Gara-Gara Alergi

Jadi bolak-balik kesana-kemari……….

Berawal dari hari Selasa lalu, sejak pulang sekolah si abang jadi suka garuk-garuk badan. Waktu siang masih sesekali aja garuk-garuknya, tapi pas sore saya pulang, saya lihat dia tambah sering garuk-garuknya. Saya cek, di kaki dan tangannya ada bentol-bentol yang berkelompok. Bentol-bentolnya seperti yang habis digigit nyamuk tapi ukurannya lebih kecil dari yang kalo digigit nyamuk.

Karena di rumah kami gak ada bedak buat gatal-gatal, jadilah saya keluar ke apotik buat beli obat gatal Herocyn (sekalian beli testpack juga…hihihihi). Di rumah, setelah si abang gosok gigi dan siap-siap bobo, saya balurin lah itu seluruh badannya dengan bedak Herocyn, lumayan katanya gatalnya agak berkurang. Gak berapa lama, si abang pun bisa bobo.

Sekitar jam 11, saya terbangun karena ngerasa abang kok di tempat tidurnya gelisah sekali. Saya cek ternyata gatal-gatalnya keluar lagi dan banyak sekali di wajahnya. Saya balurin Herocyn lagi. Tak berapa lama, dia udah bisa tenang dan bisa pulas lagi.

Paginya, siap-siap ke sekolah. Gak ada rencana untuk gak sekolah, karena saya liat kulitnya udah bersih, gak ada gatal-gatal lagi.

Eh, gak taunya di jalan dia mulai garuk-garuk lagi dan kembali bentol-bentol kecil muncul di kakinya. Langsung terpikir untuk balik arah, pulang ke rumah lagi. Gak mungkin biarin dia ke sekolah dengan kondisi kayak gitu. Gak tega rasanya biarin dia belajar sambil garuk sana garuk sini.

Jadilah kami balik kanan, pulang ke rumah. Saya janji ke si abang untuk bawa dia ke dokter nanti.

Di kantor, pagi saya ada rapat application testing sama user. Sehabis rapat, karena udah hampir jam makan siang, saya langsung pulang. Di rumah ternyata si abang udah siap-siap mo ke les piano. Saya cek lagi kondisi kulitnya, masih ada bentol di beberapa tempat, tapi kata si abang gak begitu gatal dan dia bisa les piano.

Ya udah, meluncurlah kami ke tempat lesnya. Si abang les, saya nunggu di depan ruangannya sambil terkantuk-kantuk.

Selesai dia les, karena bentol-bentolnya masih ada, saya ajak dia ke Hermina buat ketemu dokter. Dari tempat les di Veteran, saya menuju ke Hermina di Basuki Rahmat lewat Sekip yang mana ternyata jalanan siang itu lumayan padat. Sempat ngerasa salah jalan pula karena saya memang gak terlalu hapal daerah Sekip. Puji Tuhan akhirnya tetep bisa keluar juga di Basuki Rahmat. Nyampe Hermina, saya parkir. Pas mo turun, saya cek lagi bentol-bentol di badan si abang.

Semuanya ilang.

Gak ada satu pun bentol yang terlihat.

Saya cek semua badannya dan hasilnya nihil. Kulitnya bersih, gak ada tanda-tanda gatal-gatal sedikit pun.

Nah lho…jadi gimana mo diperiksa kalo bentol-bentolnya pada kabur semua gini? Masak periksain cuma berdasarkan penjelasan doang? Tar dokter salah diagnosa lagi ini.

Ya udah, akhirnya saya ngambil keputusan untuk batal periksa aja. Baliklah kami ke kantor. Di kantor, selagi saya di depan komputer, si abang main sendiri. Sorenya, kami pulang tapi singgah dulu ke Palembang Icon buat belanja buah-buahan dan beberapa sayuran organik di Foodmart. Si abang terlihat baik-baik aja. Bentol-bentolnya masih gak muncul lagi. Habis dari Foodmart, sempat singgah di TBS buat beli eye-liner, yang mana kali ini saya gak beli yang liquid karena pengen coba yang bentuk krimnya *info gak penting, intermeso doang…wkwkwkwkwk*

Setelah itu kami pulang.

