Yamaha Electone Festival 2015 (Part 2)

Puji Tuhan, karena sebelumnya menang di urutan ketiga saat seleksi tingkat kota Palembang, maka si abang termasuk salah satu yang diutus mewakili Palembang di tingkat wilayah Sumatera di Batam.

Untuk tingkat wilayah ini, si abang gak ganti lagu. Yang bakal dibawain tetep lagu dari Maluku, Rasa Sayange, cuma genrenya aja yang agak diubah jadi agak nge-rap dan lebih nge-beat gitu. Yang bikin aransemen lagunya ya seperti sebelumnya adalah gurunya sendiri, miss Amira Syafinas. Meski aransemen belum jadi, tapi udah dari jauh hari sebelumnya miss Mira ngasih tau kami kalo genre lagu si abang akan ada perubahan jadi kostumnya juga agar disesuaikan.

Waktu itu langsung terpikir oleh saya si abang pake baju resmi ala-ala Soekarno lengkap dengan tanda-tanda jasanya tapi nanti di tengah lagu jasnya dibuka memperlihatkan bagian dalam yang sebenarnya cuma kemeja tanpa lengan trus abis buka jas si abang pake topi ala-ala hip hop gitu. Buat lebih ngeramein, rencananya tar di lengannya mo saya tatoin bintang dan bendera merah putih. Hanya ide itu saja yang terlintas di kepala saya, makanya gak pake mikir-mikir yang gimana-gimana lagi, kurang lebih 3 minggu sebelum waktu pentas, kami ke Steven Tailor buat ngejahitin kostumnya si abang itu. Dalam waktu kurang dari dua minggu, itu jas udah selesai, tugas kami tinggal nyari pin lambang dan tanda jasa buat disematkan di jas si abang. Nyari pin-pinnya gampang, cukup datang aja ke pasar Cinde, banyak toko di sana yang jualan pin-pin kayak gitu.

Waktu kostumnya pertama kali jadi, keren yak…cuma itu talinya masih salah tempat, harusnya di sebelah kanan 😀

 

Ini bagian dalamnya. Itu dasinya masih polosan, nantinya mo ditambahin pin-pin bintang biar rame.

 

Kalo yang ini udah bener semua letak asesoris di jasnya…
Kostum bagian dalam versi lengkap. Anak sapa ini…kok ganteng banget siiihh?? hahahaha
Waktu coba-coba bikin tatonya di rumah. Si adek juga gak mau kalah, minta tangan dan kakinya digambar-gambarin juga 😀

Kostum beres, sekarang urusan latihan. Si abang mulai latihan baru seminggu sebelum perlombaan, nunggu lagunya selesai dibikin dulu soalnya. Tapi gak apa, waktu seminggu udah cukup buat si abang asal latihannya serius dan disiplin tiap hari. Puji Tuhan dalam waktu beberapa hari si abang udah nguasain lagu dan koreonya. Yang sering jadi kendala cuma pas waktu buka jas, suka kejadian dia buka jasnya kelamaan karena nyangkut hingga koreonya jadi ketinggalan deh.

Hal lain yang perlu diurus adalah properti. Rencananya cuma mo bawa backdrop seperti saat seleksi dulu sama bendera lengkap dengan tiangnya sama kursi kecil. Kalo kursi kami gak ngurusin lagi sih karena dibantu sama sekolah musiknya. Mereka yang hias, mereka juga yang bawa. Jadi kami tinggal ngurusin backdrop dan bendera.

Untuk backdrop, kami pake rangka backdrop yang dipake saat seleksi tapi harus dimodifikasi dulu biar bisa masuk ke bagasi pesawat. Untuk modifikasi itu, kami minta tolong pak Thamrin, driver si papa selama di Lahat kemarin. Puji Tuhan pak Thamrin bisa ngerjain itu rangka, dari yang tadinya gede bisa dibagi tiga dan bisa dirakit. Untuk tiang bendera juga lagi-lagi minta tolong sama pak Thamin dibikinkan tiang beserta alas yang bisa dilepas-lepas. Pak Thamrin ini bener-bener nolong banget deh 😀

Hasil karya pak Thamrin 😀

Rangka dan tiang itu kami pack malam sebelum berangkat ke Batam.

