Kreasi Sederhana dengan Pot Bunga

Awal mula semua ini sebenarnya dari Pungky yang tiba-tiba nanya di grup tentang tanaman untuk dalam rumah. Karena pertanyaannya itu, buibu Mahmud pun jadi rame ngebahas soal itu dan kemudian jadi pada kepengen naro tanaman dalam rumah, termasuk saya.

Jadilah pada suatu hari, saya beli pot-pot buat beberapa tanaman seperti pohon dollar, sirih gading, dan lidah mertua yang tentu saja sesuai rencana bakal diletakkin di dalam rumah. Soal tanaman-tanamannya, nanti aja saya ceritakan, sekarang pengen cerita tentang potnya dulu.

Suami sebenarnya setuju-setuju aja dengan keinginan saya itu, tapi begitu dilihatnya pot yang saya beli, dia pun langsung protes. Menurut dia, pot untuk dalam rumah harusnya gak sebiasa itu. Kalo untuk di luar okelah, tapi pot untuk dalam rumah harus berbeda karena fungsinya tidak lagi hanya sekedar sebagai wadah tanaman tapi juga sebagai bagian dari dekorasi rumah.

Nah, berhubung saya istri yang patuh kan ya *ihiiikkkk*, jadi saya nurutlah dengan apa yang dibilang oleh pak suami.

Nurutnya bukan dengan cara beli pot baru, karena memang susah lho nyari pot yang memang diperuntukkan untuk tanaman hidup dan sesuai dengan interior rumah. Kebanyakan pot yang model dan warnanya tak biasa ditujukan untuk tanaman artifisial. Sebenarnya bisa sih beli pot kayak gitu trus diakali bagian bawahnya dilubangi, tapi itu berarti kita masih harus nyari alasnya lagi kan, nanti repot lagi dong nyari alas yang sesuai. Udah gitu sebenarnya saya udah sreg banget dengan model pot yang saya beli karena bagian alasnya tidak seperti pot lain yang biasanya cuma berbentuk seperti piring bundar gitu.

Satu-satunya cara yang terpikir adalah mendekorasi pot-pot yang udah saya beli ini.

Tadinya ya, saya pengen bikin yang seperti ini…

Sumber gambar dari sini

Keren banget ya pemirsa jadinya pot yang di gambar di atas itu. Mana terlihatnya seperti gampang banget kan itu, cuma ngandelin pita dan lem. Asli, saya naksir banget deh pengen bikin pot bunga saya jadi sekeren itu, meskipun saya sebenarnya agak ragu karena model pot bunga saya beda dengan yang di gambar itu. Pot bunga saya melengkung gitu jadi saya ragu kalo pitanya bisa terlilit dengan sempurna. Meski begitu, saya tetep nekad, suatu kali pas pulang kantor ngajak suami singgah di toko prakarya trus beli beberapa pita aneka warna. Saya pokoknya semangat banget untuk ngehias pot bunga di rumah kami itu. Saking semangatnya sampe sempat saya singgung di sini.

Dan kemudian akhirnya setelah bergelut dengan pita dan lem selama kurang lebih satu jam, saya harus mengakui kegagalan saya. Iyaaa…gagal total pemirsa! Sesuai perkiraan, pitanya tak terlilit sempurna, selalu miring-miring dan bergeser dari posisinya.

Sedih sih, tapi setelah menyerah dengan urusan perpitaan itu, saya kemudian mikirin alternatif lain buat ngedekor pot-pot di rumah itu. Pokoknya entah bagaimana, pot yang ada 5 biji itu harus tampil beda, kalo gak maka mereka terancam akan dibawa keluar oleh pak suami dengan alasan tidak memenuhi kriteria layak untuk diletakkan di dalam rumah..hihihihi… Kalo pun gak dikeluarin, kuping saya pasti akan gatal denger dia tiap hari komplain dengan keberadaan pot-pot itu 😀

O ya, aslinya suami juga kurang setuju sih dengan ide pita-pita itu. Katanya nanti kalo kena kotor gimana? Susah kan bersihinnya? Saya pikir-pikir iya juga sih…hehehe… Makanya waktu nyari-nyari ide yang lain, pertimbangan soal kemudahan membersihkannya juga jadi pertimbangan saya. Kalo kita cari di internet, kan ada yang ngasih ide pake kertas kado, kertas tissue, dan sebagainya, tapi pikir-pikir kalo dari bahan kertas itu tar kalo kena kotor dan basah gimana? Repot lagi kan?

Akhirnya saya nemu ide. Sederhana aja sih idenya, yaitu ngecat semua pot dengan warna putih biar lebih sesuai dengan interior rumah kami. Saya pun minta sama suami dibelikan cat putih yang bisa untuk mengecat bahan plastik tapi saya minta yang ngecatnya pake kuas aja jangan yang spray. Saya gak pernah punya pengalaman dengan cat sebenarnya, tapi demi mempertahankan keberadaan pot-pot itu dalam rumah, maka saya nekad-nekad aja. Pertimbangannya kalopun gagal ya sudahlah, toh harga pot-pot itu tergolong murah, sebiji Rp 12.500 saja. Kalo hasilnya jelek ya udah, beli lagi nanti…hahahaha…

Suami kemudian beliin saya cat, merknya FTALIT, kata yang jual cat itu meskipun cat tembok tapi bisa dipake buat plastik. Katanya sih jangankan pot, motor aja bisa dicat pake cat itu. Oke deh, mari kita coba…….

