Jurnal Roda Dua…

Bisa mengendarai sepeda roda dua sepertinya adalah sebuah hal yang harus untuk setiap anak. Level keharusannya hampir sama seperti keharusan untuk sekolah sepertinya. Saya juga gak tau kenapa, tapi yang pasti rasanya belum lengkap aja kalo anak belum bisa bawa sepeda roda dua, ya gak sih?

Selain bersifat ‘harus’, menurut saya momen anak belajar mengendarai sepeda roda dua juga adalah momen yang super istimewa untuk anak dan orangtua (ya asalkan belajarnya sama orangtua ya).

Kenapa istimewa?

Karena momen itu tidak hanya tentang anak belajar dan orangtua membantu mengajari, tapi juga tentang anak dan orangtua sama-sama belajar untuk saling mempercayai.

Ketika anak ada di atas sepedanya dan dia masih belum bisa menjaga keseimbangan, maka untuk terus maju dia harus percaya bahwa papa atau mamanya yang membantu memegang sepedanya tidak akan membiarkan dia terjatuh. Karena itu tak usah ragu atau takut, percaya saja papa atau mama akan terus menjaga sampai dia bisa. Dan begitu anak sudah terlihat bisa menjaga keseimbangan, orangtua harus percaya bahwa anaknya sudah bisa sendiri dan kemudian perlahan melepaskan pegangannya, membiarkan anak melaju sendiri.

Saya ingat sekali saat di mana saya belajar mengendarai sepeda roda dua. Waktu itu saya sudah kelas 2 SD (agak-agak telat memang yaaa…hehehe…) and I was so lucky because the one who taught me how to ride the bike is my papa! Memang sih sebenarnya bisa papa atau mama ya yang ngajarin, tapi buat saya sepertinya lebih keren kalo yang ngajarin tuh papa, bukannya mama…hehe…

Buat saya, momen itu memang super istimewa. Ada rasa gugup, takut, tapi juga kesenangan yang luar biasa. Saya takut sebenarnya berada di atas sepeda roda dua. Jangankan untuk melaju, duduk tegak di atasnya aja masih belum bisa. Tapi saya tau, papa tak akan biarkan saya jatuh. Papa akan terus memegang sepeda saya dari belakang sampai saya bisa mengendalikan sepeda itu sendiri. Puji Tuhan, sekali belajar saya langsung bisa dan lancar. Bahagia dan bangga sekali rasanya ketika saya merasakan sensasi melaju sendiri dan tau bahwa papa tidak lagi memegang sepeda saya dari belakang. Yang saya ingat, papa berseru gembira sambil bilang ke saya untuk tidak melaju terlalu kencang dulu 😀

Momen itu bikin saya berharap, suatu hari nanti, saya ingin papa dari anak-anak saya juga bisa seperti papa saya. Selalu ada di setiap momen penting. Termasuk ketika anak-anak saya belajar mengendarai sepeda roda dua. Karena momen itu berharga sekali dan kenangannya akan tetap tinggal selama-lamanya di hati anak (dan di hati orangtua juga!), maka sungguh sayang jika harus dilewatkan 🙂

Si abang, sampai kurang lebih dua minggu yang lalu, masih belum bisa bawa sepeda roda dua. Belum bisa karena memang belum diajarin *alias mama dan papanya aja yang lelet..hehehe*. Sampe kemudian si abang libur sekolah dan tak lama lagi akan memulai tahun ajaran baru di Sekolah Dasar. Kami pun berpikir bahwa ya, ini sudah waktunya buat dia belajar mengendarai sepeda roda dua dan hal ini kami masukin dalam daftar yang HARUS dikerjain di bulan Juni ini 😀

Biar keren lebih aman, sebelum mulai belajar, kami belikan dia alat-alat pengamannya dulu buat siku, lutut, dan tangan. Harusnya sih sama helm ya, tapi pas aja kemarin-kemarin itu gak nemu helm yang ukurannya pas di kepala si abang, jadi daripada nunggu-nunggu lagi, ya udahlah, tanpa helm pun mari kita tetep belajar. Untuk sepedanya sendiri gak beli sepeda baru, pake sepeda dia yang lama yang tadinya beroda empat saja.

Hari pertama belajar, kedua roda tambahan di belakang sepedanya belum kami lepas tapi dinaikkan sampai gak menyentuh tanah. Awalnya si abang masih kaku sekali berada di atas sepedanya. Duduk tegak jelas belum bisa, masih miring kanan-kiri, tapi dia tetap mencoba mengayuh… Dengan pak suami tentu yang memegang sepedanya dari belakang. Saya mah cukup menyaksikan sambil foto-foto dan ngerekam saja…hehehehe….