Pak suami bertugas ngebungkusin rangkanya pake kardus
Tugas saya adalah membalutnya pake lakban…
Backdrop dan rangka yang siap dibawa ke Batam

========================

Keberangkatan ke Batam harusnya dijadwalkan hari Sabtu pagi jam 08.30. Tapi ternyata sama Citilink jadwal keberangkatan kami diganti ke jam 7 malam -___-“

Saya sempet sih minta ganti ke penerbangan lainnya yang lebih pagi, tapi ternyata yang ada cuma Lion dan pagi banget jadwalnya. Kalo pagi banget sih saya ogah, terlalu terburu-buru nanti. Kalo cuma bawa diri sendiri sih gak apa, lah ini mo bawa dua anak, malas ah kalo buru-buru.

Sebelum berangkat, pengennya foto dulu di depan rumah. Tapi si adek lagi susah diajak kerjasama buat foto, sama sekali gak mau liat ke kamera tuh dia. Ya jangankan ngeliat kamera, berdiri diam aja gak mau 😀
Foto berdua, boleh ya? Hehehehe

Jadilah kami berangkat ke Batam malam-malam. Puji Tuhan perjalanan lancar walau banyak turbulence-nya dan si adek sepanjang penerbangan nangis serta ngamuk terus T____T

Waktu tiba di Batam, lagi nunggu bagasi. Kali ini si adek mau diajak foto…….tapi…sambil ngupil dong -___-“

Tiba di Batam udah jam 8 lebih kalo gak salah dan itu adalah penerbangan terakhir yang masuk ke Batam. Rasanya udah pengen cepet-cepet ke hotel buat istirahat, tapi ternyata belum bisa karena kami masih harus ngurusin backdrop yang gak muncul-muncul di conveyor. Ternyata itu backdrop tertinggal di Palembang dong..dong..dong…. Jadi yang nyampe cuma rangkanya doang. Duh, rangka tanpa gambar backdrop-nya ya buat apa yah?

Tapi syukurlah dari pihak Citilink mau tanggung jawab. Tadinya mereka berencana untuk menerbangkan bagasi kami itu di penerbangan Citilink keesokan harinya, tapi karena jadwal penerbangan mereka jam 9 pagi, kami minta diterbangkan pake Lion aja yang jadwalnya jam 7.30. Puji Tuhan mereka langsung mau dan langsung bisa ngurusin. Kami jadi setengah lega lah. Setengahnya lagi masih ketar-ketir, takut urusan rakit merakit backdrop itu gak bisa selesai tepat waktu.

Selesai sama urusan bagasi yang ketinggalan, kami pun meluncur menuju hotel tempat menginap sekaligus menjadi tempat perhelatan lombanya. Kami pake dua taxi karena barang-barang gak cukup kalo cuma satu taxi doang. Hotel tujuan kami adalah hotel bintang 4 plus yang baru aja beroperasi, namanya Nagoya Hills Hotel. Hotelnya bagus, modern, bersih (apalagi karena masih baru kan), dan pelayanannya juga memuaskan. Tiba di kamar, langsung pesen makan dari restoran hotel. Sebenarnya sih dari rumah udah makan ya, tapi mungkin karena capek jadi lapar lagi deh…hehehehe….

Selesai makan, kami siap-siap bobo deh…..

========================

Pengennya sih bisa bobo pulas supaya bangun besok pagi seger karena esok harinya adalah hari perlombaan.

