Balada Esperanza: Soal Pasangan Hidup dan Soal Beruntung

Jumpa lagi dalam balada bukan telenovela. Kali ini bercerita tentang Veronica dan temannya yang bernama Esperanza. Seperti sebelumnya di balada Rosalinda, kali ini juga ngebahas tentang pasangan hidup. Yuk, mari disimak yaaaa 😀

Suatu malam yang indah, di kala Veronica Fernandez-Negrete de Azunsolo telah selesai menidurkan dua anak cowoknya yang sumpah ganteng-ganteng dan lucu-lucu banget, salah seorang temannya bernama Esperanza Gamboa menghubungi dia untuk curhat. Esperanza ini ceritanya masih single dan pengen curhat ke Veronica soal pacarnya yang menurut Esperanza kurang perhatian dan terlalu sibuk dengan hidupnya sendiri, terutama kerjaan. Dalam sehari, waktu yang dipake buat kerja rata-rata 12 jam, sering malah lebih dari itu. Kerja harusnya cuma Senin-Jumat aja, tapi terkadang pas Sabtu pun diajak ketemuan suka susah karena pacarnya bilang harus lembur di kantor, ada proyeklah, ada inilah, ada itulah… bla..bla..bla… Hari minggu gimana? Harusnya ada waktu luang kan? Tapi ternyata cowoknya itu kalo ada waktu luang pun lebih memilih futsal bareng temen-temennya dan itu bisa menghabiskan waktu cowoknya sampe berjam-jam. Kalo Esperanza protes, cowoknya itu selalu berkilah kalo dia butuh olahraga setelah kerja yang kebanyakan duduk terus di kantor dari Senin-Sabtu.

Selama dia cerita, Veronica dengerin aja. Pengen ngasih tanggapan sebenarnya, tapi karena Esperanza gak nanya pendapat Veronica jadi ya Veronica gak ngomong apa-apa selain, “oalah….trus…..duuhh…” gitu…hehehehe….

Sampe kemudian Esperanza ngeluarin pernyataan, “Tapi yah sudahlah mo gimana lagi…cowok tuh memang suka gitu kan, keliatannya aja cuek padahal dalam hatinya dia pasti kangen dan sayang banget juga.”

Nah, di sini Veronica gak bisa diam lagi.

Ok, cowok memang ada yang tipenya gak romantis. Ada yang cuek. Ada yang gak bisa (atau gengsi) menyatakan perasaannya lewat kata-kata. Tapi yang namanya cowok, apalagi kalo dia memang beneran sayang dan jatuh cinta, pastilah itu keliatan dari tindakannya. Yang Veronica tau, cowok kalo udah suka banget dan bener-bener jatuh cinta, maka akan ngelakuin apapun buat ceweknya dan pastilah dia akan terus berusaha menjaga komunikasi dengan ceweknya. Bohong kalo bilang sayang tapi jangankan ngehubungin, dihubungin aja susah. Bohong kalo bilang kangen tapi berminggu-minggu gak ada usaha buat ketemuan padahal tinggal di kota yang sama. Cowok mah kalo sama pujaan hatinya malah bela-belain kali. Veronica jadi keinget sama si mantan pacar ganteng yang sekarang udah jadi papa anak-anaknya ini. Dulu mereka tinggal beda kota, tapi dia tetep tiap weekend datang ke kota tempat tinggal Veronica dan dia rela nyisihin duit saku dari kantor selama mereka OJT dulu yang nominalnya dikit banget itu buat ngambil kamar kos-kosan di kota Veronica karena tiap weekend dia pasti datang ke situ buat bertemu dengan Veronica. Cowok memang gak banyak berkata-kata, tapi tindakannya sendiri udah mengungkapkan hal yang lebih banyak.

