Sunny Home Sweet Home: Our Family Room

Di rumah kami, ruangan yang paling sering berantakan selain ruang aktivitas anak-anak, adalah ruang keluarga.

Posisi sofa dan meja bergeser, bantal sofa berhamburan, bahkan makanan-makanan ringan dalam kemasan yang seharusnya tersimpan dalam toples pun berceceran kemana-mana. Di ruang keluarga ini juga sering ditemukan mainan karena anak-anak suka bawa turun beberapa mainan mereka ketika kami lagi ngumpul di sini.

Sebenarnya saya pusing setiap lihat ruangan ini berantakan.

Tapi apa daya, anak-anak masih kecil, masih butuh terus dikasih tau untuk menjaga kerapian rumah.

Pernah satu kali saya pulang dan mendapati hot wheels track terpajang dengan manisnya melintasi ruang makan hingga ruang keluarga, naik turun dari meja makan hingga ke sofa.

Pusing lihatnya, tapi tidak marah. Anak-anak, tetaplah anak-anak. Kreatifitas mereka mana bisa dibatasi pada satu ruangan saja. Asal mereka bahagia, maka saya juga akan ikut bahagia. Dan saya kemudian mengalah untuk menyenangkan mata melihat kerapian ruangan ini hanya pada saat tertentu saja, misalnya ketika mereka sudah lelap di malam hari……

Sungguh, melihat pemandangan seperti ini, rasanya cukup banget bikin saya rileks untuk tidur. Apalagi di ruangan ini ada warna ungu sebagai aksen, bikin mata ini tambah bahagia 😀

Salah satu yang pake warna ungu, seperti yang terlihat adalah rug yang dibeli sudah lumayan lama yaitu sejak dua tahun yang lalu. Untuk menjaga kebersihannya, setiap hari lantai yang dilapisinya disapu lalu rug itu di-vacuum. Gak hanya itu, setiap dua minggu sekali itu rug masuk laundry, si adek suka duduk dan tiduran di situ soalnya, jadi bersihnya harus bener-bener bersih.

Sofa yang dipake di ruangan ini adalah sofa dari rumah lama. Dulu sofa itu berwarna coklat tua seperti ini…

Karena warnanya tidak cocok lagi dengan ruang keluarga di rumah yang sekarang, maka kulitnya kami ganti dengan abu-abu muda. Sarung bantalnya juga diganti dengan warna krem dan ungu. Sebenarnya saya pengen pake sarung bantal bermotif. Tapi suami kurang setuju, dia gak suka dengan benda-benda bermotif kayak gitu. Ya udah saya ngalah, yang penting masih bisa pake warna ungu di sarung bantalnya 😀

Selain warna, dudukan sofanya juga kami minta supaya diikat dengan bagian bawahnya biar gak bisa bergeser lagi. Dulu saya suka sebel sama sofa ini karena ya itu, dudukannya suka bergeser maju ke depan bikin duduk jadi gak nyaman.

Mejanya juga kami ganti. Tadinya kaca gitu kan, bahaya untuk anak-anak. Ukurannya juga besar, tidak cocok dengan ruang keluarga kami yang ukurannya terbatas alias kecil…hihihihi…. Nyari ke sana-sini, tapi gak juga nemu meja yang kami harapkan. Kami ingin meja yang berukuran kecil yaitu 80 x 60 cm, berwarna putih, berbentuk segi empat dengan sudut yang tidak tajam. Akhirnya karena tidak juga nemu meja dengan kriteria seperti itu, kami pun memanfaatkan jasa tukang. Jadilah mejanya seperti yang di atas itu. Simple banget kan keliatannya. Selain simple, juga terlihat clean, seperti yang saya harapkan menjadi tema di rumah ini: modern clean.

Di atas meja, saya letakkan tray untuk tempat remote, toples makanan ringan, dan tissue.

