Sunny Home Sweet Home: Children Activities Room

Akhirnya ya, setelah sekian lama, jadi juga saya nulis lagi tentang interior di rumah ini. Kalo dulu nyebutnya masih baru ya, sekarang sih berhubung rumah ini sudah hampir dua tahun kami tinggali, jadi judulnya bukan rumah baru lagi 😀

Seperti biasa, post-nya saya kunci, biar lebih aman. Setelah ini saya masih pengen nulis-nulis lagi soal interior di rumah. Ya asalkan gak malas aja sih…hehehe….

Oke, kita mulai ceritanya yaa…

Salah satu hal yang jadi syarat penting bagi kami untuk sebuah rumah yang akan kami tinggali adalah adanya ruang untuk anak. Bukan hanya ruang untuk tidur, tapi ruangan yang memang dikhususkan untuk mereka bermain, belajar, dan aktivitas lainnya yang mungkin untuk dilakukan di dalam ruangan. Dasarnya sih karena saya gak suka rumah yang berantakan ya, jadi pengennya semua mainan anak tuh ngumpul di satu ruangan aja, supaya kalo anak-anak main yang berantakan cukup ruangan itu aja. Tau sendiri anak-anak kalo main kayak apa kan. Segala mainan diturunin, dari yang pemain utama sampe pemain figuran alias cuma buat dilempar-lempar doang pada dikeluarin semua. Duh, gak kebayang deh kalo mereka mainnya di segala tempat di rumah, bisa-bisa saya bawaannya ngomel terus di rumah.

Di rumah lama, kami punya ruangan yang seperti itu. Ceritanya ada di sini dan makanya waktu kami dulu nyari-nyari rumah baru di tengah kota, salah satu syarat buat kami adalah rumah itu juga harus punya ruangan yang bisa dijadikan ruang aktivitas untuk anak-anak. Kebayang dong ya kalo kami pindah ke rumah yang gak ada lagi ruang yang bisa dijadikan untuk anak-anak, trus itu mainan dan buku-buku si abang yang bejibun mo ditumpukin di mana lagi dong?

FYI, waktu kami pindahan di bulan Juli tahun 2013 itu, mainan si abang udah sebanyak ini…

Kardusnya aja udah berapa tuh. Belom ditambah kontainer-kontainer dan belom lagi yang ada di dalam sofa oranye itu. Banyak banget kaann? Udah gitu, selain mainan, si abang kan punya properti seperti rak dan sofa buat nyimpen mainan yang ukurannya cukup gede. Kalo sampe kami pindah ke rumah yang gak punya ruang buat properti-properti si abang itu, trus masak rak putih dan sofa oranye itu harus kami jual? Sayang banget lah!

Dan memang terbukti, gak mudah nemu rumah yang sesuai dengan keinginan kami itu. Rata-rata rumah yang sesuai dengan budget kami ya ruangannya standar. Ruang tamu, ruang keluarga, ruang makan, dapur, kamar tidur, kamar mandi. Dan semua ruangan ukurannya standar cenderung kecil. Kamar pun paling banyak 3 + 1 kamar. Kalo salah satu kamar dialihfungsikan jadi ruang aktivitas anak, itu artinya kami gak punya cadangan kamar lagi untuk kamar tamu. Lah trus kalo orang tua atau keluarga datang berkunjung, mo ditaro di mana dong?

Begitu banyak rumah yang kami lihat dan gak ada satu pun yang cocok. Ada satu yang halamannya luas dan rumahnya pun luas. Ruangan-ruangannya berukuran lumayan dengan jumlah kamar 4 + 1. Harga agak di atas memang, tapi bukan itu yang jadi masalah. Ya masalah sih sebenarnya kalo harganya jauh di atas yang kami anggarkan, tapi maksudnya kalo memang udah klik maka persoalan harga itu bisa diupayakan kalo gak bisa ya udah tinggal nyerah aja..hehe… Tapi masalahnya sekarang adalah itu rumah sudah tua. Kami pun enggan.

Sampai akhirnya, di puncak keengganan saya melihat-lihat rumah baru, kami pun ketemu dengan rumah ini, seperti yang saya ceritain di sini. Pas ngeliat dari depan aja saya udah langsung sreg dengan ini rumah. Tambah sreg lagi begitu masuk ke dalam.

