Organizing Dressing Table

Semua ini berawal dari kegerahan saya akan kelakuan pak suami yang suka meletakkan barang di atas meja rias secara sembarangan. Berhubung suami bukan artis kan ya (hihihihi) jadi gak butuh meja rias sendiri, maka kami berdua pun berbagi meja rias yang sama. Barang-barang pak suami sebenarnya gak banyak.Β Cuma deodoran, parfum, gel rambut, sama pelembab muka, dan oh iya cotton buds (dia tak bisa hidup tanpa cotton buds…hahahahaha). Tapi meski sedikit, dia hampir tak pernah meletakkan barang yang habis dia pake pada tempatnya. Jadi gini, semua barang kosmetika kami di atas meja rias kan saya atur berjejer rapi gitu, maunya ya abis pake dia kembalikan lagi barang itu pada tempatnya supaya tetap rapi berjejer. Tapi suami mah suka-suka aja naronya dan buat dia, asal naronya masih di atas meja rias dan bukan di atas meja makan, maka itu berarti masih rapi πŸ˜€

Ya sudahlah, saya maklum banget kok. Pak suami ini orangnya bersih pake banget.Β Kalo rapi dia juga rapi sebenarnya, tapi standar kerapian kami berdua lumayan jauh berbeda. Kalo mau dia ngikutin standar saya, maka saya harus menciptakan ‘ruang dan batasan’ yang terlihat secara visual untuk barang-barang dia. Kalo ruang dan batasan itu hanya secara imajiner, maka sampai kapanpun dia tak akan bisa mengikuti aturan saya.

Ada dua pilihan yang bisa saya buat.

Pertama,Β memanfaatkanΒ tray untuk meletakkan barang-barang kami berdua di atas meja rias.

Atau kedua, semua barang-barang kosmetika di atas meja rias saya pindahkan ke dalam laci.

Saya pilih yang kedua, karena selain bikin rapi juga akan bikin meja rias terkesan bersih, simple, dan lega. Apalagi saya udah lama pengen taro bingkai foto, bunga, dan lilinΒ aromaterapi di atasnya tapi selama ini keinginan itu saya tunda terus karena di atas meja rias sendiri sudah terlihat cukup ramai dengan barang-barang.

Tuh liat deh, meja riasnya ‘rame’ kan dengan segala sisir, botol-botol kosmetika, dan kotak jam tangan.

Tapi pilihan untuk memindahkan barang-barang di atas meja itu ke dalam laci tidak bisa langsung saya lakukan karena kebayang bakal seberantakan apa isi laci kalo semua barang dimasukkan begitu saja. Sebelum ini sebenarnya memang peralatan kecantikan saya yang kecil-kecil seperti maskara, lipstick, lip palette, pensil alis, eye shadow dan sebagainya sudah saya letakkan dalam laci tapi karena tidak disekat-sekat dan tidak pula saya letakkan keranjang di dalam laci maka isinya suka berantakan. Terutama pensil alis, lipstick, dan maskara suka menggelinding ke sana ke mari dalam laci.

Saya pun kemudian mencari-cari keranjang untuk mengorganisir isi di dalam laci meja rias. Laci yang satu berukuran tinggi 5 cm, yang satunya lagi 11 cm. Lebar kedua laci juga berbeda. Dicari-cari, tapi saya gak juga nemu keranjang yang sesuai apalagi karena dalam satu laci seharusnya terdiri dari beberapa keranjang, pengennya ukuran masing-masing keranjang sesuai dengan barang yang akan diletakkan di situ, nah susah banget menemukan keranjang yang beda-beda ukuran tapi begitu dipasang-pasangkan bisa sesuai dengan ukuran panjang x lebar x tinggi laci.

Karena nyari-nyari keranjang gak juga nemu, akhirnya saya memikirkan cara lain dan puji Tuhan kepikiran juga untuk bikin sekat-sekat dalam laci dengan menggunakan styrofoam. Ini cara sederhana banget, tapi kok baru kepikiran sekarang ya? πŸ˜€

Jadilah saya suatu siang mampir ke Gramedia buat beli styrofoam warna putih, sebijinya hanya Rp 9.500. Belinya dua buah karena takut gak cukup, padahal yang terpakai ternyata hanya satu πŸ˜€

Bikin sekat-sekatnya gampang banget.

Pertama, rancang dulu letak setiap barang. Dalam setiap blok, ukur barang yang terpanjang.

Kedua, setelah dapat ukurannya, styrofoam-nya tinggal diukur trus dipotong-potong deh (saya pake pisau dapur…hehehe)

Ketiga, rekatkan masing-masing potongan styrofoam dengan lem lalu pasang di laci supaya lebih mantep, styrofoamnya juga dilem ke laci. Untuk lemnya saya pake double-tape.