Dari cerita Esperanza itu udah keliatan banget kan, kalo itu cowok gak bener-bener punya perasaan cinta buat Esperanza. Yang luar biasanya lagi, mereka tuh udah mulai ngomongin untuk nikah lho. Ya Veronica ngebayangin aja, masih pacaran aja kayak gitu, apalagi kalo udah nikah ya……. Kalo masih pacaran di mana si cewek bodinya masih aduhai mulus bak gitar spanyol tanpa lemak bergelambir aja si cowok udah males mo ketemuan, apalagi setelah nanti nikah punya anak trus badan jadi aduhai banyak lemak numpuk sana-sini?

Akhirnya Veronica bilanglah ke Esperanza kalo dia gak bener mikir seperti itu. Cowok itu kalo memang sayang sama dia, harusnya sesibuk-sibuknya masih berusaha nyempetin waktu untuk ngobrol dan ketemuan tanpa diminta-minta pun karena itu harusnya udah alami keluar dari dalam dirinya.

Dibilangin gitu Esperanza masih denial, yah mungkin karena dia udah sayang banget kali ya sama cowok itu ato karena lagi dikejar usia. Cuma Veronica bingung sih, ini anak udah usia kepala 3 (mereka seumuran), pengalaman sama cowok harusnya kan udah lumayan ya, harusnya udah bisa dong lebih jeli melihat, membedakan, dan menilai perilaku cowok mana yang bener-bener into ke ceweknya dan mana yang gak. Yang belum pengalaman aja kayaknya udah mampu deh ngeliat tanda-tandanya. Tapi entahlah, Veronica bingung sendiri.

Setelah lama debat kusir yang terus terang lama-lama bikin Veronica malas ngeladeninnya karena Esperanza bener-bener nyangkalin kenyataan yang ada, akhirnya Esperanza nanya (entah sengaja entah gak), “Trus jadinya harus gimana?”

Veronica jawab, “Kalo aku jadi kamu, dia bakal aku tinggalin lah.”

Dan jawaban Veronica bikin Esperanza marah-marah.

Langsunglah dia ngoceh kalo Veronica enak ngomong kayak gitu karena sejak dulu gak pernah ngerasain susahnya cari pacar. Gak perlu dicari pun, ketika Veronica masih punya pacar, udah ada yang nungguin kapan Veronica putus. Dia bilang Veronica terlalu beruntung dalam hal cinta karena gak pernah perlu usaha narik perhatian cowok biar bisa disukai, Veronica juga katanya terlalu beruntung karena meskipun dulu Veronica heartbreaker (ini Veronica baru tau kalo ternyata ada aja temen yang ngasih dia predikat heartbreaker), tapi tetep Veronica bisa ketemu jodoh yang ideal di usia yang pas sehingga gak ngalamin resahnya perasaan ketika ngelihat teman-teman seangkatan udah pada nikah kemudian punya anak sementara sendirinya masih bergelut dengan kegerahan ditanyai, “kapan nikah?”

Dia bilang, perempuan-perempuan yang mengalami keberuntungan seperti Veronica ini memang gak pernah paham dengan situasi yang dia alami, makanya bisa seenaknya saja ngomong kayak gitu.

Terus terang, sebenarnya Veronica agak tersinggung juga diomongin kayak gitu. Tapi sadar ini si temen lagi sensitif abis, dia pasti lagi kesel dan sedih banget sekarang ini makanya sampe akhirnya curhat ke Veronica. Veronica yakin dalam hatinya dia pasti ngakuin atau paling gak ngerasa kalo itu cowok gak bener-bener sayang ke dia, tapi dia dilema karena udah ngebet pengen nikah juga ato memang udah sayang banget ke itu cowok. Dia marah ke Veronica, padahal sebenarnya dia lagi kesel banget sama cowoknya atau mungkin lagi marah sama dirinya sendiri. Sadar itu, Veronica pun gak jadi tersinggung…hehehe…

Veronica bilanglah ke dia, ini sih bukan masalah beruntung gak beruntung. Tiap-tiap orang ada kok keberuntungannya masing-masing dan sebenarnya gak ada yang bisa dibilang yang satu lebih beruntung daripada yang lain selama jalannya bener dan gak maksain keadaan. Ketika maksain keadaan itulah maka biasanya hidup jadi terlihat seperti tidak atau kurang beruntung. Sudah tau gak sayang, tapi tetep maksa. Sudah tau gak cocok, tapi tetep maksa. Ujung-ujungnya, hidup rumah tangga jadi kayak si Rosalinda deh.