Di jalan, si abang mulai garuk-garuk lagi. Awalnya biasa-biasa aja, tapi mendekati rumah, gatal-gatalnya makin menjadi katanya. Saya masih tenang waktu itu, pikir saya tar di rumah segera mandi trus pake Herocyn lagi, mudah-mudahan bakal segera reda gatal-gatalnya.

Nyampe rumah, si abang udah kesulitan untuk turun dari mobil karena gatal-gatalnya gak bisa berhenti. Saya akhirnya gendong dia turun. Di dalam rumah, bajunya saya buka, ternyata bentol-bentolnya udah banyak sekali, saya usap-usap trus saya ajak mandi. Dia mau nurut. Tapi pas di kamar mandi, dia mulai teriak-teriak. Katanya sekarang bukan hanya gatal lagi, tapi perih sekali dia rasa. Dia nangis sambil teriak-teriak, “Perih mama…periiihhh…sakiiiittttt…!” .

Orang kalo dengar mungkin berpikir, perih karena kena air. Kenyataannya waktu itu dia belum kena air sama sekali.

Acara mandi pun batal, dia cuma gosok gigi aja, trus langsung keluar kamar mandi. Dengan dibantu si mbak, badannya kami balurin lagi dengan Herocyn, dan tangisnya bukannya reda, malah semakin menjadi.

Kali ini gak cuma teriak-teriak, dia malah sampe guling-guling di lantai, sambil bilang, “Periiiihh…sakiiitttt….panasssss!!!”

Haduh… kami semua di rumah langsung panik liatnya. Sumpah, kasian banget liat si abang sampe nangis guling-guling di lantai kayak gitu. Langsung dia saya gendong bawa ke mobil. Kami harus segera ke rumah sakit kalo udah kayak gini. Si mbak saya ajak, biar ada yang bisa usap-usap si abang selama di jalan, walo gak membantu banyak tapi seenggaknya dia bisa lebih tenang kalo diusap-usap badannya.

Sebenarnya deket rumah saya ada 4 rumah sakit. Salah satunya malah deket banget, hampir di depan jalan keluar dari rumah kami. Tapi saya pernah ke situ, dan dokter jaganya gak ada satupun. Karena kami sudah terbiasa ke Hermina dan toh jaraknya juga bukannya jauh-jauh banget dan toh karena saya tau jalanan menjelang maghrib di Palembang agak lebih lengang, si abang tetap saya bawa ke Hermina. Jadilah kami kembali menyusuri jalan menuju Hermina.

O ya, pas pergi itu, sempat sedih liat si adek yang nangis-nangis karena liat kami pergi lagi. Mungkin dia heran, ini mama kok kenapa? Baru pulang udah pergi lagi? Gendong aku aja belum…cium aku aja belum…kok udah buru-buru pergi lagi? Duh dek, maaf yaaaa…..tapi kan kasian si abang, dekkk…..

Nyampe Hermina, gelap udah mulai turun. Pas keluar mobil saya baru ingat, karena tadi buru-buru sekali dan si abang hanya saya gendong, jadi sandalnya lupa dibawa. Ya udah, saya gendonglah dia dari parkiran ke dalam rumah sakit. Lagian dia juga kondisinya memang masih susah buat jalan karena sekujur badan masih terasa perih dan gatal.

Daftar di IGD, kami langsung menuju ruang periksa. Si abang langsung ditangani sama suster dan dokter jaga. Kata dokter penyebab gatalnya karena alergi, sesuai dugaan saya juga. Tapi saya masih gak tau, apa penyebab alerginya karena si abang gak ada makan makanan yang baru. Di sekolah gak mungkin bisa jajan. Di rumah juga makannya ya seperti biasa aja. Bumbu juga itu-itu aja, paling cuma garam-gula-merica.

Buat meredakan reaksi alerginya, si abang disuntik anti alergi di tangannya. Gak berapa lama setelah disuntik, dia mulai tenang, gak nangis-nangis lagi. Dokter kemudian ngeresepin sirup anti alergi dan pereda gatal sambil nitip pesan supaya bedak Herocyn-nya tetep dipake dan si abang jangan sampe keringetan dulu.

Sehabis dari IGD, saya sambil tetap menggendong si abang, menuju ke bagian farmasi buat nyerahin resep, trus ke kasir, trus ke farmasi lagi. Sambil nunggu obat (yang lama sekaliii…huhuhuhu), kami liat petir di luar udah mulai menyambar. Duh Tuhan….

