaannn, puji Tuhan tetep bangun jam 3 pagi di kala weekend pun bikin saya bisa melakukan banyaaakkkk sebelum anak-anak pada bangun :D).  Jam dua kurang kami udah tiba di Palembang Icon. O iya jadwal nontonnya jam 2.30.

Ini pengalaman pertama juga buat si abang nonton di Cinemaxx dan pas masuk ke ruang tunggunya yang penuh sofa-sofa besar pun dia udah terkagum-kagum. Bagus banget katanya ruang tunggunya. Apalagi waktu masuk ke ruang sinema dan dia ngeliat betapa leganya ruangan itu. Jumlah kursi hanya 24 buah yang diatur berpasangan dengan jarak setiap pasang yang cukup jauh. Kursinya sendiri besar dengan sandaran serta penyangga kaki yang bisa kita atur sendiri. Ada meja tangan di antara setiap pasang kursi dan di atas meja itu juga disediakan selimut. Pengunjung juga bisa pesen makanan dan minuman yang bisa diantarkan ke dalam ruang sinema. Buat abang itu keren banget dan beberapa kali dia memuji Cinemaxx ini. Ya masuknya di Gold sih bang, coba masuk di reguler, ya sama aja seperti bioskop pada umumnya 😛

Tak berapa lama setelah kami masuk, makanan dan minuman yang kami pesan diantarkan dan filmnya kemudian dimulai. Diawali dengan film pendek yang gunung-gunung itu. Pas di situ si adek masih tenang, mungkin karena film pendek itu isinya kan lagu semua jadi bisa dinikmati olehnya. Setelah film aslinya alias si Inside Out mulai main, si adek juga mulai gak tenang. Mulai deh gak mau duduk di kursi dan minta turun. Sampe di situ masih bisa ditolerir karena saya ngambil kursinya di paling atas dan jarak dengan deretan kursi di bawah kami juga lumayan jauh jadi meski si adek jalan-jalan, maka gak akan mengganggu penonton yang lain.

Sayang, jalan-jalan kayak gitu aja gak cukup untuk si adek. Lima menit jalan-jalan, saya mulai ditarik-tariknya sambil bilang, “Tuwun…tuwun…” . Maksudnya minta turun. Tangannya sendiri nunjuk-nunjuk ke arah keluar. Jadi pahamlah maksudnya apa, dia minta turun trus keluar.

Awalnya masih berusaha saya bujuk, tapi setelah dia mulai pake suara besar untuk bilang, “tuwun!”, saya pun ngalah, si adek saya ajak keluar yang mana dia langsung hepi banget waktu akhirnya bisa lihat cahaya di luar 😀

Dan jadilah sore itu, di saat si abang dan si papa menikmati film, saya dan si adek muter-muterin Palembang Icon. Tadinya pengen belanja di Foodmart, tapi karena gak ada yang mo dibelanjain, saya pun akhirnya menuruti hasrat kewanitaan: mampir di Carla Boutique…hihihihi…….. Di situ si adek jadi teman setia saya nyoba-nyobain blus dan rok 😛

Akhirnya kami pun keluar 😀
Cantik ya roknya? 😉

Sekitar jam setengah lima, suami ngasih tau kalo mereka udah selesai nonton. Saya ngasih tau posisi saya di mana dan mereka pun nyamperin kami. Setelah itu kami pulang, karena bentar lagi udah mo waktunya untuk anak-anak makan malam.

Begitulah pengalaman pertama ngajak si adek nonton bioskop. Masih gagal total nih…hehehe….tapi gak apa, yang penting si abang senang akhirnya udah nonton, adek hepi bisa jalan-jalan bareng mamanya, si papa puas karena akhirnya bisa nemu film yang bisa menggugah perasaannya, sementara si mama juga bahagia karena berhasil bawa pulang belanjaan…hahahaha….

Wajah bahagia si bayi 😀

Kalo soal filmnya sendiri, kata suami dan si abang sih bagus pake banget! iIu suami saya sampe ikut terharu lho nontonnya, ajaib banget deh karena dia kan hampir gak pernah bisa terharu kalo nonton film 😀 . Udah gitu kata suami pesannya juga bagus banget untuk anak-anak, bener-bener mampu menjelaskan tentang cara kerja emosi di dalam pikiran kita. Dan memang terlihat sih dampaknya karena si abang berulang kali bilang kalo dia gak mau sisi anger yang menguasai dirinya karena tar jadi kacau semua, ya semoga selalu inget ya bang…. Marah itu tidak salah, tapi dikuasai oleh amarah maka akan berakibat tidak baik 🙂

Begitulah cerita hari ini. Bahagiaaaa karena akhirnya ada juga yang bisa saya dokumentasiin di sini 😀

Iklan

17 thoughts on “Inside Out, Sama Sekali Bukan Review :p

  1. Dedek ralph emg gemesiiin… Tadi aja barusan ketemu di lift kantor si dedek di gendong mama lisa… Tante Sofi pengeen cium dedek ralph td tp takut si dedek nolak jadi patah hati donk nanti tante sofi 😅

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s