Veronica kasih contoh temen yang lain, sebut saja Esmeralda Penarreal de Velasco, dia ketemu cowok idaman di usia yang masih belasan tahun. Bertahun-tahun pacaran tapi kemudian gak berakhir di pelaminan, karena mereka berdua beda agama, gak nemu jalan tengahnya, dan Esmeralda tau dia gak sanggup jalanin rumah tangga dengan dua keyakinan yang berbeda. Akhirnya mereka putus. Bertahun-tahun setelah itu, dia masih single, sementara mantan pacarnya akhirnya nikah duluan. Esmeralda ini Veronica tahu sebenarnya kesepian banget, tapi Veronica senang dengan keyakinan dia bahwa Tuhan pasti akan nyediain pasangan hidup yang sepadan buat dia. Dia kerja dan sekolah di benua seberang sambil tetep usaha juga cari pasangan yang memang pas buat dia. Beberapa kali dia cerita tentang cowok-cowok yang sempat dekat dengan dia dan Veronica salut karena dia bener-bener buka mata buka telinga supaya gak berakhir dengan pasangan hidup yang gak banget. Dia malah pernah bilang ke Veronica gini, “Aku udah ngejalanin hidup bertahun-tahun dengan tiap pulang ke Indonesia ditanyain kapan nikah. Telingaku sampe udah kebal. Sayang banget kalo akhirnya aku dapat suami yang brengsek, aku gak mau menyia-nyiakan sekian tahun yang udah aku jalani dengan dianggap perawan tua ini, aku mau mengakhirinya dengan orang yang bener-bener bisa membangun hubungan yang tepat dengan aku.”

Genap usianya 35, jodoh itu bener-bener didatangkan Tuhan untuknya, kali ini yang sepadan, beda bangsa tapi seiman dan sayang banget sama Esmeralda. Bahagianya Veronica ketika dengar kabar Esmeralda menikah dan tampak sangat bahagia.

Kalo sudah begitu, apakah Esmeralda ini kurang beruntung? Atau apakah justru dia jadi lebih beruntung dibandingkan Veronica? Dan kalo pun sampe sekarang misalnya Esmeralda masih gak nikah-nikah juga, apakah dia kurang beruntung? Dia masih lebih beruntung kali ketimbang orang yang terjebak dalam pernikahan bak neraka. Dan kurang beruntung apa kalo sekolahnya sukses, kerjaan sukses, dan dia bisa jalan-jalan keliling dunia? Esmeralda beruntung, Veronica juga beruntung, masing-masing dengan caranya sendiri. Mantan pacar Esmeralda juga beruntung, dengan jalannya sendiri. Begitu juga dengan barisan para mantan Veronica yang dulu pernah sakit hati tapi sekarang udah ketemu jodoh masing-masing.

Jadi memang ini bukan persoalan beruntung gak beruntung, jalan hidup orang beda-beda, yang penting sekarang adalah apakah kita yakin atau gak kalo kita berhak mendapatkan pasangan hidup yang memang ideal untuk kita? Kalo kita yakin kita berhak, maka harusnya jangan denial, jangan tutup mata dan telinga, dan jangan maksain keadaan. Kalo nanti kita berakhir dalam pernikahan yang bikin sesak napas itu karena pilihan bukan karena kita kurang beruntung. Tuhan pasti kasih tanda-tanda alam kok, tinggal kitanya aja, bisa gak ngelihat dan memperhatikan tanda-tanda itu?

