Frame Gallery Along The Staircase: An Update!

Setahun lebih yang lalu, saya udah pernah cerita tentang frame gallery yang kami bikin di dinding samping tangga di rumah. Waktu itu sebenarnya hasilnya belum memuaskan buat saya, tapi memang karena mengingat kondisi yang mana waktu itu kami baru pindahan dan saya juga hamil besar, jadi yah udahlah, yang penting itu bingkai-bingkai yang dibawa dari rumah lamaΒ udah kegantung pada posisi yang cukup lumayan lah.

Tapi seiring waktu, saya kok makin lama makin gak puas dengan hasil kerja yang dulu itu. Kalo posisinya sih saya udah oke-lah, tapi saya kurang puas banget sama bingkai-bingkainya dan sama jumlah bingkainya juga. Warna dan modelnya gak pas sertaΒ jumlahnya juga kurang pas. Apalagi setelah beberapa waktu kemudian, bingkai yang paling bawah jatuh dan pecah karena kesenggol tukang lemari yang lagi ngerjain lemari buat kamar atas. Udah deh, itu rasanya tambah bikin saya gregetan tiap liat deretan bingkai di tangga itu.

Saya dan suami sebenarnya sejak awal udah sepakat bakal ngeganti bingkai-bingkai itu, tapi kapan tepatnya yah gak tau deh. Tergantung kondisi lah dan tergantung kapan nemu bingkai yang cocok dan klik di hati.

Bagian nyari bingkai yang klik itu yang susah.

Tiap jalan kemana-mana, kami sering banget nyempetin waktu buat liat-liat bingkai foto, tapi tetep gak nemu yang pas. Kadang liatnya bagus, udah dipegang-pegang, diukur-ukur, tapi entah bagaimana akhirnya mutusin gak jadi beli dan setelah itu gak nyesel pula yang mana itu artinya memang bingkai itu gak klik di hati.

Sampe akhirnya, kurang lebih dua minggu yang lalu, di Informa ada produk bingkai baru. Bingkainya terbuat dari kayu dan satu varian ada yang warnanya hitam, krem, dan putih dengan berbagai macam ukuran. Saat itu juga, kami langsung memutuskan akan membeli bingkai-bingkai itu. Tapi gak langsung beli, karena saya musti ngukur dulu ukuran bingkai-bingkai di rumah. Maksudnya yang mo diukur bukan ukuran fotonya ya, kalo ukuran fotonya mah saya udah hapal ada berapa yang 8R, berapa yang 11R, dan berapa yang 12R. Maksudnya di sini adalah ukuran bingkai diukur dari sisi-sisi terluarnya, jangan sampe terlalu kekecilan atau malah kegedean dibanding bingkai yang lama.

Setelah diukur, ternyata bingkai yang kami taksir ini ukurannya lebih kecil ketimbang bingkai yang lama, tapi masih dalam batas wajarlah jadi gak akan membuat jarak satu bingkai ke bingkai lainnya jadi terlalu jauh nantinya.

Ukuran ok, saya kemudian membuat desain frame gallery yang saya inginkan di mana desain itu tetap berpatokan pada desain yang lama. Ya kalo desainnya dirombak lagi kan sayang dong dindingnya, tar bolong-bolong lagi.

Desain yang saya buat tuh kayak gini.

Gallery Wall Staircase Design

Detail dari desain ini adalah sebagai berikut.