Jadinya seperti ini deh.

Yang laci sebelah kiri ini, semuanya adalah barang-barang milik saya…
Kalo yang sebelah kanan ini gabungan saya dan pak suami. Laci ini hanya dibagi dua saja. Yang belakang untuk hair dryer, kotak kacamata, dan beberapa bangles saya. Yang depan untuk lotion saya, deodoran, hair gel pak suami, parfum, pelembab muka pak suami, cotton buds, dan vicks (pak suami maunya dalam kamar selalu ada vicks jadi kalo malam berasa gak enak badan bisa langsung digosok pake vicks ini πŸ˜€ )

Barang-barang milik pak suami atau yang sering dia pakai disatukan di tempat yang sama, jangan dipisah-pisah biar dia gak salah-salah meletakkannya kembali. Kalo barang milik saya mah gak apa terpisah-pisah, gak akan mungkin ketuker tempatnya πŸ˜€

Isi lacinya jadi rapi kan dengan pake sekat-sekat gitu. Seneng deh, cuma dengan modal Rp 9.500 saja saya udah bisa dapetin laci rapi seperti yang saya mau. Bahagia rasanya! Kalo pake keranjang-keranjang, belum tentu ukurannya bisa tepat gitu. O ya, saran saya kalo ada yang mau bikin kayak ginian untuk sisi atas sekat, gunakan sisi terluar dari styrofoam, biar rapi karena sisi yang dipotong biasanya tidak rata (ada tonjol-tonjolan kecil gitu).

Untuk wadah sisir serta kotak asesoris saya letakkan di dalam lemari yang tepat berada di samping meja rias ini.

Yang laci susun isinya asesoris semacam anting, cincin, dan bros. Yang kotak di sebelahnya isinya asesoris rambut. Beberapa jepitan yang sering saya pakai sehari-hari saya letakkan di luar kotak biar gampang ambilnya.

Oh ya, kemarin saya juga sekalian ngerapiin asesoris kalung dan gelang yang selama ini tersimpan dalam kardus saja selama lebih dari dua tahun. Sejak pindahan sampe sekarang, itu asesoris gak jadi-jadi juga saya keluarin dari dalam kardus karena gantungannya di lemari belum saya bikin. Parah banget! Padahal kerjaan kayak gini tuh sederhana banget. Tinggal beli hooks, tempel di lemari, jadi deh. Memang ya, sebuah pekerjaan sesederhana apapun, bilaΒ ditunda-tunda, maka tidak akan pernah selesai.

Mengerjakan gantungan untuk asesoris kalung dan gelang ini hanya makan waktu gak sampe 10 menit, jadinya seperti ini.

Begitu selesai, saya senyum-senyum sendiri lihatnya. Puas karena bisa mengeksekusi apa yang selama ini ditunda-tunda πŸ˜€

Dan senyum saya tidak berhenti begitu melihat hasil akhir dari pekerjaan sederhana yang saya lakukan. Hanya dengan modal niat dan nilai rupiah yang kecil, saya bisa mendapatkan meja rias yang saya impikan selama ini. Rapi, bersih, dan lega.

Yang tadinya rame penuh barang, sekarang jadi lega dengan beberapa benda manis di atasnya πŸ™‚
Warna ungu yang dipake buat benda-benda di atasnya memberikan warna buat kamar tidur yang serba putih ini πŸ™‚
Foto itu diambil waktu kami fitting baju pengantin, saya comot aja dari dalam album πŸ˜€
Sukaaa deh sama meja rias ini….warnanya saya banget soalnya..hehe

Puji Tuhan, suami juga ikut senang dengan hasil kerja saya ini. Dia langsung bilang, “Nah, kalo gini baru bisa nyuruh aku rapi.” Hehehehehe….

Kalo sudah gini, rasanya saya sudah cukup puas dengan meja rias ini. Jadi tambah betah deh dandan di sini (kemudian suami marah-marah karena dandannya kelamaan…hihihihi). Meski demikian,Β saya masih terpikir untuk nambahin lampu yang bergaya agak-agak klasik di situ. Semoga kapan-kapan bisa nemu lampu yang cocok buat meja ini πŸ™‚

PS:

Kerjaan merapikan meja rias ini adalah salah satu project yang saya singgung di post sebelumnya. Sebenarnya ada satu project lagi yang saya kerjain weekend kemarin, nantikan ceritanya beberapa hari ke depan yaaa…hehehehe….