Tapi kenyataannya, sekitar jam 2 dini hari, si abang terbangun dan ngeluh tenggorokannya sakit sekali. Dia juga batuk-batuk dengan suara berat. Duh ampun……

Kami sebenarnya agak panik ya, lah ini lombanya udah tinggal beberapa jam lagi ke depan, kalo kondisi tenggorokan si abang masih kayak gini, kami gak yakin dia bisa ikut lombanya dengan baik. Ini kan dia ikut yang kategori Electone Free Style, jadi gak cuma main electone aja tapi ada nyanyinya juga. Lah gimana dia bisa nyanyi dengan tenggorokan lagi meradang gitu? Gak mungkin dipaksa juga kan…takutnya malah tenggorokannya kenapa-kenapa lagi.

Cuma kok kalo dia gak jadi tampil rasanya sayang banget. Kasian aja gitu, karena dia udah semangat banget mau lomba. Apalagi dia udah berlatih dengan sangat rajin dan disiplin. Kami sih gak ada mikir ruginya karena udah ngeluarin biaya untuk tiket, hotel, kostum, dan persiapan lainnya… Yang kami sayangkan dengan seandainya si abang gak bisa tampil ya cuma itu, kasian sama anaknya yang udah berlatih keras dan semangat banget mau ikut lomba.

Meski sedih dan udah bersiap diri untuk si abang gak jadi ikutan, tapi kami tetep usaha biar tenggorokannya lebih baik. Usaha pertama yang jelas berdoa, trus ngasih dia obat (bersyukur kami bawa Actifed dari rumah), kumurin air garam, dan sering-sering kasih dia minum air putih anget. Esok harinya, kami ke mall yang sekomplek dengan hotel ini, tujuannya ke Hypermart buat beli jeruk nipis, madu, dan permen mint, semuanya untuk si abang biar sakit tenggorokannya lekas sembuh.

Siang hari, sekitar jam 1, adalah jadwal gladi resik sekaligus check sound yang dilakukan di depan panitia, seluruh peserta, dan juri. Suara si abang masih serak, bikin saya masih tetap merasa ragu dia bisa tampil dengan baik. Bener aja, pas dia coba nyanyi, suaranya terdengar cukup parah 😦 😦

Sehabis gladi resik, diadakan pencabutan undian untuk menentukan urutan tampil.

Si abang dapat urutan tampil nomor satu.

Sehabis cabut undian, kami ke kamar lagi. Suami lagi sibuk ngerakit backdrop. Saya suruh si abang istirahat dulu, jam setengah tiga nanti baru siap-siap karena acara bakal dimulai jam setengah empat.

Backdrop selesai dirakit, suami pun turun buat bawa backdrop-nya ke ruangan lomba. Habis itu kami minta si abang latihan dulu sekali aja di kamar buat ngecek suara dia gimana. Pas latihan itu, suaranya terdengar sudah lebih baik, harapan pun mulai timbul di hati kami kalo ya, si abang memang bisa tampil. Berkali-kali dia kami tanyain, gimana rasanya tenggorokannya, dia bilang dia udah ngerasa lebih baik. Yang masih mengganggu ya batuk-batuknya itu. Dia kuatir pas nyanyi trus tiba-tiba dia batuk nanti pasti diketawain orang. Tapi saya bilang, gak usah pikirin itu. Berdoa aja, Tuhan pasti tolong.

========================

Jam setengah tiga, si abang mandi lalu siap-siap.

Jam setengah empat, kami semua turun ke lokasi lomba. Gak pake nunggu lama, acara lomba langsung dibuka, si abang pun bersiap di tempatnya untuk parade pembukaan.

Si abang lagi siap-siap masuk untuk parade

Dalam festival ini, perlombaan dibagi dalam dua kategori. Solo performance dan free style.

Kategori solo performance terbagi lagi dalam dua sub kategori: Concourse A (memainkan hasil komposisi lagu sendiri) yang terdiri dari junior dan senior section, serta Concourse B (memainkan lagu yang ada di buku).

Kategori free style terbagi dalam dua sub kategori: Electone Idol dan Electone Ramai-Ramai. Si abang masuk dalam sub kategori Electone Idol itu.

