Abang’s Love Letter

Kemarin, saat lagi makan malam, si abang ngasih selembar kertas buat saya dan si papa. Kata si abang, itu surat untuk kami yang dia tulis sebelum tidur siang hari itu. Si abang ini memang dari dulu demen nulis-nulis surat untuk kami dan semuanya saya simpan dalam plastic folder.  Kadang isi suratnya berupa curhatan untuk hal yang dia alami di hari itu, kadang berisi permintaan maaf karena sebelumnya baru berbuat salah, kadang hanya terdiri dari satu kalimat seperti I love you, dan sering isi suratnya membuat kami terharu.

Seperti kemarin itu.

Kertasnya hasil sobekan dari salah satu bukunya, tulisannya ditulis dengan pulpen bertinta merah, kurang rapi dengan beberapa coretan. Tapi semua itu diabaikan saja, karena yang terpenting adalah apa yang dia tulis…

Scan_Allisa

Terharu banget bacanya. Dan bahagia banget, karena di hatinya kami adalah sahabat terbaik. Harapan semua orangtua begitu kan? Tidak hanya jadi orangtua, tapi juga jadi sahabat untuk anak-anak. Semoga sampe besar nanti, kami tetap para sahabat di hati anak-anak. Amin!

Dan itu, soal jokes, memang sih suami tuh orangnya demen ngasih candaan dan anak-anak tuh bisa ketawa sampe terpingkal-pingkal kalo udah dibecandain sama papanya. Bener lho, gak cuma si abang, si adek juga udah paham banget sama candaan papanya. Gak heran lah ya kalo papanya tuh favorit mereka berdua banget 😀

Waktu surat itu kami baca, sempat terdiam karena ngerasa haru, bahagia, dan lucu sekaligus. Ah, abang… Sekali lagi makasih banyak ya bang. We love you so much! And you know what? Every time we go to work, we also feel like we miss you and adek so much too! Besok udah weekend lagi, lho bang, and just like any other weekend, it’s time for us to spend more time together 🙂

Iklan