…For Home Is Best…

Kemarin sore, setelah selesai mengerjakan PR Kumon Bahasa Inggrisnya, si abang cerita ke saya kalo beberapa hari yang lalu dalam sebuah sesi pelajaran, gurunya ngelempar pertanyaan buat dia dan teman-temannya.

Pertanyaannya sederhana,”Which one do you love more,  your home or a hotel?

Semua temannya menjawab hotel. Hanya si abang sendiri yang menjawab rumah.

Gurunya nanya lagi, seandainya mereka terus bepergian dan nginap di hotel gak pulang-pulang ke rumah, apakah mereka senang?

Lagi-lagi semua menjawab lantang, “Yeeeesss!!”

Dan lagi-lagi hanya si abang sendiri yang menjawab, “Nooooo!!!”

Denger jawaban temen-temennya, si abang bingung sendiri trus akhirnya nanya ke gurunya, “Why it’s only me who feels that home is better than hotel?”

Gurunya katanya cuma senyum trus bilang ke dia, “It’s ok, I feel the same too. Home is the best.

Denger cerita si abang, saya jadi sangat terharu. Saya gak mau komen soal jawaban teman-temannya ya, bukan hak saya untuk menilai. Saya hanya fokus pada apa yang anak saya rasakan.

Si abang, sama seperti anak lainnya. Senang ketika diajak liburan, semangat ketika diajak nginep di hotel. Dia juga sering kok nanya ke kami kapan nginep di hotel lagi. Tapi saya gak nyangka (dan selama ini saya gak pernah nanya juga ke dia), sesuka-sukanya dia sama hotel, ternyata rumah masih menjadi tempat terbaik buat dia.

Sehabis dia cerita itu, saya nanya, “Why do you love home more than hotel?

Dia jawab, “Because I have everything I need in this home, ma. Hotel is fun, but home is best.

Sekali lagi saya terharu.

Ah, puji Tuhan.

Sebagai orangtua, selama ini kami memang berusaha menjadikan rumah sebagai tempat paling nyaman. Ya buat kami, buat anak-anak.

Kalo buat kami yang udah orangtua gini, memang gak perlu diragukan lagi lah ya, gak ada lagi lah tempat yang lebih baik daripada rumah. Apalagi kalo dibandingin sama hotel. Jauh banget bok. Di hotel ngapa-ngapaian terbatas, ya namanya juga cuma tempat buat molor doang kan. Segalanya dalam hotel bukan milik kita, kita hanya tamu di situ, sekadar pengunjung yang datang sejenak kemudian pergi. Beda jauh apa yang kita rasakan terhadap rumah serta apa yang bisa kita lakukan di dalam rumah, jika dibandingkan dengan hotel.

Tapi kalo anak-anak kan beda ya. Kebutuhan mereka akan aktivitas harian paling hanya seputar main, tidur, nonton, belajar, jalan-jalan, mandi, ke belakang. Yang mana semua aktivitas itu bisa juga dilakukan di hotel. Plusnya buat anak-anak, hotel (biasanya) lebih bagus daripada rumah dan biasanya kalo nginep di hotel berarti lagi jalan-jalan keluar kota (yang mana itu juga bisa berarti anak-anak terbebas dari tugas belajar, kalo buat si abang sih tetep ya lagi liburan pun itu PR Kumon musti dikerjain 😛 ). Tambahan plusnya lagi buat si abang, di hotel ada kolam renang sementara di rumah gak. Saya sebenarnya gak akan terkejut jika saja si abang, di usia segini, masih menganggap hotel adalah tempat yang lebih baik daripada rumah.

Tapi ternyata di luar dugaan, anaknya tetep lebih suka sama rumahnya ketimbang hotel manapun.

Ah, terima kasih ya bang, pilihan hatimu sungguh sangat membahagiakan mama.

Semoga rumah kita selalu jadi tempat paling nyaman dan aman buat kita semua ya bang. Tempat yang selalu bikin kangen, tempat yang punya semua yang kita butuhkan, tempat yang penuh cinta dan kehangatan, serta tempat yang tidak ada bandingannya di dunia ini. Semoga sampe besar nanti, abang (dan adek juga) tetap ngerasa seperti itu yaaa… Rumah adalah tempat kita, tempat terbaik, tempat yang selalu memanggil kita untuk pulang…….

Kelak saat abang dewasa, abang akan membangun rumah sendiri, keluarga milik abang sendiri. Tapi semoga abang tak akan pernah lupakan rumah masa kecil mu ini, rumah yang pernah menjadi tempat terbaik dalam hidupmu ya bang…

“A man travels the world over in search of what he needs and returns home to find it.”
George Moore

Iklan

48 thoughts on “…For Home Is Best…

  1. ah abang pinter banget sih jawabnya..
    aku kagum banget deh ama siabang Lis…jawabannya tuh dalem banget ya dan pemikirannya kayak bukan anak umur 6 taunan loh… hebat bang :*

  2. Jawabannya membuatku mellow juga jeng…:) abang memang sangat special dalam segala hal …
    rumah memang selalu dirindukan 🙂
    menyapa jeng, baru balek kerja …disela kerempongan…kangen baca baca kemarin kemarin blom sempat jeng 🙂

  3. Ahhh Bang kamu is the best. Tapi si gwin jg da…suka banget hotel. Nanya2 mulu kpn nginep hotel lg…ga tau dia ke hotel itu bayar hihi

  4. caption di fotonya bikin terharu. Membayangkan nanti anak2 sudah besar, sudah punya rumah masing2 dan ketika pulang ke rumah masa kecilnya mereka sibuk bercerita kenangan di rumah masa kecilnya ini. aaaahhhh……

  5. Kagum dengan kepekaan Raja merasakan kenyamanan..[hmm putra Bapak siapa sih…bisa dicubit nih, pastinya karena Mama terkasih pintar menata dan membuat suasana rumah nyaman]
    Salam tuk duo R

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s