We Are Brothers Forever!

Pernah ada yang nanya ke saya, anak-anak di rumah selalu akur gak?

Saya bingung jawabnya dan ngerasa perlu dijabarin dulu pengertian akur ini maksudnya gimana.

Kalo akur yang dimaksud berarti mereka berdua selalu adem ayem, gak pernah berantem dan rebut-rebutan, maka berarti kedua anak saya tidak termasuk dalam kategori itu, karena mereka berdua meski usia lumayan terpaut jauh tapi setiap hari pasti ada aja yang mereka perebutkan satu sama lain.

Ini salah satu contohnya ketika mereka berdua lagi memperebutkan sebiji buku.

Dari video itu keliatan jelas kan ya siapa yang salah sebenarnya. Jelas sekali si adek. Dia udah pegang satu buku, tapi masih pengen ngambil buku yang lagi dibaca abangnya. Yah, gitulah si adek, memang masih pada masa egois, semua-muanya maunya punya dia aja πŸ˜€

Kalo mereka lagi rebut-rebutan gitu, biasanya kami memang gak ikut campur. Cukup dijaga aja jangan sampe ada hal yang bisa membahayakan, rebut-rebutan sampe ada yang jatuh misalnya. Selebihnya, biar mereka sendiriΒ yang menyelesaikan masalah di antara mereka berdua. Biar sama-sama belajar juga. Belajar memperjuangkan, belajar mempertahankan, belajar mengalah, belajar menerima kekalahan. Kami gak pernah ngajarinΒ si abang untuk selalu mengalah dengan adeknya. Dia harus sayang dengan adeknya, tapi sayang bukan berarti harus selalu mengalah. Kalo abang selalu mengalah, maka justru akan tidak baik buat si adek. Si adek akan tumbuh jadi anak yang egois dan tidak menyenangkan dijadikan teman. Tidak baik juga untuk si abang, karena secara tidak sadar dia akan tumbuh jadi pribadi yang selalu merasa bahwa dia tidak diprioritaskan. Pokoknya liat-liat situasi lah, kalo perlu abang mengalah ya mengalah. Kalo gak ya jangan.

Di video itu terlihat kan, walo sempet si adek marah karena si abang gak mau ngasih bukunya, toh ujung-ujungnya dia reda sendiri juga dan akhirnya mau membaca buku yang memang udah dikasih ke dia sejak tadi πŸ˜€

Adegan dua bocah ini rebut-rebutan, kayaknya hampir tiap hari terjadi di rumah. Ada yang marah-marah. Ada yang nangis-nangis. Itu udah biasa. Malah kalo gak kayak gitu, gak rame kayaknya di rumah…hehe…

Meski mereka suka rebut-rebutan, tapi bukan berarti mereka tidak saling sayang.

Si abang selalu jagain adeknya. Si adek juga selalu mengidolakan abangnya.

Habis berantem, habis itu juga udah main bareng dan ketawa-ketawa lagi.

Kadang mereka main Ultraman di tempat tidur kayak gini…

Atau kadang cuma baring-baring aja sambil si adek ngikut apa aja yang dilakukan oleh abangnya…

Atau main piano. Berhubung piano cuma satu, jadi musti ganti-gantian mainnya. Setelah si abang selesai main baru si adek yang main. Sambil nunggu si abang main, biasanya si adek baca-baca buku musiknya dulu. Iyes, macam bener aja anak ini ya πŸ˜€

Mereka juga suka main motor-motoran kayak gini….

Dan yang pasti, meski si adek suka banget ngerusuhin apapun yang lagi dikerjain sama abangnya, tapi di dunia ini hanya si adek satu-satunya yang betah nungguin di depan pintu toilet selagi si abang pupup….hihihihi…gak peduli bau, yang penting dia tetap bisa dekat dengan abangnya. Iya, cinta ituΒ memang membuat segala sesuatunya jadi mungkin ya πŸ˜€

Jadi buat kedua anak mama, gak apa kalo kalian gak selalu akur.Β Berantem itu perlu juga kok dalam suatu hubungan, selama alasan berantem bukan karena gak sayang. apalagi karena benci. Berantem gak apa-apa, yang penting gak terus-terusan dan gak pake main fisik. Apalagi kalo berantem cuma gara-gara rebut-rebutan mainan. Ah, itu mah gak apa-apa banget. Asal jangan nanti gede berantem karena cewek yaaa….ih, itu mah a big no! *mamanya mulai ngaco mikir yang aneh-aneh* .

Seiring waktu, masing-masing kalian akan belajar untuk gak mempersoalkan hal-hal yang sepele. Kalian juga akan belajar untuk sama-sama mengalah dan gak egois terhadap satu sama lain. Dan seiring waktu juga, kalian akan belajar untuk lebih menyayangi satu sama lain πŸ™‚

Iklan

40 thoughts on “We Are Brothers Forever!

  1. hehehehe… memang rumah jadi sepi klo nggak ada teriakan anak-anak karena rebutan. Abis saling teriak, beberapa menit kemudian udah terdengar ketawa ketiwi bareng. Jadi biarkan saja mereka bertengkar.

  2. kenapa itu abang pupup pake didadah-dadahin juga deeek hihihi
    lucu bingoooo!!!! berebutan bukunya apalagi, pasti adeknya mau apapun yang dipegang abang deh hihihi

  3. Hehehehe lucu yah klo main berdua gt, seneng kita liatnya.
    Iyah Lis, ga mesti jg kakak ngalah sm adeknya, biar adeknya ga egois, begitu jg sebaliknya yah hihihihi

  4. Itulah bahagianya menyaksikan anak bertumbuh dengan segala tingkah lakunya. Saya juga seperti itu, ikut campur kalo anak-anak udah main tabok-tabokan, hehe..

  5. Hahaha…iya pertanyaan yang sulit dijawab ya, Lis, kalo ada yang nanya apakah kakak selalu akur sama adik-adiknya. Namanya juga bersaudara ya. Yang penting kan tetap saling menyayangi. πŸ˜€

  6. Lis di foto terakhir kok si adek mirip bgt ya sama kamu hahaha *salah fokus*
    Aku ga punya saudara kandung jd ga ngerasain yg nama nya berantem & rebutan barang. Tp aku liat video yg rebutan buku itu kok berasanya si abang sama adek so sweet sekali πŸ˜€

  7. Si Dedek seneng banget ya nunggu abang di toilet, pake cengengesan lagi hahaha… abang juga mau nyenengin adeknya. Akur-akur ya kalian,,,

  8. prinsip nya samaan kaya aku lis… klo kakak ngga harus ngalah.. klo ade mau pinjem tetep harus minta ijin, ngga boleh main rebut.. klo udh rebutan biarin ajah.. yg penting ngga bahaya ya πŸ™‚

    adeee udah gedee bangeeet.. udah lama ngga mampir sini, tiba2 ade udh bisa main ultraman sama abang ya πŸ˜€

    saling sayang terus ya buat abang sama ade :*

  9. Akur…rukun…sedikit berantem…yang ngangenin ya Jeng Lis, mereka saling mengenal dengan caranya sendiri. Sepakat Jeng, ada saatnya dibiarkan sedikit berantem selama tidak membahayakan. [Mengingatkan saat trio jagoan di rumah seumuran duo R] Salam

  10. Pengen peluk dua-duanyaaaa.. πŸ˜€

    Anak Ibuk (tante) aku jugak dua orang anak cowok, Mbak.. Mulai makin pecicilan en heboh berantem pas sama-sama SD. Bedanya 3 tahun sih. Bahahah.. πŸ˜€

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s