Tray seperti ini berguna sekali, menciptakan ruang sekaligus batasan untuk benda-benda semacam remote biar gak berceceran kemana-mana. Sejak pake tray kayak gini, maka gak pernah lagi kejadian kami nyari-nyari remote TV ada di mana, karena semua orang udah tau di mana tempat meletakkan remote yang simple sekali, cukup taro di atas meja tapi dalam tray. Yah, itu sih kalo gak kejadian remote-nya dengan sengaja disembunyiin si adek ke dalam laundry basket ya 😀 . Tapi ulah dia nyembunyiin remote makin ke sini makin jarang kok. Begitu juga dengan ulahnya menghamburkan makanan-makanan ringan dalam toples-toples di atas tray itu. Dulu dia sering sekali membuka semua toples lalu isinya dihamburkan, tapi setiap dia seperti itu, kami langsung membereskan kembali semua kekacauan yang dia buat. Dia bolak-balik seperti itu, kami juga bolak-balik membereskan. Untuk persoalan yang seperti ini, saya kukuh. Saya gak mau ngalah sama anak. Toples-toples itu tak akan saya pindahkan atau sembunyikan ke tempat lain hanya karena sering dibuat berantakan oleh si adek. Saya tau, kadang anak membuat sesuatu jadi berantakan hanya karena penasaran. Seiring waktu dan seiring dia makin terbiasa dengan benda itu, maka dia juga akan bosan dan tak akan melirik benda itu lagi. Benar kan, sekarang gak pernah lagi tuh si adek menyentuh toples-toples itu.

Meski hingga hari ini ruang keluarga kami masih sering berantakan dan tak serapi yang saya inginkan, tapi intensitas berantakannya makin ke sini makin berkurang. Paling yang hampir setiap saat saya perbaiki adalah letak meja (mejanya memang sengaja dibikin ringan, tapi ya itu jadinya gampang bergeser), sofa, juga bantal-bantal sofa. Di ruangan ini juga masih ada benda-benda untuk anak. Baby swinging chair tempat si adek biasanya duduk untuk makan juga kuda-kudaan karet, magic car, serta motor-motoran masih diletakkan di ruangan ini, meski terlihat kurang cocok tapi keberadaan benda-benda itu di sini bikin saya bahagia kok. Nanti kalo si adek udah gedean, baby swing chair itu bisa diganti dengan kursi trus sudut ruangan tempat si kuda-kudaan and friends itu bisa dijadikan tempat untuk tanaman hidup…yah, nanti sih entah kapan…hahahaha….untuk sekarang ini mari dinikmati saja ‘keindahan’ dan kehangatan ruangan ini lengkap dengan berbagai atribut anak di sini 😀

Iklan

64 thoughts on “Sunny Home Sweet Home: Our Family Room

  1. aih Lisa….. aku sukaaaaaaa sekali rumahmu…. meski ada 2 anak kecil dan keduanya laki-laki, tapi rumahmu tetap rapiiiii dan bersih…. saluuut banget deh….
    aku juga penyuka kerapian dan anakku pun akhirnya terbiasa rapi….karna dia tau mamanya gak suka liat berantakan, dia pun akhirnya ikutan rapi….hahaha….
    asli suka suka sukaaaa dengan postingan ini….
    sering-sering post postingan (bahasa yang aneh ya…hahaha) kayak gini ya…

  2. kirain rumah mbak ga pernah brantakan,hahaha aq jg tipe yg slalu pengen smua brg di tempatnya,bahkan liat keset miring aq gerah,hiks jdnya kalo anak brantakin sesuatu ,lgsg aq rapihin lg,berulang2 gitu hihihi

  3. me like it,rapih itu pangkal mudah.. haha
    mudah cari barang,krn tetap ditempatnya..
    PR aq bgt nih,untuk orang serumah yg susyeeeh diingetin,supaya,kembaliin ketempat semula tiap barang abis pake,macem gunting kuku kesayanganku pagi ini,susah ditemukan karena ga dikembaliin ketempatnya…
    #sebeeel
    nice family room say..chic

  4. sama.. living room kita kayak kapal pecah! tapi ya emang itu tadnanya anak2 lagi sehat sih. soalnya kalo living room rapi itu kejadiannya pas anak2 sakit… jadi mendingan berantakan dah. hahaha.

  5. gak terlihat kalau berantakan, rapi semuanya… seneng dech lihat ruang keluarga…, salut dech sama mama raja… habis di berantakin langsung di beresin…, kalau azka di beresin terus ngambek….

  6. Rapi nian mbak Lis… kereeen. Pas awal2 sempat membatin, apa isi toples itu gak diberantakin anak2? eh ternyata diberantakin juga… tapi emaknya harus kekeh ya? soalnya Olivia juga suka ngacak2 isi toples (biasanya kalo abis bikin cookies), kalo dah gitu toplesnya malah saya sembunyikan hehehe. Nanti dicoba ah tips kekehnya. Thanks for sharing mbak.