Yah gitu deh, gak tau kalo Esperanza bisa paham ato gak dengan yang Veronica bilang ke dia. Tapi kayaknya sih dia masih lebih memilih bergalau ria dalam hubungannya. Sampe sekarang masih suka bikin status-status galau gitu di medsos dan bbm. Veronica sih cuma ngebayangin, apa cowoknya gak tambah ilfil ya baca status-statusnya dia?

Ntahlah…Veronica juga gak paham, tapi semoga pada akhirnya nanti Esperanza bisa bertemu dengan pasangan hidup yang betul-betul bisa jadi partner buat dia 🙂

Kalo buat teman-teman yang baca gimana? Setujukah jika Esperanza harus ngambil langkah berhenti atau mundur dulu dari pacarnya yang sekarang?

 

Iklan

40 thoughts on “Balada Esperanza: Soal Pasangan Hidup dan Soal Beruntung

  1. Esperanza really needs a hard, very hard slap on her face. He’s just not that into her as Veronica had said which supposedly is already a quite hard slap out of love. Susah Lis kalo si Esperanza gak bisa ubah pola pikirnya sendiri. Masih suka playing victim dan belagak buta aja dia. Gw naru tahu ada seri ini. Hihihi.

  2. Haiyyaaaaa 11-12 sama temenku cewek 😀 trus katanya mencintaimu adalah resikoku…senang atau susah adalah resikoku eeaaaa gk ada cowok lg ape yg bagusan

    Skrg udah merit tuh mereka tp yg brjuang ceweknya doang, barusan ambil kreditan rmh ngutang sama bos d kntornya dan dia tanggung sendiri itu utang plus cicilan kredit rmhnya *kemudian penonton spikles*

  3. Mirip ama cerita temenku Lis, dia pernah nanya2 ke aku gimana kehidupan di Canada karena dapet cowo orang sini dan mo kesini. Dia nanya udah dari th 2009 lho sampe sekarang 2015 gada juntrungannya. Pernah aku nanya kesininya ntar pake cara apa (visa turis/sponsorship/dll) trus jawabnya yang ga jelas gitulah, padahal urusan pindah negara kan ga semudah itu.
    Temenku cerita mereka belon pernah ketemu langsung samsek apa ga tambah gemes dengernya. Pernah bilang ntar cowonya dateng ke indonesia taon kapan, trus batal karena banyak kerjaan, trus mundur bulan sekian karena tunggu cuti, ntar mundur lagi karena apa…intinya ga ketemu2 dah. Aku bilang udah cari yang lain aja, dia masih bela2in. Entahlah sekarang gimana statusnya, aku gamo nanya2 lagi 😛
    Banyak juga kok temen yang menikah dengan pasangan beda benua, tapi kalo emang udah niat dan cinta pasti dibelain ketemu dan kenal dengan keluarga masing2 kan yah…

    1. Salah semua…hahahaha…

      Kita beruntung kalo dapat pasangan hidup yang bisa jadi partner. Nah, untuk bisa mendapatkan keberuntungan itu, ya itu dia musti peka sama tanda2 yang Tuhan kasih, biar gak salah ngambil keputusan soal pasangan hidup 🙂

      Kalo ditinggalkan belum tentu sial, sapa tau malah justru beruntung krn kita jadi ada kesempatan untuk mendapatkan pasangan hidup yang mmg jodoh dan partner kita 🙂

      1. Wahahahasem, salah semua ternyata ._.

        Iya juga sih ya mbak, Beruntung kan didapet kalau kita peka dan tau tanda-tandanya juga ya ._. salah ngambil keputusan itu bisa berakibat fatal dan nghasilin penyesalan yang terdalam banget ._.

        Aaaah, iya, nggak ada yang bener banget ya ._. intinya, semua itu misteri kehidupan deh ya mbak ._.