Kakak-kakak peserta Concourse A
Kakak-kakak peserta Concourse B, walaupun udah tinggi-tinggi banget badannya, tapi sebenarnya masih SD lho 😀

Yang Electone Ramai-Ramai tuh seru banget ternyata, karena gabungin anak-anak segala macam jurusan jadi satu grup. Ada yang electone, piano, vokal, drum, biola, gitar, trus ada tariannya juga. Seru banget pokoknya! Ini saya tampilin dua grup yang paling seru…

Ini mereka bawain lagu Koi Mil Gaya. Seru abis! 😀

Kalo ini bawain soundtrack-nya Mission Impossible 😀

Selesai parade, maka lomba pun dimulai.

Diawali dengan kategori Electone Idol dulu, lalu Concourse A Junior, Concourse A Senior, Concourse B Junior, dan terakhir Electone Ramai-Ramai.

Karena Electone Idol yang duluan, jadi si abang jadi peserta pertama yang tampil saat itu.

Terus terang, kami gugup sekali waktu si abang udah mo tampil. Banyak yang kami khawatirkan. Si abang suaranya serak, tiba-tiba terbatuk, gak bisa sesuai nadanya, salah pencet not, lupa gerakan, lama buka jas, dan segala macam jadi dikhawatirin…hihihihi…. Yang gugup bukan cuma kami, tapi si sus juga ternyata. Berkali-kali ngomong ke saya, “Duh bu, saya kok jadi gugup gini? Abang bisa gak ya?” Hahahahaha….

Padahal anaknya sih kayaknya malah nyantai-nyantai aja, liat deh penampilannya di bawah ini, dia tampak sangat tenang, berani, dan percaya diri. Semua hal yang kami khawatirkan juga tidak ada yang terjadi.

Puji Tuhan, kasih-Nya luar biasa besar. Kami sudah memikirkan yang terburuk, si abang batal tampil dalam festival kali ini, tapi ternyata Tuhan memberi pertolongan-Nya hingga si abang bisa tampil baik, amat sangat baik kalo saya bilang, meski ada dua bagian di mana suaranya agak ilang :D. Bener lho, rasanya takjub liatnya. Puji Tuhan, puji Tuhan banget. Waktu si abang selesai tampil, orang-orang di sekitar kami langsung salamin dan memuji-muji penampilan si abang…aahhh…bahagianyaaa…terima kasih, Tuhan!

Waktu mo memperkenalkan diri
Waktu mo mulai main
Waktu selesai

Memang pada akhirnya si abang gak menang. Yang diambil hanya dua juara dan yang akan ke tingkat nasional untuk mewakili Sumatera hanya juara pertama. Tapi kami sama sekali gak ada sedih karena ngeliat dia bisa tampil dengan percaya diri dan sangat baik aja itu udah merupakan kemenangan luar biasa. Kami udah bangga sekali dengan si abang. Memang si abang sempat sedih, terutama karena dia tidak tau posisi dia di mana. Maksudnya dia masih ingin tau, dia tuh ada di urutan peringkat ke berapa, tapi nilai dari masing-masing anak memang gak di-publish. Yah sudahlah, gak apa-apa. Kami terus bilang ke dia kalo dia udah hebat, perkara menang, kalah, di urutan ke berapa, itu udah gak urusan lagi yang penting dia udah tampil dengan sangat baik. Awalnya dia masih susah untuk ceria lagi, tapi setelah dia liat sendiri videonya waktu tampil, dia jadi sangat hepi dan ikutan bangga dengan dirinya sendiri. Dia pun akhirnya, “Yes, i’m proud of myself too…thanks God!” 🙂

Selagi nunggu pengumuman, main-main dulu…
Waktu nerima sertifikat sebagai peserta. Yang ngasih sertifikatnya orang Yamaha dari Jepang…

Para perwakilan dari Palembang…
Bareng miss Mira. Yang paling kiri itu anaknya, di festival kali ini ikut yang piano…Baru kelas 2 SD, tapi mainnya beuuhh..keren abis!

