Our Framed Wall Art

Saya suka banget sama yang namanya framed wall art, apalagi kalo yang isinya berupa tulisan. Bener deh, kalo udah liat-liat segala macam framed wall art di Internet, duh rasanya pengeeenn banget punya sendiri di rumah. Yang jual sebenarnya juga banyak, yang nyediain produk printable juga banyak sekali, tapi itu dia, kebanyakan justru tidak sesuai dengan keinginan. Aneh ya, ingin punya, tapi ngerasa tidak sesuai dengan keinginan..hehehe… Itu karena yang saya taksir adalah yang berupa tulisan, nah tulisannya itu yang kebanyakan gak pas. Saya pengen sesuatu yang sifatnya personal, yang memang kena banget untuk keluarga kami. Sudah gitu, wall art yang dijual juga biasanya dihargai cukup mahal, jadi menurut saya sayang juga kalo saya harus ngeluarin duit untuk sesuatu yang sebenarnya kurang pas juga di hati saya.

Nah, karena itu saya pun jadi kepikiran untuk bikin sendiri tulisan-tulisan buat dipajang di rumah. Tapi berhubung saya gak bisa ngukir tulisan yang bagus di atas kanvas, jadi saya cari cara yang gampang aja, bikin tulisannya di Photoshop trus cetak di kertas A4 trus abis itu dibingkai…hehehe….

‘Produk’ pertama yang saya bikin adalah yang untuk dipajang di photo gallery di area tangga.

Tulisan yang saya buat itu diambil dari salah satu ayat Alkitab yaitu di Kolose 3:14. Itu ayat yang berkesan banget karena terukir di undangan pernikahan kami dan bisa dibilang itu adalah pondasi yang penting banget untuk keluarga kecil kami ini. Diletakkan di posisi paling pertama di photo gallery yang isinya adalah cerita tentang perjalanan kami sejak pacaran, tunangan, menikah, diadatkan, dan sampai punya anak, rasanya memang tulisan itu pas sekali!

O ya, waktu saya bikin gallery itu kan ceritanya suami lagi dinas luar kota, nah begitu dia kembali dan melihat hasil kerja saya, dia sempat berpikir kalo wall art itu saya beli..hehe..kata dia sih sama sekali gak keliatan kalo pajangan itu hanya saya bikin sendiri trus cetak di kertas A4 biasa. Ah, saya senang dengernya, seenggaknya ada yang memuji hasil kerja saya 😀

Sejak ‘produk’ pertama itu, saya pun jadi terpikir untuk bikin yang lain lagi untuk ruang aktivitas anak-anak. Kali ini saya mikirnya agak lama dan kemudian nyari-nyari inspirasi di internet…hehehe…memang kreativitas kurang ini, makanya masih perlu nyari inspirasi dan contoh. Setelah nyari-nyari, saya memutuskan bikin tulisan tentang aturan-aturan yang berlaku dalam ruang aktivitas anak. Tapi tenang aja, aturannya gak yang memberatkan kok, malah menyuruh mereka untuk having fun di ruangan mereka sendiri. Hasil bikinan saya tuh seperti ini jadinya…

Gimana? Lumayan lah ya….hehehe…

Kalo si abang sih dia suka banget sama aturan-aturan itu. Pertama kali saya pajang, dia berulang kali baca semuanya. Puji Tuhan banget 😀

Aturan-aturan itu saya gantung di pintu masuk ruang aktivitas anak ini, tepat di atas papan tulis mereka 🙂

Si dedek ngapain coba di belakang itu? Hahahahaha

O ya, di papan tulis itu ada kertas, biasanya isinya target-target ato kerjaan-kerjaan penting terkait anak-anak, rumah, atau apa aja tentang keluarga kami. Di foto itu saya burem-buremin semua targetnya..hehe… Kalo huruf-huruf dan angka-angka di papan tulis itu, yang bikin semuanya si abang, tanggalnya juga setiap hari dia yang set 😀

Selain untuk di pintu masuk itu, saya juga pengen naro tulisan-tulisan di atas sofa yang selalu jadi singgasana saya ketika nemenin anak-anak di ruangan ini.

Kali ini pengen yang sifatnya rohani dan langsung terpikir untuk naro tulisan “Jesus loves me this I know, for the Bible tells me so”. Kalimat itu adalah bagian sebuah lagu yang sudah menemani anak-anak sejak mereka masih dalam perut saya hingga sekarang ini, jadi memang kalimat itu personal sekali untuk kami. Saya pun nyari inspirasi di internet, eh ternyata saya gak hanya dapat inspirasi tapi langsung dapat free printable-nya yang mana warnanya cerah banget. Saya sukaaa! Selain dapat yang “Jesus loves me”, saya juga dapat free printable lain yang warna-warni juga dan masih nyambung dengan tema Jesus loves me itu. Ih, asik banget deh langsung dapat dua yang pas kayak gini 😀

Nah, kalo yang “There’s no buddy like a brother“, itu yang saya bikin sendiri. Dari dulu sejak tau mo punya dua anak cowok, saya udah sukaaa banget sama kalimat itu, makanya rasanya pas banget kalo sekarang itu kalimat terpajang di ruang aktivitas anak-anak, biar mereka selalu ingat bahwa saudara mereka adalah sahabat terbaik untuk mereka 🙂

Puas rasanya setelah keempat wall art itu udah terpajang di ruang anak-anak ini. Sempat saya berlama-lama memandangi semuanya dan hati saya rasanya bahagiaaa sekali 😀