  4. Yaampyuuuunn kalo gue sih lebih pilih jadi perawan tua daripada dapet partner yg ngeselin dan ga sepadan, kak 😛
    Lagipula pola pikirnya yg musti diubah kayaknya, marriage is not an achievement. Kalo marriage = achievement, nanti setelah menikah ngapain lagi? Mentok dong hehehe. Masih banyak hal lain yg bisa dilakukan dalam hidup selain menikah
    *sok bijak* :p

    1. Nah, setuju banget.

      Kalo kamu baca cerita Rosalinda yang aku kasih link di atas, itu lebih parah lagi, krn udah nikah kan. Terakhirnya mereka sampe lapor2an ke polisi trus ujung2nya Rosalinda ngambil keputusan untuk berpisah meski dengan resiko dia gak bisa nikah lagi setelah bercerai dengan suaminya ini. Tapi Rosalinda bilang, mending dia sendiri seumur hidup daripada menderita seumur hidup dalam pernikahannya. Sekarang dia sendiri dan lebih bahagia ketimbang waktu dia masih menikah dulu, paling yang perlu dia hadapi skrg adalah cibiran orang ttg status janda cerainya, tapi buat dia itu lebih baik. Itulah mengapa perlu sekali peka milih pasangan hidup ya, jangan sampe berakhir mengikat janji dgn org yang gak bisa berjalan bersama kita…

  5. Esperanza mesti banyak berdoa dan peka terhadap situasi hubungan mereka. Ngapain juga bela-belain mempertahankan hubungan seperti itu hanya demi status dan faktor umur, sementara pihak yang satunya itu rada cuek dan ga perhatian gtu

  6. Ngerti sih apa yang dirasain Esperanza.. terakhir putus, sebelum nikah dengan suami, aku udah hampir kepala 3. Rada serem sih, kok ya putus di usia matang gitu.. tapi yah, puji Tuhan, ketemu jodoh, sang suami dan akhirnya menikah deh.. Jadi, buat Esperanza, ga usah takutlah.. Tuhan nyediain yang terbaik buat kita, jadi jangan pertahanin yang ga terlalu baik itu… Eh, tapi.. emang Esperanza baca ini yah?
    Koment buat Veronica aja deh.. Jeeeng.. dirimu udah ga kerja di T*****sel lagi ya? Udah jarang nelpon dan denger suaramu.. “Tel***sel Veronica…” hihihi…

    1. Hahahaha..iyaa..Veronica udah resign dari Tsel 😛

      Nah tuh, Tuhan pasti siapin yang terbaik kok yaaa… Thanks sharingnya yaaa. Esperanza bisa jadi baca ini kok, soalnya temen2 Veronica suka gak terduga ternyata baca blog ini juga..hahaha

  7. setuju sama veronica, dia harusnya ga nungguin org yg mau berusaha gitu, ihhhhh gemes bacanya. kalo dl aq smakin nambah usiaku smakin tegas masalah hubungan, mau?ayok lanjut,ga mau?ya udh sana aq cari lagi,hahahaha
    dan mgkn esperanca orgnya kurang percaya ya bahwa Tuhan pasti milihin dia yg terbaik, tp ya ttp dengan usahanya dia. tanteku aja umur 45tahun br ktemu jodohnya, walaupun duda beranak 2,tp baiknyaaaa.. anak2nya pun baik banget. ^^

  8. Pukpuk Esperanza :’

    Tapi serius deh Mbak, nemu orang yang bisa jadi partner kita emang rada susah.. Sekalinya ada, kayak temen aku, eyalah dia malah bosyen trus ninggalin pasangannya. Akhirnya sekarang cumak bisa nyesel karena sampek 4 tahun ini belom nemu partner lagi 😦

  9. “Cowok memang gak banyak berkata-kata, tapi tindakannya sendiri udah mengungkapkan hal yang lebih banyak” itu tandanya sayang dan serius.
    Kalo seperti cerita esperanza jangan2 cowoknya punya yang lain juga?

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s