Saya ngedapatin udara yang sejuk dan lega di dalam rumah karena pengaturan sirkulasi udaranya yang sangat baik. Sudah gitu, suasana dalam rumah pun begitu terang karena sinar matahari masuk dengan bebasnya ke dalam. Isi ruangan lengkap. 1 garasi, 1 ruang tamu, 1 ruang makan, 1 dapur, 3 + 1 kamar tidur, 4 + 1 kamar mandi, dan 2 ruang keluarga.

Begitu masuk, saya langsung dapat membayangkan pengaturan setiap ruangan dan bagaimana kami hidup dalam rumah itu. Dalam sekali lihat, saya juga langsung memutuskan bahwa ruang keluarga di lantai atas akan menjadi ruang aktivitas untuk anak-anak kami.

Sempurna.

Seolah memang sejak awal rumah ini didesain untuk keluarga kami.

Dan yah, begitulah, saat pindah-pindahan, barang-barang si abang udah langsung kami taro di ruang keluarga di lantai atas ini.

Ukuran ruangannya lebih luas dibanding ruang aktivitas anak di rumah lama, jadi kami butuh tambah furniture lagi. Oke deh kakak, bagian ini adalah bagian yang paling menyenangkan…hahahaha…

Tadinya untuk furniture di ruangan ini kami pengen pake jasa tukang yang bikin kitchen set kami, tapi pas lagi jalan-jalan di Informa, kami malah naksir sama lemari kecil, rak-rak buku, sama meja belajarnya. Gak pake mikir lama-lama, langsung aja itu barang-barang kami beli dan gak pake nunggu lama-lama lagi, ruang aktivitas anak ini pun udah langsung siap.

Ruang bermandi matahari, penuh warna, untuk berbagai macam aktivitas anak

Seperti yang terlihat di gambar di atas, sama seperti ruangan lainnya di dalam rumah, ruangan ini juga bermandi sinar matahari. Saat pagi, sinar matahari menerpa leluasa dari arah kaca besar di samping kiri, sementara saat sore, sinar matahari menyerbu masuk dari arah pintu dan kaca di samping kanan.

Ini ruangan yang sehat, sangat cocok untuk anak-anak.

Karena anak-anak masih kecil, jadi otomatis ruangan ini harus punya tempat yang cukup buat nyimpan mainan anak.

Di dinding depan itu, kami taro rak putih bersebelahan dengan sofa oranye. Sofa itu selain berfungsi sebagai tempat untuk duduk atau tiduran, juga berfungsi sebagai peti penyimpanan. Di atas sofa ada wall shelf untuk TV dan DVD player. Di samping sofa ada tiga kontainer yang ditumpuk yang berisi asesoris untuk kereta dan rel. Di sampingnya lagi ada dispenser air minum.

Rak putih di atas itu isinya mainan semua, kecuali bagian paling atasnya ada sebagian yang dipake buat naro piala-piala serta ada satu bagian rak yang juga dipake buat naro tas sekolah dan tas les si abang. Asiknya dengan mainan dipajang gini adalah anak-anak gampang ngambil mainan yang pengen dimainin. Buat beresin juga gampang, tinggal taro-taro ini.

Di atas sofa, ada wall sticker circus train. Buat ngerame-ramein aja sih, daripada dindingnya polosan kan. Di sini juga ada papan tulis kecil, gunanya buat nempel-nempelin jadwal kegiatan abang di sekolahan sama pengumuman terbaru dari sekolahnya. Kalo ditempelin gini jadi enak, karena bisa langsung ngeliat dan gak lupa, apalagi di sekolahnya suka banyak proyek. Suruh bawa ini, bawa itu. Bikin ini, bikin itu. Tiap minggu pokoknya adaa..aja dan biasanya pengumumannya dari minggu sebelumnya.

Di depan rak mainan, tepat membelakangi railing, berjejer lemari buat buku dan mainan, meja belajar, serta rak buku. Sebenarnya pengennya semua buku dipajang di rak buku, tapi ternyata buku-buku si abang banyak sekali, jadi sebagian masuk ke dalam lemari aja.

Di atas lemari buat buku dan mainan, masih ada lagi mainan-mainan yang dipajang. Yang seneng majang-majang gini bukan cuma anaknya sih, mamaknya juga…hehehe…. Gak tau kenapa, tapi saya lebih seneng liat mainan terpajang ketimbang masuk dalam kotak semua.