Selesai dengan ruang aktivitas anak-anak, saya pun beralih ke ruang keluarga. Kali ini yang jadi sasaran adalah area piano. Aslinya di dinding di atas piano tuh udah ada pajangan kayak gini…

Dua pajangan itu dibeli suami dari Bandung. Bagus sih memang, tapi kurang personal rasanya…hehehe… Karena itu saya pengen nambah yang lain, tapi bukan buat di dinding melainkan untuk ditaro di atas pianonya langsung. Mungkin buat yang udah sering baca blog ini dan tau perjalanan musik si abang, tau kalo kerinduan kami dari dulu adalah dia bisa memakai talentanya bermusik untuk memuliakan Tuhan, nah karena itu saya mengambil salah satu ayat dalam Alkitab tentang bermusik untuk diletakkan di atas piano ini. Jadinya seperti ini 🙂

Pas banget kaaann ayat itu. Diaminkan banget deh pokoknya bahwa anak-anak akan membuat musik dengan segenap hati dan jiwa mereka untuk memuji Tuhan 🙂

Selain untuk di atas piano, saya juga bikin tiga wall art lain untuk dipajang di salah satu dinding ruang makan. Pilihan kata-katanya lagi-lagi yang diambil dari Alkitab. Kenapa? Karena menurut kami tak ada kalimat yang lebih indah selain dari yang ada di Alkitab, namanya juga Firman Tuhan ya, gak mungkin ada yang lebih baik dari itu…

Dinding yang jadi sasaran saya adalah yang berada tepat di samping pintu kaca, yang mana dindingnya berbentuk memanjang, jadi pajangannya pun saya atur dalam bentuk vertikal.

Ayat yang saya pilih adalah dari Yeremia 29:11 yang bilang kalo rencana Tuhan itu adalah rencana indah, penuh damai sejahera, serta memberikan masa depan yang penuh harapan. Ayat yang lain diambil dari Galatia 5:22 -23 yaitu tentang buah-buah Roh yang mana doa kami adalah rumah kami selalu dipenuhi dengan buah-buah Roh itu. Amin!

Begitulah pemirsa, beberapa ‘produk’ wall art yang saya bikin sendiri. Mungkin memang tidak sebagus dibanding yang dijual, tapi kalo kata suami (dan kata saya juga sebagai yang bikin 😛 ), yang saya buat ini lebih cocok untuk kami karena itu dia, semua kalimat dalam wall art itu ‘kena’ banget di kami makanya lebih puas seperti ini. Kalo beli dan gak terlalu ‘kena’ pasti rasanya bakal kurang puas juga kan meski mungkin wall art-nya bagus sekali. Toh dengan begini juga gak terlalu keliatan kok kalo tulisan-tulisan itu hanya saya cetak di atas kertas biasa aja, mertua yang lihat bahkan mikirnya pajangan-pajangan itu kami beli jadi lengkap sama frame-nya…hihihihi… Ah, kalo beli mahal, inang, kalo gini kan murah, modalnya cuma untuk beli frame yang harganya cuma 30an ribu aja. Muraaahhh….tapi hati puaaasss!!

Ini saya tampilkan gambar hasil bikinan saya. Yah, sapa tau meski belum sebagus bikinan orang lain tapi udah bisa jadi inspirasi buat yang lain juga, hehehe….

 

Iklan

56 thoughts on “Our Framed Wall Art

  1. Bagus bgt wall artnya trus isinya juga mengena bgt.. aku seneng loh liatin post2 kamu soal interior rumah (trus pengen juga tp bingung mulai dari mana hehe)

  2. Keren maksimal mbak, artnya and wordnya… Love it! Framenya murah tapi bagus ya mbak? Kalo boleh tau belinya di mana? *ceritanya pengen nyontek* hehehe

  3. Aih kereeeeennnnn banget….. sampe speechless bacanya…..sangat kreatif dan menakjubkan….
    super duper keren dan selalu inspiratif tulisan2mu Lisa….
    apalagi yang terakhir, I will sing and make music with all my soul…. keren banget…soalnya aku juga suka musik dan aku sama anakku lagi les piano…. jauh di lubuk hati, pengen banget anakku jadi pemain musik di gereja… hihihi..
    mudah2an kesampean 🙂

  4. Kaaaa….kita samaan bgt suka ama wall art gitu, tp aku belum kesampean buat di rumah, pending2 nunggu pindah rumah, hahaa….jadi terpacu buat nyiapin dr skarang, hihi…

  5. Wow bagusss kak 🙂 udah lama kepengen bkin gituan jg tp blom kesampean, blom sempet beres2 rumah sndrian ahahha.. anyway, yg “Jesus loves me this I know” dari pinterest bkn kak?

  6. komposisi dan pilihan font cakep2 Lis…, artistik juga
    kok nggak sekalian print di kertas yg tebalan dikit biar awet Lis

      1. Iya diganti yak…. Ntar aku baca2 lagi deh… Pengen beli yg satu set juga tp masih survei2 brp harganya. Belinya nyari yg ringan spy ga usah pake paku gantunginnya. Cukup blutack aja…

  7. waaahh….keren deh. aku juga suka wall at yg kata2 gitu, dan emang ga pernah nemu yg cocok di hati. dpt ide deh untuk bikin sendiri dng bantuan komputer dan rabbi google 😀
    thank you idenya kak 😀
    btw, aku suka banget yg wall art pertama, Kolose 3:14.

  8. iyes, setuju banget dengan “tak ada kalimat yang lebih indah selain dari Firman Tuhan”. masa copas omongan saya….sesat atuh laaah 😀

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s