Tentang Tilang dan Tentang Kategori Baru

Hari ini saya sedang bahagia sekali! πŸ˜€

Sebabnya adalah karena urusan SIM saya yang disita pak polisi saat kena tilang tanggal 5 Mei lalu, akhirnya kelar juga. Jadi ceritanya tanggal 5 Mei itu, saya baru aja dari RS. Hermina bareng salah satu staf saya, tujuannya mo ke kantor buat nge-drop staf saya itu trus lanjut lagi ke sekolahan abang karena udah deket sama waktunya pulang. Tujuan sebelumnya ke Hermina adalah buat ngejenguk istri rekan kerja yang baru aja kehilangan putranyaΒ setelah dilahirkan dan hanya bertahan sehari di dunia ini. Selain itu kami juga sempat ngejenguk rekan kerja yang lain yang juga baru melahirkan di rumah sakit yang sama.

Karena dari RS Hermina, otomatis ke kantornya musti ngelewati simpang Charitas. Dulu bangeeett….saya pernah kena tilang di tempat yang sama, hanya beda arah doang, jadi sepertinya ini memang simpang keramat buat saya dan memang kalo di Palembang, simpang ini termasuk yang paling sering makan korban kena tilang :D. Β Kali ini, saya gak ada ngelanggar lampu merah sih. Satu-satunya kesalahan saya cuma gara-gara roda depan udah ngelewatinΒ garis pembatas yang kata pak polisinya seharusnya adalah areal untuk motor. Bener lho, itu cuma ngelewatin dikit doang tapi tetep saya disuruh ngeluarin SIM dan STNK trus digiring ke tepi jalan, katanya saya melakukan pelanggaran menggangu ketertiban marka jalan…

Padahal itu pembatas gak ada ditulisin juga khusus untuk motor -___-“

Kalo di tempat lain kayak di Jakarta misalnya, Ruang Henti Khusus Motor kan biasanya dimerahin gitu ya trus ada gambar sepeda motor gede juga. Lah di sini itu cuma dibatasi garis putih doang tanpa ada keterangan apa-apa dan tanpa ada tulisan juga kalo mobil harus berhenti di belakang garis itu. Saya gak tau apakah sebelumnya sudah ada sosialisasi tentang RHK tersebut di sini, yang pasti memang gak di semua lampu merah di Palembang RHK ini telah diberlakukan. Sebenarnya memang tanpa sosialisasi pun saya udah tau sih itu khusus motor, hasil dari mikir sendiri, tapi kali itu saya bener-bener gak sengaja berhenti ngelewatin garis itu. Asli, gak sengaja banget!

Tapi yah udahlah, saya anggap itu memang kelalaian saya.

Ditilang, saya terima aja. Saya ngaku salah, minta slip biru, biar gak panjang urusannya. Kalo untuk opsi selesai di tempat, saya ogah banget. Mending saya bayar ke negara, daripada bayar ke oknum.

Saya tanya, kalo udah ngaku salah gini, saya bisa bayar dendanya di mana?

Kata pak polisi yang nilang, di Palembang belum ada sistem pembayaran denda tilang lewat bank. Saya diharuskan tetap ikut sidang yang dijadwalkan tanggal 22 Mei 2015, alias hari ini.

Ya sudahlah, saya terima aja kalo harus sidang. Dari info yang saya dapat, sidang pelanggaran lalu lintas ini gak lama kok, paling satu kasus gak nyampe lima menit. Info selanjutnya yang saya dapat adalah bahwa sidang bisa diwakili atau dikuasakan ke pihak lain. Tadinya saya mo datang sendiri sih, tapi akhirnya pake perwakilan aja karena suami ada rapat penting. Saya gak berani ke pengadilan sendiri tanpa ditemeni pak suami soalnya…hahahahaha…. Selang beberapa menit setelah perwakilan saya ke sana, dapat kabar kalo udah beres, cuma didenda oleh negara sebesar Rp 35.000 saja..horeeee!!!

Setelah ini memang harus lebih hati-hati kalo berkendara, biar gak kena jebakan batman lagi πŸ˜€

===============

Nah itu tentang tilang, sekarang saya mo cerita soal kategori baru yang saya tambahin ke blog ini.

Kategori itu adalah Home Interior, yang masih terbagi dua lagi. Ada Rumah Cendana dan ada Rumah Kencana. Rumah Cendana itu rumah yang sekarang kami tinggali. Rumah Kencana adalah rumah yang lama yang sekarang udah berpindah kepemilikannya.

Jadi ternyata, saya baru sadar, kalo selama ini meski saya suka sekali nulis tentang interior rumah, tapi setiap nulis tentang itu, paling cuma ditandai dengan tag home sweet home aja. Mulai sekarang pengen bikin lebih teratur dan lebih banyak nulis soal interior rumah, jadi mending dikategorikan sendiri aja. Memang gak semua tulisan dalam kategori ini open to public ya, sebagian memang ada yang saya kunci, tapi kalo yang menyangkut tutorial ato cuma yang dikit-dikit nunjukin isi dalam rumah, pasti saya buka kok πŸ™‚

Semoga setelah dibikin kategori sendiri, bisa jadi lebih rajin nulis soal interior rumah. Amiiinnn…

O ya, ada yang pernah nanya, ini blog saya kok pada ilang semua widget dan menunya?