Mainan yang dipajang gak melulu harus itu-itu aja. Kadang saya ganti-ganti juga sih, supaya gak ada mainan yang terabaikan dan anak-anak tetep ingat sama mainannya yang udah lama-lama, hehe… Biasanya mainan yang baru dibeli diprioritaskan buat dipajang, setelah lewat beberapa lama baru saya ganti-ganti lagi dengan mainan yang lain.

Di samping lemari itu ada meja belajar tempat si abang setiap hari belajar ngerjain PR. Meja belajar ini termasuk bagus. Tinggi bangku dan mejanya bisa disesuaikan. Dan papan meja juga bisa dimiringkan buat jadi meja gambar.

Selain meja belajar itu, si abang juga punya meja gambar kecil dan meja belajar lipat, tapi yang paling sering dipake buat belajar ya meja belajar di atas itu.

Di samping meja belajar, ada rak buku, salah satu benda favorit di rumah 😀

Seneng sama rak buku ini, jadi berasa punya perpustakaan mini (sekali) di rumah..hehehe… Buku-buku yang dipajang di sini adalah yang paling sering dibaca sama anak-anak. Mulai dari buku pengetahuan, buku cerita, sampe buku-buku rohani ada di sini. Kapan-kapan pengen cerita ah soal koleksi buku anak-anak 🙂

Di foto di atas terlihat buku-bukunya rapi yah, aslinya sih cuma bisa rapi kalo malam sebelum bobo aja. Selebihnya, itu buku-buku selalu diberantakin sama si adek. Dia sih sebenarnya gak ada maksud buat berantakin, malahan dia setiap ambil satu buku trus mo ambil buku lain, pasti buku yang sebelumnya ditaro kembali di rak. Cuma ya itu, dia suka naronya suka-suka dia. Kadang dia terlihat seperti ngatur-ngatur buku di rak, padahal sebenarnya dia lagi pindah-pindahin letak buku-bukunya. Alih-alih rapi, adanya jadi berantakan deh 😀

Berseberangan dengan rak buku, ada plastic drawer storage yang warnanya oranye, lagi-lagi nemu di Informa. Isi drawer ini ada peralatan gambar semacam crayon, pensil warna, cat air, dan lain-lain; puzzle; serta beberapa mainan seperti ludo, halma, dan lego.

Di bagian atas drawer itu ada tempat buat koran dan kertas-kertas juga ada kalender dari sekolahan abang. Di dinding atas drawer ada lukisan bunga, serangga, dan daun. Di atas lukisan ada jam dinding.

Di samping drawer, ada rak buku lagi.

Rak buku ini bentuknya bisa disesuaikan. Bisa dibuat jadi bentuk horizontal yang melebar, bisa jadi siku-siku sempurna, bisa vertikal (ukurannya jadi lebih kecil karena memanjang ke atas), atau bisa dibuat seperti kami jadi bentuk segitiga tapi bukan siku-siku sempurna. Bagian porosnya yang bisa digeser-geser memungkinkan rak ini berubah-ubah bentuk. Dalam sekali lihat aja kami udah naksir banget lho sama rak buku ini. Apalagi kayunya tebal jadi cocok banget untuk buku, dijamin gak bakal melengkung ke bawah kayunya.

Rak bukunya selain buat tempat buku, juga jadi tempat buat naro foto-foto dan pajangan.

Rak buku ini sebagian memuat buku anak-anak juga.

Selain buku untuk anak, juga ada portfolio anak-anak. Yah, sekarang sih baru punya si abang aja yang ada ya. Si adek, yah…paling sebentar lagi lah baru bisa dibuatkan portfolionya 😀

Portfolio si abang ada yang resmi dari sekolah, ada juga 4 portfolio yang saya bikin sendiri yang emang udah lama banget saya bikin. Saya mulai kumpulin portfolionya sejak si abang usia dua tahunan. Portfolionya yang saya bikin ada 4.

2 buah untuk karya yang dia bikin di rumah.

1 buah untuk karya yang dia bikin di sekolah.

1 buah untuk karya yang dia bikin di sekolah minggu.

