Sejujurnya….

Sebenarnya sekarang-sekarang ini saya tuh sedang tidak punya semangat untuk ngeblog.

πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€

Padahal sebenarnya ya, hal-hal yang terjadi di sekitar saya akhir-akhir ini semua terasa begitu menyenangkan dan setiap hari selalu ada hal baru yang bikin semangat bertambah. Banyak banget yang pengen diceritain, tapi gak tau kenapa, setiap mikir untuk nulis di blog, langsung terasa seperti…..umm…bagaimana ya bilangnya? Bukan malas sih, tapi lebih ke perasaan, “Ah nanti ajalah…kapan-kapan…”, hehehe…. Dan kalopun minggu sebelumnya saya masih nulis beberapa kali di sini, bener lho, itu tuh saya struggledΒ banget dengan diri saya sendiri.Β Semangat gak ada, tapi berusaha saya paksa karena hal-hal itu penting banget buat saya dan keluarga. Sayang banget kalo gak segera didokumentasiin di sini πŸ˜€

Sepanjang saya ngeblog, sepertinya baru sekarang perasaan kayak gini muncul. Sempat saya mikir-mikir, ini kok kenapa ya jadi kayak gini? Dan saya kemudian sampai pada sebuah kesimpulan. Mungkin ini yang namanya bosan.

Bosan, justru karena sekarang mulai ada tawaran ‘ngiklan’Β yang masuk (yang mana sampe saat ini belum ada satupun yang saya jawab).

Bosan, justru karena sekarang saya ada undangan untuk jadi penulis tamu di salah satu situs.

Selama ini, meski kadang begitu sibuknya, baik di kantor maupun di rumah, tapi saya selalu berusaha nyempetin waktu untuk nulis di sini.

Itu karena saya ngerasa bebas.

Nulis karena saya memang pengen cerita di sini. Berkunjung ke blog teman memang karena saya pengen baca cerita teman-teman. Cerita tentang sesuatu, produk, film, drama, buku, tempat, dan sebagainyaΒ itu karenaΒ pengalaman pribadi yang memang meninggalkan kesan sampe pengen diceritain di sini, bukan karena ‘disuruh’ atau ‘diharapkan’. Saya bebas, gak ngerasa terbeban, makanya selama ini tak pernah kehilangan semangat nulis di blog.

Tapi begitu dapat tawaran-tawaran seperti ini, saya langsung ngerasa terbeban.

Heran, ngejalanin aja belum, bahkan balas emailnya pun belum, tapi kok udah ngerasa terbeban? Hehehehe…aneh memang ya….

Sepertinya setelah ini saya harus segera balas email-email penawaran itu. Isinya mungkin bakal penolakan. Duh, kesannya seperti menolak rejeki ya. Tapi gimana dong, pada kenyataannya memang saya sendiri tidak begitu tertarik dengan penawaran-penawaran (dan produk-produknya juga) itu. Dan yang terutama,Β saya ingin terus ngerasa bebas dengan blog ini dan saya tau, jika saya tetap pada tujuan awal saya bikin blog ini, yaitu untuk cerita-cerita tentang keseharian kami, maka saya tak akan pernah kehilangan semangat itu πŸ™‚

Yah begitulah pemirsa, sekian dulu curhat sore ini. Saya udah mo pulang. Seneng banget, bulan puasa gini bisa pulang cepet. Di rumah lagi rameeee karena ada mertua dan ponakan. Seneng banget rasanya! Semoga besok, saya udah punya semangat baru untuk nulis lagi di sini. Sayang banget kalo yang udah pengen diceritain gak jadi-jadi ditulis di sini πŸ˜€

Β 

Iklan

43 thoughts on “Sejujurnya….

  1. Kok mita sama persis sih, Jeng hahaha. Padahal senang dapat rejeki. Eh begitu penawaran datang kita kok merasa seperti terbebani yah…

  2. Aih fotonya cakep kaliiiii….

    Lisa, please…. jangan terima tawaran meng-endorse produk apapun…. hihihi…
    bukan apa-apa, selama ini kalo blogger mulai ngiklan suatu produk di blog-nya, terus terang aku jadi males ngikutin blog-nya dan jadi gak semangat lagi baca tulisannya, apalagi kalo nyebut merk tertentu…. langsung bawaannya curiga, jangan2 iklan nih… hahahaha….. tendentious yak…

    biarlah blog-mu ini jadi blog yang murni berisi cerita keseharianmu sebagai Ibu bekerja yang sangat inspiratif….(karna aku juga Ibu bekerja dan sangat termotivasi dengan tulisan2mu)….
    sampai saat ini, cuma blog ini doang yang paling aku tunggu2…. banyak sih follow blog2 lainnya, tapi ntah kenapa blog-mu ini yang paling aku suka sekarang.. ihik… jangan kegeeran ya….

    salam sayang dari jauh…
    Frida

    1. Aih…makasiiih…beneran lho, yang di sini jadi kegeeran..hahahaha…

      Tapi sebenarnya banyak juga blogger yang meski dibayar tapi ngasih review yang jujur jadi gak merugikan pembacanya. Cuma ya itu, aku kok jadi malas kalo nulis sesuatu karena disuruh, kayaknya tetap bakal ngerasa ada beban πŸ˜€