Bener aja, pas keluar, kami udah disambut sama hujan. Untunglah bisa minta tolong pak satpam buat payungin kami ke mobil. Lumayan ya bok, hujan-hujan jalan ke parkiran sambil gendong si abang yang alamaaaakkk……bukan main beratnya!

Puji Tuhan, bisa nyampe di mobil dengan selamat tanpa badan saya remuk….wkwkwkwkwk….

Di jalan pulang sempat dapat kabar dari si sus. Katanya di rumah mati listrik. Haduh! Lengkap sudah! Mana si abang gak boleh keringetan lagi. Tanpa AC, mana bisa dia tidur tanpa keringetan? T___T

Udah gitu, saya juga jadi kepikiran sama si adek. Aduh, kasiannya dia, di rumah sama si sus doang dan listrik mati. Pasti itu anak tambah sedih…. T____T

Tapi yah mo gimana lagi, cuma bisa berdoa aja semoga listriknya gak lama-lama padam. Sapa tau malah pas kami nyampe rumah listrik udah nyala.

Dan eh ternyata bener dong, pas kami nyampe listriknya udah nyala. Horeeee!!!

Si adek pas liat kami langsung bahagianya minta ampun. Puji Tuhan ya dek, mama dan abang udah di rumah lagi.

Nyampe rumah, saya langsung mandi, si abang juga langsung cuci muka, kaki, dan tangan trus ganti baju dibantuin sama si mbak. Habis itu si abang makan, saya juga makan. Gak berapa lama kami naik buat bobo. Hari ini badan rasanya capeeeekkkk…. Tapi puji Tuhan sudah lega karena si abang udah amat sangat baik.

Semalam, dia bisa bobo dengan sangat nyenyak. Sedikit pun bentol-bentol di badannya gak muncul lagi. Sampai tadi pagi pun masih aman dan dia bisa kembali bersekolah.

Puji Tuhan….kalo liat anak sehat, memang rasanya bersyukur bukan main. Karena ketika mereka sakit, hati ini pedih dan perih liatnya 😦

Gak apa rumah rame oleh teriakan mereka yang lagi rebut-rebutan atau berantem. Itu masih jauh lebih baik ketimbang liat mereka sakit sampe nangis-nangis seperti kemarin 😦

Dua jagoan mama, sehat-sehatlah kalian selalu yaaaa….

O ya, pas lagi nunggu obat di Hermina itu, saya kan bertelepon dengan pak suami yang udah bolak-balik berusaha nelpon buat nanyain kabar kami. Kasian ya, kalo lagi jauh gini, panik dia di sana justru  berkali-kali lipat ketimbang kalo dia ada di dekat kami sekarang. Saat lagi bertelepon itu lah suami ingetin saya soal K*C yang kami makan di hari Minggu sebelumnya. Suami curiga, jangan-jangan itu penyebab alerginya. Saya pikir iya juga sih. Kami kan memang jarang banget makan fast food gitu, walaupun sebelum-sebelumnya gak pernah ada masalah dengan sesekali dalam sekian bulan makan fast food, tapi bisa aja kan kali ini ada sesuatu pada bahan baku atau bahan pembuatannya yang ternyata gak cocok sama si abang. Gak pasti juga sih, cuma yang pasti dengan kayak gini udah makin pas karena si abang pasti bakal ogah makan fast food lagi 😛

Yang jadi masalah cuma satu.

Hari minggu kemarin, yang tiba-tiba minta makan K*C dengan alasan sudah kangen, adalah mamanya…………….

Dan jika ternyata benar, reaksi alergi pada si abang muncul karena makan ayam garing K*C itu, maka sungguhlah, perasaan bersalah saya……..tak bisa lagi saya ungkapkan dengan kata-kata…….

Iklan

54 respons untuk ‘Gara-Gara Alergi

  1. Hadeuh, ga kebayang kalo di posisi Mba Lisa. Ada suami aja kami suka sama2 panik. Hebat deh. Abang-adek semoga selalu sehat ya.
    Btw, abang lebih mirip Mba Lisa mukanya, adek mirip suami kayaknya.