Dengan dikumpulin seperti ini, maka harapannya sampai kapanpun kami bisa bernostalgia dengan karya anak-anak dan mereka pun jadi merasa dihargai 🙂

Di bagian tengah ruangan ini, ya adalah tempat buat main-main, duduk-duduk, nonton, baca buku, gambar-gambar, dan yah terserah anak deh mo ngapain aja di sini 😀

Di tengah ruangan biasanya kami taro karpet kayak gambar di atas itu. Tapi kadang gak ditaro apa-apa lagi sih, soalnya si abang lebih suka bikin pulau Sodor tanpa karpet jadi dia lebih leluasa ngatur rel-relnya. Itu kalo dia udah bikin pulau Sodor, dari ujung ke ujung bisa berisi rel dan segala pernak-perniknya, seringnya malah relnya pake acara masuk-masuk sampe ke kamar 😀

Di situ juga ada sofa lipat. Bisa buat duduk, bisa untuk tiduran. Biasanya kalo lagi nonton di ruangan ini, anak-anak duduk di sofa lipat itu.

Sambil nunggu mama buat berangkat sekolah, baca buku dulu dianya 😀
Anak nyaman, orang tua juga nyaman

Tadinya memang ruangan ini ditujukan untuk anak-anak aja, tapi ternyata masih ada space-nya buat orangtua juga…hehehe…space-nya cuma buat tempat naro buku dan sofa buat baca buku atau duduk nyantai aja sih. Tapi lumayanlah, seenggaknya saya punya tempat buat santai-santai sambil nemenin anak main atau belajar.

Tempat buat buku-buku kami adalah rak buku sama dua wall shelf.

Dan inilah sudut nyaman saya setiap kali nemenin anak beraktivitas di ruangan ini…

Duduk di sofa itu sambil baca buku, sambil nyeruput kopi atau smoothie, dan sambil ngawasin anak-anak main adalah salah satu kenikmatan hidup buat saya…hehehe… Nikmat itu memang sederhana ya pemirsa 😀

Kalo saya dan pak suami sama-sama nemenin anak-anak, ya tetep sih saya yang duduk di sofa itu, karena pak suami udah bisa dipastikan di-booking oleh anak-anak buat jadi kuda-kudaan, super hero, story teller, guru, segala macam karakter dari gorila sampe beruang, atau malah samsak..hahahahaha….

Selain nyaman, harus aman juga

Berhubung ruangan ini tujuan utamanya adalah untuk anak-anak, maka tentu selain kenyamanan, keamanan adalah hal lain yang harus diperhatikan. Apalagi ruangan ini letaknya di lantai dua.

Keamanan nomor satu tentu saja adalah pengawasan langsung. Kalo si abang sih udah bisa lah dilepas ya, dia udah ngerti bahaya dan udah bisa jaga diri. Tapi kalo si adek kan masih terlalu kecil, jadi harus selalu diawasi dan ditemenin ke mana pun dia melangkah, termasuk di ruang aktivitas ini.

Untuk meningkatkan keamanan, arah menuju tangga kami pasangkan pagar. Kalo di foto sih belum bergembok ya, tapi sekarang udah dipasangin gembok, secara si adek kan udah lihai buka tutup gerendelnya 😀

Yang masih pengen dibuat di sini

Di ruangan ini masih ada dinding yang belum difungsikan.

Kalo dinding di depan pintu kamar mandi sih sepertinya udah ok lah ya. Di situ cuma saya taro wall sticker tinggi badan doang yang mana memang berguna sekali buat si abang. Dia rajin ngukur tinggi badannya di situ dan suka ditandainya pake tanggal juga 😀

Tapi dinding di sebelahnya itu masih kosong.

Nah, di situ saya pengen bikin ada space gede yang dibingkai buat tempat taro foto, hasil karya anak, dan penghargaan-penghargaan yang mereka dapat. Suami sih udah setuju, cuma karena saya sendiri belum tau mo kayak mana desainnya, jadi belum dibikin-bikin sampe sekarang. Mudah-mudahan dalam waktu dekat, saya udah dapat ide mo dibikin gimana space itu. Mungkin saya harus mengawali dengan pilah-pilih item yang mo ditaro di situ.  Terdengar gampang, tapi mo memulainya kok malas…hahahahaha…

====================

Ya udah, gitu aja sih cerita tentang ruang aktivitas ini. Ukurannya gak besar, desainnya pun gak wah. Tapi yang penting, anak-anak suka sekali dengan ruangan ini dan bisa terlihat jelas kok betapa mereka hepi dan nyaman punya ruangan seperti ini di rumah 🙂

Oh iya, foto-foto ruangan di atas, saya ambil di pagi hari, sekitar pukul 6 gitu, ketika anak-anak masih tidur. Sengaja pilih jam segitu, karena hanya sebelum anak-anak bangun lah saya bisa leluasa ngambil gambar ruangan ini tanpa direcokin dan yang terpenting, hanya di saat seperti itu lah ruangan ini masih rapi jali. Kalo mereka udah bangun sih…

Yah…

Yah….