Bagian pot yang saya cat adalah bagian luarnya saja, bagian dalamnya dibiarkan berwarna bata soalnya saat dicat kondisinya sudah ada tanaman di dalam pot itu.

Bagian pinggiran atas pot juga gak saya cat, takut gak rapi karena kalo bagian atas itu saya cat maka seharusnya bagian dalamnya juga dicat biar rapi. Dipikir-pikir gak apa sih, bagian atas itu tetap dibiarkan berwarna bata, itung-itung sebagai aksennya lah 😀

Bagian luar dari alas pot juga saya cat. Bagian bawah alas tadinya gak saya cat karena kirain gak bakal keliatan kalo udah dipajang. Eh ternyata setelah udah dibiarkan kering selama semalam dan dipajang, bagian bawah yang masih berwarna bata itu lumayan mengganggu pemandangan.

Kalo udah dipajang, keliatan tuh bagian pinggir bawahnya gak rapi

Udah gitu suami juga bilang, bagusnya bagian dalam alas juga dicat putih biar terlihat lebih rapi dan gak berbayang warna bata.

Jadilah keesokan harinya saya ngecat-ngecat lagi. Yang bagian bawah dulu yang saya cat, jadinya seperti ini…

Terlihat lebih rapi kan kalo semua dicat gini?

Setelah dibiarkan kering semalaman, keesokan harinya lagi-lagi saya berurusan dengan cat. Duh ini, cuma ngecat pot lima biji kok ya sampe makan waktu tiga hari yak? Dasar…keliatan emang kalo gak pengalaman 😀

Yang ketiga kali ini bagian yang dicat adalah bagian dalam alas pot. Kali ini si abang ikut bantuin mamanya lho. Dia sih mau banget bantuin yang kayak ginian, berasa jadi Mister Maker katanya…hahahahaha….

Lagi-lagi harus nunggu semalaman biar semua kering sempurna. Kali ini, semua pot-pot itu udah terlihat cantik. Kalo kata suami, udah rapi dan gak terlihat seperti yang hanya dicat. Terlihatnya seperti yang memang udah dari sononya kayak gitu.

Tapi apakah saya puas?

Oh tentu tidak! Masak putih polosan gitu aja? Ini bagian dari home decor kan pak suami? Jadi jangan biarkan hanya polos kayak gini aja, mari kita beri sentuhan tambahan agar pot ini bertambah keindahan dan keunikannya.

Terpikirlah oleh saya untuk menghias pot-pot ini dengan kain flanel. Hiasannya sederhana aja, yaitu bunga matahari yang berwarna kuning segar. Untuk bikin ini mah gampang, tinggal bentuk, gunting-gunting, lalu tempel (saya pake lem UHU).

Hasilnya? Kayak gini nih……..

Cantik kaann?

Kalo dibandingin dengan aslinya, maka penampakan pot hasil kreasi saya ini terlihat jauh berbeda.

Puaaass banget liatnya!

Hiasan bunga mataharinya sederhana sekali, tapi bikin potnya jadi terlihat manis banget di mata saya…dan terutama di mata suami juga. Seneng banget ketika dia lihat hasil karya saya trus langsung komentar bilang, “Cantik banget ya jadinya pot mama….” 😀

Dan mengingat bahwa pot-pot ini hanya bisa ditemukan di rumah kami, tak ada di toko dan di rumah lain, bikin saya bertambah bahagia dan puas. Puji Tuhan banget, terbayar sudah usaha saya selama berhari-hari bergelut dengan pot-pot ini…hahahaha…. Ini pengalaman pertama berkreasi dengan pot bunga, puji Tuhan hasilnya memuaskan 🙂

Kalo teman-teman, pernahkah berkreasi dengan pot bunga juga?

Iklan

34 thoughts on “Kreasi Sederhana dengan Pot Bunga

  1. Iya ih, jadi berbeda banget pot nya. Si bunga kuning bikin meriah. Ayo nge cat pot lagi .. 😀

    Sudah pernah dengar decoupage ? Awalnya di cat dasar putih seperti ini. Terus di tempel kertas bermotif khusus seperti tissue itu atau kertas motif lain. Lalu dilapisi lagi sama cairan seperti lem/pernis khusus. Cantik banget hasilnya. Bisa dibersihin walau kena air/kotor. Tapi emang sih, lebih ribet lagi, hehehe. Apalagi kalau mau pakai kertas khusus & lem khususnya, carinya agak2 susah.

    1. Iya teh, di Mister Maker suka pake lem gitu juga, gloopy glue kalo gak salah namanya, cuma ya itu gak tau nyarinya di mana..hihihihi…. Dicat gini udah yang paling terjangkau dalam hal bahan kayaknya buat aku 😀

  2. bagusnya ya mbak,masak pot lucu gt 12.500 sih,aq jd pengen 😀 nyari di toko tanaman ta mbak?
    oya mbak,ada juga yg naruh taneman dlm rumah itu ga pake tanah tp pake apa ya namanya yg kyk jeli itu lho,warna warni,trus potnya pake semacam toples bening.

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s