      Salam juga yaaa

  3. Semangat Lis! Ikuti kata hati saja. Nulis kalo dari hati akan terasa menyenangkan. Kalaupun ambil tawaran, mungkin pilih yang produknya sudah kita tau sejak lama πŸ™‚

  4. Tossss aku juga banyak nolak2in email yg masuk minta diiklanin di blog. Bukannya bermaksud nolak rejeki, tapi ya emang dr awal aku bikin blog ya emang niatnya itu blog buat dokumentasi pribadi aja

  5. Ayo semangat lagu lis… Ditunggu cerita cerita dan foto fotonya ya… πŸ™‚

    Kalo gak mau nulis berbayar ya ditolak aja lis… Gw dulu juga gitu, gak mau berbayar karena jd gak bebas. Tp skrg sih selama tulisan berbayar nya topik nya masih masuk dan yg pasti bayaran ok ya diterima Hahaha. Kalo bayaran gak ok langsung tolak. πŸ™‚

  6. Lah ya kok sama perasaannya, kalo mau baca blog yang terang2an SELALU ya bukan sesekali, nyebutin merk atau produk, aku selalu bertanya2 ni reviewnya dengan “tulus” atau dengan “fulus” hehehe
    soale, persis seperti yang disebut blogger, fridasinurat (salam kenal #salaman).. blog yang demikian “open” ngebuat aku mikir ISI REVIEWnya tendensius… ya walopun dikemas ciamik.. dan JELAS ga salah juga..
    Cuma sii, sisi lain aku mikir namapun BLOG tsb sampe ditawarin iklan kan berarti VALUE lebih.. (termasuk Blog ini)
    Dan emang, suwer, isi blogmu ini inspirasi kita2 diusia yang sama, bahkan mungkin diusia dibawah kita yang punya hasrat yang sama,one day ingin keluarga, karir, life,personaltought dan story of them “blocked” by Blog.
    Semangat!!!..aku yakin pilihan yang diambil pasti yang tepat dan terbaik..

    1. Tujuang orang ngeblog memang beda-beda, ada yang memang untuk mendapatkan penghasilan tambahan ada juga yang seperti saya hanya untuk dokumentasi. Tinggal pemirsanya yang memilih, lebih sreg baca yang mana πŸ™‚

      Thank you yaaa

  7. Semangat Lis buat nulisnya ahahaha kan kita nulis buat jurnal keluarga, sayang kalo gegara hal eksternal jadi kehambat dan gag semangat. Emang jaman sekarang ngiklan lebih efektif ke blogger karena lebih targetted audience gitu, makanya rata-rata blogger skrg banyak ditawarin Lis. Selama ini aku nolak krn merasa mengendorse sesuatu yg diberi imbalan menurutku besar tanggung jawabnya kayak bujuk org beli sesuatu ahahaha *beneran gag bakat bisnis, pns sejati*, jd biasanya kalo barangnya kupake/kumakan/sesuai selera, aku malah mending tetap beli dan aku blg nanti kumention aja di Instagram atau di blog, dan kalo aku emang gak sreg/gak niat nyoba produknya ya mending langsung tolak. Apalagi kalo tawarannya disuruh pake iming-iming blog tolong di unprivate. Kalo nulis di luar blog sendiri enakan juga nulis lepas sih pas ada waktu kan ya, lah karena kita tipikal mommyblogger yg banyakan cerita mengenai keluarga, ya pasti waktu buat nulis jurnal keluarga aja masih kefefet kan secara tiap hari malah adaaaa aja yang mau ditulis, waktunya doang yg remfong kaan

    1. Iya Ndang, sayang kan, makanya minggu lalu walo kurang semangat tapi tetep ku paksa. Tapi kalo sekarang sih udah semangat lagi setelah email-emailnya ku balas..hihihihi…

      Memang kalo ‘ngiklan’ pake jasa blogger, dampaknya untuk penjualan jadi lumayan lah, ah dunia blogging ini memang keren…sayang aja aku gak bisa seperti itu πŸ˜€

      Bener banget Ndang, berat di waktunya. Lah buat nulis di blog ini aja harus nyempetin waktu khusus kan, apalagi kalo harus nulis di situs lain juga, duh mana lagi ada waktunya..huhuhuh

  8. Nulis jadi malas karena terbebani. Apalagi nulis berbayar dengan tema tertentu dan pakai target, pasti makin malas nulisnya.
    Kalo saya nulis fun aja. Berbayar tapi bikin gw senang oke juga, hehe…

  9. Aih.. Cakepnya Mbak Alisa.. πŸ˜€ *terus sirik* *kekekekkk*

    Sama, Mbak. Kalok aku lebihnya ke males ngewarnet, soalnya lappy rusak sih. Wkwkwk.. πŸ˜›

  10. Tetep ditunggu tulisannya. Saya suka banget dengan tulisan. Ide ide nata rumahnya keren banget. Walopun belon berhasil di tiru. 😁😁😁 jd tetep nulis ya πŸ’œπŸ’œπŸ’œ

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s