  7. Lisaaa……. sama banget ama Kinar…hahaha ampun dah…rumah ga pernah rapih..makanan kecil2 ditebalikin semua dari toples2nya… dan udah aku umpetin sekarang toplesnya..

    jadi pengen coba cara kamu yang kekeh deh….tetep taro toples di meja, dan tetep beresin terus, selama isinya di hambur2in ama bocils..pokoknya kita emaknya ga boleh kalah yaakkk….hihihihihi 😀

  8. Aku suka meja nya yg putih. Udah berencana one day mo punya coffee table yg ramping kyk gitu trs bawahnya dikasih kyk keranjang rotan buat nyimpen ini itu.

      1. Oooh tempat sandaran kaki yahh. Iya klo aku kan membayangkan tinggal di unit apartment kechil yak, jd segala apa kudu disulap jadi tpt penyimpanan , wkwkwkwk….

  9. Suatu hari nanti ketika anak2 sudah lumayan besar pasti ruangan keluarga jadi tempat yang paling rapi. Kan tempatnya ngumpul2. Tapi itu nanti klo anak2 sudah tahu artinya tanggung jawab. Untuk sementara sebagai orang tua ya mesti sering sabar dan ngelus dada sendiri. Dasar anak 2 he he he

  10. Mba… Mupeng banget lihat ruang keluarganya.. Bener2 modern clean deh.. Tapi suasananya tetap penuh kehangatan n pastinya bikin betah.. Home sweet home banget yaaa.. 😊

  11. ahhh nyamannyaaa liat rumah mba Lisa.. huhuuwww jadi pengen nempatin rumah sendiri, pengen juga mendekor2 rumah sendiri. Btw.. aku juga suka pusiiiiing banget mba ngeliat rumah kaya kapal pecah. sehari bisa beresin mainan 2-4 x dalam sehari. hikss… jadi lah bawaannya ngomel mulu. tapi bener juga sih yg dibilang mba lisa, mereka masih anak2 yang masih butuh diberi tahu. abis baca ini, aku inget2 terus deh kata2 mba Lisa.. semoga bisa ikhlas rumah berantakan.hihihi…

  12. Minimalis tapi kece saya suka ruangan keluarga seperti itu.
    Justru berantakan itu yang bikin kangen kalo bagi saya. Karena itu menunjukkan aktifitas anak-anak.

  13. hahaha….aduh…kayaknya kapan2 gw harus posting rumah gw deh mbak lis..
    penuh berantakan semua ampe gak bisa jalan…
    anakku…nemu barang apapun seneng banget bongkar…
    liat cutton bud…hambur-hambur…baju dihambur hambur…pulpen dihambur hambur…
    semua dihambur…
    emang mesti banyak2 sabar ya mbak lis..
    tapi aku belum berani punya perabotan, soalnya masih suka manjat-manjat…
    capek jagainnya
    ini aja punya barang seadanya mesti diawasin terus…
    suka tiba2 denger bunyi bedebum…hahaha

    iya…sama….me time itu kalo habis beresin rumah malem-malem
    rasanya bahagiaaa banget ya…

  14. kalo request ke tukang itu ke tukang apa sih lis? yang nawarin kitchen set itu ya? apa spesial jasa lagi?
    gara2 sering liat pinterest jadi pengen bikin semua perabotan, soalnya kayaknya ga ada yg jual kalo yg bagus2 itu

  15. Kalau anak-anak masih kecil begini mana bisa berharap rumah rapi terus, Jeng. Namun mengingat usia Si Abang dan Si Ade, ruangan di rumahmu rapi banget lho 🙂

  16. Itu udah rapiii, Lis. Mo gimana lagi rapinya. hahaha
    Katanya kelak kalo anak-anak udah dewasa, kita akan merindukan mereka berantakin rumah kita lagi….
    katanya lhoooo…..

  17. mau liat yang lebih berantakan lagiiiiih 😀

    juara banget mbak Lisa ini merapikan rumah,, kok bisa gitu sih? aku punya ibu yg OCD sm kerapian tp ga nurunin ke anaknya 😛

  18. Keren Liiisss aku kemarin baru liat di The URban Mama juga itu anaknya dua dan rumahnya bisa teteup rapi ahahahaha *aku gak masuk grup deh kalo ini babak penyisihan aja kalah*. Enaknya kalo ke rumah rapi tapi ada anak-anak kek kau begini, tetap gak akan bikin segen kita buat martandang “ah dia juga udah tau kok anak-anak bakal gimana” kebayang pasti kau biarin anak-anak main berantakan (dan pas tamu pulang kau yang beresin kaaan ihik) aku masih inget bayangin pas acara di rumahmu dan ada anak kicik yang mainin piano Raja ahaahahaha*

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s