  • Jumlah bingkai ada 15 buah (sebelumnya hanya 10). FYI, untuk bikin gallery wall kayak gini memang lebih baik jika jumlah bingkai adalah ganjil.
  • 10 bingkai 8R untuk foto ukuran 25,4×20,3 cm di mana ukuran bingkai diukur dari sisi terluar adalah 32×26 cm
  • 3 bingkai 11R untuk foto ukuran 28×35 cm, di mana ukuran bingkai diukur dari sisi terluar adalah 31×38 cm
  • 2 bingkai 12R untuk foto ukuran 30x40cm, di mana ukuran bingkai diukur dari sisi terluar adalah 33×43 cm
  • Jarak dari bingkai terbawah ke tangga lantai adalah 125cm

Setelah ngerasa desainnya udah cukup memuaskan, setelah bingkai-bingkai yang lama diturunkan dan diganti dengan bingkai yang baru, karena masih mo nambah bingkai yang lain maka saya pun seperti sebelumnya, bikin tempel-tempelan kertas di dinding buat simulasi hasil akhirnya gimana sambil coba-coba bikin alternatif desain yang lain.

Salah satu alternatif desain yang saya bikin…

Setelah nyoba-nyoba berbagai alternatif, ujung-ujungnya saya ngerasa kalo desain yang udah saya gambar di atas itu adalah yang paling ok πŸ˜€

Sudah yakin, saya pun mulai mengeksekusi frame gallery wall ini dengan paku dan palu. Saya ngerjainnya sendiri, karena suami lagi dinas luar kota. Dia sih bilangnya nunggu dia pulang aja, tapi tangan saya kan udah gatal pengen cepet-cepet menikmati hasil akhir desain saya. Jadi tanpa nunggu dia lagi saya langsung kerjain sendiri, bagus juga kan biar ngasih kejutan buat dia pas pulang nantiΒ πŸ˜€

Dan setelah bergumul dengan paku dan palu, beginilah hasil akhir frame gallery wall staircase di rumah kami πŸ™‚

Di gallery yang baru ini, foto adek udah ikut tergantung dengan manisnya. Desain kolasenya sama dengan yang saya bikin buat abang dulu πŸ™‚
AMEN!

Hiasan dindingnya hasil bikinan sendiri, hehe…lumayan lah ya πŸ˜€
Kolase foto-foto prewed hasil edit-edit sendiri juga πŸ˜€
Frame gallery ini, jika ditarik garis lurus, maka sejajar banget dengan kemiringan tangga, jadi terlihat rapi kan?

Jika dibandingkan dengan gallery yang sebelumnya, maka yang sekarangΒ ini terlihat jauh lebih baik πŸ™‚

Senangnya dengan galeriΒ yang sekarang ini, karena model, warna, dan jumlah bingkai yang rasanya udah pas banget dengan model rumah kami. Apalagi dalam galeri ini semua fotonya udah lengkap tentang kami. Mulai dari pacaran, tunangan, pre-wedding, pemberkatan nikah, resepsi nikah, paboruhon, upacara adat pernikahan, dan kemudian sampe ke anak-anak…komplit ada di sini!

Kalo udah kayak gini rasanya puasss banget dan somehow bikin rumah jadi bertambah kenyamanannya!

O ya, waktu si abang liat hasil kerja saya, dia langsung ngomong, “Woww..it’s cool ma! You are the best mother in the world!” . Si abang ih, lebay, tapi tau aja kalo mamanya memang suka gila pujian…kekekekekek….

Trus waktu suami pulang dan lihat hasil kerja saya, dia juga terkejut trus ngomong, “Bagus sekali!Β Istriku hebat!” Eciyeeee……seneng banget deh dengernya πŸ˜€

Gitulah update soal frame gallery wall di rumah kami. Semoga berguna buat yang pengen bikin seperti ini juga yaaa πŸ™‚

Iklan

69 thoughts on “Frame Gallery Along The Staircase: An Update!