Sebenarnya gak ilang kok, tapi di theme yang saya pake sekarang memang widget dan menu jadi seolah tersembunyi. Saya suka dengan theme yang sekarang, karena bersih, terang, tetap ada unsur ungunya, gak banyak hana-hini di pinggir-pinggirnya jadi space tulisan dan ukuran foto bisa lebih besar, hurufnya juga gede-gede jadi nyaman untuk pembaca segala usia..mulai dari yang masih kecil kayak si abang sampe ke yang udah tua kayak opanya si abang πŸ˜€Β . Mungkin soal widget dan menu yang tersembunyi buat sebagian orang jadi kekurangan, tapi buat saya sendiri gak masalah, jadi tak apalah..hihihihi…

Buat ngakses menu dan widget-nya gampang kok sebenarnya.

Cuma dengan mengklik icon khusus widget dan menu yang selalu ada di pojok kiri dan kanan layar seperti ini.

Yang kiri untuk menu, yang kanan untuk widget. Kedua icon itu akan selalu ada di pojok kiri dan kanan layar walau layarnya kita gulung ke bawah pun, jadi tetep, meski tersembunyi, tapi gak susah untuk ngaksesnya.

Kalo icon-nya diklik, maka tampilannya jadi kayak gini.

Layarnya jadi ungu semua, hehe….

Kalo mau ditutup, cukup klik icon close-nya di bagian pojok kanan aja.

Gampang kan? Hehe…

===============

Yah begitulah dua cerita pendek di pagi ini. O ya, besok pagi kami mo ke Batam karena Yamaha Electone Festival tingkat Sumatera di mana abang jadi salah satu peserta utusan Palembang bakal digelar hari Minggu ini. Kiranya Tuhan berkati supaya semua lancar dan sukses, baik perjalanan, urusan properti, maupun penampilan si abang nanti. Amin!

Selamat hari Jumat ya manteman, semoga weekend kita semua menyenangkan dan penuh berkat yaaa! Amin!

Iklan

52 thoughts on “Tentang Tilang dan Tentang Kategori Baru

  1. Aku pernah ditilang juga pas pergi ke rumah ibu aku bareng Athia sama Mbaknya. Dan emang kami bertiga belon mandi rencananya mo mandi di rumah Ibuku aja.
    Aku tuh yakiiin banget kalo aku tuh belok sebelum garis-garis yang gak boleh belok lagi itu lho. Tapi dasar polisinya aja eyelan ngotot katanya aku melanggar.
    Aku ditanya ” Mau damai apa gimana ? ” sambil (sok) buka-buka buku surat tilang itu lho.
    Aku jawabnya dengan (sok keibuan) ” Saya maunya damai aja, Pak….tapi saya gak punya uang. Ini saya lagi buru-buru mau ke rumah ibu saya. Saking buru-burunya, kami sampe gak mandi “.
    Pak Polisi ngeliat kami bertiga yang masih kucel. Terus aku juga tunjukin isi dompet yang uangnya emang tinggal 10rb. (belon ke ATM lagi) bayar tol aja pake e-toll.
    Akhirnya Polisihnya minta persetujuan sama polisi senior yang lagi nilang mobil lain. Kami disuruh jalan sambil pesan ” lain kali hati-hati ya, Bu. Jangan melanggar lagi..”
    Hahaha.,..

  2. Menyimak Lis, jd klo sidang lbh murah yah. Aku blm pernah ditilang sih. TFS yah πŸ™‚

    Smoga si Abang lancar dan sukses yah πŸ˜€

  3. Semoga acaranya sukses ya weekend besok.

    Pengalaman ikut mobil teman yang kena tilang. Temanku ini emang anti damai ditempat. Kalau dia kena tilang mending sidang aja. Nah pas hari itu polisinya ngotot kalau harus bayar ditempat. Temanku juga ngotot bilang ga bawa uang banyak, cuman 5 ribu. Dari harga 50rb, akhirnya polisinya ok lho dengan uang 5rb. Tapi temenku tetap ga mau bayar. Trus disuruh jalan aja gitu sama polisinya, ga dikasih surat tilang atau apapun. Jadi bingung, itu niat nilang atau niat apa ya.

    1. Thanks yaa πŸ™‚

      Duh ampun, masak ‘harganya’ cuma 5ribu ya..mau jadi apa negara ini? Tapi syukurlah skrg makin banyak org yang ngerti, mending sidang daripada damai di tempat. Memang lebih repot sih, tapi ketimbang dosa karena pake acara nyuap kan? Lagian kalo makin banyak masyarakat yang milih sidang atau ngaku salah trus bayar denda, maka praktek oknum gak bertanggung jawab di jalan juga akan makin berkurang kan…

  4. pernah juga ditilang, waktu mau berangkat ke kantor, di perempatan ada lampu merah aku belok kiri dan biasanya di situ gak ada polisi yang jaga, apesnya hari itu ada yang jaga akhirnya di sempritttt… tapi banyak yang kena, dan pilih sidang aja…, selang 1 minggu baru sidang .. cuma di panggili namanya sama antri trs bayar aja, ak waktu itu juga kena 35.000, yaa.. buat pengalaman aja……

    Sukses buat abang…..