  2. Duh kasihan si abang ya lis, waktu nda2 kena campak itu ya gitu deh, kesihan banget….semoga anak2 sehat semua mulai sekarang ya, amin. Coba mbak wiwik suruh bikinin ayam kriuk yang sehat lis kalo dikau rindu makan k*c hehehehe

  3. Aduh ga kebayang gimana paniknya mba Lisa apalagi Raja kasian banget gatel2 gitu, dan alhamdulilahnya sekarang udah sembuh yah, dan semoga ga sakit2 lagi 😀

  4. Iya aman nya ga usah kesana lg yah. Duh kebayang deh Lis itu Raja gatel sm perih. Smoga makin membaik yah skrg 🙂

  5. mudah-mudahan si Abang sehat2 selalu ya dan alerginya gak balik2 lagi, jadi ibu dengan 2 anak dan bekerja pula harus pintar2 bagi waktu, saya salut ! (kasiang jo pas baca lia ade sedih kang barang de pe mama basibuk tara maen deng dia 😀 )

  6. untung abang udah sembuh yah Lis, mudah2an si alergi gak balik lagi….
    soalnya kita aja yg udah gede kl gatel panas rasanya gimanaaaa gitu apalagi anak2 yg sampe perih2 *ngenes rasanya*

    kl aku alergi sinar matahari, sekali kepanasan lama lgs deh merah2 kaya udang rebus plus gatel2 hebat trus alergi kl di kebon2 gitu entah sama hama nya atau tumbuhan, pokoknya kl ke tpt budidaya taman sama kemping pasti masuk P3K haahhaha saking gatel dan bentol2 merah guedee guedeee

    1. Kalo aku kena matahari langsung pusing dan muka merah2 kayak udang rebus, Fel, tapi gak gatal2 sih..

      Trus sama juga, kalo ke tempat yang ada rumput2nya gitu, pasti kulitku langsung gatal2 banget…terlalu sensitif kali ya kita..hahaha

  7. Duuh itu bentol pake ilang-timbul-ilang-timbul, masa nyampe di RS dia ilang sama sekali ckckck.. Syukurlah abang udah baik, semoga setelah tes alergi nanti bisa ketauan..

  8. Beli testpack cihuy :p akan ada kabar baik nih 😀 wkwkw

    Alergi memang bikin rusuh banget ya mbak kadang :’ ya ampun, seakan dibatasi gitu mbak kalau mau makan apa-apa gitu. Apalagi alergi dingin, beuh, gimana coba ngalanginnya. Kalau ayam KFC dihindarin, ya ampun, godaan berat :’

    Untung udah nggak gatal-gatal lagi ya mbak, harus serba bersyukur banget :))

    1. Isshh..negatif kok 😛

      Iyaaa…kalo anaknya sih mgkn gak tll gimana ya, krn mmg sejak kecil jarang banget juga makan ayam garing fast food kayak gitu. Nah kalo mamanya? Duh..susaaah buat gak kangen sama KFC 😀

  9. Aku punya alergi jugak Mbak, dan kumatnya kalok makan ayam Eropa.. Jadi bukan K*C atau M*kdi aja 😦 Mesti ayam kampung.. Mahal kan.. Huhuhu.. Ohya, trus ngurangin susu, telor, cokelat en keju jugak.. Dulu pas lagi kumat-kumatnya makannya cumak sayur doank, tahu tempe. Syediiih.. 😥

    Cepet sembuh ya, Rajaaaa.. :*

  10. Udah Bang ga usah makan ayam garing itu lagi ya
    Klo mau mending makan ayam kampung yg digoreng mama aja.

    Semoga semuanya sehat sehat 🙂

  11. Aku punya alergi Allisa, malah pernah sampai sesak nafas. Akhirnya tes alergi, ketahuan alergi dingin, debu, sama jenis kain tertentu. Akhirnya ya menghindari penyebabnya, soalnya kalo kena ,bentol2 parah merah perih panas sampai sesak nafas. Semoga abang ga kenapa2 lagi ya. Coba tes alergi aja supaya ketahuan 🙂

  12. duh kasihannya si abang, kl cuma gatal aja sih, aku juga sering lis, biasanya karena badan kurang fit, terus makan seafood. tp ga sampe perih macam si abang
    mudah2an ga kambuh lagi yaa bang alerginya…

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s