Bareng bang Ivan yang menyabet juara 1 Electone Idol. Horeee…pemenangnya dari Palembang juga lhooo! Selamat ya bang Ivan! Sukses di Balai Kartini nanti yaaa

O ya, si adek juga ikut ngeliat penampilan abangnya. Biasanya sih dia kalo denger lagu Rasa Sayange langsung joged, tapi kemarin karena dia ngantuukkk berat, jadinya malah cuma duduk nyender aja, keliatan banget dia udah mo ketiduran tapi dia baru tertidur setelah abangnya selesai tampil…hehehe…

Sebelum acara dimulai, dia masih sanggup berdiri
Setelah itu cuma bisa duduk nyender kayak gini
Selesai si abang tampil, dia pun tertidur 😀
Makasih udah dukung abang ya dek!
Walau kali ini belum menang, tapi abang selalu sang juara di hati kami semua

Puji Tuhan, akhirnya hari itu berakhir juga. Segala kegugupan dan kekhawatiran hilang, berganti dengan kelegaan, keceriaan, kebahagiaan, kebanggaan, dan rasa syukur. Pokoknya yang ada di hati tinggal hepi-hepinya aja deh. Tiap liat si abang rasanya pengen peluk-peluk dan cium-ciumin dia terus saking bangganya kami sama dia…hehehe….

Sehabis dari acara, kami ke mall di samping hotel buat makan. Pas udah mo selesai makan, rombongan bang Ivan yang juga ternyata mo makan di situ datang, si abang kemudian sekali lagi ngucapin selamat buat bang Ivan dan ngedoain dia sukses di Jakarta nanti. Si abang ini memang sayang banget sama bang Ivan, usia mereka terpaut sekitar 5 tahun, tapi berdua akrab sekali. Mudah-mudahan temenan terus sampe gede nanti, sapa tau bisa bikin grup band bareng kan ya..hehehehe…

Setelah itu kami balik lagi ke hotel buat nge-pack barang-barang. Habis itu tidur………..

========================

Jadwal keberangkatan ke Palembang harusnya pagi tapi kami geser ke sore karena kalo pagi kayaknya kecapean banget deh. Untunglah gak ada selisih harga tiket, cuma bayar biaya administrasinya aja.

Lelap banget!

Karena penerbangan sore, jadi kami bisa bangun siang dan nyantai-nyantai aja deh. Kalo yang lain pada nyebrang ke negeri singa, tapi kami tetep di Batam aja soalnya si adek dan si sus belum punya passport. Jadi ya udah, kami jalan-jalan keliling kota Batam aja.

Sebelum ini, saya terakhir ke Batam tahun 2007. Waktu itu Batam masih sepi, tapi sekarang saya lihat udah jauh lebih ramai. Tapi saya tetap melihat kekhasan yang sama dengan waktu tahun 2007 dulu itu, yaitu banyaknya gedung-gedung yang terbengkalai. Dulu waktu tahun 2007, saya dapat cerita katanya di Batam itu, kalo ada satu mall yang baru buka berarti akan ada mall lain yang bakal tutup karena bakal gak laku lagi. Gak tau deh kalo sekarang masih kayak gitu lagi, yang pasti memang gedung-gedung (yang sepertinya bekas atau bakal jadi pusat perbelanjaan) yang terbengkalai itu masih ada aja ditemui.

Yuk mari kita jalan-jalan
Mo nge-rap ya dek?
Semangat banget jogednya sampe ngences gitu ya dek 😀
Palembang punya Ampera, Batam punya Balerang. Lebih bagus yang mana? Ampera doongg…hahahaha….

Di Costarina

Tempat ini sebenarnya bagus, cuma terlihat agak-agak terbengkalai gitu. Katanya sih kalo malam minggu di sini rame…
Di sepanjang jalan masuk ada patung-patung shio. Ini foto di shio babi karena kata suami dia shio babi, gak tau deh bener ato gak, dia juga gak yakin tuh…soalnya kami berdua sama, sejak dulu gak peduli sama shio ato zodiak gini 😀

Sehabis jalan-jalan diselingi makan-makan, kami pun berangkat menuju bandara.