  5. Wah senang sekali ada kategori baru mengenai interior rumah. Blog Mbak Alissa selalu saya jadikan referensi, karena selalu rapiiiiiiiiiiiiiih banget urusan menata-nata rumah. Apalagi ulasan mengenai review kitchen set di rumah lama, benar benar lengkap. Semoga bisa selalu memberi inspirasi..tambahin terus ya mbak tulisannya.

  6. Wuiii polisi nya nyari nyari banget itu ya. Untung tulang nya gak mahal hehehe.

    Good luck ya buat raja.. Moga2 menang jd ntar bakal ke jakarta buat level nasional. Hehe. Gw dulu selalu excited kalo udh musim musim YEF. πŸ™‚

  7. Bukannya bisa ya bayar denda tilang ke BR*? Soalnya temen pas ketilang minta biar bisa bayar denda ke bank tsb. Polisi blg ga bisa. Temen: “masa, Pak? Saya sebagai pegawai di bank tsb kok ga tau ya?” Akhirnya lolos dong dari tilang itu, emang aja niatnya buat bayar di tempat.

    Sukses untuk abang, good luck.

  8. Wah makasih mbak infonya.. saya baru tau kalau ga di setiap daerah bisa bayar denda di bank. Sekali2nya saya ditilang pas pulang ke bandung dan minta damai ditempat pula polisinya.. soalnya kalau sim ditahan, ditinggal pulang lagi ke kalimantan susah lagi ambilnya 😦

    Btw, semoga lancar perjalanan ke batam dan segala urusannya ya mbak sampai sehat selamat pulang lagi ke palembang.

  9. tfs ya da,aku sempat bingung jg dengan marka baru di simp charitas itu apa,tp emang mikir sendiri,untuk motor..
    semogalah kagak bablas,kadang suka kelepasan ya kan?..
    soal kategori baru, selain mpasi,urusan buku dan rumah adalah favorite aq di blog ini.. makin diberkati ya keluargamu say,karena menjadi inspirasi banyak orang untuk berbagai hal kecil sampe besar…
    last.. sukses buat bang Raja Festivalnya ya… Jesus bless.. ga sabar liat update kemenangannya nanti… amin #ucapan adalah doa
    #banyak doa dari rekan blogger
    #amin
    ……ni komen panjang amat…… :p

  10. Syukurlah sudah beres tilangnya Lis. Passwordnya masih samakah untuk postingan yang kuncian? Hihihi. Penasaran aama tips interior design nya..
    Gw belom buka dari kompi euy.

  11. Saya sudah dua kali kena tilang sepeda motor, gak ada tuh ketertiban marka jalan. Ada aja akal pak polisi bilang ketertiban marka jalan, haha…
    Semoga siabang berjaya.

  12. iya betul kalau di jakarta, bekasi diberi warna beda dan gambar motor juga suara yang terus menerus buat pengingat yang bikin berisik πŸ™‚

  13. Baca terus mau komen kok pada nulis sukses buat abang ya. Balik lagi dong. Gw kelewat par terakhir ternyata. Ah sukses ya Abang.
    Nilang bikin kesel kadang. Pengen jitakin itu polisi tapi ya memang lebih baik urus di sidang aja. Biar ga masuk di dia. :d
    Untuk interiornya ditunggu yakkk. Pengen baca-baca.

      1. Iya, kalo pengen negara ini bebas korupsi, musti dimulai dari hal2 kecil kayak gini. Masyarakat teriak2 protes pejabat yang korup, tapi nyatanya masyarakat sendiri juga di perkara kecil macam ditilang gini masih lebih milih pake acara suap2an..

  14. Lis, aku dah liat videonya abang raja waktu perform di batam. Ya ampuunn aku sampe takjuubb….raja percaya diri, berani tampil, udah kayak yg sering tampil depan umum aja. Amazing. Oh ya blogku pindah alamat ya lis

  15. hehehe, akupun pernah mau kena tilang di simpang charitas itu lis gegara berhenti di tanda yang katanya untuk motor itu, tapi ga jadi karena kami ngotot kalo pak polisi mau tilang kami (kebetulan waktu itu ber-3 sama teman kantor) pak polisi juga harus tilang motor2 yang udah pada maju ngelewati batasnya motor walaupun lampu masih merah. kan banyak tuh motor2 yang ga sabaran yang sudah pada maju melebihi lampu merah pas nungguin ijo.
    wah Raja hebat, congrat ya Raja…:) terus langsung nyebrang ke tetangganya ga lis ? πŸ˜›

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s