Gimana yah, sebagai gambaran, kira-kira seperti ini lah…

Berantakan banget yaaa…hehehe… Namanya juga lagi maen sih, wajarlah berantakan. Tapi gak apa kok, karena mereka berdua anak-anak yang manis yang selalu mau untuk beresin mainan setelah selesai maen.

Seiring mereka besar, mungkin ruangan ini akan mengalami berbagai macam perubahan seiring kebutuhan mereka berdua. Tar kalo mereka gak lagi bermain sebanyak sekarang, ruangan ini bisa jadi bener-bener ruang baca dan belajar yang isinya cuma rak-rak buku, meja tulis, serta meja komputer 🙂 . Sampe mereka besar pun, ruangan ini akan tetap memiliki banyak sekali gunanya, untuk sekarang ini saya sudah cukup puas karena dengan adanya ruangan ini anak-anak jadi tau di mana tempat mereka bermain dan seisi rumah juga gak perlu berantakan karena mainan anak ada di mana-mana 🙂 .

Iklan

29 thoughts on “Sunny Home Sweet Home: Children Activities Room

  1. Aku selalu suka sama tata ruang mba Lisa. Kami sendiri belum bisa se-apik Mba Lisa karena harga property di Jakarta amat sangat liar. Berhubung suami masih akan bekerja di Jakarta dalam kurun waktu yg lama. Rasanya kami mesti berpuas diri dapet tempat tinggal di tengah kota dengan lingkungan yg cukup baik. Dibanding suami tua di jalan (bodetabek) sementara ya harus dinikmati yg ada sekarang. Semoga someday.bisa punya rumah kayak mba Lisa. Amiinnn.

  2. Ngeliat 2 foto terakhir langsung sakit kepala aku lis hahaha. Tapi memang ya cari rumah yg cocok itu katanya jodoh2an, aku blm ngerasain sih tapi kalo dari baca tulisan kamu kayaknya emang bener ;D btw lis aku mo nanya deh, itu maiannya dipajang semua gitu kalo debu an gmn lis? Di lap satu2 dong? *pengsan*

  3. duh erro barusan komenku masuk atau gak ya . gak terlalu berantakan kok mam aku suka lihatnya rapi semua tertata. Senengnya punya ruangan khusus untuk aktivitas anak-anak. Aku mupeng lihat buku Laura 🙂

  4. Kak, biar berantakan tetep aja asik ngeliat ruang aktifitas itu loh.. yang baca juga ikut seneng, apalagi yang main disitu ya hehe.. cuman ribet juga bebersihnya ya, apa tiap hari ngelapin rak2 tempat majang mainan itu ka?

  5. hahahaha seringnya sih pemandangan yang di bawah itu ya kondisi kalo bocils lagi pada mainan… 😀
    apalagi kalo dirumahku Lis, sering banget ga sengaja suka keinjek printilan2 maenan anak yang berserakan itu…lumayan sakit juga ternyata kalo keinjek.. ;p

    eniweiii..aku sukaaaa rumahmu Lis… bersiiihhhh bangettt… ;))

  6. Punya juga koleksi Laura Ingalls yg Rumah Kecil di Padang Rumput tp yg buku cerita versi untuk anak-anak, emang bagus ya bukunya 😊
    Lisaa, suka buku Tini juga yaa, aku juga punya yg versi terbaru terbitan Gr*med*a…
    Koleksi buku-bukunya keren semuaa abang Raja 😉

      1. Iya, baru terbit thn kmrn yg seri 1, yg seri 2 baru terbit awal tahun kmrn.
        Laura Ingalls ada yg versi buat anak-anak, kayanya dijual di gramedia online aja, kmrn juga beli online di gramedia.. di jakarta kmrn keliling gramedia gak ada dijual di tokonya.
        Sama-sama, semoga dapat koleksinya yaa 😊

  7. pas baru baca terpesona sama kerapihannya tapi pas sampe gambar paling bawah langsung ngikik ternyata itu sebelum anak2 bangun yak.. pas udah bangun sama aja kaya di rumah aku.. berserakan semuanya hihihihihi..

    btw rumahnya bersih bangeeet lis..saluutt 🙂

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s