  1. TFS Lis..

    Frame ku jg ganjil drmh, tp pengen nambah 1 foto lea lg sbnrnya, jd genap yah, yaudah deh ga jadi #eh

    Btw bagus itu jd nya yah πŸ˜€

  2. Wahhh tapi emg bener kok bagus lis susunan frame nya. Aku tiap beli frame ujung2nya masuk box karena foto nya ga di cetak2 hahaha

  3. KEREEEN lis…
    aku udah pengen dari dulu bikin kaya gitu di area tangga ajuga.. tapi masih males buat bikin designnya alhasil ngga jadi-jadi deh.. tapi liat postingan kmu ini jadi kecambuk pengen segera bikin

  4. Bagus banget ..aku jadi terinspirasi untuk niru…boleh ya..tapi berarti yg dinding yg bolong bekas paku sebelum nya harus ditutup dulu ya..waduuh…tapi teuteup..tqu untuk inspirasi nyaπŸ’œ

  5. ikutan Raja bilang, Mommy duo R emang keren ngedesain bahkan finalisasi frame gallery. Frame putihnya selaras dengan tema ruangan ya Jeng. Salam

  6. aku suka kesel deh kalo liat foto rumahnya Lisa ini, abis bersih bangert, kan jadi iri ahahahaha *nasib malas bersih-bersih rumah* Tapi kemudian insyaf dari rasa iri pas inget komenmu di salah satu postinganku “hobiku beberes rumah” hehehehe. Ya panteslah rumahnya beres terus hihihihi

  7. Sama kek mbak dian saya pasang framenya jg ngasal xixixixi… jd pengen bikin project wall gallery jg… blm nemu2 bingkai yang cocok
    btw,,, ini ,emang cool mbak…. πŸ˜‰

  8. Wiiiww kereenn…sampe ukuran jaraknya presisi banget. Kalo aku sudah menyerah duluan karena mbayangin musti dilap satu per satu itu framenya πŸ˜€

  9. ya ampun Lis….aku kok ngebayangin kamu ketok2 palu sambil ngukur2 ..hihihi tapi hasilnya sungguh kereeennn…
    dan iya cocok banget warna bingkainya ama wall rumahnya… ;))

  10. ih keren Lisa… karna ngerjainnya betul2 niat… hasilnya ya jadi keren maksimal juga….hebaaaat….
    aku suka liat rumahmu…. selalu rapi dan bersih….karna aku juga paling gak tahan liat rumah berantakan….ih asli keren dan inspiring…..good job!

      1. iya ih….sama banget sama aku….paling demen beberes… bahkan di kantor hobinya ngeberesin meja orang yang berantakan…huahahaha… kalo buat orang lain jadi beban, buatku itu hiburan….hahaha…
        btw suami gimana Lis? rapi juga atau berantakan? hihihi…. soalnya penasaran itu rumah kok bisa konsisten rapi terus….keren deh…

      2. Hahahaha…daripada pusing ya liat yang berantakan mending bantuin beresin aja πŸ˜€

        Suami ku orangnya gak rapi2 amat sebenarnya, yah, namanya cowok ya serapi-rapinya ya buat kita masih aja kurang rapi..hahaha.. Tapi dia bersiiiiihhh banget orangnya…krn simatuaku orgnya jg bersih dan rapi banget πŸ˜€

  11. Rapi banget, Mbaaaaak.. πŸ˜€ Sukak deh liatnya. Tapi kalok aku menikah nantik, bisa bikinnya ngga ya? Secara. uhm.. Aku ngga sukak difoto! Mihihihi πŸ˜›

  12. Lis, kamu emang selalu memberi inspirasi heheh…, jadi pengen mengeksekusi dinding tangga dirumah yg polos aja ga berpenghuni. makasih lis sharingnya. Asli cakep bgt penataannya passs

  13. Hallo…salam kenal Mba Lisa. Keren dan menginsprasi banget mba tulisanmu ini πŸ™‚ Bisa jadi rujukan cara masang bingkai2 buat aku mba.. πŸ™‚ Thanks yaa.. GBU

      1. Thank Mba… πŸ˜‰ aku suka baca baca dan follow blog nya Mba Lisa juga.. cuma baru komen sekarang aja hehehe πŸ˜›
        Aku bukan orang Manado mba.. tapi suami ku yang orang Manado.. dan marganya dia Warouw hehehe πŸ™‚ Jadi.. aku jadi Ny. Warouw deeehh πŸ˜€

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s