Di bandara ketemu lagi sama rombongan dari Palembang, asik deh bisa terbang rame-rame 😀

Sekitar jam setengah 6, pesawat kami tiba dengan selamat di Palembang. Puji Tuhan akhirnya selesai juga penerbangan selama 55 menit penuh perjuangan itu….iya, karena si adek cranky lagi dalam pesawat. Oalah dek…dek….untunglah setelah sekitar 30 menit di udara, si adek akhirnya ketiduran karena kelelahan ngamuk, jadi lumayan, setengah perjalanannya lagi masih bisa dinikmati 😀

Bahagianya setelah udah tiba kembali di rumah. Cuma dua hari pergi, tapi rasanya kangeeenn banget sama rumah. Anak-anak juga gitu. Kalo abang dia udah langsung aja ngomong begitu nyampe di depan pagar, “Finally…my home sweet home!”. Kalo si adek yang belum bisa ngomong, hanya nunjukkin kebahagiaannya lewat semangat mainnya yang langsung muncul begitu masuk rumah :D.

Puji Tuhan………

========================

Yamaha Electone Festival 2015 ini menyisakan banyak sekali kenangan juga pembelajaran. Bersyukur si abang bisa ikut karena sungguh ini berguna banget buat dia melatih kepercayaan dirinya tampil di depan banyak orang. Tahun depan pengen ikut lagi aahh… Rencananya sekolah musiknya tahun depan mau berpartisipasi di Electone Ramai-Ramai dan saya udah bilang ke miss Mira, si abang ikut ya miisss….hehehehe…. Tahun depan si abang juga udah bisa ikut Yamaha Piano Competition, kiranya Tuhan berkati supaya abang bisa ikut berpartisipasi di kompetisi piano itu. Kompetisi piano di Yamaha sepertinya berat memang, tapi gak apa-apa, menang gak menang, yang penting pengalamannya didapat… Itu yang terpenting 🙂

Iklan

39 thoughts on “Yamaha Electone Festival 2015 (Part 2)

  1. semakin semangat ya bang raja…., salut dengan keberanianya dan percaya dirinya…., tu si adek juga digambar ya kaki dan tangan nya…lucu bgt…

  2. Sama dong, pas ke Bali kemarin juga Teona lumayan cranky PP, nightmare banget x(

    Abang keren deh. Niat banget persiapan, kostum, & peralatannya. Didukung penuh sama ortunya pasti abang seneng.

  3. Gantenggggg banget :*

    Iyaahh.. Ga menang gpp, smoga tahun dpn menang yah, abang..
    Adek kok lucu banget sih, pengen elus2 pipinya *kalo cubit, nti diplototin mama nya*

  4. Abang hebatt banget deh, berani tampil aja buat aku itu uda luar biasa sih hihi. Kostum nya yg daleman merah pas dibuka itu keren lis, raja jd kliatan makin ganteng. Aku kagum lho yg raja blg “i’m proud of myself, thx god”. Kayaknya mesti berguru sama dirimu nih lis biar marco bisa sepinter raja nantinya hahaha

  5. Wow Abang Raja Ganteng banget… pedenya juga TOP lho, salut deh. Semoga tahun depan menang ya… Amin.
    Seneng deh liat foto2nya mbak Lis… soalnya kompak banget 🙂

  6. seru bgt… siabang jg kece sama seragamnya itu. Ga apa ya bang.. walo blm juara, yg penting pengalamannnya. Kedepan siabang bs ikutan junior indonesian idol nih.. hahaha..