Lama kelamaan dia mulai bisa menjaga keseimbangan di atas sepeda (biasanya keseimbangan ini didapat ketika anak melaju agak kencang, kalo jalannya lambat-lambat maka akan lebih sukar menjaga keseimbangan)  dan perlahan suami juga mulai mencoba melonggarkan pegangannya dan bahkan sempat bener-bener melepaskan pegangannya sambil terus berlari di samping si abang. Beberapa kali dicoba, si abang masih kehilangan keseimbangan begitu dapat 3-4 kayuhan. Gak apa, namanya juga baru belajar.

Karena waktu itu sudah hampir malam, maka sesi belajar hari pertama pun dihentikan. Si abang seneng bukan main. Pak suami juga pegel bukan main….hihihihihi… Ya soalnya sepeda si abang kan agak pendek ya, jadi waktu megangin dari belakang, pak suami musti agak membungkukkan badan gitu…pegellah jadinya 😀

Hari kedua belajar, kedua roda tambahan dilepas oleh pak suami. Kali ini si abang terlihat sudah lebih percaya diri ketika duduk di atas sepedanya. Awalnya masih dipegangin oleh pak suami, tapi tak berapa lama setelah dia melaju, suami mulai melepaskan pegangannya dan puji Tuhaaannn…si abang langsung saja lancar melajukan sepedanya!

Sungguh ya, perasaan melihat dia bener-bener bisa melaju sendiri tanpa lagi dipegang oleh papanya itu terasa sangat luar biasa! Abang bahagia, saya bahagia, suami pegel eh maksudnya bahagia juga…hehehe….

Rasanya seneng, seneng banget! Tak terlukiskanlah pokoknya dengan kata-kata. Puji Tuhan banget, si abang hanya butuh waktu dua hari untuk lancar. Gak kebayang kalo kelamaan lancarnya. Kasian pak suami soalnya…hihihihi…

Sore itu indah sekali rasanya. Suasana musim panas jadi bertambah keindahannya melihat si abang yang begitu bahagia mengayuh sepeda roda duanya sendiri 🙂

Hari ketiga belajar, si abang yang udah bisa mengendarai sepedanya sendiri sekarang belajar untuk muter dan belok. Kalo ini sih harus dia yang belajar dan nemu selanya sendiri, pak suami cukup ngejagain aja di deket dia. O ya, semua sesi belajar ini dilakukan di jalan depan rumah jadi memang harus dijaga banget karena suka dilewatin kendaraan juga. Belajar soal muter dan belok sih kayaknya gak susah ya, jadi dengan sendirinya deh kayaknya. Hari itu juga si abang udah bisa muter dan belok.

Komplit sudah semua sesi belajarnya, sekarang tinggal si abang yang bersenang-senang, mumpung cuaca lagi bagus maka silakan tiap sore main sepeda di depan rumah. Dengan catatan, tetep dijagain dengan lumayan ketat oleh pak suami 😀 . Hari gini ngeriii….gak banget deh ngebiarin anak main sendiri di luar, biar kata di depan rumah sekalipun. No..no..no way!

Many..many thanks buat pak suami yang udah bela-belain ngajarin si abang belajar naik sepeda. Meski sebenarnya dia capek sekali karena waktu ngajarin si abang itu, dia sebenarnya baru pulang dari daerah kabupaten yang berjarak beberapa jam dari Palembang. Saya sungguh bersyukur punya suami seperti dia. Memang yang seperti ini sudah jadi kewajiban orangtua, tapi kenyataannya kan gak semua papa juga bisa seperti itu. Bukan masalah sayang anak atau tidak, semua orangtua seharusnya sayang sama anak, tapi kenyataannya ada juga yang gak punya waktu untuk itu, atau gak bisa, atau memang gak mau.

Gak usah jauh-jauh, suami saya aja belajar bawa sepeda roda dua bukan dengan papa mertua. Bukan berarti papa mertua gak sayang sama anaknya sendiri, tapi karena memang kondisi saat itu lagi gak bisa. Suami jujur bilang, andaikan bisa, dia juga ingin punya kenangan indah belajar bawa sepeda roda dua seperti saya. Dan saya bersyukur bangeeetttt….si abang juga ngalamin hal indah yang sama dengan saya. Semoga si adek juga begitu nanti…tunggu giliranmu ya deeekkkk…hehehe…

Oh ya, selain soal sepeda, selama dia libur ini juga saya mulai ngajarin si abang untuk nulis jurnal setiap hari di buku harian. Dan ini dua tulisannya yang ada tentang sepeda saya tampilkan di sini. Hari dan tanggal saya tutupi, demi keamanan 🙂

Kelak, abang akan membaca jurnal yang dia tulis sendiri dan jurnal yang ditulis oleh mamanya ini juga! Dan saya yakin, dia akan mengingat momen ini dengan tersenyum dan sampai kapanpun tak akan pernah lupa siapa yang berjasa membuat dia bisa melaju penuh kebahagiaan seperti ini……

Iklan

49 thoughts on “Jurnal Roda Dua…

  1. Gw langsung ngiler sama gearsnya Lis. hahahaha. A baru mau naik roda 4 dan baru gowes 3-4 meteran. Sisanya didorooong terus. Hahahaha. Pengen juga ngajarin naik sepeda nantinya. Selamat ya Bang sudah saksyes naik sepedanya!