Iklan

57 thoughts on “Organizing Dressing Table

  1. keren bangeettttt…
    emang ya sbnrnya simple tp klo blm ada waktu ya ttp ga bisa dikerjakan πŸ˜€
    oya kyknya aq pernah liat deh tempat sekat2 utk dalam laci,tp mgkn ya ga bs sesuai sama smua laci ya,udh enak itu pake sterofoam, bisa diatur sendiri. suatu saat akan kucontoh mbak hahaha

    1. Iyaaa…yang paling simple pun kalo ditunda2 ya jadinya gak bakal beres πŸ˜€

      Bener, pake styrofoam gini lebih asik, lebih ngikutin maunya kita bagaimana.

      Thanks ya Nit..btw, aku panggil Nita gpp kan?

  2. Wuahh mbak allisa rapiiii bangettt jadinya. Emang PR banget deh ngerapiin printilan2 gitu. Procrastinating itu penyakit aku banget deh *soriii curcol*. Ide pake stereofoam-nya juga kreatif banget!!!

  3. meja rias di kamarku kosong lis, anak kecil centil suka nyomot lipstik sama bodybutter bundanya heheh jadi perabotan lenong itu ditaro begitu aja di dalem lemari, diambil kalo mo make :p

  4. Lisa….kreatiifff deh dirimuuu….aku juga ga kepikiran bikin sekat2 kayak gitu di laci…
    pas liat gambar2 disini..jadi pengen bikin juga buat laci2 di rumah… jadi kalo nyari apa2 ga ngaduk2 semua isi lacinya ya….hihihihi

  5. Cucoook laciku ga pernah rapi…hahahah…kepikiran juga lho aku peke sekat2 gitu kalo ga salah ada yang jual di online shop ada kayaknya tapi mahal ya….trus sempet kepikiran pake tempat sendok yang di laci atau di kitchen set itu tapi kok ya ukurannya ga pas. Eh ternyata bisa pake sterofoam ya lis…asyiiik. Kok ya ga kepikiran halah2…
    nanti ikutan aaaah…..tengkyu lis…

  6. Idenya keren mbak… dulu pas belum ada Oliv saya pakai keranjang2 kecil sebagai penyekat dan ditaruh dalam laci. Pas Oliv sudah mulai gratakan, semua saya masukkan dalam kabinet kecil 2 tingkat daaaan taruh diatas lemari hiks… sisanya yang kecil2 dan sering dipake saya taruh dalam pouch saja.

  7. Wahh thx bgt idenya lis. Meja rias aku jg berantakan banget banyak barang yg ga penting sebenernya hahaha. Tar coba semuanya dimasukin ke laci pake sekat kayak kamu deh.

  8. aku cuma pake kotak sepatuuu buat ngerapiin perabot lenong πŸ˜€

    Eh mbak,, styro-nya dilapis kertas bertekstur kayanya oke tuh biar ga polos banget *sok ngatur πŸ˜€

  9. Oke banget tuh Lis. Irit jg biasa bikin sekatnya. Dan kamu masih mending punya meja rias. Saya mah… gak kepikiran punya meja rias. Alat dandan cuma 1 pouch dan udah termasuk sisir. Perawatan? Ora ono haha. Gak jelas kan laki apa perrmpuan. Hahaha.

  10. Mba.. Gimana caranya biar serapih dirimu yaa? πŸ˜„ suka nunda2 nih.. Pengennya rumah rapi, tapi bingung gmn organize nya.. #emang dasar berantakan ajah.. 😊

  11. Selama ini aku naro printilan di container kecil2 yg kayak di foto atas. Tp diisinya campuraduk. Ada bagusnya juga tuh ditaro di laci sekat ya. Idenya top juga lis

  12. Rapi banget sih, kak!
    Aku blm punya meja rias sih krn belum butuh juga, tapi suatu saat bisa dicoba nih.. Mamaku jg tergolong rapi sebenarnya tp kenapa ga nurun ke aku wkakakka xD

  13. bikin sekat dari styrofoam itu asli keren banget….. kreatif Lis!
    dan aku juga sukaaaa banget dengan tema2 organizing ini… hihihi…. sukak pake banget πŸ™‚
    kalo aku biasanya suka nyari ide2 organizing dari youtube dan mbah google… bisa betah berjam-jam deh googling dan nonton video2 orang sono buat organizing apapun….
    sering2 posting tema beginian ya Lis… keren abis!

  14. aku udah nerapin untuk laci meja kantor tp gak pake styrofom cuma ngandelin kotak2 bekas snack. nah klo dirumah sih belom bisa bikin sekat di laci meja rias soalnya ini anak kecil maunya berantakin isi laci πŸ™‚

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s