  7. wooow abang raja.. so great… kerenlah…
    bisa hafal rapnya keknya lumayan panjang itu kata2nya…hanya dlm SATU MINGGU…
    salut liat raja,kebayang itu disiplin latihannya..
    itu lala ya jeng difoto perwakilan plmbg?
    good luck for next year ya bang…

  8. lis… tolong sampein raja ya… hebat banget!!! kagum gua ngeliatnya!!!
    btw si video ada keliatan tangan orang lagi tepuk tangan itu papanya raja ya? si emma minta tolong diomongin ke orang itu suruh brenti tepuk tangan katanya, soalnya nutupin dia jadi gak bisa liat si raja nya. huahahaha. 😛

    gua ngerasain juga lis parno nya anak mau perform tapi sakit batuk. hahaha. untung semua berjalan lancar ya. itu kostum nya juga keren abis!!!! salut gua ama kalian. sangat total persiapannya! 😀

    lucu ya YEF sekarang ada kategori idol gini jadi seru. kalo jaman gua dulu ya main electone aja. itupun gak dipisahin antara yang bikin lagu sendiri atau pake buku. kayaknya sekarang jadi banyak yang bikin lagu sendiri ya? hehehe. jadi kangen gua ama YEF… hahaha

    1. Aku kasih tunjuk komen ini ke raja dan dia hepiiii trus bilang thank you katanya. Aku bilang yang komen ini daddy-nya koko Andrew, dia tambah senang. Dia tau Andrew karena suka ku tunjukkin video Andrew main piano biar jadi motivasi buat dia tambah rajin belajar piano 😀

      Thanks ya Man 🙂

      Emmmaaa…lucu banget! Hahahahaha..iya, itu tangan ngeganggu pemandangan banget ya Em 😀

      Dan itu adalah tanganku, Man 😆

      Yang ngerekam ini si suster. Aku bilang ke dia kok gak kasih tau kalo tanganku nutupin kameranya? Sus jawab, tar kalo aku kasih tau, kameranya goyang trus suaraku kerekam nanti bu, kan tambah jelek jadinya…hahahaha..iya juga sih 😀

      Iya Man, lebih banyakan yang bikin lagu sendiri sekarang. Salut banget ya, masih muda2 tapi udah bisa bikin lagu kayak gitu. Kebayang Man, kalo kalian masih tinggal di indonesia, pasti Andrew udah jadi salah satu peserta concourse, ngikutin jejak papanya 😀

  9. Keren sangat Lis si Abang. Dengan segala kejadiannya dan Bang Raja masih tampil sebagus itu, bener-bener salut! Lucu deh lihat videonya. 😀

  10. Yang baca jadi ikut deg2an hehe.. gmn ga panik ya klo pas mau tampil malah sakit tenggorokan.. Selamat ya abang udah berani, semangat dan tampil sampai selesai. Greeeat Jobs!!! (ala mama yg lagi ngajarin adek)

  11. Lisaaaaa, keren bangeeet, aku salut deh kalian total banget ini ke Raja. Jadi dia juga ngerasa disupport banget kan, apalagi dia juga suka banget melakukannya. Congrats ya Raja, ini baru awal deh. tahun depan pastiii makin kece abis. Siapa tau nanti ompung sama opa oma bisa ikutan nonton taun depan biar makin semangat yaaa
    Itu pas liat main-main nungguin pengumuman baru keliatan masih anak kicik banget dia Lis, kalo yang di atas atas karena pedenya keliatan gede yaaa. Si Ephraim berkali-kali tampil selaluuu lupa salam dan lupa nunduk , dan alasannya “I just want to do it fast,” berasa kewajiban dia kalo tampil . Ah seneng deh ngeliatnya Rajaaa *ciyum, mumpung masih belum bisa nolak*

    1. Hahahahaha…soalnya anaknya semangat Ndang, jadi kami juga ikut semangat nyupportnya. Itupun masih ngerasa kurang lho Ndang dibanding yang lain2nya yang kayaknya modalnya gede banget..nget..nget…sampe bawa2 tim supporter segala lhooo 😀

      Makasih ya Ndaaanggg…amiiinn tahun depan bisa ikutan festival lagi 😀

  12. wiiih keren banget Abang Raja ini, semoga makin semangat ya latihannya biar tahun depan bisa ikutan lagi.
    pasti rasanya bangga banget sampe pingin nangis ya lis lihat anak kita tampil di panggung 🙂
    btw sempat makan kepiting di Golden Prawn ga? wiiih luar biasa enaknya itu lis 🙂

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s