  2. Millie lg belajar sepeda roda 2 nih, sempet jatuh kmrn tp ga kapok, bagusss hehee

    Bang Raja kerennn nih 😀

  3. Waa liat jurnalnya raja jadi inget dulu aku juga mulai disuruh nulis diary (ketahuan tuanya nih) kayaknya pas kls 2 deh. Isinya mirip, di sekolah ada kejadian apa, kegiatan hr itu ngapain, pendek2 cm 1 paragraf hihi (ya iyalah, namanya anak2). Trus belajar roda 2 di dlm rmh dong, abis sepedanya jg mini jadi bisalah ngiter2 :). Like this post mbak!

  4. aku juga belajar roda dua seumuran Raja, awalnya takut2 tapi pas 2-3 kali langsung lancar duh senengnya bukan main..

    Selamat Raja berhasil naik sepeda roda dua 😀

  5. slamat ya bang, udh bisa naek speda roda 2
    aq dl jg diajarin papaq, sampe naek motor jg diajarin papa
    tp papaq emg agak gimana ya ngajarinnya, krn bgitu aq ngayuh lgsg dilepas,akhirnya gedubrak,jatuh,hahaa bgitupun bljr motor,mungkin maksudnya ga boleh gampang putus asa kali ya 😀
    yg penting pada akhirnya bisa hehehe

  6. Hebat Raja uda bisa naik sepeda roda dua. Kamu kelas 2 SD bisa bawa sepeda, aku SMP lho lis baru bisa huahahaha apa ga telat banget tuh xD itu jg belajar sendiri. Papa mama ga ada yg mo ngajarin

  7. Aku jg dl belajar sepeda roda 2, pas kelas 2 SD. Lupa tapi, sapa ya dulu yg ngajarin 🙂 pokoknya aku inget, sepedanya baru, merk BMX 😉

  8. selamat buat Raja…
    aku juga dulu yang ajarin sepedaan Bapak, nyetir juga Bapak,dan…. yang paling epic! ngajarin ‘ngisi’ Diary juga Bapakku, karena dia terbiasa to do list, jadi akupun diajarin dari SD buat bikin to do list, dari bangun pagi sampe bobo malem.. 🙂
    Emang akan terasa sekarang ya.. Memories never die.. walopun Bapakku sudah Dirumah Bapa..
    Di sekolah Shaloom yang sekarang SD, ada buku Jurnal,diisi setiap hari (sepertinya), nunggu info lanjutan saat Orientasi Sisa Baru…
    Suka this post… Ikut Bahagia sepertimu melihat buah hati bertumbuh dengan cinta ortunya…
    JBU n fam..

  9. Tenangggg….. umur segede Raja mah sama sekali belum telat buat belajar sepeda. Lah aku belajar pas kelas 5SD… nyungsep nubruk jip orang. Dulu yang ngajarin duet nyokap sama mbak. Sejak jatuh itu, ga berani naik sepeda lagi sampai pas SMA kan ud mau berangkat kuliah, maksain hrs bisa naik sepeda. Eh langsung bisa aja gitu hahaha.

  10. Aih… inspiring banget Lisa….. aku jadi kepikiran nih buat ngajarin anakku biar bisa naik sepeda… yang mana usianya uda 9 tahun… onde mandeeee… wkwkwkwk… bener2 parah nih kemalasan emak bapaknya…
    skarang anakku baru mulai blajar renang…. wkwkwkwk… mudah-mudahan cepat bisa… abis ini mau diajarin naik sepeda….hihihi….
    btw aku sendiri sampe skarang blom bisa naik sepeda… pernah blajar naik motor trus malah kecelakaan dan jadi trauma, gak mau lagi naik motor….
    aku baru bisa berenang di usia 27…blajar nyetir di usia 35…wkwkwkwk….jadi emang bener kata orang-orang slama ini bahwa tidak pernah ada kata terlambat untuk belajar… hehehe….

    1. anyway makasih banyak ya uda ngasi password… sukaaa banget baca tulisan2mu.. keep writing, keep posting it and keep inspiring others with your thought! 🙂 GBU Lisa….

  11. Pastinya jadi kenangan indah bagi Abang. Selamat melaju bersepeda ya Abang …..kemampuan motoriknya cepet banget ya Jeng Lis.
    Salam

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s